Senin, 25 Mei 2015

Pulau Papatheo

Dari trip sebelumnya di Tebing90, Padalarang. Teman saya Ramdhan menceritakan bahwa minggu depan akan ada Trip Kemping di Pulau Sepa. Menurut saya Pulau Sepa itu tidak bisa untuk kemping tapi Ramdhan bilang temannya pernah kemping disana.
Makanya saya minta untuk ikut gabung dan masih ada sisa 2 seat lagi. Kebetulan Ema wasap dan menanyakan saya mau kemana minggu depan, udah saja sekalian saya ajak Ema untuk ikut gabung kemping di Pulau Sepa. Gak lama kemudian Avia ngamuk karena merasa gak saya ajak untuk trip ke Pulau Sepa. Padahal bukan maksud gak ngajak, emang karena sisanya tinggal 2 seat. Jadi percuma juga basa basi bilang kalau kita mau mantai. Akhirnya saya usahakan untuk bilang Ramdhan agar Avia bisa ikut gabung Trip Pulau Sepa. Tapi Ramdhan tidak bisa mengiyakan dan akhirnya saya disuruh menunggu sampai hari yang telah ditentukan, kali aja ada yang cancel. Dan ternyata benar, ada yang cancel makanya Avia bisa ikut gabung juga di Trip kali ini.

Agak rempong yaaa untuk camping kesana, karena koordinasinya kurang. Jadi bawaan yang seharusnya di bawa team banyak yang tercecer. Biasanya kalau saya camping pasti selalu bagi tugas satu sama lain dijauh hari. Tapi kali ini malah H-1 baru dikasih tau harus bawa apa aja. Kan nyebeliiiinnnn....Bukan nya apa-apa, kerjakan pulangnya malam. Mana sempet juga ya buat cari barang bawaan yang belum ada dirumah. Makanya agak badmood juga kalo kedesak seperti ini.

SABTU, 16 May 2015
INHALE....EXHALE....INHALE...EXHALE...Beginilah saya saat awal trip kali ini. Sesampainya di Muara Angke kami tidak dikenalkan sama teman-teman satu trip. Tadinya saya udah senyum dan mau jabat tangan tapi malah buang muka orangnya. Yaudah saya urungkan niat untuk kenalan. Oke kalo gitu...Ceweknya judes banget ciiinnn. Biarin aja deh, wong saya kan gak sendirian. Ada Ema, Avia, Ramdhan dan juga Derry kok. Jadi ya masih amanlah yaaa.
Jerawat oh Jerawat...Pusing mikirin kamu

Masih nunggu Apia, Ramdan dan Derry



Pukul 05.50 AM saya dan Ema sudah sampai di Muara Angke. Gak lama kemudian Derry, Ramdhan dan Avia juga sudah nongol. Tepat pukul 07.00 AM kami masih menunggu di Pom Bensin. Seharusnya jam segituan mah udah di kapal kita, tinggal nunggu keberangkatan. Tapi masih nungguin TLnya yang belum nongol juga. Oke telat sejam dari itinerary, Karena kita baru mulai jalan pukul 08.00 AM. Perjalanan dari Muara Angke ke Pulau Harapan menghabiskan waktu 3 jam, selama itu kami terombang ambing di lautan karena ombak yang sangat tinggi. Mungkin karena angin yang kencang membuat ombak jadi semakin tinggi. Belum lagi penumpang disamping Avia sudah mau muntah tapi Tante Okem bantuin anak itu buat balurin punggungnya dengan minyak kayu putih.
Tumpukan Manusia di dalam kapal

Ni bocah duaan nyenyak banget tidurnya seabis minum antimo

Oiyaaaa...Saya belum cerita tentang Tante okem yah. Jadi trip kali ini ada Tante Okem, Beliau adalah salah satu ibu dari komunitas diving. Tante Okem duduk disamping saya, selama diperjalanan saya sempat tertidur pulas tapi justru malah buat saya mual. Walhasil saya berdiri agar dapet angin, maklum jendelanya setinggi saya. Jadi harus berdiri dulu agar dapat udara. Back to Tante Okem, Jadi saat saya menahan mual agar tidak ikutan muntah juga. Saya ngobrol terus sama tante okem ini. Dulu waktu seumuran saya, beliau sering sekali jalan. Entah itu Diving, Surfng atau Bungee jumping. Kereeennn!!!! Salut banget deh sama si tante. Saya aja belum nyobain semuanya. Payaaahhhh niii...!!! Tapi tante selalu bilang, pokonya selama kamu masih muda, pergi ketempat yang kamu inginkan. Jangan pernah berhenti untuk explore Indonesia. Karena Indonesia itu sangat kaya akan keindahan alamnya. Makinlaaahhhh saya ngefans sama tante okem ini. Semua cerita tentang masa mudanya beliau ceritakan kepada saya. Seru sudah pasti, penuh tantangan dan menarik. Sebenarnya saya gak tau nama tante itu apa. Tapi karena gayanya yang sporty dan gaul, udah aja saya panggil tante okem. Hihihihi...

Duduk dideket tangga tapi turun yang paling terakhir *candid*


Lautan manusia sesampainya di Dermaga Pulau Harapan

Pukul 11.00 AM Akhirnya penderitaan saya nahan pipis dan mual berakhir juga. Tapi karena long weekend ramenyaaaa minta ampun. Jadi kita lebih baik turun yang paling akhir agar tidak terlalu berdesakan. Padahal tempat duduk kita dekat sekali loh dengan tangga. Cuma emang gak mau ribet aja, jadi nyantai dulu lah turunnya. yang pentingkan udah sampe aja. Kegiatan biasanya dijam segini ya makan siang sambil beli ice cream dan cilor ( makanan jaman SD nih ). Panas yang terik bikin tergoda dengan minuman orang lain yang berwarna orange dan dipenuhi es batu, tanpa ba bi bu saya langsung tanya mas-mas yang megang minuman itu "Mas seger banget tuh, beli dimana mas? | Tuh mba disana | Oke mas thank you". Langsung dengan kaki seribu saya menghampiri tukang minuman. Dan benar saja, memang rasanya segaaaaaarrrrrrrrr. Teman-teman info aja nih, jangan beli gado-gado deh mendingan karena lontongnya biyek a.k.a lembek hampir kaya bubur gitu terus lagi nih bumbunya udah kaya bumbu rujak. Mintanya pedes malah rasanya manis kebanyakan gulanya. Udah deh nyesel belinya juga. Emang lebih aman kalo disana beli indomie, karena gak akan menyesal dan rasanya juga sama aja toh -___-"

Cuma kita doang yang udah siap semuanya

Pukul 13.40 PM sudah banyak yang complain karena masih harus nunggu nasi yang tak kunjung tiba. Sempat kesal sih, karena kok TL nya gak bisa push ibu cateringnya yah agar gerak lebih cepat. Terlalu nyantai TL nya, entahlah apa yang ada dipikiran orang itu. Sampe saat ini aja saya gak tau yang namanya galih ( Team Leader )  itu yang mana. Karena gak ada kenalannya sama sekali. Dulu gini-gini saya juga pernah loh jadi tour guide dan saya selalu memperkenalkan diri kesemua tamu. Walopun at the end kadang saya suka lupa namanya atau kebalik manggil nama orang. Setidaknya tamu yang saya bawa gak bingung dengan siapa mereka jalan dan kalau ada keluhan bisa langsung ngomong ke saya. Lah ini moso saya benar-benar gak tau yang mana TLnya. Haduuuhhhh kacau banget deh ah 0.0
Cemberut Semua -__-"

Anak Ambon mau mantai dulu brooo :p

Akhirnya kapal jalan juga *candid*


Oke baiklaaahhhh...Jalan juga pada pukul 14.10 PM yang katanya kita mau snorkeling dulu. Tapi sejam kemudian gak ada tuh yang namanya kapal berhenti, malahan masih terus berjalan sampai Dermaga Pulau Sepa. Sontak semua penumpang kaget karena tidak sesuai dengan itinerary yang telah diedarkan.
"Bro kok gak free dive bro"
"Loh kooookkk katanya mau snorkeliingg"
"Kok kita kesini sih, emang gak jadi fundive nya?"
Naaahhh kaaannnn....Bingung kaaannnn. Ternyata kita sudah sampai di dermaga Pulau Sepa, Katanya Galih mau minta izin untuk bisa ngecamp di Pulau Sepa. Sempet bete siiihhh, tapi kalo dipikir-pikir buat apa bete kalo udah dilaut. Udah saja saya dan teman-teman lainnya foto-foto dan sempat berenang juga di Pulau Sepa karena kesal snorkelingnya gak jadi. Bayangin aja dooonggg....Udah kepanasan dari Muara angke sampe Pulau Harapan terus dari Pulau Harapan sampe ke Tengah Lautan. Masih ajaloh di PHP-in juga buat snorkelingnya. Haduuuuuhhhhh PARAAAAHHHHHH!!!!

Lagi fotoin pemandangan, ada lagi yang motoin dari belakang *candid*

Nah ini baru mulai di foto beneran

Dermaga Pulau Sepa with The Penguins

The Penguins bareng Tante okem

Dari pada Bete mendingan foto-foto

Siap banget nih Renang di Pulau Sepa

Karena kita udah kepanasan, jadi cuma berempat aja yang nyemplung

Disuruh naik ke Kapal buat pindah Pulau

Tetap saja, GAK BISA CAMPING di PULAU SEPA. Buahahahahahaa....Benerkaaaannnn gw bilang juga apaaaaaa. Temen gw banyakan anak pulau jadi tau info nya kalau Pulau Sepa gak bisa camping. Well...Penasaran saya sudah terbayarkan lah yaaaa. Terbukti juga kalau Pulau Sepa memang tidak bisa untuk camping. jadi kami berpindah haluan ke Pulau Papatheo. Nah di Pulau Papatheo ini kalau mau camping dikenakan biaya Rp. 25.000/orang. TL bilang harganya kemahalan kalau segitu dan minta untuk cari pulau lagi. Broooooo jangan gila doonggg, Udah jam setengah 4 dan lo masih pengen pindah pulau lagi. SINTING!!! Duuuhhhh entahlah saya mau ngomong apa. Cewe-cewe sudah mulai naik pitam. Sampe ada cewe yang bilang "Sekarang ini lo udah salah banget dari awal sampe sekarang jadi gak usah deh elo mikirin untung dulu. Kalo mau pindah ke Pulau lain mana cukup waktunya, Ini udah sore". Dooooohhhhh bener-bener deh yaaaa....Lebih dari kata kacau deh ini. Bukannya apa-apa, ombak akan semakin tinggi kalau udah sore. Kasian awak kapalnya, mereka juga mau pulang. Tapi masih aja ketahan gegara si TL pengen pindah pulau. Tapi karena hampir semua cewe ngamuk, ya kalah lah si TL. Jangan pernah lawan cewe kalo udah ngamuk. Buhahahhaa... Akhirnya kita ngecamp juga di Pulau Papatheo.

Tenda sudah siap

Pukul 16.15 PM Mari membuat prakarya yaitu bikin tenda. Kita ber5 sama-sama buat tenda yang kecil itu dan akhirnya jadi juga. Karena kita renangnya cuma bentaran saja saat di dermaga Pulau Sepa, Jadi kami buru-buru buat tenda biar bisa sunsetan di Pasir putihnya Pulau Papatheo. Untuk kesana kami harus melewati little jungle dulu. Masih banyak ilalang yang setinggi tubuh kita. Tapi gak lama kok melewati ilalangnya. Sudah langsung sampai di Pasir Putihnya Pulau Papatheo. Renang disana kalau mau lebih dalam lagi harus lebih ujung. Tapi karena takut ada bulu babi, jadi saya urungkan niat untuk renang lebih jauh. Masih ada ikan sih yang berkeliaran dan ada ikan pari juga disana. Gak lama kemudian ada sunset juga, yah walopun ketutupan awan tapi setidaknya ada biasan cahaya yang terpancarkan dari balik awan hitam.

Lagi nungguin sunset

Sunset di Papatheo

 Yaudahlah anggep aja model gak jadi

Seperti biasa gaya andalan di Tiap Pulau mameeennn :p


Gaya seksinya udah dapet blom nih :p

Ada model dari Ambon nih

Ada yang gaya topless dan ada yang yang lagi tiduran

The Penguins


Sudah cukup lenturkah? :p


Apapun kondisinya, Kebahagian itu kita yang buat





Levitasi

Ini juga gerakan Yoga

Sunset di Papatheo

Pukul 17.40 PM kami mengakhiri berenang disana karena sudah semakin gelap. Di Pulau Papatheo ada satu sumur di dekat pintu masuk tapi masih harus berjalan 100meter lagi. Memang cukup jauh, tapi gak apa yang penting badan bersih dan tidurpun nyenyak. Lucunya di sumur ini tidak ada pintunya. Jadi kami mandi bertiga sekaligus tanpa ada penutup sama sekali. Jadi mandinya ya tetap pakai bikini hahahaa... Untungnya ada pojokan yang orang luar tidak dapat lihat. Nah ganti bajunya dipojokan sana dengan sorotan cahaya lampu dari handphone. Di Pulau Papatheo tidak ada listrik sama sekali. Makanya harus prepare senter kalo camping. Mandi aja harus nimba dulu dari sumur terus gak ada embernya sama sekali. Makanya kami gantian untuk nimba sumurnya. Pengalaman yang tak terlupakan kalau setiap camping. Ada rasa kebersamaan dari mandi aja, Hihihii...

Jalannya kok berbaris gini ya Hahaha...

Beberes baju yang mau dibawa

Pukul 19.05 PM Sudah lengkap dengan pakaian tidur lalu menyiapkan makan malam dengan memasak indomie sambil nyemil bawaan kami. Avia dan Ema sudah kecapean dan mereka langsung masuk tenda untuk tidur. Tapi saya masih berasa lapar dan Derry ngajak saya untuk gabung bareng anak lainnya biar bisa makan malam bersama. Ya saya terima aja ajakannya, karena perut masih bunyi aja walopun sudah diisi indomie. Hihiii...Maklum badan kecil makan banyak tapi gak gemuk-gemuk. Sedih yaaaa....Kegedean cacingnya kali -___-"

Sibuk dengan handphone masing-masing

Pukul 20.30 PM Makan malam selesai juga. Ada yang nongkrong dipantai, ada juga yang masih ngegayem dan ada yang sibuk dengan gopronya.  Namanya juga acara bebas, jadi mereka bebas bisa kemana saja. Sedangkan saya hanya balik ke tenda dan mencoba untuk bisa tertidur didalam tenda yang hangat dan pengap.

Pukul 22.30 PM angin kencang dan turun hujan, Avia yang sempat ketiduran diluar tenda pun pindah kedalam tenda karena hujan angin. Ada cowo yang entah siapa namanya dan kita juga gak liat mukanya, tanya ke kami Tendanya rembes gak? dan memang rembes kena air hujan. Ternyata bagian atasnya tidak ditutupin flysheet, makanya ditiban matras agar airnya tidak masuk kedalam tenda.


MINGGU, 17 May 2015

Pukul 05.00 AM mata saya sudah melek sedikit tapi gak nyadar kebangun kedua kalinya udah jam setengah 6 aja. Oke baiklah...Saatnya keluar dari tenda. karena sudah banyak suara-suara yang sudah terdengar di telinga saya. Karena jarak ke toilet lumayan jauh, jadi Saya dan Ema gosok gigi dan cuci muka pake air galon di depan tenda. Gak lama kemudian yang lainnya ikutan gosok gigi berjamaah di depan tenda.


Good Morning

Cuci Muka di depan Tenda

Gantian...Sekarang bagian Ema yang angkat galon

Lomba gosok gigi brooo...Hahha...

Pukul 06.00 AM tante okem sudah berkunjung ke tenda kami untuk ajakin renang di pagi hari. Tau gak? dari jam setengah 6 pagi si tante udah renang loh. Gokil....Gak dingin apa yaaaa -__-". Tante sih bilangnya gak dingin tapi pas kita coba renang di jam 6 pagi. Bbbbrrrrrrrrr....Dingiiiiinnnnn brooooooo. Nih tante ngerjain kita apa emang kulit dia aja kali ya yang tebel banget sampe gak berasa dingin. Hahahaha...

Jalan menuju ke Pantai, Lewat semak-semak



Mereka belom mau renang karena kedinginan

Sebelum nyemplung, Mini Mouse mau foto dulu ya :p

Matahari muncul, baru deh pada mau nyemplung. Hahhaha...

The Penguins and Tante Okem

Avia dan Ema kok seneng banget ya

Si semok Pia ngajakin ribut matahari pagi. Hahhahaha

Ema balik ke tenda

Mini Mouse baru


Pukul 07.30 AM kami semua sudah dipanggil untuk beresin tenda. Karena akan melanjutkan perjalanan agar kita bisa snorkeling. Maklum kemarin seharian kita gak snorkeling sama sekali. Sampe gak snorkeling lagi hari ini, bisa diamuk massa baru nyaho loh hahahaha...

Candid banget ini, Lagi beberes ada yang motoin

Dermaga Pulau Papatheo



Pukul 08.00 AM kami sudah siap semua di dalam kapal and READY TO GOOOOOOOO.... Perlengkapan sudah kami bawa agar tidak perlu balik lagi ke Pulau Papatheo. Saatnya kita mampir snorkeling di Pulau Kayu angin genteng. Ombak saat itu sadis banget bro. Paraaahhhh....Tinggi banget tuh ombak, kapal bener-bener oleng. Sampe awak kapal bilang lebih baik kita langsung balik aja ke Pulau Harapan, dari pada ada apa-apa disana. Sampe ada yang jawab "Gak apa pak, kita tanggung jawab masing-masing kok". Yaudah akhirnya diperbolehkan untuk snorkeling. Memang benar saat perjalanan ombaknya tinggi tapi pas sesampainya di Pulau Kayu Angin Genteng tidak terlalu parah kok. Dan yang paling saya suka disana banyak sekali ikannya, cuma terumbu karangnya jelek dan udah banyak yang mati :( 

Nah ini masih belom nongol ikannya. karena lupa bawa roti

Setelah bawa roti, Baru deh ikannya bermunculan

Setelah ikannya ngumpul di gw, Baru deh yang lainnya sibuk motoin ikan

Ni ikan demen banget di bawah gw -__-"

Lucu yah ikannya beraneka ragam

Pukul 10.15AM seharusnya selesai snorkelingnya. Tapi masih banyak dari mereka yang betah berlama-lama snorkeling disana. Bukannya apa-apa yah, Kapal ke Muara Angke jalan dari jam 12 siang. Sedangkan perjalanan kami saja menuju Pulau Harapan bisa memakan waktu sejam. Belum lagi kan mereka harus bilas dan bersihin badan. Entahlah nih TL nya gak bisa ngatur waktu atau gimana. Segitu yang lainnya udah pada complain dan suruh mereka naik ke kapal tapi masih aja gak mau naik ke kapal. Sekarang kan lagi long weekend jadi harus secepatnya sampai dermaga Pulau Harapan agar dapat tempat untuk kita tidur selama diperjalanan. Kan lumayan bisa tidur selama 3 setengah jama di jalan

Setelah snorkeling

Sibuk liatin foto-foto underwater

Avia gak mau ikutan snorkeling

Lagi sibuk liat foto

Pukul 11.15AM Sampai juga di Dermaga Pulau Harapan dan kita bagi tugas. Ada yang beli makanan dan ada yang langsung masuk kapal. Saya langsung naik kapal dengan keadaan badan setengah basah. Males bilasnya juga, Karena pasti antri. Jadi cukup ganti baju aja deh biar gak basah banget. Bodo amat dibilang jorok juga, dari pada antri dan mandinya juga asal-asalan. Perjuangan banget deh naik kapal pas long weekend. Karena naik kapal lewat depan sudah padat merayap. Jadi saya, Ramdan dan temannya Ramdan jalan ke belakang kapal dan kita benar-benar manjat antar kapal. Kebayang gak si loooo...Gw bawa carrier 35L dibelakang dan didepan bawa tasnya apia. Buat manjat antar kapalnya aja penuh perjuangan. Rada susah tapi seru juga siiiihhh, mana lagi pake dress lagi hahahaha....udahlah skip skip skip.

Pukul 12.20PM Pulang juga ke Muara Angke, perjalanan yang harusnya tenang. Tapi tidak untuk saat ini, tetap saja ombak tinggi karena angin. Segitu saya dalam kondisi duduk harus kebanting kekanan dan kekiri. Sampai saya gak sengaja jatuh diatasnya Ema yang sedang tertidur pulas. Duuhh eeemmm...Sorry banget yaaaa. Saya tuh paling gak bisa tidur rebahan dikapal karena pasti mual. Makanya tidurnya lebih baik dengan kondisi duduk. Biar gak terlalu pusing dan mual. Kapal kayu aja sampe bunyi ngeeeekkkk...ngeeeekkk...ngeeeekkkk. Serem gak si loohhhhh. Gw sempet ngebayangin
"Gimana nih kalo kapalnya ambruk"
"Sampe ni kapal ambruk, gw kena duluan nih ketiban"
"Duuuhhh siap-siap deh kapal ancur nih".

Aaaahhh udahlah parah banget pikiran yang diotak. Gak ada mikir positifnya sama sekali, Makanya buru-buru deh merem biar gak mikir yang aneh. Berkali-kali saya sudah sempat tertidur tapi kebangun juga karena kapal oleng sangat kencang dan saya tidak bisa mengatur keseimbangan tubuh. Tidur di kaki orang agar bisa bersandar dan benar saja saya bisa nyenyak juga tidurnya. Anyway gw gak tau nama kaki tu orang yang gw senderin. Hahahaa...Biarin deh yang penting bisa nyenyak aja tidurnya. Hiihiiii....

Pukul 16.00PM Yipiiiieeeee.....Berhasil juga sampai Muara Angke dengan selamat sentosa. Abis mendarat langsung cari makanan disana. Maklum perut laper lagi nih karena kapal oleng yang membuat kami terguncang berkali-kali *lebaaayy*



Well...Selesai sudah trip Pulau Papatheo. Terakhir kali yang saya mau ucapkan untuk trip ini. Saya gak mau lagi gabung dengan trip kalian. huhuuhuuu....Sorry yaaaaa. Kecewa banget ini sama trip kali ini. Gak enjoy sama sekali dan satu lagi. Sebenarnya keadaan seancur apapun kalo orangnya asik-asik pasti seru-seru aja sih. Tapi tidak untuk trip ini :(

6 komentar:

  1. kerrreen ceritanya terstrukturr bgd kayak FTV ian 👍👍

    BalasHapus
  2. tanggal 12 septrmber saya mau ngetrip ke papatheo, tempatnya asik ga mba ? infonya dong hehe terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempatnya asik kok cuma buat mandinya itu yg agak PR. Karena gak ada pintu dan listrik pula

      Hapus
  3. Laahh, ada tante Dewi.. :D

    Dunia traveling sempit amat ya hahaha

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93

Copyright 2012 Dian Juarsa. Diberdayakan oleh Blogger.