Senin, 08 April 2013

Sepeda Rongsokan

Pukul 07.00 saya bersepeda dengan sepeda rongsokan ini. Kenapa saya bilang sepeda rongsokan karena sepeda ini dibeli dari tukang rongsokan dengan harga 150.000 rupiah saja. Dan kondisi sepeda saya benar-benar sudah karatan dan yang berfungsi hanya rem depan saja. Sedangkan rem belakang tidak berfungsi sama sekali.
Pertama kalinya saya menggunakan sepeda ini dengan rute yang cukup jauh. Agak waswas sih kalo ada apa-apa dijalan. Tapi ternyata sepeda ini masih bagus kok. Staminanya juga oke, sama kaya yang bawa. Hihihi..

Sepeda yang sudah berkarat


Me in action :p


PART I : Terpisah ditengah jalan
Awalnya saya bersepeda dengan bapak saya. Tapi ditengah jalan kami berpisah, entah mengapa kami bisa misah seperti itu. Maka dari itu saya putuskan untuk bersepeda sendirian ke arah bintaro regency. Lumayan juga perjalanan dari ciledug  menuju bintaro regency. Bolak balik butuh waktu satu setengah jam. Dan selama perjalanan menuju bintaro regency itu kudu ekstra hati-hati karena pengendara motor masih saja ada yang ugal-ugalan. Padahal masih pagi loh itu.

Ini Bokap gw yang ngilang ditengah jalan



Pagi itu pun cuaca agak mendung, jadi tidak terlalu panas. Dan lumayan untuk bersepeda pertama kalinya. Bersepeda sendiri itu kadang suka mikir yang aneh-aneh. Kaya contohnya saya bilang “seandainya aja sepeda ini ada kaca spion sama klaksonnya, mungkin saya berani bersepeda ditengah jalan. Jadi saat nyebrang jalan gak perlu deh tuh pala saya muter kebelakang” . Gegara lupa bawa ipod, jadi aja suka mikir ini itu selama dijalan. Tapi yah, kebanyakan dari mereka sepedaannya bener-bener prepare.pake helmet, baju bersepeda, sepatu, bawa botol minum dan tas kecil untuk simpan uang dan hp. Laaaahhh saya boro-boro, alakadarnya bangeeett. Cuma pake sendal jepit langsung jalan. Terus lagi nih, sepanjang perjalnan saya terus genggam uang ditangan karena tidak ada kantong dicelana saya( -____-“)

Dari rumah pukul 07.00 AM sampe rumah pukul 08.30 AM. Uhuuuuuwwww lumayan gempor ni kaki.  Daaaannnn eng ing eng.....saya bertemu kembali sama bapak didepan rumah. Ternyata sebenarnya kami ditempat yang sama yaitu bintaro regency tapi tetep aja gak ketemu. Hahahaa emang gak jodoh ya pak :p



Part II : Bersepeda bersama





Oke kali ini saya memutuskan untuk bersepeda dibelakang bapak saya. Karena saya gak mau kehilangan lagi ditengah jalan. Setengah jam kami istirahat didepan rumah agar bisa melanjutkan perjalanan bersama bokap. Jam telah menunjukan pukul 09.00 AM dan kami pun melanjutkan perjalanan kembali. Tapi kali ini rutenya berbeda. Kami menuju bintaro sektor 3A yang lebih jauh lagi dari rumah.

Here we gooooo...terus gowes agar bisa sampe tujuan akhir di sektor 3A. Tapi yang namanya kalo jalan sama bapak-bapak. Ya mau gak mau harus sabar nungguin bokap yang udah ngos-ngosan bawa sepeda. Kasian juga sih liatnya, udah gak kuat bawa sepeda. Tapi kami tetap melanjutkan perjalanan. Sesampainya di kebayoran park. Bokap pun ngajakin masuk perumahaan itu. Katanya mau lihat-lihat rumahnya. Yah mau gak mau lagi, saya Cuma bisa ngikut aja apa kata bokap. Dari pada manyun tar dijalan. Hihihi..

 Kebayoran Park


Rumah Idaman saya. Semoga saya berjodoh bisa tinggal disini.Amiinn..


Jalanan asri menuju Kebayoran Park

Karena cape, kami pun istirahat sejenak dikebayoran park

Sudah cukup istirahatnya, kami tetap melanjutkan perjalanan. Walaupun bapak sudah tua, staminanya oke loh. Kalah anak muda jaman sekarang sama bokap gw mah. Hihhi...bela bokap ;p
Aaaaakkk...bentar lagi Bintaro

Yang namanya gowes menuju bintaro itu ada tanjakannya juga loh. Harus nanjak yang menurut gw lumayan nguras tenaga. Maklum saya bukan anak gowes. Jadi agak ngos-ngosan kalo jalanannya kaya bgini :
Ada nanjak-nanjak segala lagi. Iiiiisshhh...

Jangan sedih, saya bisa melewati jalanan itu. Hohoho... tapi tetep aja didepan mata saya pemandangannya sama seperti hari-hari kemarin. Mau tau apa? Pemandangan itu adalaaaahhhh : MACET!!!

Cakeeeppp bgt macetnya

Nah kaaaannn...saya harus bisa berebutan jalan pinggir sama motor nih. Kadang banyak motor yang bisa seenaknya maen klakson. Mentang-mentang sepeda saya gak ada klaksonnya. Hih!!! Tapi setelah beberapa meter dari tempat macet. Ternyata kemacetannya berpindah ke lain arah. Liat gambar dibawah :
Malah rute jalan saya yg tidak macet

Sepanjang perjalanan banyak sekali yang bersepeda lewat arah ini. Dan mereka sangat prepare sekali. Nih liat aja bersepeda mereka seperti apa.
Helmet, baju bersepeda, sepatu dan tas kecil

Bolak balik dari ciledug ke bintaro sektor 3A makan waktu 2 stengah jam. Sempet istirahat tiga kali buat beli minum dan duduk-duduk sebentar karena lelah.


Sampe juga di sektor 3A


  Gaya serius bokap naik sepeda


Bokap iseng fotoin gw dari belakang

2 komentar:

  1. beli dimana sepeda rongsoknya neng

    BalasHapus
  2. Auk beli dimana...bokap yang beli sepedanya :D

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93

Copyright 2012 Dian Juarsa. Diberdayakan oleh Blogger.