Senin, 01 April 2013

Sawarna Beach


PART I :
Perjalanan menuju Sawarna

Long Weekend selalu diisi dengan liburan. Tanggal 28 Maret 2013 kami semua pergi ke Sawarna beach karena penasaran dengan suasana pantainya yang indah. Kami berangkat pada pukul 23.00 dari Jakarta. memang ada 2 alternatif perjalanan menuju ke Sawarna. Tapi kami memilih alternatif pelabuhan ratu agar tidak nyasar. Kami menyusuri hutan dan banyak sekali tikungan tajam selama perjalanan. Belum lagi macetnya didaerah ciawi dan cibadak. Setelah jam 04.30 kami sampai di pelabuhan ratu. Karena kami merasa cape sekali. Kami istirahat dipinggir pantai sambil menikmati kopi panas dan susu hangat.

 Pinggir pantai Pelabuhan Ratu

Hambatan Karena Mobil tidak ada istirahatnya jadi bau gas


Setelah istirahat sejenak, kami pun melanjutkan perjalanan menuju sawarna. Karena dari pelabuhan ratu bisa memakan waktu 2 jam untuk sampai didesa sawarna. Memang perjalanan yang kami tempuh masih hutan. Akan tetapi mata kami dimanjakan dengan pemandangan yang indah. Karena pantainya yang sangat cantik. Banyak sekali photograper yang berhenti sejenak hanya untuk mengabadikan indahnya pemandangan pantai

Pemandangan menuju Sawarna


Perjalanan menuju Sawarna masih berupa hutan


Traveler Sawarna beach :D

 Gapura menuju Sawarna

 Monyet Liar dijembatan menuju Sawarna

 Welcome desa Sawarna

 Access menuju desa Sawarna

Dian and Three musketeer

Karcis retribusi Desa Sawarna Rp. 5.000


PART II :
Tanjung Layar Resort

Sebenarnya kami sudah tidak dapat penginapan di desa Sawarna karena saya booking penginapan 3 hri sebelum keberangkatan. Dari semua homestay yang saya telpon sudah full booked. Dan ada yang menawarkan di rumah penduduk. Tapi saya pikir, pasti ada salah satu penginapan yang masih kosong. And violaaaa....ada yang memberikan saya informasi untuk menginap di Tanjung Layar Resort. Pemilik homestay tersebut adalah Pak Sudrajat. Untuk biaya kamarnya juga ada 2 alternatif. Pertama Rp 120.000 per orang dengan 3x makan dan Kedua Rp. 250.000 per kamar tanpa makan. Dikarenakan kami juga hanya numpang tidur aja disana. Jadi kami memilih untuk sewa perkamar. Jadi sebelum kami ke desa Sawarna, kami harus transfer setengah dari biaya kamar kepada Pak sudrajat. Katanya sih untuk tanda jadi. hehee..

Untuk info lebih lanjut mengenai Tanjung Layar resort bisa check di www.wisatasawarna.com atau hubungi langsung Pak Sudrajat di 0878 77 922 963
 Dian dan Pak Sudrajat setelah check out dari resort

 Pintu Masuk Resort

 Kamar petakan seperti kost

 Tanjung Layar Resort

 Dapur bersama

 Saung bersama


 Kamar dengan 2 kasur untuk 4 orang

Toilet lengkap dengan shower


PART III :
Pantai Ciantir

Yaaappp petualangan dimulaaaiiii. Sesampai di penginapan pukul 08.00 dan melanjutkan perjalanan menuju pantai ciantir pukul 09.30. tidak terlalu jauh dari resort, hanya 10 menit saja. Akan tetapi sesampainya di pantai ciantir, kami gak kuat dengan teriknya matahari. Ditambah lagi tidak ada bale-bale untuk berteduh karena penuh dengan pengunjung yang sudah teridur pulas dibale-bale. Dan jarang sekali ada pohon besar di pantai itu. Belum lagi benar-benar tidak ada angin sama sekali dipantai itu. jadi hawanya supeeeerrrr panas. Dan kebetulan tujuan saya ke pantai bukan untuk berjemur yah. Melainkan bisa main ombak disana. Tapi karena saya gak kuat dengan teriknya matahari. Kami pun ubah rencana awal. Jadi kami melanjutkan ke Goa Lalay

 Selamat Datang dikawasan wisata sawarna

 Jalan kaki menuju Pantai Ciantir

 Pantai Ciantir dari kejauhan

 Panas yang terik sekali

See you again

Part IV :
Goa Lalay
Dikarenakan kami tidak jadi bermain di Pantai Ciantir. Akhirnya kami pun melanjutkan perjalanan menuju Goa Lalay. Kita harus keluar lagi dari desa Sawarna. Karena letaknya lumayan jauh dari desa sawarna. Kami memakai pemandu yang telah disediakan Pak Sudrajat. Namanya Mas Bubun. Tapi saya sering sekali salah manggil dengan ucapan mas bunbun. sekalian aja bunny ya -____-". Jangan lupa kasih fee ya buat guide nya. Yaahh seikhlasnya aja sih.

Menunggu Mobil karena parkiran padat sekali

Selamat Datang di Goa Lalay

Dari parkir menuju Goa Lalay masih 400M lagi :'(

Jembatan Gantung menuju Goa Lalay

Karcis Retribusi Goa Lalay Rp. 3.000

 Mas bubun memasuki Goa Lalay

Ada anak kecil pake baju renang. Lucu bgt si kamu :*

Air didalam Goa Lalay persis selutut. Udah kaya kebanjiran saya

Semakin kedalam Goa Lalay airnya makin jernih dan hanya semata kaki

Bebatuan didalam Goa Lalay

 Ujung batas pengunjung Goa Lalay

 Achil, Dian, Kiwil a.k.a William dan Hendi

Goa Lalay

 Ngaso bentaran dibale-bale karena kepanasan

 Tall boys + Short girl = Too cute :D

Jalan setapak menuju parkiran mobil. Masih jauh bgt loh ini

Three Musketeer tetep eksis loh mereka


Part V :
Goa Langir dan Pantai Langir
Let's go to Goa Langir. Ini baru bener-bener yang namanya petualangan. Kenapa saya bilang seperti itu. Karena perjalanan menuju goa langir bener-bener menguras tenaga dan keringat. Jalanan disana bukan berupa tanah atau semen yang sudah diratakan. Tapi berupa bebatuan besar dan banyak sekali tanjakan bebatuan. belum lagi harus nyebrangin air segala. Dan jarak dari parkir mobil menuju goa langir sangatlah jauh. harus ekstra sabar deh. Bener-bener kaya naik ke gunung aja. Abisnya kebanyakan tanjakannya lagi. oiyaaa kalo mau ke Goa Langir harus lebih hati-hati karena jalannya licin, banyak tanah liatnya. Kalo terpeleset bahaya sekali. Bocor tuh pala karena bebatuan yang tajam :(

 Bebatuan dimana-mana menuju Goa Langir

 Pantai Langir yang cantik

Ngaso lagi di bale-bale

 Salah satu Goa yang pernah dijadikan tempat video klip

Karcis retribusi Goa Langir Rp. 3.000

 Papan petunjuk Goa Langir

 Tulisan " Dilarang mengambil batu di dalam Goa Langir "

Tanjakan terjal bebatuan. Hati-hati karena banyak yg terpeleset

 Harus menyebrangi air

Goa Langir

Muka cape setelah sampai didalam Goa Langir

Perjalanan pulang menuju parkir

Part VI :
Tanjung Layar
Setelah dari Goa Langir kami pun pergi ke penginapan untuk istirahat. Seperti makan siang dan mandi siang. hehehee.... panas banget cuaca hari itu. Padahal di Jakarta lagi hujan mulu. Kami pun ketiduran karena nunggu sore pukul 15.00.

Rencana kita selanjutnya menuju Tanjung Layar yang selalu jadi icon nya sawarna. Perjalanan lumayan cukup jauh dengan berjalan kaki. Bagi yang tidak kuat bisa sewa ojeg kok Rp.20.000. Disana banyak batu karang yang besar-besar. Boleh saja foto-foto disamping batu karang tapi jangan terlalu dekat dengan deburan ombak karena akan sangat berbahaya. Sore itu ada seorang pengunjung yang kakinya robek karena terkena deburan ombak yang mengakibatkan dirinya terpental dan jatuh ke batu karang lainnya. sedangkan didesa itu klinik pun sangat jauh sekali. Ada mitos juga sih, yang bilang tidak boleh memakai baju warna merah dan hijau. Bagaimanapun juga, pantai itu masih termasuk pantai selatan. Makanya pengunjung yang tersungkur karena deburan ombak dikaitkan dengan mitos tersebut. Memang kebetulan dia sedang memakai baju warna merah.

 Jalan setapak menuju Tanjung Layar

 Duduk bentaran karena perjalanan masih jauh

 Narsis bareng three musketeer

 Air pantai pun surut

Hendi, William and Dian

Take a look view behind me :D

This is it....Three Musketeer

Seremkan deburan ombaknya

Deburan ombak

Nunggu Es Kelapa


Part VII :
Sunset Pantai Ciantir
Naaahhh saatnya balik ke penginapan, setelah puas foto-foto di Tanjung Layar. Tapi sayangnya gak ada sunset. Karena ketutupan awan. Cuma langitnya aja yang agak kemerahan. Perjalanan menuju penginapan, kami memilih jalan melewati pantai. Karena kalo lewat jalan setapak ribet banget. Harus berkali-kali ngalah sama yang bawa motor.









Menggila sepanjang pantai. hihiiiyyy


Part VIII :
Pantai Lagoon Pari
Pantai cantik ini yang harus dilewati dengan jalan kaki dengan jalan yang bebatuan dan banyak sekali tanjakannya. Butuh waktu 15 menit agar sampai di pantai Lagoon Pari. Sunrise dipantai ini katanya sih cantik sekali. Tapi sayangnya kami kesiangan kesini. Dikarenakan three musketeer yang susah dibangunin. Rencananya sih check out jam 5 pagi. Tapi saya gak tega bangunin mereka. ujung-ujungnya check out jam 6 pagi..

Three musketeer ini yang susah dibangunin -___-"

 Awal perjalanan

 Mulai menanjak

Pemandangan pematang sawah

Liat dari kejauhan,saya harus merayap pegangin kawat karena takut jatoh

Aha...jembatan gantung yang saya benci

Senang bukan kepayang karena sampe juga diujung jembatan

Nah karena disini saya masih merasa aman,gak takuuutt

 Butuh jasa tarik tangan sepanjang perjalanan :p

 Ini diaaaa....Lagoon Pari

Banyak yang berjemur disini

Hangatnya sinar dipagi hari

 Gak mau basah-basahan dipantai. hihii..

 Cuma berani dipinggir pantai

 Matahari pagi yang menyilaukan

 Gaya dulu bentar :p

Naaahhh kecapean jalan alhasil agak bungkuk jalannnya


Selesai sudah perjalanan selama di sawarna. Cukup 2hari 1malam disana. Tadinya tujuan akhir kami ke karang taraje. Tapi dikarenakan salah satu teman kami sudah kecapean dan dadanya sesek. Kita tidak melanjutkan perjalanan. Kita memilih pulang ke jakarta pagi itu dihari Sabtu pukul 09.00. sesampainya di Jakarta pukul 17.00. Emang gak bisa dikorting waktunya yah. Selalu aja 8jam perjalanan. Macet mulu sih (-_____-")

3 komentar:

  1. Hi mba, mau tanya kira-kira untuk keliling Sawarna lebih oke 1 hari atau 2 hari yah? Thanks!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiii...Lebih baik 2hari aja. Karena bnyak spot yg tersembunyi. Kaya karang taraje aja saya blom sempet kesana

      Hapus
  2. Seru dan informasinya jelas, thanks yah sudah berbagi cerita,
    ada juga tempat wisata yang masih benar2 alami daerah SUMBA- Nusa Tenggara TImur, Pantainya Pasir Putih dan Air Terjunya TOP bangat apalagi kalau WIsata Budaya masih sangat Asli
    semoga bisa jadi patrner yah Sist, kalau mau jalan kesana kabari saja, Nomor Kontak Saya 081211619177

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93