Senin, 29 Desember 2014

Curug Leuwi Hejo dan Curug Barong



Sudah lama saya memang punya rencana mau ke Curug Leuwi Hejo tapi susahnya cari teman yang mau kesana. Karena kalo mau ke Curug Leuwi Hejo harus bawa kendaraan pribadi. Sebenarnya bisa saja sih saya bawa motor tapi masalahnya adalah Pertama SIM C saya mati dari taun 2013 dan Kedua saya suka nyasar kalo pergi kemana-mana.
Makanya agak ngeri juga kalo saya cabut bawa motor sendiri. Bahaya juga sih sendirian kesana, takut ada apa-apa. Saya juga sudah share di group wasap. tapi sayang banyak yang gak bisa. Akhirnya ada juga yang mau ikut, Ema wasap saya untuk bisa pergi kesana. Rencana kami explore Curug Leuwi Hejo di hari Sabtu, 27 Desember 2014. Karena kendaraan yang kami bawa yaitu mobil yaris, jadi gak bisa banyak orang yang ikut. Satu mobil isinya hanya bisa berlima yaitu Saya, Ema, Yiyien, Avia dan Pak Dodi a.k.a Pak Supir yang antar kami kesana. Sebelum keesokan harinya Saya dan Ema nginep di rumahnya Yiyien karena rencana berangkat jam 5 pagi, takut kejebak macet dijalan dan Avia tunggu kami di Sebrangnya Mall Botani Square jam 7 pagi.

Sabtu, 27 Dec 2014
Alarm sudah berbunyi dari pukul 04.00AM hanya saya yang sudah melek. Mungkin karena saya yang tidur paling cepat ketimbang Ema dan Yiyien. Maka dari itu, saya sudah siap-siap untuk membereskan perlengkapan yang akan dibawa. Setelah itu, barulah Ema dan Yiyien beranjak juga dari kasur. Namanya juga rencana, ya tinggal rencana ya boookkkk, jalannya baru dimulai pada pukul 06.30 AM. Yasudahlah ya, yang penting jalan sepagi mungkin. Perkiraan kami di jalan akan macet, Ternyata tidak macet sama sekali. Lancaaaaarrrrr  banget tapi cuaca tidak mendukung. Hujan semakin deras dan sesekali berhenti beberapa menit hujannya. Lalu hujan lagi yang deras. pokoknya labil banget deh tuh hujan. Sempat pesimis dengan perjalanan kami kali ini. Tapi kami tetap melanjutkan perjalanan. Sesampainya di KFC bogor tepat pukul 07.30 AM. Sambil menunggu Avia yang masih dijalan, Kami beli makanan dulu untuk sarapan. Karena kami belum makan apa-apa dari rumah. Setelah semuanya kumpul, kami melanjutkan perjalanan menuju Curug Leuwi Hejo dan Curug Barong. Here we gooooooo....

Emang paparazi selalu ada dimana-mana #sigh


Yiyien, Dian dan Ema berenti bentaran di rest area

Tetep Wefie didalam mobil

Wanita (Yiyien) ini melupakan program dietnya dengan alasan cuaca dingin #candid

Macaroon buatan neng Avia. Endeeessss geeddeeeessss

Pukul 08.00AM kami melanjutkan perjalanan dari Kota Bogor ke daerah sentul. Karena hujan terus dari malem, jadi jalanan sama sekali tidak macet. Untuk menuju kesana, patokan utama yaitu menuju pintu masuk Jungleland, pokoknya sampe mentok itu udah ketemu pintu masuk Jungleland. Nah setelah menemukan pintu masuk jungleland belok kanan menanjak. Lalu ikutin jalan terus ke arah gunung pancar, tepat dipertigaan ambil kiri jalan karena kalau ke kanan ke arah pemandian air panas

Jangan belok kanan yah, tapi belok kiri

Setelah belok kiri masih terus ikuti jalan sampai ketemu dengan jembatan kayu yang supeeerrr dupeerrr ancur. pokonya nyeremin banget kalo nyebrang lewat jembatan itu. Hanya cukup satu mobil saja yang melintas.

Nah pas ngikutin jalan, adalah tulisan begini di tembok
hadeeuuuhh kasian kamu nak

 Beginilah jembatan kayu dari kejauhan

 Well...Kita udah siap melintasi jembatan ini dengan rasa panik

Alhamdulillah....kita berhasil melewati jembatan kayu yang supeeerrrrr rusak

Nah setelah melewati jembatan, masih jauh nih keatasnya. Sekitar beberapa ratus meter kesana dengan kondisi jalanan rusak. Bebatuan besar ada ditengah jalan dan banyak lobang. Sangat tidak disarankan naik mobil semacam yaris, jazz ato yang ceper-ceper lainnya deh. Karena sayang banget, bakalan ancur deh kena batu. Berkali-kali Avia bilang sama Yiyien "Mobil lo ada asuransinya kan?" dan Yiyien cuma diem aja sambil natap nanar ke arah Avia. Duuhhh kasian Yiyien...Tapi Pak Dodi lihai kok bawa mobilnya. Jadi tidak ada apa-apa mobilnya. Nah disamping kiri akan ketemu sebuah masjid  yang agak panjang bercat biru dan disamping kanan akan ada Plang besar bertuliskan Curug Leuwi Hejo. Disanalah kami memarkir mobilnya, tapi bukan didalam masjidnya, melainkan di depan masjid dekat warung.

Kendaraan tidak dapat melintasi jalanan tersebut karena kondisi jalan yang tidak memungkinkan

Pukul 09.30AM kami masih berada didalam mobil untuk mendiskusukan Apakah kita lanjut atau balik lagi. Akhirnya kami pun voting juga disana, awalnya Ema bilang "kita lanjut aja, kan bawa jas hujan" disambut lagi dengan Avia yang bilang "Iya gw setuju, lanjut aja yuk" dan saya pun bilang "iya bener, kan sayang udah jauh-jauh kesini masa gak jadi" dan akhirnya Yiyien pun angkat bicara "Aku ikut ajaaaaa, hayuuuukkk kita lanjut". Oke fix....kita semua tetap melanjutkan perjalanan walaupun dengan kondisi hujan yang deras. FYI aja, Yiyien itu new comer banget. Dia gak pernah travelling ala backpacker, buktinya one day trip aja harus bawa hair dryer dan catokan. hahahaha...kocak nya lagi dia gak punya tas daypack sampe akhirnya dia pinjam tas papa nya.

Beginilah the gincuers beraksi disaat hujan

 Ema dan Yiyien mau eksis dulu didepan pintu masuk Curug

 Belum jauh dari pintu masuk, akan ada penunjuk arah seperti diatas

Nah ketemu sungai-sungai kecil kami narsis dulu

Perkiraan kami perjalanan menuju Curug itu dekat, ternyata tidak sama sekali kawan-kawan. Masih sangat jauh dengan kondisi jalan bebatuan dan sesekali ketemu lumpur. Sebenarnya kami bawa sepatu, tapi kayanya gak mungkin kalo sepatu kami kotor kena lumpur. Jadi kami memakai sendal jepit. Dan salah besar kesana pakai sendal jepit karena pasti bakalan putus kalo udah melewati jalanan berlumpur. Maka dari itu, kami memutuskan untuk nyeker a.k.a tidak memakai alas kaki. Karena medan perjalanannya yang sangat tidak memungkinkan. Mohon jangan ikuti jejak kami yah kawan, Karena bahaya disaat perjalanan jauh tidak memakai alas kaki.

Emaaaa....kemana dirimu nak?

 Awalnya kan kita berempat nih yang foto

 Tanpa kita sadari, ternyata ada bapak-bapak yang mau ikutan foto
Entah datangnya darimana, tau-tau udah nongol aja. Hahhaa...

 Saya tetep dengan payung ijonya, segitu udah pake jas ujan yah.
Auk deh apa yang ada diotak gw. Pokonya gak mau kena basah aja ceritanya -__-"

 Hujan semakin deras, tapi gak boleh ketinggalan foto-fotonya

 Jalan bebatuan pun kami lewati

 Hujan deras, samping kanan jalanan berlumpur


CURUG BARONG
Setelah beberapa ratus meter akan ada penjaga yang meminta uang retribusi Curug barong dan Curug Leuwi hejo dengan harga Rp. 10.000/orang. Kalo keatas menuju Curug Barong dan kalo ke bawah menuju Curug Leuwi Hejo. Saat kami tiba disambut oleh bapak-bapak "Neng mau kemana? | mau ke Curug pak | Curug apa neng? | Emangnya ada Curug apa aja? | Ada Curug Barong sama Curug Leuwi Hejo neng | Bedanya apa pak? | Kalo Curug Barong kaya air terjun neng tapi kalo Curug Leuwi Hejo semacam kolam gtu neng, cocok buat renang aja | Menurut bapak, mendingan ke Curug Barong dulu ato Curug Leuwi Hejo? | Mendingan Curug Barong dulu neng baru Curug Leuwi Hejo | Oke pak | Jalannya keatas ya neng | Siaaappp". Nah baru juga menanjak sebentar keatas, saya hampir terpeleset karena jalannnya yang sangat licin. harus ekstra hati-hati kalo kesana disaat hujan deras.

 Yiyien harus merangkak naik keatas
Lah gw tetep sibuk dengan payung bawaan hahaa..

Saat diperjalanan kami terus berpapasan dengan orang cina, karena merekalah orang pertama yang sudah mencapai Curug Barong. Mereka semua basah kuyup karena kehujanan. Dan saat diperjalanan pun ada anak kecil yang meminta bayaran dan menawarkan sesuatu kepada saya (Dian) "Bu mau dinterin gak bu? | yaudah hayuk | mau gak bu? | katanya mau temenin, ya hayuk temenin aja. tar disana kita main air rame-rame | yaudah ya bu saya temenin ya bu | bisa gak jangan panggil bu, muka kita masih muda dek. Panggil teteh aja udah | hehee maaf atuh teh, abisnya saya takut salah teh | yaudah yuk temenin kita, soalnya cewe-cewe doang ni dek" akhirnya kami putuskan untuk minta ditemenin adik-adik kecil ini. Ngeri juga sih, masalahnya kita cewe-cewe doang. Padahal mah, kalo mau jalan sendiri bisa aja. Wong cuma ikutin jalan aja kok. Tapi saya mikirnya, kasian Yiyien. Pasti dia kesulitan untuk berjalan di jalan yang berlumpur dan bebatuan. Setidaknya adik kecil ini bisa membantu kami untuk memegang tangan Yiyien, membawakan sendal dan payung bawaan saya. Mereka berjumlah 5 orang tapi yang saya tau namanya hanya Husein dan Oday. 

Karena takut terpeleset, makanya Yiyien merangkak mulu
Dan Husein lah yang banyak membantu Yiyien

Nah disini mendingan deh gak pake merangkak jalannya

Liat yang pake jas ujan biru
Harus dibantuin anak kecil yang bernama Husein

Avia berasa ketua geng dan kita berasa kaya penguin of madagascar ^.^

Nah bocah ini yang menemani pejalanan kami

Ini dia tandanya...keatas Curug Barong, kekanan Curug Leuwi Hejo


Lets go Gincueeerrrsss....bentar lagi sampe!!!

 Tradaaaaa....Curug Barong sampai juga

 Lebih baik foto dibalik batu, Amaaaannnn

 Airnya deraaasss sekali. Ngeriiiiii....

 Ema dan Yiyien ala-ala Yoga

 Padahal sih takut, tapi dipaksain foto disini

Deras sekali air yang turun dari atas bebatuan

Kami the Gincuerrsss siap beraksiii

Saya memberanikan diri keujungnya Curug Barong

Ema dan Avia tetap melanjutkan sesi pemotretan

 Saya kabur cari penghangat tubuh yaitu kaos gombrong dan nyemil macaroon

 Yiyien maskaranya luntur kena cipratan air curug barong. hahaha..

 Dan akhirnya masih melanjutkan sesi pemotretan

Setelah makan macaroon, lanjut foto lagi

Kami tidak terlalu lama bermain di Curug Barong karena tempatnya sempit, sedangkan gak lama kemudian mulai berdatangan pengunjung lainnya yang ingin berfoto ria. Yasudahlah kami memutuskan untuk mencari spot lain. Kasian yang lainnya juga mau foto ditempat kami berfoto. Nah spot selanjutnya yaitu Curug Leuwi Hejo. Hujan sudah mulai reda, perjalanan pulang ternyata lebih sulit dari yang kami bayangkan. Karena harus terus menurun, sedangkan lumpur pastinya semakin licin untuk dilewati. Ema pun kepeleset dan hampir terjatuh kejurang. Untung gak jadi jatohnya. Yiyien terus merangkak ditiap perjalanan. Saya selalu merambat didekat pohon, agar badan tidak jatuh dan terpeleset. Tapi yang saya aneh adalah Avia. Dia itu macam anak rimba aja yah, di jalan licin pun cepet banget jalannnya dan selalu jadi orang pertama di depan. Kayanya gak ada masalah apa-apa selama dijalan. Mulus mulus aja tu anak jalannya. Heran saya...dulu emaknya ngidam apa ya, punya anak selincah doi.

You know what?? Gw paling belakang, belom sampe-sampe juga

Ini Kocak, Husein bilang "Cieee dapet anak Jakarta cieee"
Dan kita semua ngakak sengakak ngakaknya

Anak berbaju hijau ini banyak sekali menolong Yiyien

Ema nengok kebelakang liat kondisi Yiyien dan saya

nah gini nih wanita, ngeganyeeemmmm mulu 

 Makan mangga 5, pop mie 2 trus lanjut makan lontong
banyak yah makannya. Ckckck...

Aarrgghhh akhirnya kita bisa foto disini setelah hujan reda

 Welfie dulu kalo ditempat yang indah

Mendung pake sunglasses gak ada salahnya kalo dilakukan bersama-sama


RINTANGAN CURUG LEUWI HEJO
Yup mari kita lanjutkan perjalanan menuju Curug Leuwi Hejo. Semakin terus menurun, semakin sulit dijalani. Sesampainya di tempat bapak-bapak yang meminta retribusi tiket. Ada seorang pemuda yang ingin mengantarkan kami menuju Curug. "neng hayuk saya temenin neng ke curugnya | Gak usah kang, kita udah ada anak kecil ini yang nemenin | yah neng, masa sama anak kecil, susah ngejagainnya | gak apa-apa kang, kita bisa jaga diri sendiri kok. Makasih ya kang | yaudah neng hati-hati yah, jangan sampe jatoh | iya kang". Gak lama kemudian, GEDUBRAAAGGGGG!!!!! Sontak saya teriak dan gak lama kemudian kita semua ketawa liat Ema. Duuuhhhh ema, kelakuan mu ada-ada aja si nak. Hahahhaa...Dia selalu bilang "kaki gw gak ada rem nya nih, jatoh mulu dari tadi". Baru juga dibilang sama kakang-kakang yang jaga di retribusi tiket. Eeehh bener aja ema jatoh. Tapinya gak luka sih, jadi baguslah gak kenapa-napa. Namanya juga jalan menurun yah, jadi agak sulit. Sampai akhirnya kami melihat aliran sungai. kami pun menyusuri sungai tersebut. Sampai akhirnya kami menemukan jembatan kayu bambu

Beginilah jembatan bambu yang seadanya
Tanpa pegangan tangan dan wargalah yang bantu kami

Yiyien masih tetep dipegang tangannya sama bapak-bapak

Ema dan Avia tetep selfie di jembatan ini -__-"

Langkah pertama hampir berhasil #candid

Langkah kedua berhasil #candid

Langkah ketiga Akhirnyaaa bisa berdiri juga #candid

Aliran sungai Leuwi hejo

Ini bukan lagi ngupil loh yah
Lagi garuk-garuk pinggir idung sambil mikir

Nah ini sibuk mikir gimana caranya nyebrang ke batu didepan #candid

Dan akhirnya saya nyerah karena takut
Lebih baik cari alternatif lain aja #candid

 Akhirnya kumpul juga the gincueerrsss

Selfie boleh dong yaaa

Inilah Avia si anak rimba yang sukanya loncat-loncat batu

Aliran air yang deras di Curug Leuwi Hejo

Selfie bareng bocah cilik yang jauh diseberang sana

Tetep Selfie bareng mereka

Sampe Curug gak mau renang karena takut dengan debit air yang tinggi

Maaf ini hanya rekayasa kami semata

Ini candid loh mau angkat Ema biar bisa naik batu

Tolong abaikan yang pake sunglasses disaat mendung. Thank You!!!

Yeaaayyy sampe Curug Leuwi Hejo

Kupu-kupu ini suka sama tangan saya
Segitu saya gerakin tangan, dia tetep hinggap di tangan saya

Nah ini ceritanya ala-ala yoga

Gaya andalan pun tetep harus dilakoni
Walopun tempatnya tidak memungkinkan

Partner Yoga gw si anak rimba hahahhaa....
Zuupeerrrr ekstriiiimmmmm

Cheeeerrrrrsssss

Yiyieeennnn kemanaaaa kau nak?



Curug Leuwi Hejo, harus kesini disaat kemarau

Ini bukan gaya peace yaaa

Ema shock liat ada yang hanyut, Gw pun sama shocknya 
Dan Avia tetep dengan kameranya hahaha...

Avia motoin kita yang lagi usselfie

Liat aliran air dibelakang gw. Sadiiiissss meeennn

Emaaaa Pellliiissss eeeeeemmmmm...peeelliiiissss

Masih Curug Leuwi Hejo

Abaikan juga dia yang pake sunglasses. Thanks!!!

Duileeeehhhh neng...Dihayatin banget siii keliatannya

Aaaahhh rasanya pengen nyebur tapi ngeri kebawa arus

Orang dibelakang saya yang nawarin kopi dan indomie

Seremkaaannn liat arus airnya

Harus ekstra hati-hati disini

Perjalanan yang penuh rintangan dan memacu adrenalin dengan ditemani anak-anak kecil yang sudah pulang ke tempat asal. Kami berikan tips ke mereka sebesar Rp. 100.000 dibagi 5 anak. Dan disana pun banyak orang baiknya. Disaat saya sudah cape foto-foto dan duduk dibebatuan, cowo-cowo yang duduk dibelakang saya menawarkan kopi, karena saya gak begitu suka kopi. Akhirnya saya tawarkan ke teman lainnya. Yiyien minum kopi itu berbarengan dengan Ema dan Avia. bahkan mereka mau membuatkan kami indomie goreng. Tapi karena waktu sudah terlalu sore, saya pun menolak tawaran itu. 

Pukul 15.00PM kami memutuskan untuk kembali, karena perjalanan menuju parkiran memakan waktu sejam. Nah rintangan kembali harus kami hadapi. meloncati bebatuan, pegangan tangan sepanjang perjalanan dan belum lagi harus memutar otak bagaimana untuk bisa mencapai ke bebatuan yang ada didepan kami. Untungnya ada sekumpulan cowo-cowo dan satu cewe yang menolong kami saat perjalanan pulang. Mereka berasal dari cileungsi, yang saya tau namanya hanya yang cewe aja. Nama dia Yuni dan mereka sering melakukan perjalanan di area Bogor. Kami pun diajak untuk bisa trip bareng mereka. Alhamdulillah perjalanan kami hari ini selalu dikelilingi orang baik. Saat harus meloncati batu, cowo-cowo ini dengan sabar harus nuntun kami agar bisa menyebrangi arus air yang cukup deras. Bebatuan yang licin membuat kami hampir terjatuh. Tapi karena mereka siaga, jadi banyak yang menolong. Sehingga kecil kemungkinan kalau salah satu dari kami bisa terjatuh. Akhirnya rintangan terakhir yaitu menyebrangi air curug yang deras dengan bambu. Tetiba ema datang menghampiri saya yang sedang menunggu giliran untuk menyebrang "Diiiii...kita nyebrang berdua yuk, biar gak bareng sama cowo-cowo itu | Hayuuukkk | Kamu berani gak diii? | Kagaaaakkklaaahhh | Laahh ini mah sama aja kaya orang buta nuntun orang buta | *ngakak bareng*". At the end, kita tetap minta tolong sama cowo-cowo itu untuk menyebrang di bambu. Jujur saya itu paling takut sama jembatan gantung yang goyang dan jembatan bambu. Karena rasa parno saya yang begitu tinggi kali yah, jadi aja buat rasa takut semakin menjadi-jadi. Sesampainya di ujung jembatan kita foto-foto bareng buat kenang-kenangan. Dan kapan lagi kan kita bisa foto rame-rame.








Pukul 16.00PM kami sudah sampai diparkiran dan harus mandi, ganti baju lalu rapi-rapi menuju Jakarta. Karena kami tidak mandi di toilet khusus yang ada di tempat retribusi tiket, jadi kami memutuskan untuk mandi dirumah warga. Tapi yang namanya numpang mandi di rumah warga, harus terima situasi dan kondisi yang ada. Saya dan Avia mandi di kamar mandi luar yang hanya bertutupkan selendang. Selama mandi kami hanya bisa jongkok karena kalau berdiri akan terlihat dari atas. Yasudahlah kita berdua pasrah kalo emang ada yang ngintip. hahahaha....Abis mau gimana lagi kan. kita harus bisa terima apa adanya. Selesai sudah mandinya, ternyata si Yiyien lagi hair dryeran dan catokan, Hahahaha....lengkap banget bawaannya. Karena kami sudah banyak merepotkan ibu warung, jadi kami pun memberikan tips kepada ibu warung. yaaa sekedar bayar listrik dan air yang kita pakai sebesar Rp. 30.000 beserta dengan parkir. Disana parkir motor hanya Rp. 5.000 dan Parkir mobil kena Rp. 10.000. 

Melanjutkan perjalanan pulang tidak melewati jalanan awal melainkan kami memilihi jalan menuju Citeureup. Nah disepanjang jalan kami hanya mengobrol, ketawa ketiwi, ngemil dan sempat tertidur sebentar. Pas saya melek, disamping kiri ada sebuah bukit yang dapat melihat pemandangan kebawahnya. indaaaahhhhh banget diatas bukit itu. Saya gak tau nama bukit itu apa. Tapi yang jelas kami senang sekali lihat pemandangan indah. Seperti kado dari tuhan karena kami lolos melewati rintangan yang ada dan ditambah lagi hujan-hujannan seharian.























Baiklah sudah cukup puas kami main-main dibukit ini. Saatnya cari makanan di Kota Bogor. 
Pilihan kami jatuh pada Rumah Makan Aki





Selesai sudah perjalanan kami seharian ini. Dengan pengalaman yang menegangkan dan seru membuat kami selalu bersyukur dan bangga menjadi orang Indonesia. karena banyak sekali destinasi indah di Indonesia. Keep travelling guys, selagi kamu bisa dan kenali Indonesia mu :*

18 komentar:

  1. Nice Info sis, detail & accurate
    Kita mungkin udah sering ke mata air panas Gn Pancar tapi ke curug yg indah kaya gini belum tentu kesampean, apalagi musim hujan gini ya.
    Reportasenya updatenya lengkap banget, jadi mau ke sana segera walau medannya lumayan penuh pengorbanan yach...
    Terima kasih sis storynya, jadi tertantang nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus
  2. Haiii Gus Cah
    Sekali-kali coba aja perjalanan disaat hujan. karena lebih berasa kebersamaannya.
    Apalagi pasti deh bakalan ketemu orang-orang baik disana.
    Terus lagi nih, kalo abis ujan-ujanan trus main air di curugnya pasti gak bakalan dingin.
    Kecuali di curug barong yah, karena ada anginnya gegara cipratan air yang deras.
    Oke gus...sama-sama. Senang bisa berbagi info juga. Keep Travelling :)

    BalasHapus
  3. Keren ni blog
    Review nya lengkap
    Punya review ke green canyen ngk ?
    Mhn share klo ada reviewnya

    BalasHapus
  4. Good info. But... mau tau dong info lengkap menuju jalan pulang yg bisa nemu bukit ituuuuu... selasa saya mau ke sana.. nah mau banget pulangnya mampir ke bukit itu.. tolong infokan yaaaa..

    Thanks before. Keep traveling! :3

    BalasHapus
  5. \(^o^)/ waaaahh foto2ny komplit bangeett... makasih y ud share, aq mw tnya dong, lewat jalur pergi dan pulang kondisi jalanannya lebih enak yg mana ... rencana 28 feb mw ksana, skali lgi makasih yaa

    BalasHapus
  6. Fajar Agung Pribadi : Thank you, tapi saya belum pernah ke greencanyon

    Dony Setiawan : Ambil aja ke arah citeureup trus liat disamping kiri banyak bukit kecil gitu. Sorry gak bisa kasih tau mendetail karena jalannya sama supir. Jadi gak tau banget jalan

    Wisatajabodetabek : Jalanannya gak ada yang enak, ancuuurrrr semua. Harus ekstra hati-hati kalo kesana. Karena banyak lubang besarnya

    BalasHapus
  7. heu heu... byk lubang besarny... disitu kadang saya merasa sedih... hha baiklah dian, trims ya infonya

    BalasHapus
  8. Ini foto yg paling lengkap dari semua blog yg ada...simpel..lucu...lmyn detil...keren deh...sayang ya datang kesananya pas musim ujan...saya dan tmn" baru mau kesana awal Mei ini...semoga cuaca bagus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuuhh maaf yaaa bru bls. Makasiiii banyak yaaa. Pasti seru dong ksananya. Apa jgn2 udah rame ya

      Hapus
  9. Nanti Pagi mau ke sini, semoga seruuuu! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan ke leuwi hejo iyam. Udah rame bgt kaya lautan manusia. Coba ke curug leuwi lieut aja. Lebih bagus dan gak rame

      Hapus
  10. kerennn ! boleh coba nih..bs ksh tau rute motor mbok

    BalasHapus
  11. 31 oktober 2015 kita mau kesana malam,kira2 ada warung buka 24 jam gak ya ? ( info dong )

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93

Copyright 2012 Dian Juarsa. Diberdayakan oleh Blogger.