Selasa, 13 Januari 2015

Planetarium Jakarta

Sabtu, 10 January 2015 tepat pada pukul 08.00AM saya menerima pesan dari Sendy. Saya flshback sebentar yah, Biar kalian gak bingung. Sedikit info aja nih, Sendy dari dulu manggil saya Disa.
Kenapa gitu? karena dulu kami sekantor dan dikarenakan nama saya pasaran a.k.a Dian jadi saya harus ganti nama lain agar tidak tertukar. Walhasil saya minta di panggil DISA "DIan juarSA". Itulah singkat cerita kenapa saya masih dipanggil DISA sampai sekarang juga. 

"Dis lo udah bangun blom? | udeehhhh...kalo belom mah gw gak bisa bales bbm lo | eh dis lo pernah liat bintang gak? | pernah di pantai sama di gunung. kenapa? | bukan disituuu dis tapi di Planetarium | Ooohhh udah pernah, tapi waktu gw masih kecil. kenapa? | Gw blom pernah nih dis, temenin gw yuk kesana | jangan sekarang yah, gw baru bangun | iyeee tar siangan aja | Ok "

Setelah panjang kali lebar kami bbman, Akhirnya saya putuskan untuk jalan dari rumah jam 10.00AM. Maklum rumah saya itu di Ciledug, jadi butuh waktu yang agak lama untuk ke Planetarium Jakarta. Karena saya naik bis 44 yang selalu memakan waktu lebih lama karena jalannya kaya keong biar penuh bisnya. Jadi selama diperjalanan saya terus-terusan bbman dengan Sendy. Karena kami bingung tempat yang enak ketemuan dimana setelah sampai Gambir . Setelah saya melewati Pakubuwono, Ratu Plaza, Polda dan Benhil. Pas banget Sendy bilang dia baru sampe di Dukuh Atas. Untungnya bis 44 belum melewati Dukuh Atas, Jadi Sendy bisa ikutan naik bis 44. At the end saya minta ke Pak Supirnya untuk lewat jalur lambat, karena Sendy sudah menunggu disana. Jemputan bis 44 pun tiba, Sendy naik bis juga bareng saya. Heboh? udah pasti, ketawa ketiwi? pastinya, ngobrol? jangan ditanya itu mah. Yap begitulah kami kalau sudah bertemu. Gak ada istilah diem-dieman selama diperjalanan. Sesampainya di Gambir, kami pun bingung untuk cari kopaja 20 kearah mana. Sebelum kami putuskan untuk naik kopaja, saya bertanya dengan penjual minuman di pinggir jalan. 

Sambil membeli minuman, saya pun bertanya kepada ibu penjual " Bu mau tanya | tanya apa mba? | kalo mau ke Taman Ismail Marzuki yang kearah mana yah? | ooohhh ambil ke arah tugu tani mba, nyebrang dulu terus naik Kopaja 20 | yaaahhhh itu dia Kopajanya, kelewatan kita bu | Gpp mba, masih banyak kok kopaja lainnya | *kok berasa si ibu bilangnya masih banyak kok jodoh lainnya, oke abaikan!! mungkin saya kepanasan* ooohhh masih banyak ya bu, iya bu oke makasiii ya bu | iya mba sama-sama"

Saatnya menyebrang jalan dengan tidak menggunakan tangga penyebrang jalan. Mohon jangan ikuti jejak kami, Karena kami sudah kepanasan. Makanya dengan terpaksa kami langsung menyebrang, Mumpung gak ada polisi yang tilang. Maklum kadang suka ada polisi iseng yang menilang penyebrang jalan bandel seperti kami. Hahahhaa...

Gak nyampe 20 menit kami sampai juga di Taman Ismail Marzuki. Nah menurut info yang kami terima dari mbah google bahwasanyaaaaa.....Planetarium cuma ada pada pukul 11.00, 13.00 dan 14.30. Nah karena kami sampai sana tepat pada pukul 13.00PM jadi kami harus menunggu sampai loket nya dibuka kembali.

Welcome to Taman Ismail Marzuki



Ismail Marzuki

Planetarium Jakarta

Perhatikan harga tiket yang tertera

Nah ini antrian pada pukul 13.00PM

Inget ya teman-teman kalau mau antri harus sejam sebelumnya. Karena gak nyangka juga, saat kami kesana crowded banget. Pengunjung yang datang kesana pun bukan anak kecil aja, banyak juga remaja dan orang pacaran yang datang ke Planetarium Jakarta. Kami salah prediksi, dikirain Planetarium tidak banyak peminatnya. TET TOOOOOTTTT....salah banget kalau punya pemikiran seperti itu. Tidak sama sekali guys, dari berbagai kalangan ada disana. Karena loket belum dibuka, kami pun cari makan dulu. Gak lama kemudian, kami kembali ke ruang tunggu pembelian karcis.Omaygaaaatttt bangkunya penuh dong sama pengunjung. Jadi kami cari celah agar bisa nyelip-nyelip duduk ditempat yang masih kosong. Setelah dapat tempat duduk, masih harus menunggu karena belum dibuka loketnya. Gak lama kemudian, dibuka juga loketnya.

Mari mengenal bintang adik-adik

Antriannya duileeehhh panjang beneeerrr

Dewasa tiketnya berwarna hijau, anak kecil berwarna pink



Antri? Selfie? gak masalah tuh buat kita, Maklum kita kan banci kamera :p

Antrian panjang tidak membuat kami kesal ataupun bete. Justru disaat seperti ini, kami bisa tetep selfie ditengah antrinya para pengunjung. Setelah hampir giliran kami didepan loket, security yang menjaga kelancaran pengunjung agar tetap antri menyarankan kepada saya untuk menyediakan uang kecil. Kebetulan uang  yang saya pegang saat itu Rp. 100.000. Sedangkan di loket banyak pengunjung yang membayar dengan uang yang sama seperti saya. Walhasil saya ditalangin Sendy dulu untuk bayar tiketnyaa. Seabis dapat tiketnya, kami tidak langsung masuk ke ruang theatre, karena masih antri lagi di bawah tangga. Karena pertunjukkannya masih lama, jadi kami main-main dulu ke Lorong yang bergambarkan planet.

Lorong yang dipenuhi dengan planet

Sambil nunggu waktu, ke lorong ini dulu

Show timeeeeee...antrian pun sudah mulai panjang. Semua pengunjung diperbolehkan masuk keruangan seperti di bioskop. Tapi bedanya tidak ada layar di depan kita. Karena semua bintang-bintang akan dipertunjukkan diatas langit-langit Planetarium Jakarta. 








Selama pertunjukkan dimulai, tidak boleh ada cahaya sedikitpun yang keluar. makanya gak boleh buka-buka handphone karena akan mengganggu jalannya pertunjukkan. Selama pertunjukkan dimulai memang awalnya saya masih memperhatikan perputaran bintang dan perkataan yang diucapkan oleh sang narasumber. Tapi setelah setengah jam berlalu saya berasa di nina bobo sama keadaan sekitar. Gimana gak, tempat yang nyaman, kondisi ruangan yang gelap dan penjelasan dari sang narasumber membuat saya terlena untuk memejamkan mata. Ngantuk sengantuk-ngantuknya yang saya rasakan membuat saya gak kuat untuk nahan mata biar bisa melek. Gak lama kemudian saya pukul kakinya Sendy, "Seennn paraahhh gw ngantuk banget | Hhaahhaa | kok lo ketawa sih sen | gw jg tadi tidur disaaaaa, lo malah bangunin gw lagi | *at the end ngakak bareng*

Uwokeeee maapkeun karena saya tidak dapat menjelaskan apa yang saya dengar di ruangan Planetarium. Karena saya dan sendy pun sibuk untuk nahan kantuk disana. Hhahahaa...selesai sudah nonton pertunjukkan Planetarium. Kesimpulannya adalah buat kalian yang susah tidur coba aja kesana. pasti bisa tidur deh. hihihihihii...



7 komentar:

  1. Hhi ... main kesana ah .. nice untold story ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haii kira...iya maen aj ksana. Enak bgt kok tempatnya nyaman. Dan pasti bakalan cepet tidur pules deh :p

      Hapus
  2. Huahahah bikin ngantuk ya? at least lu udah coba untuk mengerti tentang tata surya.. eh lu tau kan apa itu bintang dan apa itu planet? dan lu juga tau kan kalo matahari itu merupakan bintang? gua suka banget astronomi, lebih jauh lagi gua juga suka kosmologi. sama kayak lu yang suka travel, gua juga suka travel mejelajah langit malam pake teropong bintang butut gua. ngeliat antrian di foto atas bikin gua hepi, ternyata banyak juga orang indo yang tertarik astronomi, tapi.. moga2 bukan terpaksa karena ikut rombongan sekolah ya, haha.. finally, keep it up girl! thanks for share, moga lu lebih interest lagi sama astronomi, dan travel menjelajah langit malam.. yeay, well done.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya niiiiihhhh ngantuknya parah bgt pas didalem. Bener2 nyaman deh, apalagi denger suara dari narasumbernya. Udah kaya di dongengin aj.
      Oke berati sama2 pnya ketertarikan masing2 yah. Setidaknya gw hanya penikmat indahnya bintang di alam terbuka. Apalagi kalo tiduran dipantai atau gunung sambil liat langit. Daya khayal gw lebih tinggi. Belom lagi kadang suka liat dari bintang satu ke bintang lainnya kadang bisa menyerupai binatang. Thank you udah baca blog gw

      Hapus
  3. Anyway. Namanya sama kayak aku.
    Namaku SENDY . Tapi yang komentar disini , cowok. Karena Last Name ku Prasetya.

    By the way. Blog tentang Planetarium menarik juga, plus bikin aku senyum senyum sendiri. hehe.
    Udah belasan tahun aku engga mampir ke Planetarium lagi. Disamping banyak kawasan wisata yang masih banyak aku kunjungi di Jakarta, ampe kelupaan pengen mampir lagi ke sekian kalinya di Planetarium. hehehe

    Makacih ya udah kasih informasi di blognya. MENARIK, LUCU, INFORMATIF.
    Bikin nyaman, karena ada foto Selfie nya. hehehe.

    Salam kenal

    Best Regards
    Sendy Prasetya
    (cc20308@gmail.com)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai sendy..
      Nama saya Dian. Temen saya baru deh namanya sendy. Terima kasih ya udah singgah bentaran di blog yg isinya kebanyakan selfie nya. Maklum kita bdua sama-sama banci kamera. Hahaha...

      Hapus
    2. Keren.

      Saya dari dulu suka astronomi,
      suka baca cerita ttg tatasurya.
      Tapi belum sempet mampir" ke planetarium.

      emang segitu ngantukinnya ya?
      Tapi bagus gak sih disana?

      Melalui blog kamu saya sedikit banyak bisa dapet gambaran how to go there.

      Makasih lho ya infonya,
      iseng" googling planetariun nemu blog ini.

      kamu punya IG ?
      kalo suka baca cerita" seru tentang astronomi dan luar angkasa, saya suka banget baca artikel di IG @DarkSideOfDimension , sama @DarksideOfDimension2 .

      Isinya sih seputar hal hal di langit juga,
      thanks anyway ya Disa.
      Salam kenal.

      Keep Writing !

      Hapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93