Selasa, 10 November 2015

Rope Jumping

Kalian tau kan Bungee Jumping yang dulu pernah ngehits dan gegara memakan korban jiwa di Bali. Maka dari itu, Bungee Jumping sempat ilegal disana. Jadi saya belum bisa merasakan sensasinya Bungee Jumping saat saya pernah mengunjungi Bali.

Tapi setelah searching by Instagram, Ternyata ada juga sport extreme yang menyerupai dengan Bungy Jumping yaitu ROPE JUMPING. kalau dari yang saya tau atau sebut saja sotoy nya Dian Juarsa. Perbedaan hanya berada pada posisi harnessnya saja. Kalo Bungee Jumping kakinya yang diikat tapi kalau Rope Jumping badan kami saja yang memakai harness dan posisi saat swing pertama dan seterusnya, Kalau Rope Jumping dengan posisi seperti duduk. Sedangkan Bungee Jumping dengan posisi kaki diatas dan kepala dibawah. Belum lagi kejutan tali yang dirasakan Rope Jump hanya sekali sedangkan Bungee Jumping bisa lebih dari sekali. Mungkin itu yah perbedaannya. Tapi intinya adalah sama. Lo harus punya nyali yang besar dulu untuk loncat dengan ketinggian puluhan meter.



Saya dan mba Wina ingin sekali bisa merasakan Rope Jump di Jembatan Rajamandala dengan ketinggian 35 meter. Cari teman sana sini akhirnya terkumpullah 4 teman kami yang join Rope Jump di Jembatan Rajamandala. Awalnya sih sebenarnya ada 13 orang tapi karena perubahan tanggal yang seharusnya tanggal 7 November dan diganti menjadi tanggal 8 November. Walhasil 9 orang cancel dong. Aaaahhhh sediiihhhhh....Kita cuma ber6 saja yang merasakan loncat di ketinggian puluhan meter. But its oke, Mungkin next time kita bisa cari teman lebih banyak lagi untuk jalan kesana.

Minggu, 8 November 2015
Pukul 06.00 AM Awal perjanjian kami untuk bertemu di Dunkin Donuts Plaza Semanggi. Mba Rika orang pertama yang sudah tiba disana. Sedangkan saya masih ada dikaret. Pake drama dulu lagi kalau saya salah naik flyover ke arah kuningan. Walhasil muternya jauuuuuhhhhhh banget. Tapi untungnya saat itu masih pagi dan kondisi jalanan sangat sepi. Jadi telat 13 menitan lah dari perjanjian kami. Sesampainya disana sudah ada Ayu, Mike dan mba Rika. Kita ber4 lah yang sudah sampai duluan. Ramdan dan mba Wina gak lama kemudian juga nongol. Setelah semuanya sudah terkumpul, Eeeeehhh tuh supir malah masih dipancoran. Iiiiissshhhh gemes deh ah, Udah tau kita mau buru-buru jalan supaya gak keduluan orang lain. Kalau kloter pertama itukan lebih enak karena kami bisa explore tempat lain diPadalarang.

Pukul 06.55 AM Saat nya kami menuju Jembatan Rajamandala. Saat perjalanan menuju tempat tujuan kami. Ada hal konyol diperjalanan, Pak Supir bilang ada yang mau ke toliet gak. Saya pun menanyakan kembali ke teman-teman yang duduknya dibelakang saya. Ayu bilang iyaaaa mauuuu. Berhentilah kami di rest area. Sesampainya disana Ayu gak turun, Kita pun menanyakan Ayu kenapa gak turun dari mobil. Eeeehh si Ayu bilang "Aku gak mau ketoilet, emang siapa yang mau ke toilet? " Gubraaaaakkkkkkk!!!! Kita pun bingung dengan jawabannya Ayu. Ternyata si Ayu tuh salah denger. Dikira dia, Saya itu bilangnya "Ada yang mau ke Thailand gak?" Hahahahahhaa...Jauh banget yaaa toilet sama thailand. Mungkin dia lelah dengan kerjaannya. Hahahaa..

Perjalanan minggu pagi yang cerah sangat lancar dan tidak ada kendala sedikitpun. Akhirnya kami keluar juga dari tol Padalarang. Untuk mencapai Jembatan Rajamandala yaitu Keluar tol Padalarang belok kiri, Lalu ikuti jalan terus menuju arah Stone Garden. Dari sana jalan terus sampai kalian menemukan plang yang bertuliskan Jembatan Rajamandala. Ikuti jalan terus sampai kalian menemukan pertigaan arah Cianjur. Nah kalian ambil kiri ya guys, jangan ke kanan karena ke kanan itu arah mau ke Cianjur. Setelah ambil kiri, udah aja ikutin jalan tar juga nemu satu-satunya jembatan kecil yang hanya muat 1 mobil saja.

Pukul 09.54 AM Sampai juga di Jembatan Rajamandala, Disana sudah ada Kang Agint, Kang Ucup dan Kang Gocay. Kalau yang lainnya belum kenalan, Jadi gak tau namanya siapa. Hehehhee...
Mereka masih belum selesai mempersiapkan Harness dan karbiner untuk Rope Jump. Jadi kami masih harus memunggu sampai persiapannya sudah selesai semua. Nah untuk ngisi waktu sebelum dimulai Rope Jumpnya. Jadi yang kita lakukan yaitu foto-foto di Jembatan Rajamandala. Untungnya kita ber 6 ini klop banget loh. 2 cowo sukanya fotoin orang sedangkan 4 cewe banci kamera semuanya. Makanya kita puas deh difotoin mereka terus. Belum lagi banyak candidnya juga. Uhuuuuyyyyy...

Jembatan Rajamandala

View dari Jembatan Rajamandala

Cewe narsis yang gak ketulungan

Dimanapun tempatnya slalu bisa dijadikan spot foto yang kece

Beginilah kalo kebanyakan gaya
Kok ini keren deh fotonya

Penampakan dari ketinggian Jembatan Rajamandala

Klo kesini harus siapin payung deh. Panaaaasss bro :p


Ini dia si pakar tukang poto kita Hihihiii...



www.edjalanterus.blogspot.com


Aliran sungai citarum dengan debit air yang tidak terlalu besar
Banyak anak kecil yang bermain sepeda dijembaan ini
Inilah kisah cintaku, Aku yang pakai payung warna warni #miris
(Model kiri-kanan : Mba Wina, Kang Ucup & Dian yag pakai payung)


Pukul 10.40AM Akhirnya persiapan pun telah selesai. Kami diharuskan berkumpul karena akan ada pengarahan sedikit dari pihak uliners demi kelancaran Rope Jump di Jembatan Rajamandala. Pengarahannya yaitu cara mengaitkan karbiner kedalam pengait. Ada 2 bagian pengait dibagian pinggang dan bagian atasnya pinggang. Nah untuk karbiner yang berwarna emas, yang akan diturunkan oleh pihak uliners. Kami harus kaitkan karbiner tersebut kedalam pengait yang berada dibagian pinggang. Agar saat proses penarikan badan kami berjalan dengan lancar. Karena berat badan kami berbeda, Maka dari itu harus diingat baik-baik. Setelah pengarahan selesai dari Kang Ucup, Akhirnya kami memulai permainan extreme. Wohoooo...

Setelah berdoa
Lalu teriak Auuuuuuwwwwmmm


Bubaaarrrr Jalan!!!
Ramdan lah orang pertama yang melakukan Rope Jumping dengan dramanya yang sedang ketakutan. Segitu banyak yang ngecengin dia. Tapi dia tetap saja mau mencoba yang pertama. Mungkin biar gak semakin takut kali yah, Makanya dia mau coba yang pertama. Lucunya lagi sebelum dia loncat karena kesal dengar ejekan teman lainnya. Semacam curcol "Liat aja loh tar pas diposisi gw, Lo bakalan tau rasanya jadi gw gimana" Laki kok baperan banget siihhhh. Hahahaha... Maklum efek ketakutan tapi mau keliatan sok-sok berani. Jadi gitu deh yaaa :p

Siaaappp Loncat

Ramdan in action
Cuma kita bertiga yang kepo, Mba Wina entah lagi liat apaan

Setelah proses penarikan dengan menggunakan karbiner selesai, Ramdan telah ditarik keatas. Peserta kedua yang siap loncat seperti bunuh diri yaitu Mike. Sebenarnya sih nama panggilannya mickey. tapi karena saya kebiasaan manggil dia Mike. Jadi jarang panggil Mickey. Padahal mah nama aslinya juga Michael. Piye tooohhh jadi panggilannya Mickey. Oke Mike siaaapppp loncat indah yaaaa. 1....2....Juuumppppp!!!
Mike in Action


Jump
Cowo-cowo ini bejajar rapi karena siap untuk tarikan bersama-sama


Ayu cewe pertama yang mencoba Rope Jumping, Nih bocah emang berani banget yaaahh. Gak pake drama ketakutan. Cuma cengar-cengir aja sebelum dia loncat. Dan lucunya lagi, Cuma dia yang gaya loncatannya paling beda. Backflip brooooo..macam expert aja, yekaaaannnn. Luaaarrrr binasa....


Awalnya sih takuuuttt

Maksain loncat juga
Ayu in Action


Mungkin mereka bertugas ngetawain orang
Mba Rika, Cewe kedua dengan drama ketakutan yang lebih lama. Durasiiii mba broooo...Durasiiiii....kapan loncatnya iniiiii. Sampe mba Rika mau cancel untuk loncat dengan ketiggian 35meter. Tapi kita semua sepakat gak ada yang boleh nolongin mba Rika untuk naik lagi keatas jembatan. HAhahahaa....Abis dikerjain bocah-bocah gendeng. Jangan ditiru ya guuyyysss...Kalo emang gak yakin, Harap jangan penah mencoba. Tapi untuk kasusnya mba Rika bukannya gak yakin tapi lebih ketakutan aja saat lihat ketinggian a.k.a jipeeerrr. Tapi jangan salah loh, loncatnya mba Rika paling nyantai dan enak banget saat swingnya berkali-kali

Hahahahaha....Takut mbaaaa. Hayooookkk semangaattttt!!!

Akhirnya mba Rika memaksakan juga untuk loncat

Mba Rika in Action

Mba Wina, Cewe ketiga yang mencoba Rope Jumping dengan ekspresi diem aja sambil senyam senyum gak jelas. Sedihnya lagi, Saat mba wina menjatuhkan badan kebawah a.k.a loncat indah. Camera actionnya lemot dong, Walhasil mba Wina tidak dapat merecord loncatannya sama sekali. Yaaahhhh mba wiinn...Nasib mu kok apek banget siiii

Spiiiiikkkkk aja nih mba Wina ngajakin ngobrol. Bilang aja takut kaaannn :p

Mba Wina in Action
Wohoooooo Epic!!!!

Liat deh yang naik Mba Wina, Sekuat tenaga banget ya Hahahahaa :p
Nah sayalah orang terakhir yang akan loncat dengan ketinggian 35 meter dengan drama yang juga sama lamanya kaya mba Rika. Anehnya lagi kenapa juga harus ada kata-kata terakhir permintaan maaf coba. Macam bocah ajaaaa -___-"

Saat loncat dan menjatuhkan diri kebawah aman tapi kenyataannya saat badan saya ketarik keatas lalu terhempas. Posisi kepala saya menengadah keatas yang mengakibatkan leher saya kesakitan selama 2hari. Seharusnya kalau loncat kaya gitu posisi kepala jangan penah mendengak keatas karena akan sangat berbahaya. Untungnya sih saya tidak kenapa-napa, Cuma kesakitan aja kalau mendengak keatas.

Masih mempersiapkan mental yang sudah jipeerrr
Dian in Action


Mereka resek!!!! Foto-foto tanpa gw karena gw masih dibawah. 
Tarik gw keatas woooyyyyy, Tariiikkkkkkk
Proses penarikan keatas
Berakhirlah Rope Jumping kami, Siap-siap foto bersama dengan Uliners



Pukul 12.00 PM Kami makan siang dulu di pinggir Jembatan Rajamandala karena akan melanjutkan perjalanan menuju Sanghyang heuleut. Setelah makan siang kami melanjutkan perjalanan kembali. Tapi sayang cuaca berkata lain, Kami tidak bisa melanjutkan perjalanan kesana karena sudah mulai gerimis dan gak lama kemudian hujan besar. Sembari menunggu Ramdan sholat, kami putuskan untuk mampir ke Stone Garden. Beruntungnya kami, Sesampainya disana tidak hujan sama sekali. Sudah reda hujannya juga. Jadi kami bisa mampir sebentar ke Stone Garden

Langitnya agak berkabut

Stone Garden sepi juga. Yesss!!
Bolehlaahhh viewnya disini
Jajaran karst ada dimana-mana
Selalu dengan bermacam gaya
Kemanapun kamu pergi, Pasti akan berkesan sekali
Melewati Jajaran karst
Anggap aja ada ditebing yang tingi sekali *Padahal boong*
Aahhh udahlah capek kasih captionnya apaan :p
Selalu akan ada asap hitam
Jajaran Karst
Nah ini Karst yang kelihatannya kalau dari jauh tinggi banget
Jadi tukang poto, eeehhh ada yang motoin lagi
Nah ini nih, Tinggi kaannn
Si ayu kok malah yang bergaya yah. Padahal lagi motoin mba Rika Hahahhaa..
I'am Freeeeeee
Ala-ala Yoga
Banci poto semuaaaaa

Candid
Awan semakin gelap

Behind the scene
Mendung gak ilang-ilang
Stop Vandalism
Berakhir sudah perjalanan kami karena hari sudah semakin gelap. Kami pun melanjutkan perjalanan ke Jakarta dengan kondisi mobil kotor karena banyak tanah yang bececeran

RELATED ARTICLE :


4 komentar:

  1. pengen banget nyobain tuh, apalagi ane sempet denger rope jumping di hutan gitu loh

    BalasHapus
  2. Boleh minta info CP Rope jump nya? tHX

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau ke tkp kapan kira2 gan, kontak bbm ane 56f0cc12

      Hapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93