Jumat, 04 Desember 2015

Kampung Cai Rancaupas

Supeerr dadakan untuk bisa ngecamp di Rancaupas. Tadinya formasi lengkap kami berlima tapi karena keadaan cuaca yang sangat tidak mendukung membuat kedua teman kami jatuh sakit dan membatalkan perjalanan bersama menuju Kampung Cai Rancaupas.

Trip kali ini saya memang sengaja untuk tidak cari tahu tempat tujuan kita pergi. Karena saya pikir semua sudah diurus Mike, Jadi saya hanya ikut saja dan terima beres. Kapan lagi kaaannnn bisa jalan terima beres dan semuanya sudah diatur orang lain. Biasanya kan saya selalu jadi orang yang paling sibuk untuk cari info transportasi menuju tempat tujuan.

Explore Ciwidey dalam waktu satu hari satu malam. Kenapa saya bilang satu hari satu malam? Karena keberangkatan kami menuju Bandung disore hari dan tiba ditempat tujuan hampir dipertengahan malam. Okeeee...Saya, Mike dan Setya tetap melanjutkan perjalanan walaupun kedua teman kami sedang sakit. Mungkin next time kita bisa jalan bareng ya guys. Cepet sembuh kalian :)

Sabtu, 28 November 2015
Sedari pagi Mike sudah berkoar di group untuk menanyakan keberangkatan kami. Setya jalan dari Bekasi Harapan Indah. Nah saya dan Mike berhubung rumahnya masih dikawasan Tangerang Selatan. Jadi kita bisa bareng ke Bandung. Awalnya sih Mike mau bawa motor tapi gak jadi karena suatu hal. Makanya saya naik gojek dengan harga promo Rp. 20.000 agar bisa sampai ke Ciputat. Disana ada pool primajasa jurusan Bandung - Cililitan. Bis itulah yang kami naiki selama 3 setengah jam.




Pukul 16.22PM Akhirnya setelah setengah jam nunggu didalam Bis Primajasa, Mulai juga perjalanan kami menuju Terminal Leuwi Panjang. Selama diperjalanan kami habiskan waktu dengan obrolan mengenai trip tahun depan. Selang beberapa jam saya pun sudah mulai mengantuk.



Berhenti di 57KM saya pun turun untuk ke toilet. Tapi setelah saya keluar dari toilet, Mulai kelimpungan gegara banyaknya bis Primajasa yang sedang antri untuk mengisi bensin. Sempat panik karena saya lupa bis mana yang saya naiki sebelumnya. Sampai akhirnya saya lihat penampakan mukanya Mike dipaling depan bis. Hahhahahahaa...Dodol banget yaaaa, pake acara lupa bis mana yang saya tumpangi sebelumnya. maklum yah, Masih setengah watt matanya juga.

Pukul 20.04PM Tiba di Terminal Leuwi Panjang untuk menunggu kedatangan Setya yang sudah tiba sedari tadi. Sebelum melanjutkan perjalanan kami pun makan malam dulu di warung makan dalam terminal. Saya pesan ayam goreng plus nasi, 2 tusuk ati ampela dan teh botol. Setelah saya selesai makan, ibu penjaga warung pun memberitahu total makanan saya. Kalian tau totalnya berapaaaaa....Rp. 60.000 aja dulu dengan makanan yang se-alakadarnya gitu. Saya pun shock dan salah juga kenapa gak tanya harga dulu sebelum makan. Kaget dong dengan harga segitu yang hampir setara dengan makanan diresto. Tau gitu kan makan diresto aja ketawan. Tempatnya nyaman dan tidak campur asap bis yang lalu lalang. Saya pun minta perincian harganya : Ayam goreng 25.000, nasi 5.000, 2 ati ampela 15.000, teh botol 5.000. Seharusnya 50.000 dooonggg, Kenapa saya diminta 60.000. Karena jengah dengan kelakuan ibu warung itu saya pun minta balik uang saya "Bu kalau kasih harga jangan asal tembak gitu dong. Itung ulang lagi deh harga saya kenapa jadi 60.000. Sini balikin 10.000nya. Karena total semuanya bukan 60.000 tapi 50.000 | iya yah masa sih | itung sendiri aja deh bu | yaudah ini saya balikin" Asli bete banget sama ni ibu-ibu yang alesannya lucu aja sih. Dia bilang ini kan ayam kampung neng jadi mahal. Yaaahh relain aja lah yaaaa dan juga sebagai pelajaran dimana pun tempatnya mau yang pinggir jalan pun sekalian, Harus tau dulu harganya berapa. Jangan penah berasumsi kalau pinggir jalan harganya palingan cuma dibawah 30.000. Kita gak pernah tau mereka berjualannya seperti apa. 

Pukul 20.45PM Ibu warung menawarkan kami untuk carter angkot menuju Rancaupas dengan harga Rp. 250.000-, Tapi karena saya merasa sudah ditipu sama ibu warung. Jadi saya pun menolak dengan alasan sudah dijemput teman yang ada didepan. Karena udah males jadi saya pun langsung ngeloyor pergi. Haduh baru juga mulai perjalanan udah bete aja. Mike coba tanya-tanya angkot yang ada didepan ternyata carter angkot kesana memang sekitaran 300.000an. Tapi tetap saya pun menolak karena saya merasa kita gak terlalu buru-buru kesananya. 

"Kenapa gak ngeteng aja sih? | Sahut Mike : Emang lo gak apa-apa? | Lah emang kenapa gw? | Bukan gitu gw takut lo gak bisa aja | Celetuk Setya : Kan kata bang Mike kak Dian princess | Whaaatttt gw princess? Apanya yang princess? gw udah biasa ngeteng kali" Mike dan Setya pun ketawa karena saya kesel dengan kata princess. Asliiii geli banget kalau saya dibilang princess, Beda jauuuhhhh sama princess kali. Emang si Mike dodol banget, Bilang ke teman lainnya kalau saya itu Princess yang gak bisa cape-cape dan jangan yang aneh-aneh kaya naek turun mobil bak. Dia belum tau aja kalo dulu pas ke Papandayan saya harus naik mobil bak terbuka. Pernah pulang dari Malang ke Jakarta sendirian naik turun kereta, ojeg, becak lanjut bis. Kaya gitu yang dibilang Princess, Isssshhhhh pites juga nih si Mike. Hahahahhaa..

Pukul 21.45PM Sesampainya di Terminal Ciwidey ternyata angkot yang bisa mengantarkan kami ke Rancaupas sudah habis karena angkot beroperasi sampai jam 8 malam. Akhirnya saya pun menanyakan alternatif lain ke tukang gorengan, Kali aja bisa membantu kami cari info. Satu-satunya cara adalah naik ojeg dengan harga 50.000 kata akang gorengan. 

Saya pun menanyakan ke salah satu tukang ojeg pangkalan "Pak ari ka Rancaupas sabarahanya pak? (Pak kalau ke Rancaupas berapa ya?) | Ooohhh bade Ka Rancaupas, yaudah atuh yuk sok mangga neng, ngan 75ribu hungkul ( Oohh mau ke Rancaupas, Yaudah yuk silahkan neng, Cuma 75ribu aja) | Aaahhh atuh pak mahal sakitu mah, 40ribu wae nyaaa paakkk. Hayuk atuhlaahhh pan abdi teh ngan tiluan hungkul pak ( Yah pak mahal, 40ribu aja yah pak. Kan saya cuma ber3 aja pak) | Tong atuh neng, 50ribu deh kalo gitu. Itung-itung buat kedinginan dijalan neng" Begitulah perdebatan alot antara saya dan ketiga ojeg pangkalan yang ada diterminal. Gak lama kami nego masalah harga, Datanglah supir angkot yang menawarkan jasanya. Saya masih tetap minta seharga 40ribu tapi pak sopirnya minta dilebihin goceng. Yasudahlah saya terima aja, Dari pada harus naek ojeg kedinginan pula terus belum lagi kan tau sendiri medan pejalanan disana. Tidak ada penerangan sama sekali dan jalananya pun berliku-liku. Makanya kami beruntung ada juga angkot yang masih mau mengangkut kami.

Pukul 22.30PM Sampai di depannya gapura KAMPUNG CAI RANCAUPAS. Anehnya lagi supir angkot gak tau Rancaupas itu tempat apa. Sampe akhirnya pak supir bilang "Neng ieu mah siga dileweng, teu sieun neng ke dalemna kitu (Neng ini mah kaya digunung, gak serem neng kedalemnya | Aaahhhh bapak tong nyingsieunkeun kitu atuh, teu aya nanaon kok pak (aahh bapak jangan nakutin gitu, gak ada apa-apa kok pak) | Bisi aya begal eta teh neng, Tingali atuh eta meuni poek. Sepi deui neng, sieun bapak oge ningalina (Takut ada begal neng, liat dong itu gelap, takut bapak juga liatnya) | Hahahahaha gak apa-apa kok pak, Kan kita bertiga pak | Hati-hati ya neng | Iya pak makasih :)"


Memang iya sih kedalamnya gelaaapppp banget, Sampai saya pun juga ngeri liatnya. Kita juga belum tau apakah jalan menuju kedalamnya jauh sekali atau tidak. Kami pun langsung mengeluarkan senter Karena penerangan hanya dibagian jembatan saja. Setelah kira-kira 300meter dari gapura, Akhirnya kami melihat banyak perkemahan disana. Biaya tiket masuk Rp. 10.000 dan untuk yang mau camping juga dikenakan Rp. 10.000. Cari spot yang oke karena gak enaknya di Rancaupas itu parkir mobil bisa dimana saja. Tidak teratur untuk penempatan mobil dan motor. Jadi untuk kemah disana pun tidak ada istilah private camp. Jadi selalu berdekatan dengan mobil yang sudah diparkir sedari tadi. Jadilah kita cari spot dekat pintu masuk saja yang masih banyak spot kosongnya. 2 Hammock sudah terpasang dan 1 tenda juga sudah dipasangkan oleh Setya dan Mike. Kalau saya tugasnya cuma senterin mereka berdua saja. Hihiiiiii...

Kata Setya : Princess gak usah ikut-ikutan pasang tenda -___-" #jitaksetya
Selesai sudah pasang tenda dan hammock, Kami lanjut cari makan malam disana. Jangan khawatir buat kalian yang tidak bawa kebutuhan logistik karena disana sudah banyak warung jajanan. Dingin sekali disana jadi saya pesan mie kari ayam telor ditambah teh hangat dengan harga Rp. 19.000. Setelah selesai makan malam kami pun beli kayu bakar dan minyak tanah untuk bikin api unggun. Satu ikat kayu bakar Rp. 12.000 dan satu botol minyak tanah Rp. 15.000. Lumayan kan bisa menghangatkan tubuh sesaat dengan membuat api unggun. Ternyata nih teman-teman, Bawa kayu bakar itu berat banget loh. Saya aja coba angkat kayu bakar aja gak bisa.

Masih menunggu kedatangan mie kari ayam
Saking dinginnya kupluk ditutupin hoodie
Iniloh kayu bakar yang gw kira enteng ternyata berat banget
Untung bawa tukang panggul Hahhahaa :p
Wohoooo Api unggun sudah jadiiii
Anget anget anget

Minggu, 29 November 2015
Pukul 02.00AM Setelah badan hangat, Kami pun tidur ditempat masing-masing. Setya dan Mike tidur di Hammock yang ditambah sleeping bag agar hangat. Sedangkan saya tidur sendirian didalam tenda dengan sleeping bag yang kurang hangat karena bahannya parasut. Duuuuhhhh salah banget nih adek saya pilih sleeping bagnya. Bukannya menghangatkan tubuh tapi malah lembab karena dingin. 

Pukul 05.00AM Mike sudah manggil nama saya dari luar tenda agar saya terbangun. Rasanya baru aja tidur kok udah pagi aja. Karena saya tidak mau melewatkan sunrise begitu saja. Jadi saya paksakan mata untuk bisa melek secepatnya. Tapi baru juga keluar tenda sebentar, Saya udah balik lagi kedalam tenda. Hahahaha...Dingiiiiinnn boookkkk. Akhirnya saya pun nambah pake sweater lagi. Jadi total pakaian yang saya pakai ada 5 yaitu tanktop, kaos, 2 sweater dan jaket parka. Lumayan bisa bikin hangat sesaat. Suncatcher pun beraksi sekarang juga.

Walopun agak mendung, Tetap ada sinar mentari pagi
Badan agak hangat, main ayunan dihammock
Morning Rancaupas
Biasan Sunrise dipagi hari


Matahari pagipun telah muncul
Kalau main kesana hati-hati banyak tanah gambutnya
Setya dan Dian pasrah aja kalau disuruh begaya sama Mike
Kita mah ngikut aja deh kalau disuruh sama tukang poto :p
Kalo ini candid, Entah kapan si Mike fotonya
Masih banyak asap api unggun, Itu bukan kabut ya guys

Colourful Tent
Rancaupas juga ada outbond nya
Rumah pohon ini unik sekali, Tapi sayang udah gak kepake
Luasnya hamparan rerumputan ini untuk pasang tenda
Banyak tanah gambut dan rerumputannya pun masih berembun jadi bikin sepatu basah
Pasang tenda disini gak ada tetangganya hihiiii..


Ilalangnya cakep banget buat pemotetan
Beautiful view


Ditempat ini banyak kubangan

Mentari pagi yang membuat mata kami silauuuu

Jalanan Rancaupas masih agak rusak
Pukul 06.30AM Kami sarapan di warung ibu Nani makan nasi goreng dan teh manis hangat dengan harga Rp. 20.000. Lumayanlah rasa nasi gorengnya, Yaaa walopun gak ada rasa bumbunya. Cuma berasa kecap aja sama asinnya telor. Tetap saja makan karena perut sudah keroncongan. Selesai sarapan, Saya pun gak betah pake sepatu basah, Akibat tanah gambut dan embun. Jadi saya membeli sendal jepit swallow dengan harga Rp. 17.500. Mahal juga yah swallow, Kalau di Jakarta aja saya beli cuma 10.000 tapi disini lumayan juga naiknya. Yaudahlah yaaa...Dari pada kaki keriput gegara kedinginan. Yakaaaaann... :p

Warung jajanan Rancaupas

Nasi Goreng gak ada rasa bawangnya

Pukul 07.00 AM Akhirnya kami diperbolehkan masuk ke Penangkaran Rusa tanpa biaya apapun hanya membeli pakan untuk rusa seharga Rp. 5.000/kantong kecil. Kami beli 3 kantong untuk makanan rusa biar lebih puas aja main-main sama rusanya. Sebelum turun, Saya pastikan ke penjaga Penangkaran Rusa kalau kita diperbolehkan turun atau tidak. Dan ternyata diperbolehkan untuk pengunjung dapat berinteraksi secara langsung dengan rusa. Karena di penangkaran ini, Semua rusa sudah jinak. Jadi aman untuk para pengunjung bisa berinteraksi dengan rusa.

Tidak ada biaya masuk ke Penangkaran Rusa

Wajib dibeli Pakan Rusa agar bisa berinteraksi langsung dengan rusa

Disuapin kaya gini nih yang disukain sama si Rusa manja
Rusanya Cute abiiiisssss
Pelataran samping Penangkaran Rusa
Haiiii Rusa manja...Kamu lagi nunggu wortel yaa. Sini foto dulu, Tar dikasih wortel deh
Ini dia si rusa manja yang maunya disuapin. Segitu wortelnya udah abis, gw dikejar dong Hahhaa..
Nih si Mike orang pertama yang turun ke Pelataran Penangkaran Rusa
Gak lama kemudian kita berdua nyusul. Ati-ati yah, banyak ranjau :p
Nah ini rusa manjanya amit-amit. Kalau wortelnya dilempar, Dia gak akan mau ambil
Tapi kalau disuapin kaya gini, Dia mau banget dan gragas pula

Diseruduk Rusa

Kalau mau langsung berintraksi dengan rusa. Disinilah tempatnya agar kalian bisa langsung tuun kebawah

Gak lama kami turun di Penangkaran Rusa ini, Semua pengunjung pun ikut turun juga dan bermain bersama rusa. Gak lama kemudian si Setya celetuk : Tuh MTMA ala-ala tuh datang | Mana mana? | Tuh liat deh yang pake kaos MTMA, Biasalaahh ikut-ikutan gitu kak | *Gak lama kemudian Marshal Sastra dan David nongol*. Ternyata itu bukan MTMA ala-ala boookkkk. Tapi emang Crew MTMA asli yang datang Buhahahaaaaa....

Marshal Sasra dan David host MTMA Trans TV

Sengaja coba dadah-dadah ke mereka, Eh ternyata si David yang balas duluan. Dan dia bilang "bro dapet kelinci gak bro disana | Hahaahahhaa...Rusa kaliiii bukan kelinciii" Dikira kita lagi cari telur paskah kali yah disana. Kita pun akhirnya masih melanjutkan main bersama rusa. Ternyata main sama mereka tuh asik, cuma gak asiknya kalau udah dicium rusa. Baju jadi kotor karena ada bekas lumpurnya di moncong dia. Belum lagi saya pun diseruduk sama Rusa gegara bercandain dia waktu kasih wortel. Hahahahhaa...Makanya jangan bercanda sama rusa yang pake lonceng deh. Dia mah nakal banget siiiii, Gak asik kalo diajak bercandanya. Hih!!
Sini sayang dielus-elus dulu yah sayang
Ya ampuuunnn NAAAKKK...Akhirnya kamu ketemu juga sayang *Begitulah drama antara gw dan anak rusa*
Abaikan crew MTMA yang mungkin heran liat ting
kah gw. Aaaahhh bodo amat, Gak kenal ini 


Mike sunbathing bareng Rusa

Cewe yang dibelakang kita crew MTMA juga
Ternyata tu cewe nunggu giliran kita foto bareng rusa


Ngaso dulu sembari ditemani 2 rusa yang lagi kasmaran #sotoy
Masih di area Penangkaran Rusa



Hotel kami berbintang banyak :p
Pukul 08.30AM Kami sudah kembali ke tenda untuk packing. Tapi emang dasarnya agak males yah. Kita malah masih leyeh-leyeh dong di hammock sembari meragain gaya omongannya marshal dan david saat membawakan acara MTMA. Ketawa ketiwi gak karuan sampai akhirnya diingatkan kembali kalau kita masih harus melanjutkan perjalanan menuju Kawah Putih. Untungnya sih posisi Kawah Putih tidak terlalu jauh dari Rancaupas. Jadi bisa berjalan kaki kesananya.

Entahlah si Mike kenapa harus tutup muka segala. Hih!!
Beginilah enaknya Hammockan bisa bobo-boboan bermacam gaya
Makin terang, Makin ramai pengunjung nih Rancaupas
Masih loh tetep lanjut pemotretannya. Eh salah denk...WEFIE
Agaaaiiiinnn MIKE!!!

Pagi yang Ceraaaahhhhh :)
Hammocking by Ulina Hammock
Leyeh-leyehnya kelamaan
Seperti biasa keduluan Timelapse
Tenda kita menyendiri
Setengah jam sudah leha-lehanya, Akhirnya kami pun packing beneran agar tidak terlalu siang untuk meninggalkan Rancaupas. Masih ada beberapa tempat lagi yang akan kita kunjungi. Nah karena sudah pagi dan tidak diperlukannya penerangan. Jadi saya bisa dong bantu-bantu beresin tenda. Eeeehhh si bocah cilik yang bernama Setya celetuk "Princess mah gak usah ikut-ikutan beresin tenda" Ituuuuu rasanyaaaaaa pengen dijitak banget ya tuh bocah. Udah dibilangin eikeeeee bukan princess. hih!!!

Cewe tangguh nih, Udah kaya laki!! :p
Mike beresin Hammock

Pukul 09.00AM Selesai packing masih melanjutkan perjalanan kami menuju Kawah Putih. Letak Kawah Putih hanya sekitar 300meter saja. Pagi itu langit sangat labil, Kadang gerimis rintik-rintik tapi setelah itu cerah dan lanjut kembali mendung. Awan hitam masih terus berjalan mengikuti arah angin, Makanya masih gak jelas cuaca pagi itu. Kalaupun memang hujan, Kami sudah prepare jas hujan juga payung. Jadi tidak terlalu khawatir jika hujan turun. Lucunya saat kami jalan keluar dari Bumi Perkemahan Rancaupas, Mike ditanya bapak-bapak yang melintas dengan bahasa sunda. Karena Mike gak ngerti sama apa yang dikatakan bapak itu. Makanya saya yang menjawab pertanyaan si bapak. Padahal mah si bapak itu cuma tanya, Ada acara apa rame-rame disana. Hihihiii..
Mike dan si cewe tangguh

Byeeee Rancaupas

Hayooookkk Semangat....Bentar lagi sampe depannya Rancaupas

Dijembatan inilah semalam saya minta tebengan mobil tapi malah dicuekin. Hahahaha..

Monggo bisa dilihat harganya

Sebenernya gaya gw gitu lagi liat tu 2 orang yang mau lewat
Iiiissshhh KZL....Padahal pas mereka foto-foto kita gak ganggu loh

Mohon abaikan orang-orang yang ada dibelakang kami

Pukul 09.20AM Tidak ada antrian di loket, Kami hanya menunggu si teteh-teteh yang lagi transaksi. Dari plang yang saya lihat biaya masuk hanya Rp. 18.000. Ternyata untuk pejalan kaki macam kita yang tidak membawa kendaraan, Ada biaya ontang-anting dengan harga Rp. 15.000. Jadi total tiket kami untuk masuk kawasan Kawah Putih Ciwidey Rp. 33.000. Nah kalo untuk yang membawa kendaraan, Akan ada biaya tambahan lagi untuk parkiran. Akhir tahun 2014 saya pernah ke Kawah Putih dengan membawa kendaraan roda 4. Harga tiket masuk berdua aja Rp. 180.000. Cukup lumayan mahal harganya untuk biaya masuk Kawah Putih. 
Kartu tanda naik ontang anting

Harga terupdate 2015

Untuk kalian yang tidak membawa kendaraan sama sekali, Tenang saja karena ontang-anting ada banyak kok dan gak perlu lama nunggunya karena pengunjung saat weekend itu ramai sekali. Makanya baru juga naik ontang-anting, Sudah langsung jalan saja keatas. Cuma memang sih gak enaknya naik ontang-anting itu sempit banget dan kadang selalu dipaksakan untuk banyak penumpang yang naik. Misalnya jejeran bangku yang seharusnya cukup utuk 3 orang malah ditambah lagi satu orang. Jadi kami duduk dempetan sekali agar bisa banyak penumpang yang naik. Karena ternyata bayaran mereka itu langsung dan dihitung tiap orang yang naik ada berapa. Kenapa saya tau hal itu? Karena saat turun sudah ada seorang lelaki yang memegang duit gocapan segepok dan tiap ontang-anting lewat langsung dikasih 200.000. Itu yang saya lihat langsung yah, Saat sisupir menghampiri pria tersebut dan saya pun melihat transaksi mereka #diankepo hahahaha :p


Wohooooo...Kawah Putih

Kawah Putih merupakan sebuah danau kawah dari Gunung Patuha yang terletak didaerah selatan Kota Bandung. Dulu itu mitosnya Kawah Putih penuh dengan misteri dan angker karena banyak burung yang melintasi kawah putih selalu mati. Tapi hal itu dibantah oleh seorang ilmuwan dari Jerman yang bernama Dr Franz Wilhelm Junghun. Alasan mengapa burung mati karena saat melintasi kawah putih tidak lain dikarenakan adanya semburan lava belerang. Karena kandungan belerang di Kawah Putih sangat tinggi. Maka dari itu untuk memasuki Kawah Putih diwajibkan memakai masker demi keamanan pengunjung. Sumber

Ingat Pakai Masker yah

Kalo kata Mike...Gw itu selalu nyadar kalo ada yang motoin diem-diem
Padahal itu kan kebetulan aja gw nengok kebelakang

kalau ini sebenarnya jalur untuk lansia ( Kami cuma tengok sebentar saja )

Beginilah pemandangan dari Jalur Lansia

Banyak pohon matinya juga disini

Anggap aja lagi ditengah hutan

Tahun lalu saya foto disini dan tahun ini pun saya masih foto disini
Dengan orang yang berbeda, Pakaian yang beda dan atmosphere yang berbeda pula

Penuh dengan kabut

Kini danau kawah putih berwarna keputihan

Tidak ada mentari pagi, Semuanya tertutup dengan kabut

Kawah Putih saat

Tanah berbatu kecil kawah putih yang saya injek ini agak aneh kalo dipijak


Banyak sekali penunjung buat kami kebingungan untuk cari spot yang kece dimana. Jadi gak lama kami main disini, Langsung cabut menuju Situ Patenggang. Kawasan Ciwidey ini banyak sekali tempat wisatanya, Makanya agar semuanya bisa kita kunjungi Jadi sebisa mungkin atur waktu agar semuanya tercapai. Keluar dari parkiran kami langsung disambut supir ontang-anting untuk naik kendaraan mereka agar cepet turun. Karena ontang-anting ini ada antriannya juga, Agar tidak saling bentrok dari supir satu dengan supir lainnya. Gak lama kami duduk, sudah mau jalan saja ontang-antingnya. Ditengah perjalanan kabut pun turun membuat jarak pandang pak supir semakin tak terlihat. Saat kabut turun diwajibkan menyalakan lampu dan kendarai mobil dengan hati-hati. Tidak usah terlalu ngebut karena medan jalannya berliku-liku. Udara segar menyentuh kulit dari yang tidak merasakan udara dingin, semakin lama terasa juga dinginnya dan membuat mata saya tidak lama terpejam sesaat. Baru juga merem sebentar malah udah sampe aja. Perasaan sih sebentar yaaaa...Hehehe..

Turun dari ontang anting kami pun didekati pedagang strawberry yang menawarkan strawbery mereka yang cantik. Membuat saya tergoda untuk mencicipi strawberry yang ditawarkan penjual. Berbagai macam varian ditawarkan si ibu penjual sehingga saya tergoda dengan strawberry dari pada blueberry. Saya pun akhirnya merogoh kocek sebesar Rp. 15.000 untuk strawbery. Rasanya ada yang manis juga asem, Lumayanlah buat cemilan dijalan. Saat kami menunggu angkutan yang berwarna kuning dengan jurusan Situ Patenggang. Ada tukang parkir yang menyarankan kami untuk jalan kaki saja kesana dengan jarak tempuh 6KM selama sejam. Gak yakin sih sejam karena saya itu jalannya lelet, Gak bisa cepet. Tapi demi efisiensi waktu, Akhirnya kami pun jalan kaki juga menuju Situ Patenggang. Baru juga melewati Rancaupas beberapa meter, Gak lama kemudian ada juga angkutan umum yang berwarna kuning melintas tepat disamping kami. Alhamdulillaaaaahhhhh...Akhirnya gak usah jalan kaki terlalu jauh, Nemu juga angkutan umumnya. Akhirnya kami pun naik angkutan itu dengan harga Rp. 7.000 perorang.


Jalan yang terus berlika liku membuat saya senang untuk memandangi pemandangan yang ada di Ciwidey. Selang beberapa menit kami pun memasuki wilayah perkebunan teh. Subhanallah....Kereeeeennnnnn banget pemandangan disana. Gak ada habisnya pemandangan kebun teh di Rancabali. Rasanya pingin turun aja dan foto dulu disana. Tapi apa daya, Tujuan kami harus ke yang jauh dulu baru setelah itu kami dapat ke Rancabali. Oke baiklaaahhhhh pak kapten...Saya mah nurut aja yang penting tar endingnya ke Rancabali aja.

Saat melintas saya abadikan moment di Perkebunan teh

Semacam bukit Teletubbies yah
Kerennya bikin speechless
Perkebunan teh Rancabali emang cantik

Dan akhirnya sampai juga kami di Situ Patenggang, Dengan biaya masuk Rp. 13.000/orang dan PNBP lokal Rp. 7.500. Nah karena pak supir dapat diskon gratis untuk satu orang, Jadi hitungan kami hanya untuk 2 orang saja.  Total keseluruhan Rp. 41.000 : 3 = Rp. 13.666. Dan untuk biaya angkutannya Rp. 7.000.


Taman Wisata Sutu Patenggang a.k.a Pateang-teangan


Baru juga turun sudah banyak sekali pedagang yang menjajakan jualannya dari berbagai macam boneka, baju, souvenir hingga makanan pun lengkap. Sampai akhirnya kami pun singgah di warung makan karena waktu telah menunjukkan pukul 12.00PM dan perut kami sudah keroncongan sedari tadi. Makanya harus diisi dulu nih perut, Biar cacingnya pada anteng. Seperti biasa sebelum makan kami masih tetap menanyakan harga makanan berapa. Karena belajar dari sebelumnya kalau kami pernah tertipu dengan warung makanan. Ternyata harga yang disebutkan ibu penjual sesuai dengan banner yang terpampang diwarungnya. Saya pesan nasi Gule Rp. 20.000 dan Es teh manis Rp. 4.000. rasanya enak dan dagingnya pun empuk, banyak lagi. Sehabis makan kami tidak langsung turun melainkan leha-leha dulu di warung si ibu. Karena tempat makan kami saat itu berupa bale, Jadi enak buat santai-santai. Sembari nunggu Setya sholat, Saya pun ketiduran disamping meja. Gimana tidak, Cuacanya yang adem, tidak hujan tapi agak mendung ditambah angin yang semiliwir sejuknya menyentuh kulit seperti dibelai-belai dan benar saja, saya pun teridur pulas selama setengah jam. Cukup lama untuk berleha-leha dibale. 

Wefie sebelum makan
Setya udah tepar aja, langsung tidur-tiduran
Gw pun masih aja tetep sibuk sama tongsis

Nasi Gule

nah inilah rincian harga makan kami
Pukul 12.30PM memasuki kawasan wisata Situ Patenggang yang dipenuhi rombongan ibu-ibu pengajian. Saat itu, Gelap sekali karena mendung, Memang sih gerimis tapi tidak hujan gede. Makanya kita masih bisa explore Situ Patenggang. Sesampainya disana saya merasa tidak ada yang indah disana. Hanya ada hamparan danau yang agak kehitaman airnya, Juga ada berbagai macam perahu yang dapat membantu pengunjung untuk menuju Batu cinta. Ada juga bale-bale untuk keluarga yang sekedar melepas lelah sesaat. Menurut saya, tempat ini lebih cocok untuk keluarga menghabiskan waktu sesaat.

Mike dengan Pulau Asmara
Salam dari kami bertiga
Suasana Situ Patenggang
Bale-bale inilah yang dipakai ibu-ibu pengajian
Danaunya lagi surut, jadi hanya terlihat seperti kubangan saja

Situ Patenggang berada diketinggian 1628mdpl dengan suhu dibawah 20 derajat celsius. Konon katanya, Situ Patenggang berawal dari kisah asmara dua insan prabu dan seorang dewi yang tinggal dipegunungan yaitu Ki Santang dan Dewi Rengganis sekian lama tak betemu karena Ki Santang harus pergi perang membuat rindu Dewi Rengganis menggebu-gebu. Namun ketika Ki Santang kembali dan berkunjung kerumah Dewi Rengganis tidak berada ditempat. Ki santang pun mencari Rengganis, Hingga kedua insan ini saling mencari yang dalam bahasa sundanya disebuat PATEANG-TEANGAN. Mereka akhirnya bertemu disatu tempat dengan ditandai sebuah batu besar yang kemudian disebut Batu Cinta. Dewi Rengganis juga meminta Ki Santang agar dibuatkan sebuah danau dan perahu untuk berlayar. Permintaan Dewi Rengganis pun dipenuhi hingga terbentuk Situ Patenggang dan perahu yang kemudian berubah menjadi sebuah pulau yang berbentuk hati disebut Pulau Sasaka atau Pulau Asmara. Maka dari itu, adanya mitos yang tersebar bahwa bagi pasangan yang singgah di Batu Cinta dan mengelilingi Pulau Asmara akan memiliki cinta yang abadi. Sumber
Seharusnya pemandangan bawah itu danau. Tapi sayang danaunya lai surut
Beginilah view Situ Patenggang dari ketinggian

Sejenak menikmati Situ Patenggang
Kalau baca kisah ceritanya Situ Patenggang sebenarnya sama aja sih seperti wanita jaman sekarang yang mungkin bisa jadi minta ke pacar atau suaminya sebuah mobil atau speedboat. Entahlah yaaa kenapa saya bisa menyambungkan cerita dahulu kala dengan jaman sekarang. Bayangkan saja, Dulu aja minta dibikinin danau dan perahu. Ibarat kata nih ya kalau dihubungkan dengan jaman sekarang. Sama saja seperti minta dibelikan sebuah pulau lengkp dengan speedboatnya. Hahahahahha.... #okeabaikan

Tidak lama kami main-main di Situ Patenggang dan sekarang saatnya meluncur ke Rancabali yang letaknya tidak terlalu jauh dari sini. Kami harus berjalan kaki untuk menuju gapura masuknya Situ Patenggang. Mungkin sama seperti Rancaupas sekitaran 300meter untuk menuju keluar. Tapi bedanya, Jalanan di Situ Patenggang menanjak banget. Jadi lumayan ngos-ngosan sih jalan disini. 

Tanjakannya lumayan bikin ngos-ngosan
Bedanya Perkebunan teh Situ Patenggang dengan Rancabali yaitu :
Situ Patenggang tidak beaturan pucuknya panjang pendek sedangkan Rancabali lebih terlihat rapi dan berwarna sama
Jalanan menuju Pintu keluar memang agak berliku
Kamipun jalan kaki unuk sampai di Pintu Gapura Situ Patenggang
Setelah sampai didepan gapuranya, Kami masih harus menunggu angkutan umum yang berwarna kuning. Lama juga kami menunggu, Hingga akhirnya kami memutuskan untuk berjalan kaki terlebih dahulu sampai bertemu dengan angkutan umum. Baru juga melangkahkan kaki sebentar, Saya sudah melihat kuning-kuning dibawah jalan. Langsung saat itu juga saya berhentikan mobil itu. Alhamdulillah dapat juga angkutannya. Kami tidak tahu berapa ongkos yang dikeluarkan, Makanya saya langsung saja tanya ke supir angkotnya "Pak berapa kalau ke Rancabali? | 6.000 neng | ini ya pak *sodorin 18.000/3orang* | Neng maksud saya itu 6.000 untuk bertiga. ini kelebihan yah uangnya saya kembalikan | Ooohhh dikira saya 6.000 perorang pak, Nuhun atuh ya pak | sami neng". Ya ampuuuunnn masih ada aja loh orang jujur dan baik hati. Segitu saya minta balikin 8.000 aja tapi si pak supirnya menolak dan mengembalikan semuanya. Semoga lancar selalu ya pak rejekinya. Amiiiinnnn...

Beginilah penampakan angkot Ciwidey - Situ Patenggang
RANCABALIIIIIIIIII....I'm in love with youuuuuuuuhhhhh...AAhhhhh kece ajib badai deh ah pemandangannya. Subhanllah keren abiiiiiisssss....Kalau kata anak gaul mah PECAAAHHHH MMEEEENNNN. Gokil banget deh ah ni pemandangannya. Disana juga ada Flying Foxnya dengan harga Rp. 50.000/orang. Tapi entah kenapa saya gak begitu tertarik. Setya pun juga takut ketinggian, Kasian Mike yang pengen banget berseluncur diketinggian. Padahal kalau mau ya tinggal jalan aja. Tapi Mike menolak karena kata dia gak enak kalau sendirian aja. Sorry ya Mike, Entah kenapa saya gak tertarik kalau flying fox nya yang cuma berseluncur gitu aja. Lebih suka yang manual gitu sama halnya seperti yang saya rasakan di Tebing 90 Citatah, Padalarang Bandung Barat.
Pucuk pucuk dimana-manaaaaaaa

Suka banget sama jalurnya Perkebunan Teh Rancabali

Happy Sundaaaay

..
Sayangnya masih ada yang nyampah :(
Mike dipelataran Perkebunan Teh
Genteng merah itu Resortnya Rancabali
Kita berdua pun juga puter-puter Rancabali
Perkebunan tehnya emang tinggi jadi gw keliatan kuntet -___-"

Aaaahhh cantiknya Perkebunan teh ini
Masih tetap penuh dengan pesona
Pukul 15.15PM Kami akhiri perjalanan keliling Ciwidey dan bersiap untuk menghadapi keesokan harinya yaitu bekerja cari duit lanjut jalan lagi. Ahaaaayyyy...Masih harus menunggu angkutan umum menuju Ciwidey. Gak lama sih kami nunggu disana, Eeeehhh udah nongol aja angkotnya. harga angkot dari Rancabali ke Ciwidey Rp. 15.000 dengan jarak tempuh satu jam perjalanan...

Inilah angkutan yang kami tumpangi selama sejam
Pukul 16.00PM Ada colt mini menuju Terminal Leuwi Panjang seharga Rp. 12.000/orang. Colt Mini itu seharusnya berisikan sekitar 12 orang. Tapi kenyataannya adalaaaahhhhhh 19 orang dong dimasukkin sama pak supinya. Luaarrr binasa kita dempetannya selama di colt mini. Dari yang hawanya Dingin beubah jadi sejuk setelah itu panaaassssss. Tadinya pake sweater double dan sekarang sudah saya lepas semua sweaternya. Mau tidur pun juga tidak bisa sama sekali. Walhasil cuma mainin handphone aja sembari nungguin si Setya dan Mike yang lagi download foto.

Colt mini berisikan 19 orang

Pukul 17.18PM Tiba juga di Terminal Leuwi Panjang, Sebelum kami berpisah untuk cari bis. Ada baiknya kita makan dulu. Seperti biasa, Sebelum makan tanya harga dulu. Kita pilih beli nasi goreng disana. Yaaahhh lumayanlah untuk ganjel perut sesaat selama perjalanan kami menuju Jakarta. Selesai makan, Lanjut masuk Terminal Leuwi Panjang untuk cari bis Primajasa dengan jurusan Lebak bulus untuk saya dan Mike. Sedangkan Setya jurusan Harapan Indah. Berpisah sudah antaa Lebak bulus dan Bekasi. Perjalanan kami selesai sampai disini. Terima kasih guys atas weekendnya yang gak diumah melulu. Akhirnya penasaran saya untuk main-main dengan rusa pun tercapai juga. Hohohooooo....

Itinerary :
SABTU, 28th 2015
  • 16.22     Perjalanan dari Ciputat - Terminal Leuwi Panjang
  • 20.04     Tiba di Terminal Leuwi Panjang lanjut makan malam
  • 20.45     Perjalanan menuju Terminal Soreang
  • 21.45     Tiba di Soeang, Lanjut naik angkot ke Rancaupas
  • 22.30     Akhirnya sampai juga di Rancaupas
  • 22.59     Setelah keliling cari spot tenda, Akhirnya nemu juga
  • 23.30     Makan Malam
MINGGU, 29th 2015


  • 00.30     Bikin Api Unggun
  • 02.00     Tidur istirahat
  • 04.45     Udah dibangunin aja, Katanya mau lihat sunrise
  • 06.30     Sarapan di warung jajanan
  • 07.00     Main di Penangkaran Rusa
  • 08.30     Leyeh-leyeh di Hammock
  • 09.00     Packing
  • 09.30     Perjalanan menuju Kawah Putih
  • 10.00     Tiba di Kawah Putih lanjut Explore Kawah Putih
  • 12.00     Perjalanan menuju Situ Patenggang
  • 12.30     Makan Siang
  • 13.00     Explore Situ Patenggang
  • 14.10     Jalan keluar Gapura Situ Patenggang, Perjalanan menuju Rancabali
  • 14.20     Explore Rancabali
  • 15.00     Perjalanan menuju Terminal Ciwidey
  • 16.00     Tiba di Terminal Ciwidey, Lanjut ke Terminal Leuwi Panjang
  • 17.18     Tiba di Terminal Leuwi Panjang lanjut makan
  • 18.13     Masuk terminal dan cari bis, Lanjut otw ke Jakarta
  • 21.50     iba di Halte busway Lebak Bulus
  • 22.07     Baru dapet gojek dan otw ke Rumah
  • 22.38     Tiba dirumah 
Budget :
  1. Bis Primajasa PP Rp. 150.000
  2. Makan di Terminal LP Rp. 50.000
  3. Angkot ke Terminal Ciwidey Rp. 8.000
  4. Angkot ke Rancaupas Rp. 45.000
  5. HTM Rancaupas Rp. 20.000
  6. Jajan di Rancaupas plus toilet Rp. 61.500
  7. HTM Kawah Putih Rp. 33.000
  8. Strawbery Rp. 20.000
  9. Angkot Situ Patenggang Rp. 7.000
  10. HTM Situ Patenggang Rp. 14.000
  11. Makan siang Situ Patenggang Rp. 24.000
  12. Angkot ke Rancabali Rp. 2.000
  13. Angkot ke Terminal Ciwidey Rp. 15.000
  14. Colt mini ke Terminal LP Rp. 12.000
  15. Nasgor Terminal LP Rp. 19.000
  16. Gojek Ciledug - Ciputat & Lebak Bulus - Ciledug Rp. 40.000
  17. TOTAL : Rp. 520.500

1 komentar:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93

Copyright 2012 Dian Juarsa. Diberdayakan oleh Blogger.