Kamis, 19 Juni 2014

Pulau Sempu

Jum'at, 13 June 2014
Pukul 08.00 AM saya dan teman-teman berpamitan dengan Pak de dan bude karena ada satu tujuan kami yaitu Pulau Sempu. Sebelum kami menuju terminal situbondo udah pasti foto-foto dulu sama pak de dan bude yang sudah memberikan tempat singgah selama 2 malam. Terima kasih banyak Pak de dan bude, semoga diberi kelancaran dalam segala sesuatunya ya pak de bude :)

Dogel, Dian, Pak de & Edo


Pak de, Dian & Bude

Pak de, Edo, Bude & Dian

Perjalanan pun dimulai dengan tujuan terminal situbondo dengan menggunakan bentor Rp. 10.000. Tidak jauh dari rumah pak de tapi kalo jalan kaki yah lumayan cape juga. Sesampainya di terminal kami menggunakan bis Mila Sejahtera dengan tujuan Probolinggo Rp. 16.000. Setelah itu naik bis akas menuju Malang Rp. 16.000. Karena perjalanan panjang, akhirnya kami pun tidak keburu untuk langsung ke Pulau Sempu. Akhirnya kami memutuskan untuk singgah di kostan Adit semalam dan besok paginya baru melanjutkan perjalanan menuju Pulau Sempu.

Dian & Edo di Bentor

Tolong abaikan orang yang disamping saya

Bis baru jalan, seperti biasa mereka tewaaasss

Narsis banyak boleh dong

Perjalanan menuju Malang hampir seharian, start dari situbondo pukul 08.00 AM sampai kota Malang pukul 16.30 PM. Maka dari itu, singgah semalam di kostan Adit baru deh besok paginya ke Pulau Sempu. Karena kita tidak bawa tenda, jadi kita sewa di kota Malang.

Sabtu, 14 June 2014
Rencana awal ke Pulau Sempu jalan jam 07.00 AM tapi yang namanya rencana pasti deh selalu gagal. Ujung-ujungnya kami jalan pada pukul 10.00 AM. Kenapa jadi telat banget jalannya...? karena sewa motor disana tidak dapat, alhasil kami menyewa angkot dengan harga Rp. 300.000 sekali jalan. Jadi kalo bolak balik harganya Rp. 600.000. Sebenarnya kalo mau murah ngeteng aja, tapi karena kami tidak mau ribet, jadilah kami sewa angkot. Kalo ngteng itu naik turunnya berkali-kali. Pertama ke terminal arjosari lalu lanjut ke terminal gadang, abis itu ke pasar turen dan terakhir dari pasar turen naik elf ke sendang biru. Belum lagi perjalanan menuju sendang biru memakan waktu sekitar 4 jam. Itu pun 4 jam karena sewa angkot yah. Kalo ngeteng bisa lebih dari 4 jam

Sewa angkutan umum dari terminal arjosari Rp. 600.000 pp
Contact Person Mas Amin 0823 0101 7644

Mulai perjalanan pukul 10.00 AM menuju sendang biru. Tapi selama perjalanan kami banyak berhenti karena harus memenuhi kebutuhan logistik selama disana. Di Pulau Sempu tidak ada yang berjualan dan tidak ada penginapan juga. Jadi kalau memang mau menginap semalam, diharuskan bawa tenda. Tepat pukul 14.00 PM kami tiba di sendang biru. Biaya yang dikenakan Rp. 7.000/orang dan Rp. 5.000/mobil untuk biaya parkir. 

Narsis di dalam angkot

Si edo tukang molor

\
Pemandangan selama di perjalanan

Sesampainya di sendang biru kami di sambut oleh seorang bapak yang bekerja di daerah sana. Beliau memberikan informasi mengenai penyewaan kapal. Ternyata kalo kita cuma berempat bisa gabung dengan kelompok lain agar biaya kapal yang kami sewa bisa lebih murah lagi. Biaya sewa kapal Rp. 100.00/kapal dan Guide Rp. 150.000/guide. Karena kami gabungan dengan kelompok lain, jadi biaya yang dikenakan 250.000 / 2 kelompok = Rp. 125.000 / kelompok.

Tarif Pulau Sempu

Buka pukul 07.00 AM - Tutup pukul 16.00 PM

Kantor sekretariat Pulau Sempu

Surat Pernyataan gabungan sewa kapal

Kenapa kami juga harus pakai jasa guide karena kalo sewa kapal gabungan memang diharuskan sewa guide. Ada untungnya juga sewa guide, karena medan yang kami tempuh selama trekking sangat membingungkan. Banyak pertigaan selama perjalanan menuju Pulau Sempu.

Sendang Biru 


Kapal nelayan yang disewakan

Setelah selesai bernegosiasi dengan pihak pulau sempu, kami pun melanjutkan perjalanan menuju teluk semut. Sebenarnya perjalanan ke teluk semut sangat dekat sekali karena hanya memakan waktu 10 menit saja. Tapi masa iya nyebrang ke sana harus berenang, kan gak mungkin dong. Makanya kita sewa kapal kesana. 








Setelah sejam trekking menuju Pulau Sempu, akhirnya saya lihat lautan yang berwarna agak kecoklatan. Sempat kecewa dengan melihat air yang surut. Kok gak sesuai ekspetasi saya, Karena yang saya harapkan lautan indah yang berwarna hijau. Tapi ini malah banyak batu karang yang saya lihat. Padahal dipikiran saya, sampai di Pulau Sempu mau langsung nyebur. Akhirnya gagal juga. Karena mau nyebur gimana, wong airnya aja udah surut kok. Sama sekali gak ada air lautnya. Alhasil sampai sana cuma pasang tenda dan cemal-cemil sambil foto-foto.

Trekking turun dari kapal...air nya surut

Teluk Semut

Memasuki Hutan

Awal perjalanan menuju hutan

Banyak pepohonan tumbang dan harus kita lewati

Ada goa kecilnya juga

Terus menanjak

Air laut yang surut :(

Tuhkan bener surut

Kecewa banget liatnya. Sakit atiiiiii banget...sakiittt banget

Masih surut

Gak jadi main airnya malah foto-foto

Malam pun tiba, saya dan teman-teman nongkrong dipojokan sambil bawa senter. Hahahhaa...bahasanya pojokan. Maksud saya ketempat yang lebih ujung tapi gak ke ujung banget sih. Disana cuma dengerin musik aja sambil ngobrol. Padahal tenda lain lagi sibuk-sibuknya masak. Kita boro-boro masak, bawanya aja cuma beberapa bungkus indomie. Itupun buat besok pagi. Bener-bener gak ada prepare sama sekali. Tapi untungnya kami punya teman baru dari Surabaya. Namanya Mba Diaz, Mas Usman, Mba Fitri dan Mas so'ot. Mereka ke Pulau sempu menggunakan motor dan perjanan ke Pulau sempu sekitar 6jam. Lumaya jauh juga yah dari Surabaya. Nah kalo ini kebalikannya, teman saya dari surabaya bawa banyak makanan tapi gak bawa kompor sedangkan kami bawa kompor tapi cuma bawa beberapa bungkus indomie aja. Itupun makanan buat pagi hahahaa....

Sinar rembulan di Malam Hari

Ini jejak saya di malam hari #halah




yang lainnya sibuk masak-masak, kita sibuk selfie :p

Menghabiskan malam di Pulau Sempu dengan menggunakan jaket karena angin disana sangat kencang, belum lagi cuaca nya dingin. Kenapa sih, di Pulau kok malah kedinginan. Biasanya saya kalo kemping di Pulau selalu kepanasan walopun itu malam. Tapi tidak di Pulau Sempu. Buat kalian yang mau bermalam disana, wajib banget bawa jaket yah. 



Nah ini yang dimaksud nongkrong di pojokan tapi gak terlalu ujung juga sih

Gojo kelaperan juga Hahaha...

Minggu, 15 June 2014
Good Morning Pulau Sempu...berharap air di Pulau Sempu sudah penuh dengan air. Dan benar saja, Pulau Sempu kini tak surut lagi. Horaaaayyyy...

Pulau sempu tak surut lagi

Tapi tetep saja saya tidak berani nyemplung ke dalam air pada pukul 06.00 AM. Karena cuaca di Pulau Sempu itu memang dingin. Jadi saya mmutuskan untuk naik ketebing sekedar melihat pemandangan diatas tebing.



Tenda yang bermalam di Pulau Sempu

Deburan ombaknya sadis

Dikira bakalan ada sunrise, ternyata tidak ada :(

Crowd di atas tebing

Anginnya kencang, sehingga ombak terus menghantam batu karang

Lepas pantai

Pulau Sempu tak surut lagi. Yippieee...


Deburan ombak dari pantai sebelah :p

Muka blom mandi *abaikan*

Monyet pencuri lontong

Mumpung sepi, boleh kali cekrek cekrek

Dian, Mba Diaz, Mas Usman, Mba Fitri dan Mas So'ot
"Teman baru dari Surabaya"

Mereka pasangan suami istri muda loh
Mba diaz 20thn, Mas Usman 26thn

Pukul 07.00 AM diajakin renang sama teman dari Surabaya. Kebayangkan dinginnya kaya gimana, angin sepoi-sepoi pula. Belum lagi bulu kuduk berdiri mulu karena kedinginan. Pokonya benar-benar gak enak deh. Bawa bikini maksudnya biar bisa berjemur sambil renang di pantai. Tapi ini malah kedinginan dan menggigil saat nyemplung di air. Aaaarrrrggghhhh awkward banget deeehhhh....

Renangnya juga cuma bentaran aja karena kedinginan

Saking dinginnya double baju lagi

Mereka masih asyik main air

Dogel, Mas Agus (Guide), Dian & Gojo

We are backpacker



Cukup sejam aja renangnya, padahal ada matahari pagi yang menyengat. Tapi tetap saja hawanya dingin. Jujur saja, saya kurang suka dengan Pulau Sempu karena hawanya yang dingin tidak seperti pantai lainnya yang hangat. Ditambah lagi tidak ada sunset atau pun sunrise. Kecewa nya semakin memuncak..hehehe sorry curcol. Saya hanya mengutarakan apa yang saya rasakan aja kok.

Selesai renang, narsiiisss dengan tongsis

Dian & Mba Diaz

Ramenya Pulau Sempu

Edo dan teman barunya dari Malang

Dipinjemin perahu karet dari tetangga sebelah asli Malang

Terima kasih teman baru dari Malang " Mas Rama, Mas Piko dan Mas Mas lainnya"

Pulau Sempu dari kejauhan

Pulau Sempu dikelilingi bukit

Mereka berdua mau ngedayung pake perahu karet



Tidur-tiduran sambil menikmati indahnya Pulau Sempu




Makin siang makin sepi Pulau Sempu

Tinggalin jejak di siang hari

Saya gak mau berjemur, udah cukup tanning kok

Pukul 10.00 AM kami sudah kelaparan, jadi kami masak sarden dan mie. Semuanya digabung jadi satu, tetep saja rasanya maknyuuuussss. Enak juga dimakan disaat lapar dan tetangga sebelah saya yang dari Malang. Mereka bawa steak loh, niat banget yah. Ternyata ada yang chef loh, aaahhhh bikin ngiler aja. Untung mereka baik-baik. Jadi saya diminta untuk cicip - cicip makanannya. Hohohoho...senangnyaaaa.

Makan selesai, cuci piring a.k.a kora-kora juga sudah selesai dan saatnya packing karena pukul 12.00 AM sudah waktunya kami trekking menuju teluk semut. Tapi teman saya yang lainnya mau foto-foto dulu diatas tebing, saya gak ikutan karena panasnya terik sekali. Saya lebih memilih ketiduran dipinggir pantai sambil menikmati angin sepoi-sepoi. Bukan sepoi-sepoi lagi sih, tapi udah kaya ada angin tornado, karena buat tenda orang terbang. Ditambah lagi baju yang saya jemur terbang kemana-mana. 



Foto keluarga loncatan indah yang GAGAL!!!

Mas Usman tetep narsis dan yang lainnya sibuk packing

Saya sudah selesai packing tapi teman yang lainnya belum packing

Bawa galon yang sudah abis

Jangan tinggalkan sampah di Pulau Sempu ya kawan

Trekking pun dimulai dengan membaca basmallah....tas sudah di gendong dan sampah pun sudah dibawa. Kami siap trekking selama sejam. Ingat kawan, trekking menuju teluk semut tidak selamanya menanjak tapi ada menurunnya. Yah bisa dibilang kita kaya naik bukit dan turun bukit deh. Jalanan yang kami lalui pun masih berupa akar besar ditambah pepohonan besar banyak menghalangi perjalanan kami. Tali rapia yang kami sangkutkan di batang pohon sebagai penunjuk jalan pun sudah lenyap. Jadi kami pulang mengingat-ingat perjalanan yang pernah kami lalui. Untungnya ada kelompok yang menyewa guide, jadi kami bisa ikut bareng mereka saat pulang. Tapi kalo kita udah cape, ya ditinggalin sama kelompok itu. Mana kelompok kami sudah kehabisan air. Untungnya rejeki anak soleh, ada bapak-bapak guide Pulau Sempu menawarkan air yang dia bawa kepada kami. Terima kasih pak guide Pulau sempu yang sudah memberikan kami seteguk air minum. Lumayan tenggorokan jadi gak kering dan kembali bertenaga #lebay




Paling suka duduk diujung kapal

Tetep eksis di Ujung Kapal
Selesai sudah perjalanan kami dari Pulau Sempu menuju Sendang biru. Sampai sendang biru perut kami keroncongan dan makan dulu disana. Nah di sendang biru ini banyak sekali orang yang berjualan. Dari jual baju, sendal, mie ayam, bakso, es buah Rp. 3.000, nasi, topi dan jual ikan. Semuanya ada deh, jadi gak perlu takut kelaparan sampai di sendang biru. Tadinya kami mau bilas di toilet sendang biru tapi karena toiletnya penuh sekali. Jadi kami tidak bilas lagi. Nanti saja kalau sudah sampai Malang baru bilas dan bersih-bersih badan.

Banyak yang berjualan

Terima kasih teman baru saya dari Surabaya, kalian helpfull sekali dan berasa kekeluargaannya selama disana.

Terima kasih juga teman baru saya dari Malang, kalian kreatif sekali karena ke Pulau Sempu makanannya aja bagaikan di hotel bintang 5 dan tersedia fasilitas perahu karetnya. Jadi saya bisa keliling Pulau Sempu dengan perahu karet.

KALAU KITA BERJODOH, PASTI AKAN DIPERTEMUKAN KEMBALI

SEE YOU NEXT TRIP TEMAN BARU







3 komentar:

  1. hehe mantep kak
    semoga kita bisa bertemu nanti :)
    salam kenal erwin dari tangerang

    BalasHapus
  2. artikel yang menarik, di tunggu artikel-artikel selanjutnya
    dari wisnutransport travelmalangindo.blogdetik.com 085100421672

    BalasHapus
  3. ahwal cok yahannu

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93