Minggu, 03 Agustus 2014

Curug Pangeran

Sebulan lama nya saya sudah tidak pernah jalan lagi, bikin kaki gatel pengen jalan-jalan ke tempat yang indah. Berawal dari postingan teman di socmed, salah satu curug di daerah Bogor yang membuat saya ingin sekali mengunjungi curug itu walaupun masih butuh waktu 2 setengah jam lagi dari kota Bogor. Karena terletak di kabupaten bogor.
Sehari sebelum keberangkatan ke Curug Pangeran, saya mengajak teman untuk kesana. Akhirnya terkumpul lah 6 orang, Terdiri dari Saya, Shendy, Lily, Agung, Edo dan Mami ( Re : Nyokap Shendy ) tepat pada tanggal 2 Agustus 2014  Karena tempatnya yang jauh, kami pun harus cari tau dimana letak tepatnya Curug Pangeran. Dan ternyata Agung sebelumnya pernah ke wilayah sana tapi ke Curug Seribu. Memang di Taman Nasional Halimun Salak itu banyak sekali curugnya seperti Curug Cigamea, Curug Seribu, Curug Pangeran, Curug ngumpet dan masih banyak lagi. Ada juga goa lumutnya looohhh...

07.00 AM
Janjian di Stasiun Sudimara dengan Lily tepat pukul 07.00 AM dan Lily sudah sampai stasiun sebelum jam 7 pagi dan saya pun masih dijalan. Untungnya saya tiba di stasiun pukul 07.03 AM, kereta tujuan Bogor yang harus transit di Tanah abang pun belum tiba. Jadi kami masih ada kesempatan untuk menunggu kereta pertama. Yah jangan kan kereta yang suka ngaret, kita aja kalo janjian kadang juga ngaret toh.

Kereta tiba pukul 07.15 AM. Sambil menikmati perjalanan di dalam kereta, handphone pun terus berdering karena ada telpon masuk. Maklum kalo lagi jalan-jalan mobile data nya tidak di aktifkan karena irit batre. Jadi kalo butuh ya tinggal telpon atau sms. Hihihihi....

Shendy telpon menanyakan saya sudah sampai mana. Wong baru jalan kok udah ditelpon aja si neng. Gak lama kemudian handphone pun berdering kembali, ada telpon dari Agung " Diii gw baru bangun ni | yaudah sana cepet mandi | tapi tar gw telat di sampe stasiun Bogor | udah gak usah banyak cincong, cepetan mandi trus jalan | oke dii..."
daaaannnn eng ing eeeennnggg....dapet sms dari Agung kalo dia udah sampe stasiun Bogor. Whaaaatttt....cepetan dia dari pada gw. Ckckckck...gak adil!!!!

09.30 AM
Tiba juga di stasiun Bogor yang sekarang banyak perubahannya. Yah memang tambah lebih bagus dari sebelumnya tapi jalan keluarnya makin jauuuuhhhhh, harus muter dulu ke arah pasar. Tapi yah gak apa-apa kalo memang banyak kemajuan untuk fasilitas Stasiun Bogor. Sebelum perjalanan dimulai makan dulu di salah satu junk food dekat stasiun sambil menunggu kedatangan Shendy, edo dan mami. Setelah semua berkumpul kami mulai perjalanan menuju Curug Pangeran.

10.30 AM
Perjalanan pun dimulai, Angkot berwarna hijau dengan nomor 03 tujuan terminal bubulak dengan tarif  Rp. 2.500 dari Stasiun Bogor. Beruntungnya selama di jalan tidak macet sama sekali. Lancaaaaarrrrr jayaaaa mba bro mas bro...*padahal gosipnya ada arus balik jakarta, tapi alhamdulillah gak ada tuh. Hihihiii....*

Tujuan Terminal Bubulak

Narsis bolehlah diangkot *Mami, Lily dan Dian*

Gak lama kemudian kami sampai di terminal bubulak lalu melanjutkan perjalanan menuju Leuwiliang dengan tarif 6.500. Tapi sayangnya saya gak sempat foto angkotnya karena keburu ngabur tu angkot. Lagi kejar setoran kali yaaa....jadi buru-buru banget. 

Sesampainya di pertigaan cibatok, inget yaaa turun di pertigaan cibatok. Awas jangan sampai kelewatan loh, kami melanjutkan perjalanan menuju Taman Nasional Halimun Salak dengan mencarter angkot kesananya. Karena angkutan umum di TNHS sangatlah minim. Kami menyewa angkutan umum dengan harga 60.000/orang sudah pulang pergi. jadi total satu angkot itu Rp. 300.000. Lumayan lah di tanggal merah dan masih nuansa lebaran harga segitu masih standard karena jaraknya yang sangat jauh. dari pertigaan cibatok masih satu setengah jam perjalanan lagi dengan medan yang berkelok ditambah lagi jalan yang sempit dan masih banyak bebatuan karena jalanannya belum di aspal.

Karena jalanannya yang terus berkelok membuat Lilymerasa pusing. kalau saya sih dari pagi memang sudah pusing karena punya anemia. Jadi kalo kepanasan cepet banget keliyengannya. untung masih bisa berlanjut jalannya. Nah sepanjang jalan kami habiskan mengobrol dan sesekali berhenti karena ada yang jualan rujak. ditambah lagi setelah melewati kolam renang tirta, supirnya muter balik karena mau isi bensin. hadeeeuuuhhh si akang ini, bukannya dari tadi isi bensinnya. udah tau macet banget di kolam renang tirta -__-"
Hubungi Kang Asmas 0858 1162 2109
Tarif 60.000/orang pp

13.00 PM
Horaaaaayyyyy....sampai juga di tempat tujuan kami yaitu Curug Pangeran. Wohooooo....
Motor dan mobil berplat B sudah berjejer dengan rapi di parkiran. Banyak penyewaan villa yang sudah penuh dengan pengunjung dari Jakarta. Macetnya di Curug Cigamea dan Kolam renang tirta membuat kami menunggu beberapa menit karena jalanan yang sempit dan jumlah kendaraan yang membludak membuat kemacetan sesaat. Tapi tetap perjalanan terasa sangat menyenangkan karena dengar celotehan dari mami yang gak masuk akal. dari obrolan tentang hewan liar sampai hantu pun dibicarakan. dan membuat penumpang lain yang kita izinkan untuk gabung dengan angkot kami, membuat mereka ikut tertawa.

Sebelum menanjak foto dulu

Pintu masuk ke tempat wisata pun dipungut biaya sebesar Rp. 8.000 tapi karena kami berenam jadi dibuletin sama abangnya jadi Rp. 50.000/mobil. Lanjut lagi perjalanan ke curug pangeran, masih lumayan jauh siiii ke atasnya. kalo jalan kaki mayan ngabisin waktu kesananya.


Sesampainya di Plang Curug Pangeran, Angkot kami tidak mengantarkan sampai atas karena takut dengan medan jalan yang cukup menanjak. Makanya kami harus berjalan dengan tanjakan yang cukup menukik dan sesampainya di parkiran curug pangeran masih harus menuruni tangga satu persatu agar sampai di tempat tujuan.

Jalan kaki brooo...tanjakannya jg lumayanlah

Haiiiii Curug Pangeran

Mariii menanjaaakkkk

Gangguin Agung yang lagi moto tulisannya :p


Tinggalin Aguuuungggg


Liat ada motor matic nekat naek keatas

Parkiran Curug Pangeran



Lupa berapa menitnya sampai di curug pangeran tapi yang jelas kami harus menurun kembali agar sampai di curug pangeran. perjalanan belom selesai broooo....

Pintu Masuk Curug Pangeran

Kita Sahabat Alam #quote

Masih panjang perjalanan kami

Ada biaya masuk dengan tarif Rp. 6.500 untuk masuk kedalam curug. Suasana di curug pangeran ramai sekali dengan pengunjung, macam pasar malam aja saking ramenya. Tapi untungnya yang berenang disana sedikit, gak banyak ada yang mau renang di curug. Mungkin karena gak kuat dingin atau mungkin malas untuk ganti pakaiannnya. maklum di curug pangeran hanya tersedia 2 toilet saja.Itupun antriannya sangat panjang 0____0

Tiket masuk Curug Pangeran

Sudah lama gak jalan kaki, berasa banget capenya dan ngos-ngosan sampai atas. Banyak motor yang nanjak keatas, ada yang turun lagi gegara gak kuat, ada juga penumpangnya yang disuruh turun karena susah untuk menanjak dan ada juga motor yang hampir jatuh karena selip dengan batu. Emang lebih aman kalo kesana itu ya naek motor trail. Karena medannya sangat cocok untuk motor trail. Batu nya aja masih gede-gede gitu dan gak semuanya jalan beraspal.

Ramenyaaaa kaya pasar malem -__-"


Sampai ujung pun manusia semua!!!!





Curug Pangeran

Dian, Shendy, Lily




Shock liat kondisi curug pangeran yang super rame, belum lagi curug nya surut. Cari spot untuk duduk santaipun agak sulit. Mami tetap nunggu diatas sambil makan makanan bawaan mami dari rumah *kalo bawa emak-emak emang suka gitu, pasti dibungkusin makanan biar kita gak kelaperan. hihihiii...*




Akhirnya dapet juga batu untuk sekedar simpan tas dan buka sepatu, agar kami bisa nyemplung di curug yang dingiiiinnnn banget airnya.

Ada tali untuk pegangan agar aman


Baru sampe bawah, langsung jepret

Gaya gw senga banget brooo *Candid*

 Awal mula cemplungin kaki dulu *pemanasan*


Belum mau nyemplung

 Iyaaaapppp baru berani sedengkul nyemplungnya


Agak kedalem lagi niii fotonya

Selfie dulu sama photograper spesialis candid

Disuruh ketengah sama Agung. okeee fineeee gw ketengah!!!

 Udah sampe tengah kamera mati, gw gak kuaaattt lama2 ditengah. 
Untung cuma beberapa menit aja. kalo gak bisa keram gegara kedinginan #sigh

Yeaaayyy nyemplung jugaaa si Lily


Wohoooo mumpung sepiiiiii


15.00 PM
Saatnya melanjutkan perjalanan menuju Curug Seribu, setelah sampai didepan parkir curug sempat adu mulut dengan pak supir gegara supirnya minta tambahan uang lagi. Omaygaaaattt...segitu udah ditambahin masih aja minta tambah pak. Makanya dengar kata pak supir yang minta tambahan uang, Shendy pun spontan dengan nada ketus nya bilang " Sesuai perjanjian awal dong pak, jangan apa2 maen tambahan duit mulu. Segitu kita carter mobil tapi kan masih bisa ngangkut penumpang lain". memang benar adanya yang dikata Shendy. Mana ada sih penumpang sebaik kita, walaupun kita carter tuh angkot tapi kita masih ngebiarin pak supir angkut penumpang lain. Karena kami kasian dengan pak supirnya. Eeeeehhh tu supir malah ngerunjak banget yaaaa. Beberapa menit kami cekcok, supir pun mengalah dan membawa kami ke parkiran Curug Seribu. Dan ternyata memang keberuntungan berpihak dengan pak supir. Curug Seribu sudah tutup dari pukul 15.30 PM. Yasudahlah akhirnya di Parkir Curug Seribu saya, lily dan agung numpang ke toilet dan musholla *cuma agung yang sholat, cewe-cewe lagi dapet :p *






Dari siang kami belum makan dan mami memaksa kami untuk habiskan makanan yang sudah dibawa dari rumah. Dengan paksaan shendy, akhirnya kita makan disuapin shendy sepanjang perjalanan pulang menuju cibatok. Hahahaa....macam bocah aja masih disuapin.

Abis dari camping ground curug seribu *candid*

Setelah dipanggil namanya *pose*

Perjalanan pulang pun tak semulus apa yang saya pikirkan. Kami terjebak macet di 2 arah pulang (Re : Jalur normal dan Jalur Alternatif). Akhirnya sepanjang perjalanan pak supir selalu bertanya kepada pengendara motor. Jalan mana yang macetnya parah dan ternyata jalur alternatif yang macet parah. Jadi kami berubah haluan menuju jalur normal (Re : jalur awal keberangkatan lewat curug cigamea). Ternyata semakin sore kemacetan di kolam renang tirta tidak separah apa yang dikatakan  orang. Akhirnya perjalanan pulang pun lancaaaarrrrr bagaikan air sungai yang mengalir *sedikit drama*.

Disaat macet, selfie dulu *jelek banget*

Kalo Lily ngeganyem mulu dijalan

Masih belum siap udah dijepret aja -___-"

Nah ini baru udah siap

19.00 PM
Tiba juga di Kota Bogor, mampir sebentar ke PIA apple pie karena lily dari kemarin ngidam kepengen pie. Jadi kami hanya mengantar neng lily biar bisa beli tuh apple pie nya. Tapi sebelum pulang kami pun harus isi perut dulu karena sudah lapar. Santapan malam di Taman kencana, tempat para anak gaul Bogor nongkrong ditemani rintikan hujan dan lagu yang lagi hits banget dengan candaan yang masih terus berlanjut. 

20.30 PM
Setelah makan selesai kami melanjutkan perjalanan pulang. Sesampainya di stasiun saya dan lily sudah ketinggalan kereta tujuan tanah abang, Karena terakhir keberangkatan Tanah Abang pukul 20.00 PM. Sambil mencari alternarif lainnya, akhirnya agung mengusulkan untuk turun di Tanjung Barat lalu melanjutkan perjalanan sampai ragunan setelah itu ke Lebak bulus. Okeeee....kami pun terima usulan agung. Sesampainya di Tanjung barat, keberuntungan tidak berpihak kepada kami. Karena kemaleman tiba di Jakarta, sudah banyak angkot yang tidak lewat didepan stasiun. Akhirnya kami jalan kaki sampai perempatan lalu lanjut naik angkot M17 setelah turun entah dimana, kami jalan kaki lagi menuju ragunan. lumayan jauuuuuuhhhhh banget jalannya, akhirnya P20 terakhir datang juga. Kami beruntung karena itu bis terakhir yang kami tumpangi. Akhiiiirrrnyaaa sampaaaiiii di Lebak Bulus, kami bertiga pun berpisah. Lily menuju ciputat, Agung menuju Blok A dan saya menuju pasar kebayoran. Sayonara teman-teman seperjuangan tercinta. Banyak banget kendala yang kita lalui tapi semuanya terpecahkan bersama. Dan selalu ada canda tawa dibalik kekesalan sepanjang perjalanan. See you next trip yaaaaa....


Budget Curug Pangeran

  • Tiket Kereta Sudimara - Bogor 10.500
  • Angkot 03 Terminal Bubulak PP 5.000 
  • Angkot Leuwiliang PP 13.000 
  • Carter Angkot PP 60.000 
  • Pintu Masuk Taman Nasional Halimun Salak PP 8.000
  • Pintu Masuk Curug Pangeran PP 6.500
  • Tiket Kereta Bogor - Tanjung Barat PP 10.500
  • Angkot M17 Ragunan PP 5.000
  • Angkot P20 Lebak Bulus PP 5.000
  • Angkot Kebayoran PP 4.000
  • Angkot C01 Ciledug PP 4.000
  • Ojeg pondok kacang PP 15.000
  • TOTAL 143.500

14 komentar:

  1. Lho ada si lily...
    Salam buat shendy yaaaa

    BalasHapus
  2. Seru juga ya di bikin artikel di Blog tiap trip ... bs jd bahan guiding jg ... kerenkeren

    BalasHapus
  3. selalu suka sama artikel blog kak dian :)
    salam kenal kak :))

    BalasHapus
  4. mantab lah jalan-jalannya..
    teh udah pernah coba ke curug ciherang n curug cipamingkis lum?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum nih klo kesana Ferial. Tar deh saya cari tau dulu rute jalannya. Thanks infonya yaaa

      Hapus
    2. Belum nih klo kesana Ferial. Tar deh saya cari tau dulu rute jalannya. Thanks infonya yaaa

      Hapus
  5. Harusnya ke curug 1000 juga, itu paling ajib di gunung bunder..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pernah ke curug seribu andhika. Dan gak bgtu suka sama curugnya. Sereeeemmm

      Hapus
  6. Ke curug muara ka seru juga tempatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai agung...Ke curug muara udah pernah dong. Coba deh liat blog gw di category Waterfall trus pilih Curug Muara heurang

      Hapus
    2. Hai agung...Ke curug muara udah pernah dong. Coba deh liat blog gw di category Waterfall trus pilih Curug Muara heurang

      Hapus
  7. oh iyaayaa belom liat sayaa

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93