Minggu, 07 September 2014

Ice Skate

Tepat pukul 10.44 AM saya sudah jalan dari rumah menuju Mall Taman Anggrek agar sampai di sana pukul 12.00 PM karena Saya ( Cucur ), Jeniver (Jeje/Jenot ) dan Frelly ( Cici ) janjian di Ice skating TA. Tapi yang namanya janjian, selalu saya yang datang lebih awal.
Biasalah, beranggapan rumah saya paling jauh jadi aja selalu jalan lebih awal dari rumah agar tidak telat. Sesampainya di Mall Taman Anggrek ternyata Ice Skating disana sedang di pakai untuk kompetisi Skyrink Jakarta. Tetap berusaha bertanya dengan adik cantik yang akan siap tampil, kali aja selesai acaranya sorean gitu pukul 15.00 PM. Ternyata ZONK, acara tersebut berlangsung seharian. No excuse....!!!! secepatnya saya telpon Jeje sebelum mereka berdua sampai di Mall Taman Anggrek. 

Jejeeeee Bad news | Kenapa cur? | Ice skateing di TA lagi di pake Kompetisi Skyrink Jakarta | Apaaaaa!!!!!, Terus gimana dong? | yaudah kita ganti spot aja je | Kemana cur? | Kita langsung cabut aja ke Bintaro Xchange, disana juga ada kok | Terus lau gimana? | gw cabut kesana naek ojeg aja | yaudah gw tunggu lo di PIM aja yaaa, kita ke Bintaronya barengan aja | oke je,,,gw cabut sekarang

Tanpa babibubebo saya pun langsung cari ojeg, gak mungkin naik taksi karena jalanan macet seada-adanya. Tawar menawar yang alot dengan tukang ojeg pun terjadi sekitar 10menitan. Akhirnya saya dapat dengan harga Rp. 40.000 ke PIM. Padahal abangnya minta Rp. 60.000. Hihihiii mayanlah kurang 20ribuan...
Gak nyampe sejam lebih saya sudah sampai di PIM. Cepet juga yaaa...padahal ni roda motor abangnya yang belakang kaya kempes gitu. Jalannya jadi ajlug ajlugan. Setelah saya tanya motornya kemungkinan kempes. Ternyata bukan kempes tapi ban motornya ada benjolan dikit karena sebelum bawa saya, si abangnya bawa penumpang yang badannya besaaarrr banget a.k.a gendut. Jadi aja bagian ban dalam motornya ngebenjol gitu. Gak ngerti deh kenapa, yang penting cepat sampai aja :D


Ketemu cici di hophop langsung selfie :p

Gw dan cici gak nyadar kalo dari tadi jeje motoin kita #candid


Sampai juga di PIM kita gak langsung pergi ke Bintaro Exchange karena perut kami sudah lapar. Jadi intinya kita singgah di PIM cuma buat numpang makan aja. Hahaha...wasting time banget yaaa. Padahal makan di bintaro juga bisa. Tapi ya gimana dong, perut kasian minta diisi. 

Gw sibuk megang tongsis, yang lainnya megang hophop -__-"

Giliran gw udah minum hophop, yang lainnya malah bgayaaaa
Aaaahhhh gak kompak niiiiiii

Nah sekarang baru kompak setelah gw yang minta -__-

Setelah makan siang kita bertiga melanjutkan perjalanan menuju Bintaro Xchange dengan menggunakan taksi. Deket banget loh kesana, karena keluar tol langsung keliatan Bintaro Xchange. Dengan langkah seribu kami naik ke lantai UG dengan nama BX Rink Bintaro. And eng ing eeeenggggg...pintu masuk sepiiii. Kita gak perlu antri dan langsung bisa masuk.

Harga perorang Rp. 70.000 dan satu loker besar 2 koin Rp. 20.000

Visitor Pass
 Pelapisan Es dan setengah jam tidak dihitung permainan.
Sekali bermain hanya dikasih waktu 2 jam. Lebih dari 2 jam akan kena tambahan charge

 Visitor General Rules

 Loker berwarna merah dan hijau hanya 1 koin Rp.10.000

Nah ini loker besar yang kita pakai 2 koin Rp. 20.000

Tiap loker memiliki ukuran yang berbeda. Untuk loker kecil hanya cukup satu tas dan satu sepatu, tapi loker besar bisa cukup 2 tas dan 3 sepatu. Dan untuk pemakaian koin hanya bisa sekali pakai. Jadi kalau mau buka loker lagi dan kunci loker harus menggunakan koin. Makanya kalau sudah mau maen Ice Skating pilah pilih apa saja yang akan dibawa. Uang dan hp penting banget buat dibawa. Karena kalo hp kan bisa buat foto-foto tuh dan uang bisa buat beli jajanan didalam. dan untuk bermain ice skate tidak diperbolehkan bawa tas kecil. Sekecil apapun tetap tidak diijinkan untuk dibawa bermain. Mungkin sudah peraturannya seperti itu kali ya.

Masuk kedalam loker Ice Skate, kita harus menuju tempat penyewaan sepatu. Sudah termasuk dari biaya masuk dan tidak dipungut biaya lagi. Ukuran kaki pun diukur disana. Sebenarnya kaki saya berukuran 37 tapi kalo untuk ukuran Sepatu Ice Skate nambah satu senti jadi 38. Jeje ukuran sepatu biasa 36 berubah jadi 37 dan Cici ukuran kaki 38 berubah menjadi 39. Setelah kami dapat sepatu masing-masing lanjut pilih loker. Karena kami beli yang 2 koin jadi loker kami yang lebih besar. 

Baru selesai pakai sepatu

Baru bisa seimbangin badan. hahaaayyy...

Minta tolong mas-mas yang jaga Ice Skate fotoin.
Cici masih belom nongol karena takut hahaha...

Jujur gw juga gak bisa, tapi gw berani jatoh.
Makanya langsung samperin cici biar mau jalan ketengah. Sotoy banget ya gw

Awal foto pegangan tangan, karena cici takut jatoh

Akhirnya cici mau lepas tangan bentaran hahaha...

Kita bertiga belum pernah sama sekali main ice skate. karena rasa penasaran kita yang tinggi dan tanpa rasa malu sama sekali. Kita tetap memaksakan untuk bisa bermain ice skate. oke permainan dimulai...awal mula jalan kaki biasa dengan cara angkat kaki. Gak berhasil..karena berkali-kali hampir jatoh. Oke saya liat cara anak kecil berseluncur dengan senangnya di atas es tanpa jatuh dan fun. Yaudah saya coba geser kaki kanan dan kiri tanpa mengangkat kaki sedikit pun. masih belum berhasil juga. karena belum bisa seimbang juga. 

Datang juga coach yang memperhatikan kita bertiga, dengan bertanya : Mba nya belum bisa ya | belum mas (Cucur ) | oiya mas cara ngerem gimana sih? ( Cici ) | trus gimana cara nya biar bisa kaya anak kecil itu ( Jeje ) | Mba-mba belajar jalan aja dulu,udah bisa belom jalannnya gimana? | Hahahaha belom bisa masnyaaaa (-__-") | yaudah perhatikan kaki saya ya mba, tumit berdekatan dan jarak jempol kaki kanan dan kiri berjauhan, lalu jalannnya digeser kedepan kebelakang | oh gitu..oke mas. Thank you

Saya dan Jeje mencoba cara yang mas kasih. Tapi cici panik sendiri setelah saya dan jeje tinggal. Cici terus berteriak histeris kalau ada anak kecil yang jatuh didepannya atau dibelakang dia. Sampai akhirnya GUBRAAAAKKK...ada mba-mba yang jatuh didekat cici dengan memegang tangan cici. untungnya cici gak jatuh siii, cuma teriakannya itu makin kenceng aja. Hahaha...saya sempet sebel juga si sama mbanya, udah tau cici mau jalan aja susah. Eh dia bercanda sama anaknya didekat cici dan jatuh juga kaannn. Tapi yaudahlah yaaa...namanya juga permainan. Jatuh itu emang hal yang wajib didalam bx rink.

Cici sibuk dengan sarung tangannya.
Sedangkan gw udah bisa meluncur sedikit demi sedikit

 Nah cici mulai belajar jalan. macam udah jompo aja ya hahahaa...

 Dan masih pura-pura sibuk sama sarung tangan. Haduuhhh cici cici

Dan ini gaya gw kalo mau jatuh, biar seimbang dan gak jadi jatuh

Cici belum juga beberapa menit coba, doi udah nyerah aja. Alesannya mau istirahat bentar, padahal mah udah gak mood mau lanjutin permainan. Jadi saya dan jeje muter-muter bx rink pelan-pelan dan berkali-kali hampir terjatuh. Awalnya jeje mau jatuh tapi pegangan sama saya, akhirnya gak jadi jatuh. Trus saya hampir terjatuh, tapi gak jadi jatuh karena jeje yang nahan saya. Pokoknya kita berdua tim yang paling oke deh. Karena mempertahankan satu sama lain agar tidak terjatuh dua-duanya. Dan Yeaaaayyyyy...kita berhasil muter-muter beberapa kali putaran tanpa terjatuh sama sekali. At least kita berdua mampu berusaha semaksimal mungkin agar bisa seperti anak kecil yang lincah bemain dengan senangnya. Meluncur tanpa rasa takut jatuh dan berputar tanpa memikirkan keadaan sekitar. 

Mereka bermain dengan penuh canda tawa. Yes I love be here....canda tawa yang penuh ekspresi dengan berputar-putar. Saya selalu memperhatikan cara mereka dengan senangnya berseluncur. Beberapa kali saya diam....diam bukan karena takut tapi memperhatikan gerak kaki anak kecil itu berseluncur dengan entengnya. Dan yah...saya berhasil juga bisa berseluncur sedikit demi sedikit. Thanks kiddo, setidaknya kalian telah mengajarkan saya untuk bisa berseluncur. Intinya sih mau mencoba dan jangan takut jatuh. Karena anak kecil yang jago main pun beberapa kali terjatuh. Tapi mereka malah tertawa terbahak-bahak saat mereka terjatuh. Hahahhaa senangnya lihat ekspresi anak-anak saat mereka jatuh terguling-guling dan nyusruk kebelakang.

Candid and taken by Cici

 Saya hampir terjatuh dan Jeje nahan biar gak jatuh dua-duanya

 Sudah hampir terjatuh, malah ketawa-tawa

 Dan kita entah sedang memperhatikan siapa

 Mulai lagi gw gak mau diem, belum juga jalan udah gak seimbang

 Wohooooo berseluncur kitaaaaa

 Romantis yaaa...yang lain cuma numpang aja. Hahha...

 Keep going Jeje and Cucur

 Dan lagi lagi gw gak mau diem. Keseringan ketawanya -__-"

 Mulai berseluncur lagi. huhuuuuuuyyyy...

 Nah kan...tetep berpegangan tangan biar gak jatuh

 Terus berusaha sampe mentok

 Yes kita bisa berseluncur dengan lancaaaarrrr

hahaaaayyy bentar lagi sampe ujung

Setelah asik berputar-putar dan berseluncur. Akhirnya pelapisan es pun akan dimulai, setengah jam kami harus menunggu pelapisan es. Saya dan jeje pun secepatnya keluar dari BX rink, karena harus menunggu jadi kami pun nyemil makanannya cici. Hahaha cici tuh yaaa...mentang-mentang lagi nafsu makan. Apa aja yang ada didepan mata pasti deh di beli. Padahal baru juga selesai makan siang. Sambil menunggu pelapisan es, kita foto-foto kaki dan melihat pelapisan es sedang berlangsung.

Hayoooo tebak kaki...mana kakinya cucur, cici dan jeje hayoooo..

 Kalian pasti tau dong ukuran kaki kita. Kalo gak tau, baca ulang dari awal :p

 Proses pelapisan es pun selesai

 Istilah katanya sih di pel kali yaaa. Karena nunggu kering dulu

Dari pukul 14.00 - 14.30 proses pelapisan es pun selesai. Saya dan Jeje siap meluncur, cici pun akhirnya ikutan juga bergabung dengan kita ke tengah bx rink. Mulai memberanikan diri untuk berputar-putar bx rink. Tanpa mau lepas tangan dari jeje, cici terus memegang erat dengan rasa ketakutan. Kenapa cici gak mau pegangan tangan sama saya. Karena saya ajak cici berputar dengan kekencengan muternya, makanya cici maunya berpegangan tangan sama jeje. hehehee....

Bergaya dulu sebelum mulai. cekreeekk...

 Sepertinya saya dan jeje sedang memperhatikan orang jatuh

 Bx rink makin licin setelah proses pelapisan es

 Suasana Bx Rink Bintaro

 Cici bisa juga sampai ujung

 Let us selfieeeee

 Cici tetap pegang tangan jeje

Tolong abaikan orang dibelakang saya. dari tadi nongol mulu di foto kita

Setelah 2 jam asik berkeliling dengan berseluncur, selesai juga permainan kita di Bx Rink. Menurut saya kurang sekali bermainnya. karena masih belum ada rasa bosan keliling bx rink dengan gaya berseluncur yang agak aneh. Jelas aja aneh, wong tiap mau rem harus pegang tangan orang. karena disana banyaknya anak kecil, jadi saya gak malu untuk pegang bahu, tangan atau badan mereka. Hahhaa...padahal badan mereka lebih kecil dari saya. Tapi mereka aja bantu saya biar bisa berhenti. Dan kalau didepan saya tidak ada anak kecil, saya harus membelokkan badan kekiri agar berhenti meluncur. Abisnya  saya coba berhenti dengan cara tumit diangkat, malah hampir mau jatuh. udah aja saya pake cara sendiri biar lebih aman.

Saat pengembalian sepatu, akan diberikan tanda seperti di foto itu

Selesai Ice skate, Foto lagiiii






Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Please Comment and Follow ya guys ^.^

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93

Copyright 2012 Dian Juarsa. Diberdayakan oleh Blogger.