Senin, 06 Oktober 2014

Curug Panjang & Curug Ciblao

BBM terus berbunyi, tanda pesan masuk dari Sendy menanyakan "Apakah besok jadi nginep di kostannya atau tidak". Karena kami punya rencana untuk melakukan perjalanan menuju Curug Panjang pada hari Sabtu, 4 October 2014 yang terletak di Megamendung, Bogor. Dan saya jawab "yaaa sen jadi... Tapi besok kuliah dulu yah baru cabut ke kostan lo".

Jum'at, 3 October 2014
Pukul 17.00 PM saya sudah pulang dari kantor dan harus pergi ke kampus karena ada kuliah. Pas banget saat hari itu ada UTS, kalo gak ada uts sih, bolos aja deh. Tapi karena uts nya open book jadi saya jawabnya pun cepat. Pukul 20.00 PM saya sudah menyelesaikan jawab soal. Beruntungnya saat saya mau ke kostan sendy, bokap maksa untuk antar saya ke kota kasablanka dan disanalah Sendy nge-kost. Dengan senang hati saya mengiyakan tawaran bapak saya. Gak nyangka dimalam hari jalanan semakin macet. Sesampainya di kostan sendy pukul 22.00 PM, karena saking macetnya. Tapi gak apalah, yang penting sampai dengan selamat. Setelah saya tunggu kabar dari bapak saya. Beliau tidak sampai sejam sudah sampai rumah karena lewat jembatan layang. Untungnya lagi gak ada polisi, coba kalo ada polisi...bisa-bisa ditilang tuh. Lucky you dad :*

Sabtu, 4 October 2014
Pukul 05.00 AM saya sudah terbangun dari tidur karena hawa terasa dingin. Gak lama kemudian, sendy pun terbangun dari tidurnya karena saya sedari tadi gedebak gedebuk cari tombol lampu dimana, Maklum saya gak suka gelap. Rencana awal kami pukul 05.30AM sudah jalan, eeehhh kita malah ngaret setengah jam baru jalan dari kostan.

Anggap aja ada sunrise di pagi yang kesiangan 06.10AM

Ceritanya OOTD 

06.10 AM kita sudah keluar kostan untuk menuju Stasiun Tebet dengan menggunakan mikrolet 44 Rp. 3.000. Hanya dalam waktu 10 menit saja, kami sudah sampai di depan stasiun. Wow cepat sekali...emang sih Jakarta akan terasa nyaman kalau tidak macet. Dengan biaya Rp. 9.500 saja kita sudah bisa naik commuter line. Harga aslinya Rp. 4.500 dan Rp. 5.000 hanya sebagai uang jaminan, setelah pemakaian kartu dapat dikembalikan di loket dan uang kita kembali lagi Rp. 5.000. Istilah kerennya sih semacam deposit lah.


Stasiun Tebet pukul 06.20AM Sepiiiii

Gak lama kami menunggu kereta, tiba juga kereta jurusan Bogor di stasiun Tebet. Kami pilih gerbong khusus wanita karena biasanya selalu dapat tempat duduk. Dan ternyata tidak dapat tempat duduk, walhasil kami berdiri sepanjang perjalanan. But its oke, yang penting kami sampai tepat pada waktunya. Saat perjalanan, ada whatsapp dari Agung " Dian jadi gak ke Curug Panjang? | Jadi dong, kenapa? | Lo udah sampe mana? | Baru jalan nih, masih di tebet | Oke tunggu gw ya, bentar lagi gw jalan | hah..jalan? emang lo ikut? | ikut dong | oke..gw tunggu di Bogor yah "

Beginilah kalo udah berduaan, Liat penampakan di belakang kami

Pukul 07.30 AM kami tiba di stasiun Bogor, ternyata Agung segerbong kereta sama kita. Tapi karena kita di gerbong khusus wanita, jadi Agung gak bisa nyamperin kita di kereta. 

Stasiun Bogor tepat pada pukul 07.30AM

Perjalanan pun dimulai dengan menaiki angkot berwarna hijau 02 jurusan Sukasari - Bubulak Rp. 3.000 dan turun di PDAM. lalu kami sambung kembali dengan menggunakan angkot berwarna biru jurusan Cisarua Rp. 6.000 turun di megamendung. 

Gak ada salah nya toh tetep ngehits di dalam angkot :p

Nah sesampainya di Megamendung tepat pukul 08.54 AM, teman kami Wanda jemput kita di pertigaan. Karena menuju Curug Panjang masih jauh lagi dari pertigaan Megamendung. Bagi kalian yang tidak ada kendaraan, jangan khawatir karena banyak ojeg dan omprengan disana. Tapi kami tidak tau biayanya berapa kalau naik ojeg atau omprengan.

Sebelum kami melanjutkan perjalanan, sendy dan agung sarapan dulu. Kalau saya karena gak bisa sarapan nasi, jadi saya hanya beli roti dan susu aja *bukannya sok bule ya makan roti, tapi emang keluarga saya dari dulu gak ada yang bisa sarapan nasi. Pasti bawaannya sakit perut*

Gak nyadar kalo di fotoin, Kepala nongol keluar
* Keliatan noraknya :| *

Pukul 09.12 AM kami menuju Curug Panjang. Perhatian buat kalian yang membawa mobil pribadi diharapkan berhati-hati saat mengendarai mobil kalian karena jalanannya tidak mulus dan batunya besar-besar sekali. Belum lagi ada gundukan semen didekat tiang listrik yang tertutup dengan rerumputan, membuat wanda tidak lihat ada gundukan tersebut dan menyebabkan mobil mati karena ada kabel yang terputus dari tempat asalnya *maaf saya gak ngerti istilahnya apa, yang jelas mobil kami mati aja*. Kami butuh selotip untuk menyatukan kabel tapi karena kami tidak ada yang bawa selotip, koyo pun jadi buat perekat kabel. Untungnya jalanan masih sepi dan tidak ada kendaraan yang lewat. Karena kalau sampai ada yang lewat, bisa-bisa bikin macet jalanan. Hanya cukup 1 mobil dan 1 motor besar jalanannya, ditambah lagi mobil yang kami gunakan mobil matic. Wasalamualaikum deh gak bisa di dorong sama sekali mobilnya -__-"

Cuma mereka lah yang mengerti mesin mobil

Sendy montir cantik dari bojong gede

Tuh ada kabel yang copot

Entah apa yang wanda sedang check

Tolong abaikan emak-emak rempong yang pakai topi properti wanda

Mobil mogok, kita malah foto-foto :p

Akhirnya mobil bisa nyala kembali, gak lama kemudian kami lihat tanda panah bertuliskan Curug Panjang. Sepanjang perjalanan sudah banyak tanda tulisan itu. Jadi kami tidak kesulitan mencari jalan. Dan gak perlu tanya-tanya orang untuk menuju ke Curug Panjang. Memang sudah menjadi tempat pariwisata Curug Panjang itu

Penunjuk Arah

Kita emang narsis kok. maaf yaaaa

Pos ticketing Rp. 11.000

Sebelum meluncur, begaya dulu boleh kali

Peringatan membawa ticket dan jangan sampai hilang
Karena ada asuransinya jika terjadi sesuatu selama di curug

Perjalanan dimulai tepat pukul 09.12 AM


Mari jalaaannn

Petunjuk Jalan

Boleh dong nampang bentar

Pemandangan selama di perjalanan menuju Curug Panjang

Awal mula perjalanan, Si Agung sadar kamera molo -__-"

Jalan bebatuan yang tersusun rapi

Tangganya sudah tertata dengan rapi. Cocok bawa keluarga kesana


Masih dengan track yang aman

Ada Curug Sawer

Yasalaaammm gw lagi gw lagi. Punten atuh nya :)

Bentar lagi sampe jembatan

Tangga pun ada kapasitasnya

Aldi, Sendy dan Wanda

Dian dan Agung yang motoin gw :p

Dari parkiran sampai Curug Panjang memakan waktu 40 menit dengan berjalan kaki, motor atau mobil tidak bisa masuk ke wilayah tersebut karena akses perjalanannya hanya cukup untuk pejalan kaki. Tidak lama kemudian kami pun sampai di Curug Panjang

Tepat dibawah pohon besar ada warung kecil dan kebawah dikit ada curug panjang

Sendy takut jatuh, makanya duduk di paling ujung

Berasa kaya naik pohon paling tinggi

Agung, Dian dan Sendy

Gak tau lagi melet kesiapa

Noraknya mulai keluar saat saya melihat curug dengan warna air yang hijau dan sepi karena masih sedikit pengunjung. Lebih baik datang lebih pagi karena spot untuk foto pun puaaasssss, berasa curug pribadi. Air mengalir deras dengan curug yang memiliki kedalaman 4 meter. Saya pun tidak tahan lihat air bening kalau dianggurin gitu aja. Renang udah pastinya hal utama yang saya lakukan. Tapi sebelumnya tetep foto-foto dulu. hihihii..

Tempat kami berteduh

Wanda dan Aldi udah kecapean aja sampai curug

Gw dan Agung siap banget nih mau ke Curug nya

Suasana sebelum turun kebawah

Curug Panjang

Foto dulu sebelum nyemplung

Tolong jangan abaikan kita berdua, Please fokus sama kita aja :p

Banyak koko koko juga loh *gasped*

Perhatikan orang-orang dibelakang kita

Nah ini gak tau kita lagi obrolin apaan

Abis foto bubar jalan

Spot dibawah air terjun udah dikuasai koko koko

Curug Panjaaaannnggg 

Pakai kamera handphone sebelum terkena air dan handphone setelah memakai case anti air

Masih di Curug Panjang


Gini nih sibuk cari spot untuk foto

Zupeerr Candid...Aldi dedicated banget jadi photographer gw :p

Samping gw Aldi yang rempong bawa handphone gw dan pakai topi sendy

Sudah puas foto sana sini jepret sana sini, saatnya nyemplung juga ke air yang supeerrrr bening. Saya pun renang dengan senangnya. Tadinya mau dibawah air terjunnya persis. Tapi karena banyak koko-koko disana, jadi saya urungkan niat untuk kesana. Yasudahlah yaaa saya cuma bisa lompat dari ketinggian 4 meter saja. Dan salahnya saya, pada saat loncat dari atas tebing seharusnya posisi tangan sejajar dengan badan agar tangan tidak memukul air dengan keras. Karena posisi tangan saya meregang jadi saja semua tangan saya merah karena pukulan air yang keras. Lumayan perih tangannya T.T

Jump!!!


Nah ini batu diseberang tempat saya berteduh

Disuruh nyebrang dari batu tempat saya berteduh menuju batu yang sedang saya duduki

Cukup perhatikan warna airnya saja, kalo liat gw takut gumoh

Kalo ini lagi berjemur karena kedinginan

Tuh Liaaatttt...udah dikuasain sama si koko :(


Hati-Hati masih ada ular di Curug Panjang

Saya juga gak tau jenis ular apa

Mau tau gak? mau yaahhh
" gw jatoh dari tebing itu, lutut gw sekarang bengkak :( "

Udahlah disini aja yang gak ada koko koko nya

Selesai berenang, saya kelaperan dan beli bakso. Baru juga baksonya selesai, udah diajak foto-foto sama sendy. Yah gimana dong...saya paling gak bisa nolak kalo udah foto-foto. jadi bakso saya abaikan gitu aja, demi foto-foto bareng sendy dan agung. Hahhaa..

Satu tingkat dibawah Curug Panjang

Begini jadinya kalo udah seneng maen air

Kurang romantis apa sih kita :*

Antara foto candid dan yang sudah ready di jepret

Kalo ini sih udah gak mau nyemplung lagi karena kedinginan

Arusnya kencang juga


Kaya dihutan bangeeetttttt

Nemu cewe India di Curug Panjang

Cheerssssss

Mba-mba yang didepan brewokan yah :p

Ini sih ceritanya lagi yoga-an di tengah hutan 

Macam piknik...yekaaaaannnn!!

Nah setelah selesai berenang saya masih mau melanjutkan perjalanan menuju curug ciblao. Karena saya sudah kedinginan jadi saya diharuskan ganti baju sama sendy, katanya takut masuk angin *perhatian banget siii kamuuuu, sini cipok :p *.

Ruang mandi Rp. 2.000

 Abis makan bakso, foto lagiiii

Versi lengkap di Curug Panjang

Dan perjalanan menuju Curug Ciblao sendy, wanda dan aldi gak mau ikut karena jauh. Padahal mereka baru denger kata orang. Saya gak percaya dengan apa orang bilang sebelum saya merasakan apakah benar sejauh itu. Setiap tanya ke warga sana, mereka bilangnya sama " tebih neng " itu artinya jauh neng. Tetep saya dan Agung memaksakan untuk melanjutkan perjalanan. Tujuan kami kan memang 2 curug, jadi sayang aja udah jauh-jauh ksana malah gak ngelanjutin perjalanan.

Masih lewatin pepohonan

Lewatin camp ground juga

Pemandangan dibelakang saya

Track yang kami lewati sudah berjalan aspal tapi tinggi bangeettt T.T

Banyak bungan matahari sepanjang jalan

Menurut info yang kami dapat dari warga, kami harus menemukan sebuah masjid di sebelah kanan. Apabila masjid sudah ketemu nah disebelah kiri ada pagar tinggi yang berisikan rumah-rumah seperti penginapan baru yang masih akan dibuat. Setelah itu kami harus menurun kembali menuju hutan-hutan. Dan persis dibawah sana ada Curug Ciblao yang sedang mengumpat. Cantiiiikkkk sekali...

Sebelah kiri masjid ada pagar tinggi, masuk aja pake permisi yah


Nah ini semacam villa yang sudah jadi

Masih harus menanjak kembali lalu menurun

Melewati jalan ini juga

Curug Ciblaonya sudah terlihat. Hurry up..Hurry up...

Dan inilah Curug Ciblao dari sunglasses saya 

Reportase dari Curug Ciblao

Berasa Curug Pribadi broooo


Gak mau nyemplung karena udah kedinginan

Selfie pake tongsis dulu

Masih dengan gradasi warna airnya yang jernih

Candid juga

Agung berasa punya kolam pribadi

Please bangeeetttt...anggap dibelakang saya tidak ada orang. Thanks!!!

Nah kenalin...Curug pribadi gw :p

Curug Ciblao lagi

Dooohhh airnya bikin pengen nyebur, tapi gak bisa :(

Masih dengan keindahan Curug Ciblao

Kata Agung ceritanya dia Putri yang gak bisa balik ke kahyangan
* Putri kok badannya keker banget -__-" *

Keren bangeeetttt

Gak sampe sejam kami foto-foto dan main air di Curug Ciblao, kita pun balik lagi menuju Curug. Agak serem sih nih curug, gak ada orang sama sekali udah gitu hanya terdengar suara gemercik air dan kita berdua juga agak takut disana. hahahaa....

Track kami pulang menuju Curug Panjang

Sebaliknya dari Curug Ciblao mereka tetap di posisi yang sama

Sudah puas main air di Curug Panjang dan Curug Ciblao, kami masih punya rencana ke Cimory Riverside untuk sekedar beli oleh-oleh. Karena disana banyak keripik macam rasa. Biar gak terlalu sore, kami pun secepatnya pergi dari Curug Panjang.

Menuju Parkir

Masih benerin mobil karena sudah nemu selotip

Ekspresi wanda saat membenarkan mobilnya yang sempat mogok

Cape bener bang

So sweet banget, tidurnya ditemenin semacam kupu-kupu

Karena Cimory harus naik lagi keatas dan jalanan menuju ke atas masih ditutuup, jadi kami mampir dirumah aldi bentaran. Sekalian mau liat musang piaraan aldi. Tapi sayang, musangnya lagi diajak jalan-jalan. Jadi kita gak bisa liat musangnya deh :(

Agung pun jadi korban keisengan gw

Anggap aja sunrise ya boookkk

Matahari pun semakin tenggelam

Pukul 17.00 PM kita langsung jalan menuju Cimory, tapi sendy ajak kami menuju rumah temannya sebentar. Gak lama sih maen disana karena juga kan saya harus kejar kereta jam 8 malam. Sehabis dari rumah teman sendy, kita langsung cabut ke Cimory Riverside untuk beli oleh-oleh

Cimory Riverside

Silahkan pilih

Aldi, Dian, Sendy dan Wanda

Belanjaan kami

Versi lengkapnya

Karena di Cimory, restaurantnya waiting list.
Jadi kita cari ditempat lain. Mariiiii Makaaaannn

Pukul 20.00PM kami berpisah. Saya, Sendy dan Agung menuju Kota Bogor tapi tetap kami pun berpisah kembali karena berbeda arah. Karena sendy orang Bogor, jadi dia pulang kerumahnya yang di Bogor. Karena besok sudah idul adha. Jadi saya dan Agung masih harus melanjutkan perjalanan meuju Jakarta dengan menggunakan kereta. Karena saya ketinggalan kereta jurusan Tanah Abang, jadi saya bareng Agung naik kereta menuju Pasar mminggu lalu lanjut lagi dengan metro mini 75 dan turun di Blok M, setelah itu saya naik angkot C01. Sedangkan Agung naik jurusan Pasar Blok A. Sayonaraaaaa....kita semua pulang kerumah masing - masing. 

Iseng fotoin ni pasangan yang takut keilangan. hihiii...




Itinerary Curug Panjang & Curug Ciblao
  • 06.10 - 06.20     Menuju Stasiun Tebet
  • 06.20 - 07.30     Menuju Stasiun Bogor
  • 07.30 - 07.50     Naik angkot 02 turun di PDAM
  • 07.50 - 08.54     Menuju Megamendung naik angkot jurusan cisarua
  • 08.54 - 09.12     Sarapan Pagi
  • 09.12 - 09.55     Menuju Curug Panjang
  • 09.55 - 13.00     Main air di Curug Panjang
  • 13.00 - 13.53     Menuju Curug Ciblao
  • 13.53 - 14.20     Main air di Curug Ciblao
  • 14.20 - 14.52     Balik lagi ke Curug Panjang
  • 14.52 - 15.10     Prepare balik ke Megamendung
  • 15.10 - 15.50     Perjalanan menuju rumah Aldi
  • 15.50 - 17.00     Leyeh-leyeh di rumah Aldi, sambil nungu jalan dibuka
  • 17.10 - 18.00     Main kerumah temannya sendy
  • 18.00 - 20.00     Ke cimory terus lanjut makan malam
  • 20.00 - 20.54     Naik angkot jurusan cisarua
  • 20.54 - 21.30     Lanjut lagi naik angkot 02 menuju stasiun Bogor
  • 21.30 - 22.41     Perjalanan menuju Pasar Minggu
  • 22.41 - 23.20     Perjalanan menuju Blok M
  • 23.20 - 23.46     Back to home...Wohoooooo
Budget Curug Panjang & Curug Ciblao

  • Mikrolet 44 ke St Tebet Rp. 3.000
  • Commuter Line St Bogor Rp. 9.500 (9.500-5.000= Rp. 4.500)
  • Angkot 02 Bubulak Rp. 3.000
  • Angkot Cisarua Rp. 6.000
  • Cemilan Rp. 37.000
  • Lunch Rp. 13.000
  • MCK Curug Panjang Rp. 2.000
  • Parkir Mobil Rp. 5.000
  • Belanja Cimory Rp. 58.000
  • Angkot Cisarua Rp. 5.000
  • Angkot 02 Bubulak Rp. 3.000
  • Commuter Line Psr Minggu Rp. 5.000
  • Metro Mini 75 Blok M Rp. 3.000
  • Angkot C01 Ciledug Rp. 7.000                             +
  • TOTAL                                         RP. 154.500


16 komentar:

  1. Ke curug ciblao tanpa paket tracking river curug ciblao ya? Waw hebat deh buat ente ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Gazza. Itu cuma iseng aja cari jalan kali aja nemu. Klo gak nemu ya balik lagi. Eehh ternyata nemu juga tempatnya

      Hapus
  2. Dibalik tebing ciblao ada curug induknya juga loh, namanya curug nyalindung..
    Sabtu saya ingin kesini nih, semoga sukses..

    BalasHapus
  3. Wiiih kereeeeeeeen, pas banget ini sabtu besok mau jalan ke sana. Terima kasih mba sharenya hehe 😄😄😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya akbar sama-sama. Semoga bermanfaat ya

      Hapus
  4. Kak dian kayanya spesialis curug curug jawabarat nih, gara gara baca ini blog kemaren saya langsung melipir ke leuwi hejo, leuwi liyet dan curug barong, ulasannya lengkap pula, nice inpoh bgt, tks ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haii eky..
      Hahhaaa kaya dokter aja ada spesialisnya. Cuma seneng aja kok main air yg gak berkaporit. Kalo ke curug kan enak segeeerrrr. Thanks yaaa udah baca blog untold story

      Hapus
  5. Baru tgl 7 kemaren dr sana.. Tp ane kayaknya ke curug ciblao doang deh.. Tp ane kesananya lewat jalur kali nya, beuuh batunya gede2 bgt sampe pedes ni kaki.. Sampe curug langsunv buat api nd masak, nyambel pk cobek batu kali plus makan dialasi daun pisang.. Airnya juga beuuh dinginnya nd seger ga bikin lengket di kulit...di ujung kedalaman airnya sekitar 2,5m ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahhh seru dong yah. Abis cape menyusuri sungai lanjut masak plus nyambel. Kita pas ksana sih gak lewat sungainya tp lewat hutan gtu sampe akhirnya kita nemu jalan bagus

      Hapus
  6. Kerennnn. Rencana mau kesana untung ada spoilernya. Thanks ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bisa jangan bln ini siihhh karena pasti airnya kecoklatan gtu. Gak kece deh pokonya trus juga debit airnya lagi naik banget. Tapi kalo emang penasaran dicoba aja siii. Itu cuma saran aja. Karena wktu akhir feb aja pas ujannya udah mau abis ttp aja debit air tinggi dan airnya kecoklatan

      Hapus
    2. Iya karena musim hujan nih. Pending dulu dah. Thanks infonya ya. Ternyata yang ngasih info anak BL juga hehe thanks

      Hapus
  7. behhh kira kira sekarang masih bagus gak yah??

    BalasHapus
  8. Thank you info nya. Rencana besok mau kesana nih :D

    BalasHapus
  9. mbak dian, ejaan diannya pake kayak diyan nggak mbak, minta petanya donk kalo bisa, rencana saya mau turing nih kesana...

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93