Jumat, 20 Mei 2016

Explore Lombok on May 2016

Yuhuuuuu...Trip panjang akan dimulai lagi. Kedua kalinya saya bisa merasakan perjalanan panjang. Tapi kali ini berbeda karena transportasi yang saya gunakan bukanlah naik kereta melainkan pesawat. Tidak butuh waktu lama yang menghabiskan waktu puluhan jam selama diperjalanan.
Nah plan saya liburan kali ini selama 9 hari. Jadi 3 - 4 May Explore Lombok, 5 - 8 May Sailing Trip Pulau Komodo dan terakhir 9 - 10 May Explore Labuan Bajo. Setelah itu tanggal 11 May saatnya pulang ke Jakarta. 

Berawal dari rencana saya dan mba Wina yang ingin sekali sailing trip pulau Komodo. Jadi kami berdua cari massa agar bisa rame-rame kesana. Akan tetapi karena saya belum pernah menginjakkan kaki di Pulau Lombok. Walhasil saya flight paling awal bareng Rizki sahabat pantai saya yang paling gampangan di racunin kalau maennya ke pantai. Tapi kalo di racunin maen ke gunung, Udah pasti saya di tolak abis sama doi. Oyaaahhhh panggilan akrab Rizki itu Bebeb. Jadi jangan heran yah kalau nanti saya bilang bebeb ke dia.

Akhirnya Detik-detik keberangkatan saya pun akan tiba beberapa hari lagi. Saya sudah sibuk packing barang bawaan di carrier 35L. Tapi apa daya, Ternyata bawaan saya lebih banyak dari biasanya. Walhasil gak cukuplah menampung semua barang saya. Jadi saya cari pinjaman ke group whatsapp. Sedihnya tidak ada yang menyaut omongan saya, Gak lama kemudian ada yang nawarin tas tapi bukan untuk dipinjam melainkan jualan tas ke saya. Hiks....Saya butuh pinjaman tas om, bukan mau beli tas om. Keuangan lagi mepet juga kan buat explore 9 hari. Gak lama kemudian Bang Rama dengan berbaik hati meminjamkan carrier 50L nya ke saya. Pas banget tas itu baru aja sekali pake. Gak enak sih sebenernya, Tapi gimana dong...Kepepet banget juga kan. Akhirnya dapet juga pinjaman carrier 50L dari Bang Rama. Dan baiknya lagi niiii...Bang Rama anterin itu tas langsung ke kantor saya lagi. Aaaakkkk rejeki anak memelas di detik terakhir. Terima kasih bang Ramaaaaaaa....Double banget gak enaknya. Gak nyangka aja, Udah dipinjemin...dianterin pula ke kantor. Hehhehee....

Monday, 2 May 2016
19.00 PM Selesai kerja ada nobar AADC dari kantor, Mayanlaaahhh gratisan dari kantor kan. Sekalian juga bisa ketawa bareng sama temen kantor sebelum besok paginya cabut ke Lombok. Jadi rencananya adalah setelah nonton AADC langsung cabut ke bandara. Tapi si Rizki malah nonton sama pacarnya sampe jam 12 malam. Setelah itu baru deh kita lanjut ke Bandara menggunakan uber. Ternyata cepeettt banget sampe airport. Hahahhaa..

00.40 AM Kita lanjut perjalanan ke Airport dan gak sampe sejam sudah sampai di Airport. Jadi dari jam setengah 2 kita udah mejeng ong di Airport. Cari lapak buat selonjoran gak susah banget kok, Karena Airpotr tuh luaaasss banget. Kalau mau tidur dikursi juga boleh kok. Cuma gak enak aja yah. Makanya kita cari tempat buat selonjoran yang enak. Dan emang dasarnya saya itu pelor yah, Jadi bisa aja tidur dimana pun kami berada. Selama nunggu boarding time, saya bisa tertidur di tempat yang sampingnya ada ATM yang sudah tidak terpakai. Sedangkan Rizki cuma bisa maen handphone aja karena doi gak bisa tidur. Hhahahahaa...Ciyaannn :p

Hayookk...Ada yang berani cobakah pake highheels plus carrier 60L?
Gw sih ogah!!!



My beach partner ever
 Temen ketemu dipulau dan sampe sekarang kalau mantai bareng mulu

02.00 AM Sudah di Airport, Cari tempat buat meremin mata

Pagi banget mas bro!!!

Bagasi aja sampe antrinya amit-amit

Gini nih kalo foto sambil jalan pasti Blur

Katanya ada yang bilang KW 1 nya Sheilla Marcia. Oke itu cuma HOAX!!!

Pemandangan kalo dapet flight pagi

Semakin terang




Selamat Morning Gunung yang gw gak tau namanya apa

Disini cuma numpang jepret doang kok

Lohaaaa...Lomboookkkk!!!!

Tuesday, 3 May 2016
08.30AM Setelah sampai di Lombok ada wasap masuk dari Bang Botol memberikan ciri-ciri yang dimaksud seperti Bang Botol memakai Topi Koboi. Baru juga keluar adalah cowo yang pakai Topi Koboi tapi anehnya setelah saya panggil kok gak nengok-nengok. Ternyata saya salah orang!!! Hahahhaaa...Asli malu banget. Gak nyangka ternyata Bang Botol nunggunya benar-benar diluar airport. Setelah saya panggil namanya Kami pun disambut hangat oleh Bang Botol. Perkenalkan Bang Botol teman kami dari Tim SAR Lombok Timur yang akan menemani kami jalan-jalan keliling Lombok. Mungkin buat kalian yang butuh guide juga bisa kok hubungi Bang Botol 081917231065. Harga sesuai nego kalian masing-masing yah. Karena saya juga tidak bisa memberikan harga pasti berapanya. Monggo ditelpon aja Bang Botolnya, Dia orangnya asik banget kok dan baiiiikkkk banget. Selain ramah juga Bang Botol sangat menjamu kedatangan kami. 

09.30AM Perjalanan awal kami menuju Selong Belanak. Tidak jauh dari airport hanya memakan waktu sejam kurang sudah sampai di Selong Belanak. Pantai ini kalau pagi masih sepi sekali dan hanya beberapa pengunjung saja yag sudah berdatangan. Untuk biaya masuk tidak ada tiket retribusi tapi hanya bayar parkir mobil Rp. 10.000. Dan disana juga jual nasi campur yang rasanya pedeeesss banget seharga Rp. 15.000 saja. Sebenernya saya tidak terlalu bisa makan yang pedas. Tapi karena terpaksa daripada gak ada makanan lain. Jadi ya mau gak mau harus dipaksain makan yang pedes. Hiks...Sedih banget ni lambung, Kuat-kuat ya nak makan yang pedes. Di Pantai ini sayangnya saya tidak bisa main air karena ombaknya lumaya tinggi. Maklum saya agak trauma sama ombak karena dulu pernah ada kejadian memalukan gegara ombak. Makanya gak mau hal itu terjadi kembali. Hahhahaa *Cukup saya dan teman yang tau aja*

{ PANTAI SELONG BELANAK }

Selong Belanak di Pagi hari

Perjalanan saya kali ini semua dress buatan sendiri *uhuk*

Anggap aja lagi shooting video klip. Buahahahahhaa *piss*

Oke skip aja...Percuma udah pake bikini tapi gak nyemplung. HOAX!!

Anggep aja loncatan indah

Ketawa seneng banget abis kegulung ombak

Disini enaknya buat lari-lari cantik aja

Tergoda sih sama birunya air laut. Tapi kalo ada ombaknya, No thanks deh

Sini yuk main-main ke Selong Belanak

Berasa pantai pribadi

 Gini deh kelakuan kita sibuk masing-masing. Hahahhaa :p

Setelah sibuk masing-masing baru bisa foto berdua. Hahaha...Macam pasangan aja yah
Padahal mah kagak

Rizki selalu kena spam dari gw. Tiap doi lagi selfie, selalu ada gw yang ganggu. Hahhahaa :p

Disini pun banyak kursi payung yang berderetan

Liat tuh ombaknya, Serem ah!!

11.00AM Selesai sudah main di Selong Belanak juga sarapan disana. Kami masih melanjutkan perjalanan yang tidak jauh dari Selong Belanak yaitu Pantai Mawi. Untuk menuju lokasi, masih harus masuk lagi kedalamnya, Sangat jauh dari jalan beraspal. Kita masih harus menanjak dan juga turunan yang masih berbatu. Harus ekstra hati-hati untuk bisa membawa kendaraan ke Pantai Mawi. Nah di Pantai ini mayoritas bule semua. Orang lokalnya cuma kita bertiga aja, Gak ada yang lain. Disini cocok sekali buat tempat surfing tapi enaknya Pantai Mawi kita bisa main air di pesisir pantai karena ombak hanya ada dibagian tengah Pantai Mawi. Aman lah kalo bawa anak kecil kesini. Tapi yang saya tidak suka dari Pantai ini adalah pasirnya. Karena bukan berpasir lembut melainkan seperti butiran merica. Dan banyak sekali karang yang rapuh di pesisir pantai. Tapi disini bisa cari kerang yang lucu-lucu dan berwarna warni. Pantai Mawi hanya dikenakan biaya parkir aja sebesar Rp. 10.000/mobil. Kegiatan disini adalah main air dipantai tapi Rizki dan Bang Botol malah tidur disaung. Yaudahlah yaaaa...Untungnya kan saya itu masih bisa main air sendiri disana. Maklum cuaca siang itu panaaassss banget. Jadi emang paling enak buat berendem di air laut. Hampir semua bule yang kesini buat surfing. Kalau saya sih buat main air sambil cari keong hahahaha :p

{ PANTAI MAWI }

Perpaduan dari Pantai yang tenang dan berombak

Didekat karang barulah ombak mulai besar

Ombak yang datang ke pesisir pantai tidak sebesar seperti di Selong Belanak

 Disinilah tempat khusus main air yang aman karena tidak ada ombaknya

Abaikan tangan saya yang kekar itu

Kalo gak pake sendal, Bikin sakit telapak kaki

Lihat pasirnya juga masih banyak bebatuan juga

Hahahaaa...Asliii iseng aja ini naek ke atas karang :p

Banyak bule yang menghabiskan waktu untuk berjemur sambil baca buku

Seperti ini lah butiran pasir di Pantai Mawi

12.30PM Selesai main air di Pantai Mawi, Kami masih meneruskan perjalanan panjang kami untuk menuju Pantai Mawun. Wohooooo...Pantai Mawun itu adalah Pantai yang sangat saya incar dari dulu. Saya suka dengan gradasi warna air bercampur warna bukit yang kadang berubah sesuai musim. Kalau musim penghujan pastinya bukit di Pantai Mawun berwarna hijau. Tapi karena saya datang di Bulan May yang musimnya labil banget. Kadang panas kadang hujan suka-suka lo deh maunya apa. Maka pemandangan bukit pun jadi tak menentu. Tsaaahhh...Macam hati aja tak menentu. Hehehhee...

Pantai Mawun terletak di Lombok Tengah daerah Praya. Buat kalian yang senang dengan photography, Sangatlah cocok untuk mampir ke Pantai ini. Karena banyak sekali obyek yang dapat kalian foto untuk mendapatkan hasil yang keren. Nah tapi sayangnya disini pun saya tidak bisa bermain air dikarenakan ombaknya juga lebih tinggi dari Selong Belanak. saya masih berdiri dipinggir pantai saja, Kalau ombaknya datang itu sudah menutupi bagian pinggang saya. Gimana kalau saya makin maju kedepan lagi. Bisa-bisa satu badan masuk kedalam ombak. Maklum saya juga sebenarnya masih panikan kalo renang ada ombaknya. Belum terlalu expert lah macam para surfer yang kalo renang ada ombak datang mereka harus masuk kedalam ombak lalu nongol lagi kepermukaan.

Jadi waktu yang saya habiskan disana cuma buat foto-foto, Jalan dipesisir pantai, Beli nanas yang seharga Rp. 15.000 mahal juga yah lanjut tidur dibawah pohon rindang. Oiyah disana ada penyewaan kursi payung. Tapi saya gak berminat untuk sewa kursi payung. Karena saya gak lama juga menghabiskan waktu disana, Hanya sebentar saja. Maka dari itu saya lebih pilih tidur dipasir sama seperti bule-bule yang ada disamping saya. Memang tidur dipinggir pantai itu selalu cepet bisa mimpinya. Hahahaha :p

{ PANTAI MAWUN }

Pantai Mawun nan elok dan cantik

Topi Bang Botol boleh jugalah buat properti Foto :p

 Pantai Mawun juga lagi sepi banget nih

Ombaknya ampun-ampun deh -__-"

Panaaassssnyaaaaa terik banget tapi sayang gak bisa main air :(

Ini masih mendingkan sepaha, Coba kedepan lagi deh. Makasiiii banyak :p

Itu yang dibelakang sibuk banget yaaaa sama tongsisnya Hahaha :p

Ombaknya belum sampe pinggang. Amanlaaahhh :p

Bukan lagi berjemur tapi lebih tepatnya lagi nunggu orang yang motoin gw dari belakang. Hahahaa :p

Pantai Mawun dengan Kursi Payung yang berjajar

Nanas di Pantai Mawun muahaaallll Rp. 15.000 cuma seempriiittt

Itu bukitnya labil...Setengah hijau setengah tanduuusss

Gregetaaannn pengen banget nyemplung. Asliiikkk!!



Paling enak selonjoran kaya gini

Emang nikmat yang tiada duanya kalau tidur dipinggir pantai hohoho..

14.00PM Lagi enak-enaknya tidur malah dibangunin dong. Duuuhhh buyaaarrr deh mimpinya. Aaarrgghhh keseeellll kalo dibangunin pas lagi nyenyak banget tidurnya. Kita pindah lagi ke destinasi selanjutnya. Beneran deh, Padahal masih pengen banget lama-lama di Pantai Mawun. Tapi yang namanya juga kejar waktu ya, Biar dapet semua pantai di Lombok tengah. Walhasil saya pun harus memaksakan mata untuk melek sebentar. Setelah sampai di mobil lanjut tidur lagi, Hahahaha...Jangan ditiru ya guys. Jauh-jauh maen ke Lombok, Masa iya tidur mulu sih. Kalo bisa yaaa...Lihat pemandangan selama diperjalanan. Karena pemandangan selama diperjalanan itu sungguh cantik. Kalian bisa melihat pantai dari ketinggian saat posisi jalan sedang menurun. 

Pantai Tanjung Aan yang memiliki pasir berwarna putih, tepat di beberapa bagian terasa lembut sekali pasirnya seperti tepung. Tapi di pasir yang berwarna putih kekuningan terasa tidak lembut di kaki dan juga banyak rumput laut kering yang berada dipesisir pantai. Jadi terlihat kotor Pantai Tanjung Aan siang itu. Ombak yang bersahabat pun membuat saya bisa main di air laut. Pantai Tanjung Aan sangatlah sepi saat itu, Mungkin saya datang kesini tepat dihari biasa, Jadi banyak pantai yang kami kunjungi sepi dari pengunjung. Disana banyak adik-adik kecil yang menawarkan gelang seharga 10.000 / 3gelang. Bisa dipilih sesuai selera kalian. Rencana awalnya pengen ke Bukit Merese tapi kalau kesana harus sewa kapal lagi. Sedangkan waktunya pun juga sangat mepet sekali. Karena Bang Botol mau ngajakin kita untuk lihat sunset di Bukit Malimbu yang dekat dengan Pantai Senggigi. Walhasil kami urungkan niat untuk main ke Bukit Merese. Next time deh kalau berjodoh baru main ke Bukit Merese.

{ PANTAI TANJUNG AAN }

Rumput kering yang berwarna kehitaman membuat pemandangan jadi tak indah

Hanya 2 kapal ini yang berlabuh untuk disewa ke Bukit Merese

Lihat kan penampakan Rumput Laut yang mengering, Terlihat seperti sampah :(

Disini juga ada ayunan, rasanya gak mau gantian sama orang lain :p

Ada tanda panah untuk ke Bukit Merese

Harus agak ketengah lagi biar main airnya gak bareng rumput laut yang berserakan

Kalo foto ini keduluan Time Lapse

Kalau memasuki musim kemarau memang bukitnya tidak akan menghijau

Ada model nyasar maen ke Pantai Tanjung Aan :p

Gradasi warna air lautnya terlihat sangat jelas

Gak ada pengunjung lainnya yang main air disini. Ahaaaa...Bagus dong :p

Nah bisa ngademin badan kalau di Pantai Tanjung Aan

15.15PM Lanjuuuuttttt.....Kita ke Pantai Seger. Disana kata Bang Botol ada Bukit Seger yang viewnya kece abis. Selama perjalanan ke Pantai Seger, Lagi lagi saya kaya orang pingsan. Bener-bener tepaaarrr karena kecapean. Berharap jaraknya jauh banget gitu. Tapi sayang gak terlalu jauh jarak dari Pantai Tanjung Aan ke Pantai Putri Nyale. Hhahahaaa...Walhasil dibangunin lagi dengan kondisi badan lemes. Teruuuusssss disuruh nanjak pula. Omaygaaaattttt...Trekking berawal dari sini, Dari Lomboookkkk meeennnn. Untungnya sih bukan tanjakan macam naik gunung yah. Tapi cuma bukit aja yang bisa makan waktu sekitar 15menit untuk bisa sampai atas. Lumayan sih dengan kondisi lemes harus nanjak. Bikin ngos-ngosan masbrooooohhhh...Tapi tetep loh di bukit itu juga banyak anak kecil yang menjajakan jualannnya ke kami. 

Menanjak dengan menggunakan sendal jepit memang harus ekstra hati-hati karena licin. Gak lucu kan kalau niatnya mau liburan tapi malah jatuh terguling-guling sampai bawah trus luka. Makanya dimana pun anda berada harus tetap berhati-hati yah. Jangan sampai karena keteledoran kamu malah jadi nyusahin orang lain. Oke lanjuutt lagi ceritanya, Nah saat ditanjakan yang berbatu saya sempat berhenti dan lihat area sekeliling dibelakang saya. Subhanallah cantiikkk banget...Makanya makinlah saya menggebu-gebu untuk dapat mencapai puncaknya Seger Hill. Gokiiiilllll kece banget view dari ketinggian. Kita bisa lihat view Pantai Seger dan juga view nya Pantai Putri Nyale. 

{ SEGER HILL, PANTAI PUTRI NYALE }

Welcome to Seger Beach

Kalau kebawah lagi itu Seger Beach, Tapi saya gak kesana. Maleeessss :p

Mariiii menanjaaaaakkkkk

Bang Botol, Rizki dan Dian (Dilihat dari Bawah sampai atas)

Senyumnya Bang Botol sok Imut banget Hahahahaa...

View kece yang saya lihat saat sempat berhenti sebentar sebelum sampai puncak

Berasa punya 2 bodyguard selama diperjalanan. Hahahaaayyy...

Di spot yang sama tapi bedanya kalau foto ini ada gw nya :p

Kalau ini bedanya karena tampak belakang aja. Hahhahaa oke abaikan!!

Naaahhhh ini adalah view Seger Beach

Beautiful of Seger Beach

Kalau view ini adalah Pantai Putri Nyale, Tepat dibawahnya ada patung Putri Mandalika

Pantai Putri Nyale yang berhubungan langsung dengan Pantai Seger

Pantai Putri Nyale ang sedang surut

Sekarang ini adalah jembatan menuju Pantai Putri Nyale

Tapi saya kurang tertarik untuk main di Pantai ini. Walhasil cuma foto aja

15.50PM Mari lanjuuttt ke Pantai Kuta Lombok. Karena di Pantai Kuta saya tidak renang jadi cari tempat untuk bisa bilas. Nah kebetulan Bang Botol mau sholat, Jadi kami singgah sebentar di salah satu musholla yang ada dipinggir jalan. Disamping musholla itu ada toilet umumnya. Jadilah saya bisa bilas disana. Lumayan bersih sih tempatnya, Jadi buru-buru deh bersihkan badan yang penuh dengan pasir di badan saya. 

Sesampainya di Kuta Lombok sudah dipenuhi dengan pengunjung yang menggunakan bis disana. Pas disana saya pun tertarik dengan tawaran ibu-ibu yang menawarkan songket berwarna orange. Saya tau banget kalo nyokap pasti suka dengan warna songket orange itu. Makanya saya coba tanyakan harga songket itu ke ibu penjual. 

Gak lama saya tanya harga dalam waktu seketika saya dikerubungi 5 penjual songket. Ya ampuuuunnnn sadis sadis cara jualan mereka loh. Memaksa dan juga selalu dengan kata-kata :

"Kasihani kami mba, kami butuh uang untuk bayar SPP anak kami mba". 

Duuuhhh rasanya saya juga pengen nimpalin "Kasihani saya bu, Saya butuh uang buat pulang ke Jakarta buuuu" (--___--)

Bukannya apa-apa, Setiap manusia itu kan punya masalahnya masing-masing, Jadi agak kurang etis aja yah kalau berjualan pake embel-embel seperti itu. Contoh orang cina dong kalau jualan, Mereka gak ada pake embel-embel curhat untuk bayar ini itu. Melainkan mereka malah nantangin si pembeli untuk cek kualitas produk mereka. Itu sih menurut pemikiran saya yah. Karena setiap orang kan memiliki pendapat mereka masing-masing. Karena saya paling gak suka kalau mau beli sesuatu ada unsur pemaksaan. Risih banget jadinya...Belum lagi pake bilang pelit segala lah karena gak beli songket dari mereka. Hadeeuuuhhhh...The power of emak-emak emang kita selalu salah :(

Malahan lucunya lagi, Saya harus beli semua songket dari ke 5 penjual songket tersebut. Ada yang bilang "Mba kalau beli songket bagi-bagi dong sama yang lain, Jangan pilih kasih". Laaaaahhhh kok macam bu guru yang lagi pilih kasih sama muridnya yah. Saya beli songket itu sesuai selera saya karena songket yang saya beli itu buat orang lain yang saya tau kesukaan warna mereka itu apa. Iiisshhhh gemes deehhhh rasanya...Tau gitu beli songket di toko aja deh ketawan bisa pilih motif yang kita suka tanpa paksaan ini itu.

{ PANTAI KUTA LOMBOK }

Kuta Lombok

Gak suka Pantainya, Kotoooorrrr

Gak ada juga yang main air disini, Mungkin karena pantainya kotor kali yah

Angin sore itu berhembus kencang sekali

Gak janjian pake baju dengan warna yang sama

Saking ribetnya sama angin yang berhembus kencang

16.30PM Melanjutkan perjalanan ke Pantai Senggigi karena disana ada Bukit Malimbu untuk bisa menikmati sunset disana. Tapi sayang, Cuaca hari ini tidak bersahabat. Sedikit-sedikit hujan tapi setelah itu berhenti, Gak lama kemudian hujan lagi. Memang bulan ini musimnya sedang tidak menentu, Cuma bisa terima nasib aja semoga sesampainya di Pantai Senggigi tidak hujan. Setelah satu setengah jam perjalanan biasan sunset pun sudah terlihat tapi sayang kami tidak tertarik untuk melanjutkan perjalanan ke Bukit Malimbu karena waktu yang tidak memungkinkan. Percuma saja kan udah buru-buru kesana tapi waktu untuk sunsetnya sudah selesai. Jadi lebih baik kami main di Pantai Senggigi saja. Turun dari mobil dan masih harus berjalan kebawah, Yaaahhhh saya sedih sekali sama penampakan Pantai Senggigi. pasir hitam dan kotor ditambah lagi air laut yang tidak indah sama sekali membuat kami kecewa melihatnya. Gak lama main disana lebih baik kami muter balik aja ke Airport untuk jemput Davi yang tiba sampai di Airport Praya

{ PANTAI SENGGIGI }

Hujannya sadiiiissss...Gede banget

Sudah mulai gerimis setelah sampai di Lombok Barat

Biasan Sunset dan udah pasti udah gak ada lagi penampakan indahnya

Beginilah penampakan Pantai Senggigi

Diujung sana ada Pura Batu Bolong

Sepanjang perjalanan masih saja begitu, hujan terus berhenti lalu hujan lagi. Buat perut saya makin lapar saja. Dan akhirnya berhenti juga cari makan di Kawasan Udayana. Saya tanyakan makanan khas Lombok itu apa. Ternyata ada Sate Bulayak beserta dengan 5 lontong yang dibungkus dengan daun aren. Lontong ini terbuat dari beras ketan yang dimasak dengan santan sehingga memberikan rasa lembut dan gurih. Resep bumbu sate bulayak khas Lombok ini terdiri dari kacang tanah sangrai yang ditumbuk lalu direbus dengan santan dan berbagai bumbu lainnya. Rasanya sendiri mirip seperti bumbu kari dengan menonjolkan rasa pedas.

Sate Bulayak Rp. 20.000 seporsi

Kenyang juga makan sate seporsi plus susu hangat di malam hari yang dingin. Okeee lanjut lagi perjalanan kita ke airport untuk jemput Davi yang sebentar lagi akan landing di Lombok. Dari Jl Udayana menuju Airport sudah tidak huja sama sekali. Perjalanan kami pun juga lancar bangeeeetttt

Menunggu kedatang Pinceeessss Dapiiiii :p



Wednesday, 4 May 2016
07.00 AM Saatnya jemput teman kami yang lain ke airport. Perjalanan dari Lombok Timur ke airport memakan waktu satu setengah jam dengan kondisi jalan lancar jaya. Itu tandanya sangat jauh dari tempat kami tinggal. Sempat telat juga sesampainya di airport, Padahal udah ngebut loh kita. Setelah ketemu anak-anak lainnya, Baru deh saatnya cari makan untuk sarapan.  

Prepare sebelum ke Airport

Haaaiiiii Lombok

Kami sampai juga di airport, perut pun sudah mulai bunyi. Makanya dengan cepat kami bergegas untuk cari sarapan agar perut dapat terisi full tank no bunyi-bunyi hehehehee...Dari sekian banyak menu makanan, Pilihan saya jatuh ke Nasi Ayam Kampung. Untuk rasanya ya gitu aja, Sama aja kaya makanan pada umumnya. Anggep aja saya lagi lapar, Jadi gak merhatiin rasa :p

Nasi Ayam Kampung Rp. 16.000

Selesai makan kita balik dulu ke SAR Lombok Timur untuk taro semua barang bawaan karena mobil jadi terasa sempit dengan banyaknya bawaan. Masalahnya mobil kami sudah cukup padat dengan manusia yang duduknya saling berdempetan. Setelah selesai packing ulang semua barang yang dibutuhkan. Saatnya melanjutkan perjalanan menuju Gili Kondo

 
Didalam mobil yang pake kaos kuning itu si Dapiiiiii


10.45 AM Menuju ke Gili Kondo kalau dari Lombok Timur memakan waktu sejam saja. Tapi kalau dari Airport itu lumayan jauh juga kesana. Bisa makan waktu 2 jam sampai di Gili Kondo. Untuk rute perjalanan kami dari Airport akan melewati : 
Praya - Kopang - Jenggi - Reang- Derara - Sikur - Pau Motong - Masbagik - Rempug - Wanasabe - Rinja Baye - Labuan Lombok - Labuan Lia - Gili Kondo.

11.50 AM Sampai juga di Pelabuhan Gili Kondo, Suasana siang itu sangat lah sepi. kami dikenakan biaya tiket masuk Rp. 5.000/orang dan untuk sewa kapal sebesar Rp. 500.000/kapal. Awalnya hanya kami saja berdelapan untuk keliling Gili Kondo, tapi gak lama kemudian ada cowo yang datang menghampiri kami untuk ikut gabung. Karena mereka hanya berlima saja. Jadi supaya harganya bisa lebih murah, Makanya mereka mau gabung sama kita. Its oke...Kita semua orangnya fleksibel kalau emang harganya bisa jadi lebih murah. Hahahahaa...Kan lumayan juga yaaa bisa nambah temen juga kan. Lagian kan kita juga sama-sama saling membutuhkan, Gak masalah toh kalau bisa gabung dalam satu kapal. Mereka itu cewe-cewenya kerja di Lombok, Hanya yang cowo aja dari Jakarta. Nah setelah di totalin satu orang kena biaya Rp. 39.000. Yaudahlah yaaa dibuletin aja jadi 40.000/orang. Mariiiii kita explore Gili Kondooooooo!!!

{ PELABUHAN GILI KONDO }


Siang yang terik tidak membuat kami takut hitam

Pelabuhan Gili Kondo yang sangat bersih

Gili kondo tidak berpasir putih

Birunya air laut bikin gw gak sabar pengen nyemplung. Panaaassss iniiii

Siapa sih yang tak tergoda dengan warna biru nya 

Mba Rika ada apa dengan mu mbaaaa....
Ngapain pake pelampung sih. Jalan juga beloman mba Hahahaha...

Terlihat dari foto ini Kalau Watu ngantuk berat sepertinya Hahahaa :p

Cuma kita aja yang sadar kamera #sigh

Nah sebelum tiba Gili Lampu, Kita juga disuguhi pemandangan mangrove 


Yuhuuuuuu....Gili Lampu tuh macam tambak ikan aja yaaaa. Baru juga cemplungin butiran roti, Ikannya langsung bermunculan dan gede-gede pulaaaa. Kalo ikannya segede itu kadang saya suka takut buat nyemplung. Masalahnya ikannya gak cantik, item gitu terus yang warna-warni juga cuma sedikit. Makanya sempet mikir dulu tuh mau snorkeling apa gak. Tapi badan rasanya udah panas banget sama teriknya matahari. Kalau nyemplung ke air an enak yah, Adeeemmmm. Hehhehee,,,

Setelah mikir-mikir dan udah liat si Rizki loncat dari kapal. Oke baiklaaahhhh...Saya harus turun juga. Ngapain juga jauh-jauh kesini cuma liatin orang pada renang. Kapal lain pun juga sudah banyak yang melemparkan jangkar tanda kalau mereka juga akan stay beberapa menit untuk snorkeling. Yaudahlah gak usah takut sama ikan, Badan saya kan lebih gede daripada ikan-ikan itu. HAhahahaaa :p

{ GILI LAMPU }

Macam Tambak aja yaaaa

Bang Botol lagi benerin snorkle sebelum nyemplung

Ni Princeeessss atuuuu gak mau nyemplung katanya takut item Hahahaa -__-"

Samanya kaya mba Rika gak mau nyemplung karena gak bisa renang.
Alasaaaannn...Pelampung kan banyaaaakkk -___-"

Kalau gw sih minta difotoin dulu sebelum rambut basah Hahahaa Kidding :p

Saatnya nyempluuungggg

Byuuuurr...Coralnya gak ada yang bagus

Lihat ikan-ikan yang sudah berkerubung macam lagi ngerumpi

Ikan disini kalau ada kita gak kabur loh, Malah matokin badan gw :|

Yuhuuuu...Ikannya gak peduli ada gw Hahahaha :p

Rizki yang selalu sibuk dengan kameranya sudah dikerubungi ikan

Beginilah bentuk ikan yang menurut gw menyeramkan 

Gak bagus yah bawah lautnya

Kalau ini lumayan deh enak diliat

Capek snorkeling bersandar dulu di pinggir kapal

Dian dan mba Wina 

At the end gw gak lanjutin lagi snorkelingnya :D


Gak lama saya snorkeling di Gili Lampu dengan alasan dipatokin si ikan mulu. Jadi saya lebih pilih naik ke kapal aja. Dan gak lama kemudian kami pindah spot ke Gili Kapal. Nah Gili Kapal itu Pulau yang tidak berpenghuni, semacam gugusan pasir saja disana. Tidak ada tumbuhan satupun disana karena memang gugusan pasir itu muncul ditengah lautan. Kalau air sedang pasang, Gili kapal akan tidak terlihat sama sekali

{ GILI KAPAL }

Penampakan Gili Kapal

Baru juga turun kapal udah sibuk masing-masing

Ceritanya foto ala-ala pake drone. Hahahaha #sedih


Behind the scene...Foto ala-ala pake drone

Langit yang biru dan pasir yang tidak lembut 

Oke NEXT!!!

Mereka ini macam lagi shooting video klip deh :p

Keliatan kan bayangan tongsisnya

Kapan lagi satu kantor bisa liburan bareng. Aaaahhhh Senangnyaaaaa...

Beginilah Gili Kapal, Airnya sangat dangkal dan luaaasss sekali

Oiyaaaa....Kita kan share cost nih bareng teman-teman yang kerjanya di Lombok. Ternyata mereka semua kerja di salah satu Rumah Sakit yang ada di Lombok. Dan gak nyangka semua cewe berjilbab ini Bu Dokter loh. Nah saat foto-foto, Lucunya cewe berjilbab hitam, demen banget peluk badan saya yang hanya selembar. Dan dia bilang kalau foto badan kamu tutupin badan aku yah. Hahahaha...Gak dikantor, dikampus atau dimanapun selalu deh kalau foto badan saya harus nutupin sebelahnya. Katanya biar gak keliatan gede. Biar sama kecilnya hahahaha :D

Haaaiiiii Bu Dokteerrrr

Semoga trip ini bukan yang terakhir yah bisa liburan bareng. Untung divisi kita beda-beda

Kalau kesini wajib pake sendal ya guys

Entahlah foto ini mau dibilang apa, Yang penting foto aja


Fomasi kami kurang lengkap tanpa mas Teguh 

Sebut saja gaya suka-suka

Itu si Wastu maksudnya apa tidur-tiduran gituuuu hahahaha :|

Mba Wina...Mba Rika...Kameranya diatas loh. Kalian ngeliat kemana siihhh Hahaa..


Mba Rika akhirnya ngerasain First time nya backpackeran bareng kita 

Lagi jalan disuruh Bang Botol berhenti untuk foto. Langsung Poseeeee...Lanjut jalan lagi

Masih aja di fotoin juga -__-"

Loncatan idah failed gegara mba Wina masih naro kamera

Loncatan indah failed karena gw jatoh duluan hahaha

Masih juga failed karena gak kompak Hahahaaa..

Akhirnya berhasil juga tapi gaya yang paling oke cuma mba Rika doang

Ada model mesnhealth nyasar ke Gili Kapal Hahahhaa :p

{ GILI BIDARA }
Dermaga Gili Bidara

Mereka udah gak sabar main air

Gumpalan awannya menyelimuti gunung

Liat tuh mba Rika sama Davi, Kerjaannya selalu cari tempat teduh. Hahaha -__-"

Selamat Datang di Gili Bidara

Ada juga loh yang ngecamp disini

Pak Haji kuat kaliii angkat bambu #candid

Tadinya mau ke Dermaga, Eeeehh tenyata ada bang Botol lagi solat

Lucu yang perahu dayungnya warna pink

Dermaga ini sudah tidak terurus lagi, Makanya karatan gitu

Tapi lumayan juga buat tempat foto

Gili Bidara masih bisa di kelilingin loh. Tapi sayang, Panaaasssnya manteeeppp

Di Lombok ini banyak sekali gumpalan awannya

Oke Skip

Gak lama kami habiskan waktu di Gili Bidara lanjut ke Gili Kondo untuk menunggu sunset yang akan tiba 3jam kedepan. Nah karena kami belum makan siang, Jadi makanan kami sudah terlalu lama di Gili Kondo. Saat kami makan siang di Gili Kondo, gak lama kemudian mba widi datang dari Airport. Karena flight kami berbeda. Untung aja yah Pelabuhan Gili Kondo ke Pulau Gili Kondo jaraknya tidaklah jauh. Jadi mba widi bisa nyusul kami dan menikmati sunset di Pinggir pantai. Nah emang dasar manusia yah, Abis makan moloorrrrrr. Mereka sudah lelah sepertinya, Ada yang tidur di Bale-bale dan juga ada yang tidu dipasir pantai yang beralaskan kardus. Entah kardus itu nemu dimana. Tapi saya kok lebih tertarik untuk tidur-tiduran di pinggir pantai yah. Untungnya saya bawa kain bali, Jadi bisa tidur beralaskan kain itu bareng Mba Widi dan juga mba Rika sebelum sunset nongol. Tapi karena lama kelamaan saya bosan cuma tidu-tiduran aja tapi emang lagi gak ada niatan mau tidur. Walhasil saya berenang lagi dipinggir pantai, Karena liat Rizki udah duluan main air disana ssambil foto-foto

{ GILI KONDO }

Selamat datang di Gili Kondo

Pesisir Pantai Gili Kondo

Saatnya cari bale-bale

Nemu juga bale-bale yang masih kosong

Hanya 2 kapal saja yang bersandar

Pantai Gili Kondo dengan pasir putih nya yang lembut

Nasi Bungkus sedari siang dan baru dimakan sore hari

Mereka sudah tepar saja sehabis makan

Pohonnya lucu digantungin kerang dan juga botol minuman

Asli ini viewnya kok kece yah. Kalo ada gw nya abaikan aja :p

Masih dengan view yang sama cuma ganti posisi duduk aja :p

Yuuukkksss main aiiirrrr

Awan di Lombok tuh drama banget yaahhh. Bagus gitu macam guratan lukisan #tsah

Abaikan perut gw yang agak membuncit

Cuma buat ngadem aja kok ini 

Hayoookkk tebak kaki siapa aja ini 

Tuh liat deh awannya drama bangeettt kan

Yaappp siap-siap sunsetnya muncul

Tapi sayang tidak begitu terlihat cantik

Semakin lama sunset itu hilang dan kami pun lanjut balik ke Pelabuhan Gili Kondo untuk bilas. Sesampainta di Pelabuhan Gili Kondo kami menumpang mandi dirumah pak haji pemilik kapal yang kami pakai seharian. Kamar mandinya tidak ada pintu sama sekali dan mandinya juga langsung dari air mengucur yang berasal dari bak dan posisi air nya itu kita harus jongkok. Pokonya susah banget deh mau mandi aja. Mana mereka kalau mandi juga gak pake gayung. Yaahhh kalo yang namanya mandi harus putar otak itu saya sudah biasa. Dimana pun rumah warga yang saya tempati, Saya juga selalu putar otak gimana caranya mandi yang aman dan tetap higienis versi Dian Juarsa, Hahahaha...

19.07 PM Lanjut cari makan yang tempatnya didepan rumah yang memiliki halaman besar dan hanya beralaskan tikar dan meja saja. Kami kumpul dalam satu meja yang sama tapi Bang Botol malah misah meja karena kesempitan. Tapi akhirnya kita jadi terpisah karena memang saat piring makanan berdatangan, Posisinya jadi sempit. Nah saya pesan Ayam Taliwang bareng mba Rika karena porsi ayam disana satu ekor. Jadi terlalu banyak kalau saya makan sendirian. Makanya kita pesan satu ekor ayam taliwang berdua dan hanya tambah nasi aja 2 porsi seharga Rp. 28.000/orang. Makanan di Lombok murah-murah karena kami kelilingnya sama orang asli Lomboknya. Coba kalau diajak muternya bukan sama orang asli Lombok. Pasti diajak makan ketempat yang mahal. Biasanya sih gitu kalau kita sewa mobil di jasa Rent Car. 

Kita semua baru aja selesai makan, Sedangkan wastu udah makan 3 kali nambah. Omaygaaatttt...Gak tau deh tu perut terbuat dari apa tapi yang pasti makannya wastu banyaaakkkk banget. Segitu udah makan bakso, Ikan sama ayam. Pokonya semua makanan habis dalam waktu yang cepat. Luaaarrrr biasaaaa anda makannya Hahahhaa :p

Haloooo dari kami yang sudah kelaparan

Pesanannya Davi lucu yah, Didalam telornya ada nasi goreng dan enaaakkkk banget

Nah ini dia Ayam Taliwang 

Selesai makan malam gak lama dari tempat kami makan sudah sampai saja di SAR Lombok Timur. Saatnya bersihkan badan lagi setelah itu ngobrol sebentar diruang depan baru deh istirahat karena besok pagi kami akan di jemput oleh Pak Supir menuju Pelabuhan Bangsal

Mba Rika dan Mba Widi sedang merapikan barang bawaan

Dan merekalah yang sedang bercengkrama diruang tengah

05.30 AM Saya sudah terbangun dari tidur, Tidak ada lagi suara gedoran pintu yang sangat kencang dari Bang Botol. Jadi inget di hari pertama dibangunin, Gedoran pintunya kencang sekali. Bikin saya yang masih tidur lelap kaget karena suara gedoran pintu dari Bang Botol. Bangun tidur lanjut bersih-bersih setelah itu duduk diruang tengah. Nah disana sudah ada orang yang baru saja turun dari Gunung Rinjani. Mangaaappp banget niiihhh...Saya lupa namanya siapa hahahahaa...Tapi yang pasti asik aja ngobrol sama mereka. Apalagi mendengarkan pengalaman mereka yang sudah beberapa kali naik ke Rinjani. Laaahhh saya sekali aja belum pernah loh ini. Kok kalian macam kecanduan aja ya ke Gunung Rinjani. Setelah asik ngobrol, Bang Botol manggil kami untuk ke dapur, Ternyata sudah disiapin mie goreng buat sarapan. Ya ampuuunnnn...Bang Botol ini orangnya baik banget loh. Benar-benar menjamu kami dengan baik. Padahal kan kami juga sudah numpang tidur, Masa disedian makanan juga. Duuhhh bener-bener deh nih Bang Botol. 

Merekalah yang sudah kelaparan

Nah lucunya ada yang bermalam disini bawa motor Harley
Mereka malah asik ngobrol dimotor itu Hahahaha

Yaahhh anggep aja panteslah yaaa bawa ni motor :D

Last day bareng Bang Botol

Dan inilah jemputan kami

See you Bang Botol

07.10 AM Perjalanan ke Pelabuhan Bangsal dengan kondisi jalan yang berliku-liku dan disinilah kisah kasih perut saya jadi mules-mules gak karuan. Entah makanan apa penyebabnya. Antara 2 kecurigaan saya yaitu makan nasi bungkus yang di Gili Kondo atau Ayam taliwang yang super pedas. Entahlah saya juga tidak tau, Tapi anehnya gak cuma saya saja yang sakit perut melainkan Mba Wina, Mba Rika, Rizki, Davi dan juga mas Teguh mengalamai hal yang sama. Cuma Wastu dan mba Widi aja yang tidak meraskaan sakit perut sama sekali. HAhahahahaa kok bisa ya kita skit perut dan buang-buang air secara bersamaan. inum obat pun juga tidak manjur sama sekali. Badan super lemes dan udah berkali-kali saya bolak balik ke toilet. Asliii kesiksa banget di hari pertama Sailing Trip malah buang-buang air. Huwwaaaahhhhh...Pertama kalinya nih saya meraskaan perjalanan disertai sakit perut karena makanan. 

09.47 AM Sampai juga di Pelabuhan Bangsal, Pertama kali saya turun dari mobil yang saya cari adalah toilet. Pokonya toilet itu sangat berhara buat saya. Rasanya perut melilit gak karuan. Entah harus diapain ni perut tapi yang pasti harus muter otak bagaimana caranya biar cepet sembuh. Ah sudahlah...Jangan terlalu dipikirkan. Kami sampai disana ternyata masih harus menunggu yang lainnya karena Sailing Trip kami mulainya dari siang hari. Sebelum Sailing Trip dimulai, Ada pengarahan dari orang kapalnya. Guide tersebut memberi tahu kami itinerary selama diperjalanan. Kapal berlabuh dimana saja saat malam, Lalu tempat-tempat yang akan dikunjungi perkiraan akan memakan waktu berapa lama selama di perjalanan. Dan juga peraturan-peraturan lainnya ang harus kami patuhi selama di perjalanan. Selesai pengarahan, Lanjut deh kita ke Kapal Phinisi yang akan menemani kami selama 4hari 3malam. Wohooooo...Gak sabar Sailing Trip!!!

Pelabuhan Bangsal




Budget Lombok :
- Monday, 2 May 2016
  1. Taksi dari SCBD - Airport Rp. 40.000/orang ( Tol & Tips )
  2. Lion Air CGK - LOB by Traveloka Rp. 733.242
  3. TOTAL 773.242
- Tuesday, 3 May 2016
  1. Sewa Mobil Rp. 125.000/orang
  2. Bensin Rp. 75.000/orang
  3. Tips Driver Rp. 35.000/orang
  4. Parkir 3 Pantai Rp. 15.000/orang
  5. Brunch Rp. 19.000
  6. Nanas Rp. 15.000
  7. Songket Rp. 50.000
  8. Bakso Rp. 12.000
  9. Sate Bulaya + Susu Rp 25.000
  10. TOTAL 371.000
- Wednesday, 4 May 2016
  1. Sewa Mobil Rp. 75.000 ( Tips & Parkir )
  2. Nasi Ayam Kampung Rp. 16.000
  3. Lunch Rp. 10.000
  4. Tiket Masuk Gili Kondo Rp. 5.000
  5. Sewa Kapal Rp 40.000/orang
  6. Ayam Taliwang Rp. 17.000
  7. Beli Cemilan Rp. 73.000
  8. Brow Mutiara Air Tawar 25.000
  9. TOTAL 261.000
TOTAL KESELURUHAN Rp. 1.405.242

Itinerary Lombok :
- Tuesday, 2 May 2016
  • 08.40 AM Keluar dari Lombok Airport
  • 09.30 AM Perjalanan menuju Selong Belanak Beach
  • 11.00 AM Keluar dari Selong Belanak Lanjut ke Pantai Mawi
  • 12.30 AM Keluar dari Pantai Mawi Lanjut ke Pantai Mawun
  • 14.00 PM Keluar dari Pantai Mawun Lanjut ke Tanjung Aan Beach
  • 15.15 PM Lanjut ke Bukit Seger / Seger Hill / Pantai Putri Nyale
  • 15.50 PM Lanjut ke Pantai Kuta Lombok
  • 16.30 PM Perjalanan menuju Pantai Senggigi, Rencana liat sunset di Bukit Malimbu
  • 18.00 PM Gak lanjut ke Bukit Malimbu, Langsung cari makan malam
  • 19.00 PM Makan sate Bulaya
  • 20.40 PM Nunggu Davi di Airport dan Lanjut ke Lombok Timur
  • 23.05 PM Tiba di TIM SAR Lombok Timur
- Wednesday, 3 May 2016
  • 07.00 AM Jemput anak kloter kedua ke Airport
  • 08.30 AM Sampai airport cari makanan untuk sarapan
  • 10.20 AM Tiba di TIM SAR Lombok Timur
  • 10.45 AM Selesai packing ulang, Lanjut ke Gili Kondo
  • 11.50 AM Tiba di Pelabuhan Gili Kondo
  • 12.30 PM Lanjut perjalanan snorkeling ke Gili Lampu
  • 13.30 PM Selesai Snorkeling lajut ke Gili Kapal
  • 14.30 PM Selesai foto lanjut ke Gili Bidara
  • 15.30 PM Lanjut perjalanan ke Gili Kondo
  • 17.55 PM Lihat sunset di Gili Kondo
  • 18.15 PM Selesai sunsetan, Balik ke Pelabuhan Gili Kondo
  • 19.07 PM Selesai bilas, Lanjut cari makan malam
  • 21.26 PM Selesai makan dan nongki macam anak gaul. Balik ke SAR Lombok Timur 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93