Selasa, 24 Mei 2016

Sailing Trip Komodo Day 1 and 2


Thursday, 5 may 2016
07.10 AM Kita semua sudah melakukan perjalanan dari pagi karena jarak tempuh dari Lombok Timur ke Pelabuhan Bangsal sangat jauh. Pelabuhan Bangsal terletak di Lombok Utara. Selama diperjalanan perut kami semua bermasalah kecuali Widi dan Mas Teguh.
Entah harus diobati pakai apa karena obat sakit perut pun gak ampuh mengobati sakit kita. Jadi selama diperjalanan saya cuma paksa kan mata merem agar sakit perutnya tersamarkan. Yaaaappppp merem melek sudah jadi tradisi kalau pura-pura tidur karena jalan yang berkelok dan juga cuaca yang terik membuat saya gak konsen untuk tidur. HAhahaa...Emang matanya aja kali yah yang gak mau merem. Walhasil saya pun cari permen mint biar gak makin eneg.

09.47 AM Sampai juga di Pelabuhan Bangsal, Perjalanan kami dimulai jam 12 siang. Jadi waktu 2 jam kami habiskan waktu untuk ngemil dan juga ngobrol saja sebelum ada pengarahan dari pihak tour and travel. Jumlah peserta yang akan ikut sailing trip sebanyak 30 orang terdiri dari 10 orang bule dan sisanya orang lokal.  E mang cuma kamera yang selalu memahami saya kalau lagi bosyeeeennn. Gak tau lagi harus ngapain lagi saking kelamaan nunggu. Rasanya waktu saya terbuang sia-sia. Meeennn 2jam tuh waktu yang lumayan loh buat explore tempat lain.

Masih bisa selfie-lah daripada bosen gak ngapa-ngapain :p


Pukul 11.15 AM akhirnya ada briefing perihal itinerary kami selama 4H3M

Barang bawaan kita segini banyak

Lanjut jalan cari Kapal Phinisi tempat kami singgah

Tadaaaaa....Kapal Phinisi kami yang besar untuk 4 hari kedepan. Wohooo...

12.05 PM Akhirnya kami semua menuju Kapal Phinisi tempat dimana kami tinggal selama 4hari 3 malam. Sempat terpisah dari rombongan, Tapi untungnya ada beberapa peserta yang memberitahu keberadaan kapal ada dimana. Karena selama perjalanan menuju Kapal, Pemberitahuannya selalu ke Gili Trawangan. Jadi sempat bingung juga cari kapal kami dimana. Nah setelah sampai di Kapal Phinisi, Saya tidak tinggal diam saja. Saya keliling kapal dari bawah sampai atas dan cek keadaan kapal yang akan kami tempati ini. Saat diatas kapal ada salah satu panitia yang menyapa saya : 

"Dian Juarsa yah | Iyaaa mas...Kok tau, Oiyaaa lupa kan gw tulis nama lengkap yah | Gak kok...Dari tadi gw merhatiin lo kaya kenal tapi lupa-lupa inget | eehh iya yah...emang kita pernah kenal yah. eehh dimana kenalnya...duh sorry lupa hehhee...| Belom kenal sih, Tapi kita udah saling follow instagram | oyaahhh...siapa namanya mas? | Dholey Ali | Ya ampuuunnn...Iya iya gw tau. Foto lo keren-keren tuh. Waaahhh gak nyangka yah ketemu disini Hahahaa | *Dan akhirnya kita lanjut ngobrol sampe kapal mau jalan* "

Minta tolong fotoin tapi kaki gak kuat panas, Walhasil gini deh jadinya

Nah beginilah tempat tidur kami. Tapi saya tidur dibawah aja lebih enak

Ditempat ini lah kegiatan sehari-hari kita berlangsung

 Emang si Dian Kepo...Maen ke dapur cuma buat tanya lagi masak apa. Hahaha :p

View sepanjang perjalanan. Kece!!!

Oke skip aja!!

Peserta Sailing Trip termuda bernama Elliot dari France

Daripada bengong dibawah mendingan bengong diatas kapal tapi gak lama kemudian balik kebawah kapal hahaa :p
Lagi mau fotoin moncongnya Kapal Phinisi, Iiisshh ni bocah nongol hahaa -__-"

Dan dia udah mau naek aja keatas kapal
Mari turun kapal karena panas :p

Makan siang udah siap, Gak ada yang mau comot duluan. Udah aja gw yang duluan ambil makanan. Gimana sih...Makan aja malu-malu. hih!!!

Akhirnya semua pun ngikutin gw Hahahahaa :p
Menu kami : Mie Rebus, Sayur Kangkung, Sayur sop dan Pepaya

Berjam-jam kita berlayar tapi spot pertama yang akan kami kunjungi ya dikeesokan harinya. Jadi selama perjalanan yang kami lakukan cuma tidur, makan, bercanda, ngobrol haha hihi terus foto-foto. Begitu aja terus sampe kita bosen karena waktu berasa sangat lama sekali. 

13.47 PM Berlabuh sebentar di Labuhan Air untuk mereka yang ingin berenang. Kalau saya sih NO, soalnya airnya warna biru pekat, Berarti dalam airnya tidak terlihat apa-apa. Saya suka parnoan sama air laut yang gelap, takut ada yang narik kaki saya *oke abaikan, terlalu banyak nonton film horor* 
Lanjut perjalanan dan saya pun ganti baju biar bisa tidur selama diperjalanan. Karena capek juga gak ngapa-ngapain ditambah lagi angin laut yang begitu segar membuat saya terlena untuk memejamkan mata. Nah saat saya sudah terbangun dari tidur, Saya dan mba Wina kenalan sama salah satu peserta sailing trip yang bernama mba Tia dan suaminya Mas Arditia. Mereka berasal dari Bandung dan melakukan Sailing Trip sekeluarga. Asliiii seru bangeettt...Bawa orang tua ikut sailing trip ada enaknya juga loh. Karena apa? Karena makanan bawaan mereka banyak bangeettt. Ibu nya bawa teri goreng, kentang goreng, abon dan kecap. Hahahhahaa macam piknik aja. Tapi itu lah enaknya kalau jalan sama orang tua. Makanan aman terkendali kalau misalkan kita disuguhi makanan yang gak berselera ada makanan itu yang bisa membantu kita bisa tetap makan. Hihiiiii...Wajib diterapkan sama saya nih sekali-kali.

Bangun tidur masih aja inget kamera. Oke bye!! :p

Sugia Bay tempat dimana pertama kalinya peserta sailing trip renang.
Iniloh tempat buat renang yang gw takutin karena warna airnya biru pekat

Langsung foto bareng mereka yang sudah bangun sedari tadi

Perkenalkan...Mereka adalah Rizki (Bertato Bintang) dan Davi (Senyuman imut)

Well..Emang cuma kita aja yang gak mau diem

Ceritanya mau ikutin Titanic. Tapi apa daya, depan muka gw ada tiang. Oke Fix...Gagal ngikutin Titanic nya Hahahaha...Kita ngakak bareng gegara ngikutin ala-ala Titanic

Perhatikan bedanya apa...Banyaakkklah bedanya, Wong beda spot juga :p


17.30 PM Sunset sudah mengeluarkan warna khasnya yang begitu cantik. Kami pun terpana oleh gradasi warna yang tersirat di langit begitu indahnya. Entah harus menggambarkannya seperti apa tapi yang pasti saya selalu senang kalau tiap perjalanan saya disuguhkan pemandangan yang begitu indah. Terima kasih banyak kepada sang pencipta alam. Karena nya lah kita semua dapat menyaksikan secara langsung keindahannya.




18.14 PM Kami berlabuh kembali di Sugia Bay untuk makan malam. Kapten nya juga butuh makan makanya kita istirahat sejenak disana lalu melanjutkan perjalanan di kesokan harinya. Karena kami semua butuh istirahat. Besok pagi tujuan kami adalah Pulau Moyo. Menu makanan kami tidak jauh beda dari tadi siang. Yaaahhh lumayan lah yaaa kalo makan dikapal dengan menu itu karena masakannya juga enak kok. Bumbunya kerasa banget...Endeesss gedeeessss. Yummiiieeee!!!

21.45 PM Ruangan bawah kapal disulap menjadi Ruang Tidur karena di Deck atas sudah penuh. Saya dan Mba Wina pilih tidur dibawah kapal karena lebih luas tempatnya
Friday, 6 may 2016
05.00 AM Mata saya selalu ke setting bangun di Pagi hari, Mau itu hari libur atau hari biasa. Karena sudah terbiasa bangun pagi. Entah kapan kapalnya sudah jalan, Tapi yang pasti kami sudah sampai dong di depannya Pulau Moyo. Wooowww Amazing...Spot pertama kami adalah Pulau Moyo dimana tempat ini selalu jadi perbincangan orang banyak kalo lady diana pernah kesini untuk menghabiskan waktu liburannya di Indonesia. Tuh liaattt...Orang luar negeri aja bela-belain kesini. Masa sih kita gak bangga punya pulau sekece ini. Coba aja dulu kaka main-main kemari, kali aja gitu kan ketagihan. Hihihiii...

PULAU MOYO

Gak ada sunrise yang nongol :(

Kalo kapalnya sekecil itu, Masih bisa bersandar didekat pulau

Saat kapten dan awak kapal lainnya sedang sibuk melempar jangkar ke laut, Kami sudah disuguhkan Banana Pancake untuk sarapan. Sebelum kita mulai renang, Ada baiknya isi amunisi buat perut kita biar gak lemes kaka. Karena Kapal Phinisi kami tidak ada speed boat jadinya kami semua harus renang menuju Pulau Moyo. Lumayan loh kita renang sejauh 100meter. Dan lucunya mba Wina yang sudah bisa renang tapi karena parno, Dia harus ada yang megangin tangannya biar paniknya ilang. Karena mba Wina paling takut renang di lautan.





06.40 AM Sarapan Banana Pancake di depan Pulau Moyo

07.00 AM Yukkksss renang yuukkksss

Yeessss...Sampe juga di Pulau Moyo


Saat yang lainnya sudah trekking ke Air terjun Moyo, Saya masih nunggu yang lainnya ngumpul




Entah yang lainnya pada kemana

Yuuksss kita trekking ke Air Terjun Moyo

Disini cuma mau info aja, Lebih baik trekking jangan pakai sepatu kecuali sepatu yang anti air yah. Karena kalian harus menyebrangi sungai dan untuk trek perjalanannya sih aman. Gak kaya nanjak di Gunung Gede hehehee...Disini tracknya paling cuma loncat dikit karena ada pohon yang tumbang, Harus sering nunduk karena banyak akar yang menjuntai kebawah dan juga harus siaga tangan karena banyak tumbuhan liar yang menghalangi pandangan kalian. Tanjakan turunannya pun juga tidak terjal. Jadi masih aman kalau dilalui hanya dengan menggunakan sendal jepit ataupun telanjang kaki. Cuma kalau telanjang kaki yah harus ekstra hati-hati aja karena banyak batu-batu kecil yang bikin linu bagian kaki. 

Trekking menuju Air Terjun Moyo selama 20 menit




Sedihnya air di Moyo keruuuhh karena kemarin sempat hujan :'(

Guuyysss...Long weekend udah pasti RAME!!!

Tidak semuanya yang mau naik ke atas Air Terjun Moyo

Beginilah pemandangan Air Terjun Moyo yang sangat keruh

Kalau foto begini better lah yaaa...Gak keliatan air keruhnya

Gak lama kemudian Mba Wina datang nyamperin gw buat foto juga

Jangan pernah loncat kebawah ya, Karena airnya dangkal :(

Eh ada Selvi yang ikut foto bareng kita *Cewe berbaju Mustard Yellow*

Seger banget loh ini setelah dari kemarin belom mandi hihii :p

Batunya tidak begitu licin dan enak buat sandaran

Dan kita semua siap untuk naik keatas karena masih ada lagi air terjun Moyo dibagian atas

Ini kok kenapa pada blur yah

Duh kang jangan dulu turun kek *Ngomong sama si Joel yang ada di atas gw*

Yuhuuuu sampai atas masih ada sungai lagi loh

Violaaaa...Kita bisa renang disini dan juga main ayunan

Mba Rika udah megang talinya aja buat main ayunan

Ada beberapa tingkatan air sungai di Pulau Moyo 

Mba Rika antara kedinginan atau masih ngantuk ya :p

Nah pas baliknya kekapal, Cuma gw yang masih pake bikini dan juga nenteng sepatu. 
Kalau kaya gini bebas mau ditiru atau gak karena banyak juga yang ngelakuin hal yang sama

Clear Water

Nah tempat yang saya duduki ini air tawar dan perbatasannya bisa dilihat dari kaki hitam yang ada disamping itu air asin. Jadi Pulau Moyo ini ada perbatasan dimana Air Tawar dan Air Asin bisa menyatu #tsaahhh

Yuhuu...Saya beruntung bisa bertemu Lion Fish. 
Hati-hati dengan ikan ini karena Lionfish memiliki sirip belakang, panggul dan anus yang mampu mengantarkan bisa melalui luka tusukan pada korban. Jika terkena siripnya, Efek samping yang ditimbulkan hanya muntah-muntah dan pusing

Kelihatannya aja dekat. Padahal mah #sigh

Yuukk balik ke kapal

Saatnya pindah spot ke tempat lainnya

08.56 AM Kita semua sudah dikapal dan bersiap untuk ke Pulau Satonda dan disana juga ada Danau Satonda. Unik yaaahhh kepulauan kita....Ditengah lautan gak hanya ada Air Terjun melainkan ada danau juga yang dikelilingi bukit. 

Danau Satonda terletak di tengah Pulau Satonda dan termasuk wilayah dari Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat. Danau ini mempunyai keunikan karena air asin nya seperti air laut. Diperkirakan air danau ini asin karena tercampur dengan air laut yang meluap dan terperangkap di danau pada saat gunung tambora meletus.

Menurut Legenda dikisahkan Raja Tambora dalam perjalanan menuju Sumatera untuk mencari pasangan hidup. Didekat Dompu, Bertemulah sang raja dengan perempuan cantik rupawan. Dia terpikat dan menginginkan wanita itu untuk menjadi istrinya. Saat sang raja bercerita tentang dirinya ternyata raja itu merupakan putranya yang hilang dan menolak pinangan raja. Bangkitlah murka raja dan dia bersikeras untuk mempersuntingnya. Tiba-tiba muncul awan hitam bergulung-gulung, petir menyambar dan bumi berguncang. Saat itulah Gunung Tambora meledak dan menimbulkan gelombang besar yang memisahkan daratan menjadi pulau-pulau kecil. Sang kuasa murka terhadap raja yang ingin mempersunting ibu kandungnya sendiri. Sang raja terdampar di sebuah pulau, Dia menyesal dan menangis. Air matanya mengalir dan menggenang yang lalu dikenal sebagai Danau Air Asin Satonda ( SUMBER )

Dari kisah yang diceritakan sebelumnya, Banyak banget loh pertanyaan yang ingin saya lontarkan. Pertama air mata nya sang raja banyak juga yah sampe bisa bikin danau. Kedua asal muasal satonda itu darimana. dan Ketiga Bagaimana nasib ibu nya sang raja yang mau dipersunting sang raja. Aaahhh udahlah abaikan saja. 


10.00 AM Menu kita pagi ini cuma beda dibuahnya aja yaitu nanas
Tapi untuk makanannya ada tempe juga yang dicampur dengan buncis

Untuk ke Pulau Satonda harus menggunakan speedboat yang telah disediakan oleh pengelola

Lagi serius dengerin si Bapak cerita kalau dulu nama asli Pulau Satonda adalah Moi toi 

 View dari Dermaga Pulau Satonda

Banyak yang snorkeling di Pulau Satonda ini

Pasir Pulau Satonda tidak begitu lembut dan tidak berpasir putih

Welcome to Satonda Island

Dermaga Pulau Satonda

Dian dan Rika masih di Dermaga Pulau Satonda

View Pulau Satonda

Bagian samping Pulau Satonda


Wow...Dapet bintag laut gedeeee

Dian, Mba Wina dan Elliot

Masuk kawasan Pulau Satonda. Karena untuk menuju Danau Satonda harus trekking lagi menaiki tangga dan turun tangga

View Kawasan Pulau Satonda yang sudah dibangun Resort

Beginilah penampakan resort di Pulau Satonda

Kami menelusuri anak tangga yang ada di Danau Satonda

Cuaca yang terik tidak membuat kami untuk berhenti sampai di anak tangga ini

Wohooo...Beginilah penampakan Danau Satonda dari ketinggian

Cantiknya luar biasa dengan warna hijau kebiruan

Banyak akar menjuntai 

Danau Satonda

Dian dan Danau Satonda #halah

Konon katanya kalau menggantung batu disini akan kembali lagi suatu saat nanti

Selesai sudah pertualangan hari ini, Balik ke kapal

13.00 PM Selesai sudah pertualangan kami untuk hari ini dan kami akan menghabiskan waktu selama 16 jam perjalanan untuk menuju Gili Laba. Hal yang kami lakukan masih sama seperti hari kemarin dengan bermain kartu tepok nyamuk. Mau liat kelanjutan trip kami di hari ketiga, Silahkan klik link yang bertuliskan SAILING TRIP DAY 3 dibawah ini :


Pemandangan kami selama diperjalanan

Sunset hari ini cantik sekali

 Setelah menikmati sunset emang paling enak tidur-tiduran diatas kapal



RELATED ARTICLE :

1 komentar:

  1. Waduh namaku kok salah ya hiks..hiks...Mbak Tia dan Ardath yang bener he..he..he..kalau bisa sekalian dipromosiin pemilik blog berduakelilingindonesia.com gitu mbak ha...ha...ha...

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93