Rabu, 25 Mei 2016

Sailing Trip Komodo Day 3

Saturday, 7 May 2016
05.00 AM Seperti biasa saya jadi orang pertama yang sudah melek dan sudah ganti baju untuk persiapan ke Gili Laba/ Gili Lawa. Sedangkan mba Wina masih tertidur lelap, Saya pun langsung keluar kapal melihat proses penurunan jangkar ke laut.
Udara pagi itu dingin karena hembusan angin di pagi hari. Banyak sekali kapal yang sudah berjajar dipinggir pulau, Dari kapal besar hingga kapal kecil. 

05.26 AM Kami semua sudah ready untuk naik speedboat menuju pesisir pantai Gili Laba / Gili Lawa. Satu speedboat bisa untuk ber-8 orang. Setelah semua sudah kumpul, Lanjut perjalanan menuju puncaknya Gili Laba / Gili Lawa. Trekking kali ini agak menukik dengan beberapa kali harus menanjak dengan memanjat ke bebatuan dan lumayan juga bikin ngos-ngosan karena kelelahan. Berkali-kali minum air bawaan karena capek. Posisi mba Wina, mba Rika dan mba Widi masih sangat dibelakang sekali. Sedangkan saya dan bule lainnya sudah paling atas dan hanpir sampai di lokasi Gili Laba / Gili Lawa. Gak sampe 20 menit udah sampe atas dan pemandangan saat itu. WOOOWWW LAUTAN MANUSIA!!! Banyak bangeeetttt yang udah bertengger diatas. Hiks...sedih banget. Tapi tak apalah, Saya langsung cari tempat yang agak condong kebawah biar gak terlalu banyak manusia. Dan dapet juga tempat yang saya inginkan. Agak aneh sih saya sendirian disana, Celingak celinguk cari teman saya juga nihil. Karena gak keliatan batang hidungnya sampai akhirnya ada yang teriak manggil nama saya yaitu Wastu. Tiba-tiba dia bilang "Dian baju lo terang banget | Oyaaahhh..Masa sih | Iyaa dari jauh langsung keliatan gitu. Silaauuu | Hahaha bagus deh biar langsung keliatan"  Akhirnya kita masih nunggu yang lainnya datang.  



Haaiii Kalian yang haus akan keindahan alam. Sehat selalu ya buat kalian
Selamat pagi dai Gili Laba / Gili Lawa

Sunrise pagi yang masih malu-malu

Semakin terang semakin bertambah pengunjungnya



Masih juga belum ada yang nongol sedari tadi. No sunrise :(


Semakin terlihat gradasi warna air lautnya



Waahhh Mba Rika (Pake topi) akhirnya bisa sampai puncak juga



Hanya ada biasannya saja. Tak apalah..Mungkin next time disuruh kesini lagi




Sexy back :p



Lagi ngaso ditopi nya mba Wina Hihihiii :p



Sebenernya pengen banget bisa foto diatas bukit itu tapi apa daya padet banget sih




Warna kuning kecoklatan seperti ini yang gw suka



Gak akan ada habisnya foto disini, Karena di berbagai spot akan selalu terlihat indah



Jangan pernah pake sepatu kaya gw karena pasti bakalan rusak dipake trekking mulu



Udah cukup manis kan senyumnya. Eehhh maap congkak hahahaa :p




Kalo lihat kapal berjejer seperti itu. Jadi inget dulu masa kecil yang suka liatin kapal kaleng puter-puter didalam baskom. Bahagiaaanyaa minta ampun

Gimana sekarang coba, Bisa lihat secara langsung kapal itu dari ketinggian



Minus mba Rika yang sudah turun duluan karena sudah capek



Masih dengan spot kapal yang berjejer


Sayangnya Mba Rika dan Mas Teguh sudah jalan duluan kebawah

Duuuhhh tu cewe pojokan gak bisa minggir bentaran apa ya -___-"

Wohooooo...Gili Laba / Gili Lawa

Cukup sekian foto bersamanya karena waktu sudah semakin siang

Bukit Gili Laba yang berwarna kuning kecoklatan

Belum bisa move on dari Gili Laba karena kece banget viewnya

Nah ini foto asli tanpa editan. Lihat editan foto dibawah ini :

Dilema anak kekinian. Bah!!

Pokonya kalian pasti bisa membedakan mana foto asli dan juga editan
Ingat..Editan foto gw cuma main saturation aja. Gak pake brightness yah

Kalau yang ini foto asli tanpa editan
Muka gw keliatan putih dari pada paha gw karena sinar matahari pagi hihihii :p

Kenalin nih mba Wina masternya pejalan jauh
Percuma juga sering jalan jauh kemana-mana kalo masih aja jomblo sama kaya gw #ehcurcol

Lihat kegiatan orang-orang itu yang sibuk mengabadikan moment
Lebih baik seperti ini daripada merusak alam. Betuuulll??

Karena sinar matahari pagi membuat rumput jadi warna keemasan

Memang awan disini sedikit drama. Keren yaaahhh...Awannya -__-"

Yuhuuuu...Kita semua sibuk masih-masing :D

Langit biu disertai tangan gw yang keliatan besar -__-"

Mba Widi dan Davi yang sibuk berfoto ria

Kapten kapal datang menghampiri kami untuk memberitahukan kalau masih ada waktu setengah jam lagi untuk main di Gili Laba tapi setelah itu harus balik ke kapal karena kita akan menuju spot lainnya. Setelah kami merasa puas main di Gili Laba, Barulah kami mulai turun dengan antrian yang cukup panjang. Baru juga setengah jalan, Kami selalu saja behenti sejenak karena banyak banget spot yang indah di Gili Laba. Kalau sailing trip itu emang harus punya memory card yang besar GB nya. Biar gak merasa rugi karena kehabisan memory card. Kan sayang banget yaahhh ditempat indah tapi tidak bisa mengabadikannya. But its oke...Hal terpenting adalah kita bisa lihat secara langsung keindahan alam dengan kedua mata kita. Selalu bersyukur karena kita masih diberi penglihatan yang bagus agar bisa melihat keindahan alam yang telah diciptakan tuhan untuk kita. Maka dari itu, Tinggal kitanya saja yang harus menjaga keindahan ini #tsaaahhh si Dian ini emang bisa banget deh sok bijaknya Hihiii :p

Rasanya pengen teriak histeris. Aaaakkkkk Gili Lawa Aaaakkkk...Kece badaaaiiii

Kalian iniii...Bikin antri aja nih :p

Masih belum puas ya tsaaayy

Lihat deh....Turunnya walaupun landai tapi jauuuhhhh

Lagi mau kuncir rambut disuruh foto. Okeeee pose!!! :p

Nah ini diaaaa...Memang sebentar lagi sampai pesisir pantai. Tapi turunannya terjal dan berpasir. Bikin banyak pengunjung harus merosot untuk bisa turun. 

Semuanya pake speedboat dan gw gak tau baliknya pake apa

Memang pasir di Gili Laba tidak putih tapi teteplah pemandangan di ketinggian selalu kece

Well....Ternyata cuma kita aja yang pake sampan hahaaha....

When you laughing abundantly you live a beautiful life

Tertawa lepas karena kita ngedayung pake satu tangan Hahahaa..Setrooonggg

08.03 AM Sempat kaget karena cuma kita saja yang tidak menggunakan speedboat. Entah apa alasannya tapi yang pasti tidak membuat kita berdua sedih. Justru kita berdua malah heboh banget tertawa dan teriak-teriak karena sampan yang kita pakai selalu goyang ke kanan dan ke kiri. Ngeriiii jatoh aja sih...Hahahhaa. Semua pengunjung lainnya yang memakai speedboat melihat kearah kami. Tau deh tatapannya seperti apa, Tapi yang pasti kita bisa tertawa lepas karena kekonyolan kita berdua selama mendayung ke arah kapal phinisi kami. Sampai awak kapalnya pun ikut tertawa karena kehebohan kami yang gak ada henti-hentinya tertawa.

Sesampainya dikapal kami disediakan roti untuk sarapan. Lumayanlaaahhh buat isi perut yang udah kerucuk-kerucuk dari tadi. Padahal mah pengennya makan nasi. Tapi apa daya...Cuma disediakan roti ya makan aja lah. Tetap bersyukuuurr karena dikasih makan. Coba kalau gak dikasih...Hayooo :p

Mariii makan

Lanjut ke spot selanjutnya. Pokonya jangan bosen aja liat gw selfie mulu
Bodo ameettt...Blog gw jadi suka-suka gw :p *macam bocah*

Jadi gini ceritanya...Elliot ngasih Hydrococo ke gw dengan bahasanya dia (France). Gw pikir minta tolong dibukain. 
Tapi ternyata gw salah bangeett...Maksud dia tanya ke gw adalah apa itu hydrococo punya gw atau bukan? Dia pengen minta. 
Buahahahaha...Yaahh mana gw tau yaaa. Udah gw bukain juga tuh minuman. Yaudahlah yaaa...Siapapun itu pemiliknya, Ikhlasin aja ya :p

View kami selama diperjalanan

Tuh yah si Dian emang gak bisa liat kamera langsung foto hehehe...

Pemandangan di belakang gw macam lukisan yaaa. Aaaakkkkk keren!!!


Spot kami selanjutnya yaitu Manta Point, Tapi awak kapal sudah menyiapkan makanan buat kami. Mariiii makan sebelum ngejar Mantan...Eh salah...Ngejar Manta gak pake N. Yuuukkk aaahhh hajar makanannya, Kalau lagi sailing trip gak usah jaim masalah makanan. Karena semakin kalian jaim, semakin kalian tidak akan kebagian makanan. Trust me!!! Karena bule-bule itu makannya banyak banget loh. Kalo kalian sampai kehabisan makanan, Tidak akan ada makanan lain kecuali nunggu makan malam tiba. Makanya kalau mau aman, Harus stock makanan banyak sebelum sailing trip.

Inilah menu makanan kami

Cuma mba Wina yang sadar kamera

Kalau makan kita ngampar dibawah kalau gak kebagian tempat duduk

08.20 AM Sampai juga di Manta Point, Memang awalnya belum terlihat ada Manta. Tapi pas Manta lewat dibawah kapal kami. Saat itu juga kami semua kejar si Manta. Termasuk saya juga excited ikutan ngejar Manta. Padahal renang aja gak jago-jago banget. Cuma bisa ngambang aja tapi gak bisa menyelam. But its oke...Setidaknya ada effort lah ngejar Mantan, Eh Manta denk :p

Semua bule pada loncat dari moncongnya kapal. Beda halnya saya...Pertama kali yang saya cari adalah tangga. Hahahahhaaa....Males loncat aaahhh, Kata mamah loncat itu berbahaya. Hahahahaaa alasan!!! Oke saya ngaku...Saya sebenarnya paling gak suka loncat dari ketinggian kalau di air. Karena bikin hidung saya sakit akibat hempasan air. Makanya lebih baik cari aman aja untuk cari tangga yang ada di pinggir kapal. 






Semua bule ini langsung loncat saat lihat Manta berkeliaran



Awal mula lihat manta langsung bawa pelampung karena takut kecapean


Ternyata ngejar Mantasambil bawa pelampung itu sulit bro. Iyaaaa sulit bangeeetttt...Gak sanggup saya renang cepat sambil bawa-bawa pelampung. Walhasil yang saya lakukan hanya menemani Elliot yang sedang renang sendirian. Salut banget sama ni bocah bule yang gak ada kata takut kalau renang sendirian. Rasanya pengen punya anak laki biar bisa berani kaya Elliot. Setelah puas renang aja di Manta Point. Saya langsung naik keatas kapal.

Sudah mejeng diatas kapal lihat Manta dari bawah kapal gede banget. Langsung tanpa pikir panjang saya pun lari tanpa menghiraukan jalannya yang licin. Pas turun tanggan GUBRAAAKKK!!! Saya akhinya jatuh juga setelah beberapa peserta lainnya juga sering terjatuh ditangga yang sama. Biasanya saya selalu hati-hati dalam melangkah tapi karena Manta, Saya lupa untuk tetap hati-hati dalam memilih langkah. Jatuhnya pun drama banget karena sampe keguling-guling dong. "Duuhhh Diaaannn hati-hati, Sakit gak? | Sakit sih gak mba, Tapi malu doang Hahahahahaa " Sontak semuanya pun tertawa setelah mendengar statement saya. yaa habisnya kalau udah jatuh mau diapain lagi. Wong gak luka ini kok cuma tangan kanan berasa nyeri karena nahan badan saya saat terjatuh.



Mantaaaaann I Love You. Eeehh salah...MANTAAAAAA :p



Walopun gw cuma bisa lihat dari kejauhan tapi setidaknya gw bangga sama diri sendiri karena sanggup ngejar Manta sejauh 300meter dari kapal *Gw itung pake perkiraan hati aja* Hahahaa :p


Puas melihat manta dari kejauhan maksudnya adalah saya tepat diatasnya Manta dan Manta tepat ada dibawah saya tapi jarak yang memisahkan kita berdua karena saya tidak bisa deketin Manta akibat badan yang terlalu enteng yang maunya ngambang mulu. Gak apalah setidaknya bisa lihat secara langsung si Manta yang lagi muter-muter entah ngapain dibawah sana. Biasanya kan selalu lihat di TV yah kalau para diver bisa renang bareng Manta. Kali ini SAYA DIAN JUARSA bisa juga dong reang bareng MANTA. YEESSSS!!!!!!

Setelah puas melihat Manta yang gak tau lagi ngapain. lama-lama bosen juga yah, Akhirnya saya balik badan untuk kembali ke kapal phinisi. Whaaaatttt...jauuuhhh bangeeetttt. Panik sudah pasti karena saya takut gak kuat renang sejauh itu. Asli saya pun gak nyangka kok bisa sejauh itu renang nya. Okeee Diaann...Atur nafas baik-baik, Calm down dan jangan dipikirin kalau kapal phinisi masih sangat jauh. Saya sudah coba sebaik mungkin untuk tidak panik. Karena panik itu lebih berbahaya dan bikin jantung kita berdegup sangat kencang. Sama halnya seperti yang saya alami saat itu. Sampai akhirnya saya melambaikan tangan, Maksud hati biar teman-teman saya tau kalau saya sudah kecapean. Tapi mereka malah balas lambaian tangan saya sambil senyum kesenengan. Oh my goooodddd...Mereka gak nangkep maksud lambaian tangan saya. Terus mencoba untuk renang dan atur nafas sampai akhirnya saya bisa mendengar teriakan mba Rika "Diaaaannnnn tunggu disitu ajaaaa kapalnya mau kesanaaaaaa". Tapi apadaya saya tidak bisa balas omongan mba Rika karena saya sudah terlalu capek untuk mengambang dilautan lepas. Akhirnya saya coba untuk mencoba gaya mengambang, Kalian tau kaannn gaya itu, macam gaya si kentung lah kalau lagi tidur. Terlentang gitu dengan pandangan nanar keatas. Tapi gak bisa lama-lama juga karena silaunya matahari pagi saat itu. Masih tetep panik karena kapalnya masih juga belum jalan kearah saya, Akhirnya saya putuskan untuk tetap berenang ke kapal perlahan-lahan. Kalau sudah gak kuat, saya mengambang lagi. Dan begitu aja terus sampai akhirnyaaaa....ALHAMDULILLAH sampai juga di Phinisi. Ya Allah....Pertama kalinya saya merasa panik di Lautan Lepas sendirian tanpa teman satu pun. Karena kita terpisah dan jaraknya juga jauh-jauh. Dipikiran saya sudah jelek aja "gw gak mau mati disini...gak bisa Dian, elo harus tanggung jawab...Dian elo pasti bisa renang sampe kapal...Inget Dian orang tua lo nunggu lo dirumah...Perjalanan lo gak boleh berakhir disini Dian...Lo pasti bisa Dian...Yakin sama diri lo sendiri Dian" Begitulah pikiran saya selama saya berusaha sebisa mungkin untuk sampai di Kapal Phinisi.



Akhirnya dikasih pelampung juga



Bahagianyaaaa tiada tara saat melihat pelampung Hahahaha :p



Cuma kita berdua aja yang turun langsnung melihat Manta

teman kami lainnya tidak ada yang mau turun



Nah ini lah gaya saya bertahan dari kepanikan




Selesai lihat Manta, Saatnya melanjutkan perjalanan kami



Saat yang lainnya lagi berjemur diatas, Bagian bawah deck kapal sepiii dan bersih

Buku yang disamping gw, Bukan buku gw yah :D





Dian, Mba Wina dan Elliot



Macam lukisan yah



Pemandangan perjalanan kami selama menuju Pink Beach



Emang yah awan di Flores tuh Dramatis abis



Cantiknyaaaaaaa




Banyak kapal yang sudah bersandar



10.00 AM Saatnya melanjutkan perjalanan menuju Pink Beach. Nah di pantai ini unik sekali karena sesuai dengan namanya Pink Beach karena berpasir yang memiliki warna merah muda. Tapi orang lokal sana banyak menyebutnya Pantai Merah. Sesampainya di Pink beach kita bisa menggunakan kapal kecil bayar 20.000/orang pulang pergi. Tapi kalau memang mau renang juga gak masalah. Setelah saya loncat dari kapal dan berniat untuk renang sampai di Pink Beach. Ternyata arusnya kencang sekali. Saya berusaha renang pun terus kebawa arus air. Merasa tidak sanggup untuk bisa renang sampai pesisir pantai. Walhasil saya pilih untuk bayar kapal kecil aja daripada gak bisa balik lagi ke kapal. Hahahhaaa...

Tidak butuh waktu lama untuk sampai di pesisir pantai, Kami pun sudah disuguhkan pantai yang bersih tapi sayangnya di air laut Pink Beach banyak sekali dedaunan yang berserakan dan sesekali juga ada plastik hitam yang mengambang. Entah perbuatan siapa yang buang sampah sembarangan. Tapi asliiii...Gak suka banget kalau ada sampah di air laut. Guys...Jaga kebersihanlaaahhhh. Sayangkan pantai secantik itu harus dikotori sama sampah kalian. Lagian kan mungkin suatu saat nanti kalian bisa balik lagi ke Pink Beach. Gak sedih apa kalau nantinya Pink Beach akan jadi pantai yang tidak seindah dulu :'(  *Mulaiii lebay mode on*. Tapi serius guys...Jaga kebersihan dimana pun kalian berada yah. 



Pink Beach dengan jajaran kapal yang sangat banyak

Banyak kegiatan yang dapat mereka lakukan di Pink Beach

Mohon dibaca!!!

Pantainya bersiiihhh banget tapi sayang banyak daun keringnya yang berserakan

Nah inilah kapal kecil yang kami gunakan dari Phinisi ke pesisir pantai

Banyak pengunjung yang menghabiskan waktu disini

Sebelum kami sampai di Pink Beach saya dan Mba Wina sudah menyiapkan Pink Float dan Orange Float. Untuk pompa floating ini butuh waktu yang cukup lama karena susah sekali untuk pompa floatnya. Saya pribadi karena badannya terlalu kecil jadi benar-benar tidak bisa pompa floating-nya. Akhirnya saya serahkan kepada Mba Wina untuk pompa floating. Tapi sesekali dibantu Rizki dan juga Davi. Nah saat proses pompa floating, Si Elliot datang ngerecokin kita untuk ikutan mompa. Duuuhhh bocah ciliikkk...Saya aja gak bisa loh ini kok kamu mau ikut-ikut aja sih

Santai kaya dipantai...Lah emang gw ada di pantai siihhhh :p

Perjuangan banget loh ini pompa pink float nya hahahaa...

Ini yang motoin kok blur sih yaaaa
Gw persiapan snorkeling gantungin baju dulu biar kering :D

Yuhuuuuu...Snorkeling berdua aja bareng si Rizki karena yang lainnya snorkeling di spot yang berbeda. Sedangkan Davi dan Mba Widi memilih bersantai ria di pinggir pantai karena sudah merasa capek. Jujur saya kurang suka snorkeling di Pink Beach karena airnya dingiiiinnn banget, Coralnya juga gak begitu bagus tapi kalau kata mba Wina pilih spot snorkeling yang diujung Pink Beach karena disana banyak ikan yang lucu dan juga coral yang bagus. Jadi saya lebih milih bersantai di Pink Float. Dan ditempat ini lah Kamera Gopro saya jatuh karena mur nya lepas. Huwwaaaaa untung aja tempat snorkeling itu hanya memiliki kedalaman 2 meter jadi masih bisa di cari. Coba kalau jatuhnya pas di Manta Point. Meweeeeekkkkk bangeettt asliiiiii....Sedih banget kalau sampai kamera jatuh karena banyak banget foto dari Lombok sampai akhirnya di Pink Beach. Alhamdulullah kamera selamat tapi murnya entah hiilang kemana.

Awal mula gak ada orang disekeliling saya

Muncul lah mereka berdua dari belakang

Tapi yang sadar kamera cuma gw Hahahaa :p


Rizki masih asik dengan snorkeling tapi saya memilih untuk balik kepantai karena capek. Sesampainya di pesisir pantai ada handuk berwarna pink miliknya Davi. Saya ambil aja dan saya pakai untuk nutupin badan plus keringin rambut. Langsunglaaahhh si Davi bilang, Coba dian ke pantai eh pura-pura lagi cuci baju di sungai terus tar gaya ala-ala model bikini. Buahahahahahahaa...Dan saya mau aja gitu diarahin sama si Davi. Emang bahluuuulllll ngana ahahahaa... Emang kalo bercanda sama Davi tuh selalu bikin ngakak. Ada aja kelakuannya yang bikin heboh dan juga bisa bikin orang tertawa lepas karena banyolannya dia.

Muka nahan ketawa gegara disuruh akting nyuci baju disungai

Kalo ini katanya ala model Victoria Secret #halah hahahaha..

Oke skip aja...Scroll down!!


Katanya pasir berwarna merah itu berasal dari coral merah yang hancur dan terkikis

Banyak yang melakukan aktivitas snorkeling disini

Banyak pelampung orange yang ngambang

Nah ini dia si Davi yang super heboh


View belakangnya kece banget yah

Udah capek kemana-mana dan emang paling tepat kalo nyantai di pinggir pantai

View inilah yang memanjakan mata saya selama di Pink Beach

Bukit di Pink Beach bisa melihat keseluruhan pantai dari ketinggian. Bisa kita naiki bukit tersebut dengan jarak tempuh hanya 15 menit saja sampai atas. Disini memang banyak bukit-bukit yang bisa kita naiki tanpa perlu waktu yang lama. Kami semua naik keatas kecuali mba Rika yang kaki nya terluka karena terkena batu karang. Pemandangannya seperti savana, Begitu indah dilihat dan membuat saya tidak mau melewatkan pemandangan ini begitu saja. Mau lihat lebih lengkapnya lagi savana di Pink Beach. Terus scroll down ya guys, Semangaaattt!!!

Savana Pink Beach

Indah bukan main savana Pink Beach ini

Lihat kebawah...Kita bisa lihat pemandangan Pink Beach dari ketinggian

Tetep harus ada gwnya buat tanda doang kalo gw udah pernah kesini. Hahahahaa abaikan!!

Masih dari bukitnya Pink Beach dengan posisi yang berbeda. Tetap indahkaaannn

Masih sama dari Bukitnya Pink Beach, Gak bisa berkata apa-apa lagi. Speechless!!

Kalau mau lanjut lagi jalan ke ujung juga bisa kok

Bukit Pink Beach dikala musim kemarau tapi kadang hujan. Jadi ada beberapa pohon yang berwarna hijau

Aaaaahhh cantiknyaaaaa

Sudah cukup eksotis kah gw? 
Hahahahaahaa :p
Ini Mas Teguh kemana sih. Dia mah ilang-ilangan mulu
Holaaaaaa...Salam hangat dari kami yang selalu rempong dimanapun berada hahaha...

Ceritanya mau pake gaya seksi..Kenapa jadi begini sih hahahaa..

Turun bukit langsung main air lagi bareng Elliot yang gak mau diem. Bercanda dari lari-larian sambil main gendong-gendongan. Ni bocah udah pemberani, gak mau diem pula. Lucunya lagi floating kita dijadikan hak milik dia biar kita semua gak ada yang bisa pake tu floating. Tapi lama kelamaan ni bocah malah keganjenan. Narik-narik bikini yang kita pakai. Duuuhhh Elliot...Bandel banget sih yaaa. Tapi gak lama sih, setelah itu bercanda lagi kaya biasanya.

Udah dinaikin keatas floating sama mba wina, Dia malah mau ceburin diri lagi. Hadeeuuuhhhh rempong ni bocah

Giliran gw udah naik ke floating, Elliot gak mau kalah ikut-ikutan naik juga karena floating kita tidak boleh dinaikin sama yang punya. HAhahaaa..

Akhirnya kita paksa Elliot naik ke Floating dan Foto bareng Hihihii..

Dan ni bocah masih berusaha menjatuhkan diri kebawah. Iiisshhh terus maksud ngana opo toh bawa floating kita tapi gak dinaikin. Jewer niiii...Hahahaa

Yaaapppp berhasil juga ni bocah jatuh kebawah

Ada model lagi pemotretan :p

Susah loh biar bisa gaya kaya gini hahaha..

Lagi asik tiduran di Floating, eeehhh si Elliot muncul dan narik-narik floating yang saya pakai agar saya turun dari floating tersebut. Akhirnya saya pilih lari ke pesisir pantai tapi si Elliot ini emang aktif banget langsung loncat kebadan saya dan minta digendong. Bisa dilihat dari foto dibawah ini dengan muka saya yang gak ke control -_-"

Gak tau gimana caranya ni bocah bisa naik ke punggung

Kok muka kita malah kesenengan gini yah

Well...Istirahat dipinggir pantai emang selalu bikin kangen. Tidur-tiduran sambil mendengarkan suara air yang terbawa hingga pesisir pantai ditambah lagi angin yang mengusap lembut wajah dan tubuh membuat mata terpejamkan secara cepat tanpa perlu pikir panjang. Setengah jam berlalu tanpa terasa dibelakang kami ada orang lokal yang menawarkan jasanya untuk melanjutkan perjalanan ke Padar Island. Memang di Sailing trip kami tidak include Padar Island. Makanya setelah sailing trip kami melanjutkan perjalanan kesana. Itulah rencana kami sebelumnya, Makanya nego harga kapal lah sama orang lokal itu. Dapatlah harga sewa kapal 1.800k / hari...Oke Deal, Rencana pertemuan kami di Pelabuhan Labuan Bajo pada hari Senin, 9 May 2016 tepat pukul 07.00 AM. 

Floating itu jadi hak milik Elliot Hahahaha :D

davi yang katanya gak mau item malah berjemur di pantai

Nah kalo gw emang beneran lagi ngadem karena cuaca yang panas

15.39 PM Tak terasa waktu sudah semakin sore aja, Saatnya kita semua kembali ke kapal Phinisi untuk bermalam di Kalong Island. Disanalah tempat kami berhenti sementara untuk istirahat semalam. Rasanya sedih harus menyudahi bermain di Pink Beach nya. Semua kembali ke kapal kecil untuk diantarkan ke Kapal Phinisi kami. Saat sampai tepat di depan phinisi untuk masuk ke kapalnya memang antri karena cukup satu orang aja untuk masuk ke dalam kapalnya. Eeeehh si Elliot ini malah ngambek karena antrinya kelamaan, Saking dia kesel sendiri. Dia nyebur lah ke laut dari kapal. Mba Wina panik banget liat Elliot langsung nyebur ke laut karena arus di Pink Beach itu kuat sekali. Bikin kita yang rennag akan terbawa oleh arus. Langsung lah kapten turun nyebur untuk gendong si Elliot naik keatas kapal. HAdeeeuuuuhhh si Elliot ini bandelnya gak ketulungan yaaaa. Cium juga nih!!

Pink Beach dari kejauhan

Mari kita lanjutkan perjalanan ke Kalong Island

Ceritanya berjemur ala-ala di sore hari. 
Yakaliii deh berjemur sore-sore, situ ikan asin Hahahaha :p

Hari semakin sore, Kita bercengkrama dikapal

Sunset di Kalong Island

Semakin sore semakin cantik biasan sunset di Kalong Island

17.40 PM Saya tetap di deck bawah karena angin sore itu lumayan dingin juga. Godain si Kecil Elliot yang suka banget sama biskuit. Kebetulan disamping saya selalu ada biskuit, Sedangkan Elliot dengan muka malu-malu kucingnya datang menghampiri saya sambil nunjuk-nunjuk ke arah biskuit. Udah aja saya kasih biskuitnya langsung biar lebih romantis gituuuu. Hahahahaa...Eeehhh gak nyangka ni bocah malah ketagihan, Bukan ketagihan karena biskuitnya yah tapi ketagihan makan biskuit secara langsung dari bibir saya. Hahahahaa...Too cute. Dari sinilah Elliot jadi semakin akrab sama saya dan apapun kegiatan yang sedang dia lakukan pasti langsung cari saya.

Sweet banget kaaannn kita hihihii *modusin anak kecil*

Karena Elliot sudah balik keatas kapal untuk tidur malam, Akhirnya saya pun ke deck atas menyusul teman-teman lain yang sedang main kartu tepok nyamuk. Semakin memanas, Karena kali ini kalau kalah harus dikalungin botol dan pake topi dari plastik. Dan dalam permainan ini pun kami mengajari Aaron untuk berbahasa indonesia saat pengucapan angka. Dalam waktu yang cepat dia bisa menghapal angka-angka dalam bahasa Indonesia. Maksud hati saya kan mau ngerjain tuh bule yaaahhh biar kalah. Tapi emang dasarnya doi kepinteran kali yaaa, Jadi aja gak kalah-kalah dong :(

Ronde pertama saya gak ikutan

Mba Widi dikalungin botol karena kalah, Gak lama kemudian mba Rika yang kalah dan sudah 3kali berturut-turut kalahnya. 
Jadi mba Rika bikinin minuman buat kita semua hahahaha...

Ronde kedua gw ikutan dan WASTU kalah 2 kali jadi dikalungin botol plus topi plastik

Haii Wastuuuu...Ketiga kalinya bikinin kita minuman yaaahh

Yuukksss lanjut permainannya

22.00 PM Selalu saja ngantuk diwaktu yang sama, Saya nyerah duluan dalam permainan kartu karena sudah terasa sangat ngantuk. Sedagkan mereka masih melanjutkan permainan. Entah kenapa setiap kemanapun perjalanannya, Saya itu selalu jadi rang ertama yang sudah tertidur duluan tapi selalu terbangun duluan. Tujuan kita besok adalah RINCA ISLAND untuk lihat komodo. Wohoooo..







1 komentar:

  1. Amazing.. sukses terus untuk setiap petualangannya mis. This is Indonesia, beautiful.
    Ga harus keluar negeri untuk bisa menikmati pemandangan seindah ini ya mis. Semangat dan terus tulis cerita petualangannya.
    Follow me on http://www.indoblazer.com/2016/05/hati-hati-modus-sulap-pencuri-helm.html

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93