Rabu, 01 Juni 2016

Explore Labuan Bajo 2016

Sunday, 8 May 2016
15.18 PM Sampai juga di Pelabuhan Labuan Bajo. Sayonaraaaa semuanya...Kelompok sekeluarga pergi ke Komodo Boutique Hotel, Silvi and the gank masih belum dapat hotel dan Para bule itu juga sama belum dapat hotel.
Kalau kita sih sudah dapat hotel di Hotel Wisata. Dan akhirnya semua ikut kami ke Hotel Wisata tapi gak disangka perjalanan kami yang kataya menurut Hotel Wisata terletak tidak jauh dari Pelabuhan Labuan Bajo. Ternyata tidak sama sekali, Jarak dari Pelabuhan ke hotel yaitu 2 km. Lumayan juga kan jauh dari pelabuhan, Silvi and the gank gak ikut gabung sama kita karena gak kuat jalan kaki. Akhirnya cuma kita and the bule yang ikut gabung ke Hotel Wisata. Kalau Wastu dan Davi sih naik ojeg ke Hotel, Jadi pas kami masih dijalan, Mereka sudah sampai disana. Hahhaaa curang...Tau gitu gw juga naik ojeg tapi gak enak sama yang lainnya. Karena yang menghubungi pihak hotel cuma saya saja. 

Berkali-kali saya telpon pihak Hotel Wisata sambil ngedumel karena gak nemu-nemu, Gak lama ketemu patokannya (Depan Bank BNI) yang sudah diberi tahu penjaga hotel. Akhirnyaaaa ketemu juga Hotel Wisatanya. Saya langsung menanyakan apakah masih ada kamar kosong atau tidak. Dan ternyata masih banyak kamar hotel yang kosong. Jadi saya bisa pesan 2 kamar lagi untuk 3 bule (Joel, Sisil dan Stephanie) dan kamar satunya lagi untuk (Wastu dan Aaron). Kamar di Hotel Wisata ada 2 macam. Ada yang satu kamar untuk 3 orang dan ada satu kamar untuk 2 orang. Harganya pun berbeda Satu kamar 3 orang Rp. 250.000. Sedangkan Satu kamar untuk 2 orang Rp. 150.000. Buat kalian yang mau beristirahat disini bisa hubungi Hotel Wisata 038 541 020. 

Patokannya depan Bank BNI

Ruang Makan dan nonton TV

Kamar kita bertiga ( Dian, Rizki dan Davi ). Gw di single bed pojokan itu tuuuhh

Toilet dan wastafelnya bersih

Koridor Hotel Wisata

17.10 PM Karena lapar kami keluar hotel untuk cari makanan. Lucunya di Labuan Bajo tidak ada makanan khas sini. Malahan kebanyakan Masakan Padang dan Bakso. Tapi makanan terdekat dari hotel kami ya Bakso. Jadi kami ganjal perut dulu dengan Bakso.  Disini harga Bakso per porsinya Rp. 16.000. Masih ramah dikantong lah yaaa harganya. Rasanya pun juga enak kok. Di Labuan Bajo ini lebih banyak pedagang pendatang. Saya gak pernah temuin orang asli Labuan Bajonya berjualan. Mungkin karena kebetulan saja kali yah, Saya selalu menemukan pendatang yang berjualan disini atau mungkin memang benar adanya kalau di Labuan Bajo lebih banyak pendatang. Sehabis makan bakso kita gak mau langsung balik ke Hotel gitu aja. Karena mau menikmati sunset di salah satu cafe yang ada di Labuan Bajo. Setelah berjalan mencari tempat yang cozy untuk bisa nongkrong, Akhirnya kita semua memutuskan untuk nongkrong cantik di Blue Marlin Dive Komodo. Ditempat ini kita tidak makan berat karena sudah makan sebelumnya, Jadi hanya beli cemilan french fries dan minuman. Sedikit review saja untuk makanan dan minuman disini biasa aja. Malahan cenderung agak terlalu dipaksakan seperti minuman yang saya pesan ice chocolate. Sebenarnya tidak ada di menu tapi mereka bilang ada dan rasanya cukup aneh, Bentuk French fries tidak seperti biasanya (besar-besar dan agak gosong -__-") dan untuk harganya pun juga terbilang mahal.  

We are suncatcher
Sunset di Labuan Bajo

Semakin Redup
View sunset di Labuan Bajo semakin menghilang
French Fries Gosoongggg Hahaha -_-
19.30 PM Setelah menikmati sunset di Blue Marlin Dive Komodo, Kami pun balik ke hotel tapi sebelumnya kami harus beli cemilan untuk besok perjalanan menuju Pulau Padar. Kalau kalian nginep diarea Jl. Soekarno Hatta, Kalian tidak perlu khawatir kehabisan makanan karena di wilayah ini sangat rame dengan jualan makanan dan aneka keperluan yang kita butuhkan. Bahkan buat kalian yang mau mencoba scuba diving pun juga ada kok disini. Tapi ya memang mayoritas pengunjung di Labuan Bajo udah pasti bule mulu. Jarang saya melihat orang lokal di Labuan Bajo.

20.15 PM Saya dan mba Wina cari tukang ojeg disekitaran hotel untuk mengantarkan kami besok ke Pelabuhan Labuan Bajo. Dari info yang saya dapat kalau ojeg dari hotel ke pelabuhan itu hanya Rp. 5.000/orang. Makanya saat saya nego dengan ojeg, Mereka mematok harga sebesar 10.000. Sayapun menolaknya dengan alasan teman saya saja cuma dapat 5.000 masa kita bisa sampai 10.000. Jarak dari Hotel ke Pelabuhan kalau menggunakan motor itu sangat dekat dekali. Makanya kita masih terus nego biar dapat harga yang sama. Sampai akhirnya mereka pun deal dengan harga 5.000/orang walaupun satu motor sekaligus 2 penumpang.

Sampai kamar sudah disediakan minuman ini
Asli RUTENG dan gak ada Aqua disini 
Monday, 9 May 2016
05.00 AM Seperti biasanya saya sudah terbangun dan yang lainnya masih saja tidur. Karena kami harus sudah sampai di Pelabuhan Labuan Bajo jam 7 pagi. Jadi saya pun harus packing ulang barang bawaan agar tidak ada yang tertinggal. Setelah setengah jam kemudian sehabis saya packing barang bawaan untuk hari ini, Mereka pun sudah terbangun dengan sendirinya. Mungkin karena saya berisik kali yah. Makanya tidur mereka pun terganggu. Gak lama kemudian mereka pun juga ikut mengemasi barang bawaan. Wastu juga sudah membangunkan bule-bule itu untuk siap-siap agar jam 7 pagi teng kita bisa langsung cabut ke Pulau Padar. Karena saya gak yakin kalo mas ojeg itu bangun pagi, Saya telpon aja mereka dan benar saja, dari suaranya seperti baru terbangun dari tidur. Untung langsung saya telpon jadi gak perlu nunggu lama kedatangan mereka.

06.30 AM Saya dan Rizki jalan duluan ke Pelabuhan Labuan Bajo agar bisa melihat langsung sunrise di pagi hari. Tapi apa boleh buat, Pagi itu tidak ada biasan matahari pagi sedikit pun. Memang dari kemarin tidak terlihat biasan mentari pagi. Walhasil kita cari makan untuk sarapan. Sebelumnya kita berencana mau makan nasi padang tapi shock dengan harganya. Satu porsi nasi padang Rp. 40.000. Oke gak jadi saya beli nasi padang. Akhirnya setelah nunggu sebentar diluar pelabuhan, ada seorang ibu baru saja turun dari motor dengan bawaan nasi bungkus. "Ibuuu...ibu jualan nasi bungkus yah? | Iya mba...ada nasi kuning sama nasi putih juga nih mba | berapa bu sebungkusnya? | 10.000/bungkus mba | Oke saya pesen 6 bungkus yah bu". Akhirnyaaaa rejeki nomploookkk...Dapet nasi bungkus cuma seharga Rp. 10.000 saja dan rasanya pun enak. Maklum kita gak boleh terlalu boros karena masih ada 2 hari kedepan di Labuan Bajo. 

07.00 AM Setelah semuanya kumpul dan Aaron juga sudah mendapatkan tempat sewa alat snorkle, Kami pun siap untuk menjelajahi pulau hari ini. Untuk biaya sewa alat snorkle Rp. 25.000/hari. Tujuan pertama kami adalah Pulau Padar yang harus menghabiskan waktu dijalan selama 3 jam. Cukup jauh juga yah dari  Pelabuhan Labuan Bajo. FYI bagi kalian yang ingin sewa kapal dari Labuan Bajo bisa hubungi Bang Rizki 081236111628. Kalian bisa nego harga dengan Bang Rizki, Kami dapat seharga Rp. 1.800.000/hari ( 9 May 2016 ).

Labuan Bajo tuh sebenarnya tidak sepanas di Jakarta
Kalau Jakarta jam 7 pagi tuh udah 28 derajat

Suasana Pagi di Pelabuhan Labuan Bajo setelah menunggu yang lainnya datang

Gerbang menuju Kapal kecil

Baru juga jalan udah pada tepar karena masih ngantuk
Morning Monday....Biasanya jam 7 pagi udah dikantor kali ini masih dilaut. Yes!!

Pemandangan pagi hari

Selalu dapat view bukit-bukit di sepanjang perjalanan






09.40 AM Tiba di Pulau Padar sudah ada polhut ( Polisi Hutan ) yang memarahi guide kami. Mereka bilang kalau ke Pulau Padar harus bawa tiket yang sudah diberikan oleh petugas Pulau Rinca atau Komodo. Sedangkan kami saat ke Pulau Rinca tidak ada info seperti itu sama sekali. Saya pun jengah melihat Polhut itu memarahai guide kami, Sampai akhirnya saya datang menghampiri mereka saat sedang Polhut memarahi abis guide kami.

Polhut yang menggunakan kaos berwarna hijau lumut 
"Ada apa ini pak? kita tidak bolehkah naik keatas? | Bukan tidak boleh dek, Tapi kalian harus bawa tiket dulu | Tiket apa pak? Kami tidak ada info apa-apa mengenai itu | kalau kamu mau keatas kamu balik lagi ke Pelabuhan Labuan Bajo, disana ada kantor kami dek | Pak yang benar saja dong, Saya kesini udah 3 jam yah. Masa saya harus balik lagi sih, Gak mungkin lah saya harus balik lagi | Terserah adek mau nya gimana, Tapi kamu harus kesana | Gini aja deh pak, Saya tau maksud bapak apa, Karena sebelumnya juga tidak ada peraturan apa-apa disini. Terus disini gak cuma satu kapal aja ya pak. Lihat ada 2 kapal disana. Kenapa mereka bisa naik sedangkan kapal kami tidak bisa. Gak fair loh pak, Panggil mereka juga dan kasih tau peraturannya apa (makin memanas) | Heeeii kapten sini kau, saya mau kasih penjelasan | (Setelah Polhut kasih penjelasan ini itu, saya pun kembali bicara) | Sekarang intinya apa deh pak, Bapak maunya kita gimana tapi pliiss jangan suruh balik lagi ke Pelabuhan. Saya tidak mau!!! | Yaudah kalo gitu kau bayar ranger kami saja seikhlasnya. Karena saya mau pengunjung disini aman kalau pakai ranger. Sebelumnya pernah ada pengunjung yang terjatuh dan kakinya luka robek terus mereka minta pertanggung jawaban ke kami | Dari tadi kek pak bilang kalau bapak tuh minta duit ke kita, Udah ngalor ngidul setengah jam juga | Minta berapa? gak usah bilang seikhlasnya nanti saya kasih 10.000 mau? | Ya janganlah dek, Yaudah kau kasih 150.000 saja dek"

Saking keselnya akhirnya saya pun menghampiri mba wina dan saya bilang "Udah kasih cepe aja, gak usah 150.000. Gedek gw sama tuh Polhut...Minta duit aja ngalor ngidulnya lama | yaudah gw lipet aja uangnya yah | Iya | Nih duitnya | Lo aja deh mba yang ngasih, Kalo gw yang ngasih tuh duit tar makin emosi lagi | Oke, gw aja deh"

Akhirnya mba Wina datang ke rangernya dan berjabat tangan dengan si sang ranger. Stephania datang dan dia pun juga marah tapi marah karena mereka memungut biaya seenaknya sedangkan pantai di Pulau Padar kotor banyak sampahnya. Dia cuma mau,  Jaga pantai agar lebih bersih lagi. jangan bisanya cuma memungut biaya tapi tidak ada pertanggung jawaban sama sekali dengan kebersihan pantai.

Mulai Menanjak

Rerumputannya sudah mulai menguning

Pagi yang cerah disertai pemandangan yang indah

Lihat 2 orang dibawah itu, Mereka adalah Sisil dan juga Ranger

Dari Pulau Padar kita bisa melihat 3 pantai berpasir Putih, Hitam dan juga Pink

Pantai ini memiliki Pasir hitam dan Pink

Dari berbagai angle selalu terlihat indah

Akhirnya kesampean juga bisa foto disini
Foto diantara 3 pantai yang berbeda warna pasirnya
Untuk bisa foto di tempat yang indah. Selalu dibutuhkan pengorbanan
Thanks God...I'm so HAPPY
Candid

Gak ada kata bosan untuk bisa share foto keindahan alam Indonesia
Foto bersama selagi sepi
Akhirnya kita semua perdana ke Pulau Padar
Sebenarnya masih ada tanjakan satu lagi menuju ujungnya Bukit Pulau Padar tapi banyak yang sudah tidak sanggup untuk menanjak lagi. Semua cewe sudah pastinya gak mau lanjut keatas. Makanya kita lebih baik menunggu daripada harus ikut mereka keatas. Setelah puas menikmati keindahan Pulau Padar, Kami pun siap untuk turun. Yaaappp memang sudah ciri khasnya Pulau-Pulau di NTT ini memiliki bukit yang notabene berpasir sehingga kami selalu kesulitan disaat menuruni bukit. Sampai saya pun mencari kayu bekas sebagai pegangan agar tidak terjatuh. Lumayan susah juga kalau turunan tuh.

Sampai juga di bawah

Duh gak ada kata bosen buat cari angle yang kece disini

11.52 PM Pulau Sembilan ini memang baru saya dengar dan tidak pernah tau sama sekali. Memang kata guide nya belum banyak yang tau. Disini banyak sekali Ubur-ubur yang tidak menyengat dan aman untuk bisa bermain dengan mereka. Memang kedalaman Pulau Sembilan sekitar 2 meter tapi kan kalian tau yah saya tuh gak bisa menyelam. Untungnya saat saya renang ke tengahnya Pulau Sembilan, Guide saya tau kalau saya gak bisa menyelam. Jadi Ubur-ubur yang berada dibawah diambil dan saya pun bisa bermain dengan ubur-ubur. Ada banyak sekali ubur-ubur yang terjebak dipulau ini. Pasirnya pun juga berupa coral jadi diwajibkan pakai senddal yah kalau turun dari kapal.

Ubur-ubur berwarna biru ini yang saya suka
Ada yang kuning juga biru

Awalnya agak jijik megang ubur-ubur, abis kenyel aneh gitu
Tapi lama kelamaan terbiasa juga
Thank you Bang Rizki udah ambilin ubur-uburnya
Keasikan main sama ubur-ubur
Gemeeessss sama ubur-uburnya pengen gw cubit kenceng
Lucu yaaahhh ubur-uburnya
Pardon my stomach :p


Candid...Lagi ngitungin coral ada berapa hahahaa :p

Banyaaakk coral merah
Coral merah ini yang menyebabkan pasir di Pink Beach menjadi kemerahan
Disini ada banyaaakkk banget coral merahnya
hahaha maafkan kelakuan saya yang ngambilin coral sampe harus diplastikin
Mba Wina dan Stephania lagi asik main dengan ubur-ubur
           
Gemeeessss main sama ubur-ubur
Penampakan ubur-ubur dari dekat

Byeeee ubur-ubuuuurr

Davi yang gak mau ikut nyemplung dengan alasan takut hitam. 
Padahal udah gosong banget tuh badan hahahahaa :p

Awan disini emang kece banget deh

Masih berkutat dengan coral merah


14.00 PM Pulau Sebayur menjadi spot terakhir kita. Tadinya mau ke Pulau Anemo tapi gak jadi karena kejauhan. Jadi Guide pun kasih saran untuk ke Pulau Sebayur. Disana ada resort yang bernama Komodo Resort dan pemiliknya asli orang Italy. Stephania langsung kegirangan gitu setelah tau pemiliknya adalah orang Italy karena Stepahia berasal dari Italy yang tinggal di Australia. Pulau Sebayur lebih cocok untuk tempat honeymoon. Pulaunya sangat bersiiihhh sekali dan kalau mau snorkeling gak perlu jauh-jauh karena biota laut di Pulau Sebayur sangat cantik dan banyak ikan dengan berbagai macam warna. bahkan bintang lautnya pun tidak hanya yang berwarna biru melainkan ada yang lain juga. Tapi sayangnya air laut di Pulau Sebayur ini dingin sama seperti di Pink Beach. Walhasil saya pun males untuk bisa ikut snorkeling dengan lainnya. Karena badan lagi-lagi menggigil karena kedinginan. Ini sih sama aja kaya waktu saya ke Pulau Sempu. Airnya dingin banget dan bikin saya tidak tertarik untuk main air. Di Pulau Sebayur ini kami lebih banyak menghabiskan waktu untuk bersantai sambil minum yang dingin-dingin. Wifi juga ada lagi disini tapi ketentuannya adalah yang bisa menggunakan wifi hanya satu orang saja dan untuk password nya pun cuma pemiliknya saja yang tau. Too bad...Mereka tidak menyediakan fasilitas wifi :(

Pulau Sebayur *candid and taken by Rizki*
Taken by Davi
Davi bilang pura-pura jalan aja tar gw foto. Dan inilah hasilnya :D
After editing..Not bad lah wong tempatnya kece binggo
Santai di pantai emang menyenangkan
Pasir disini lembut banget
Dermaga Pulau Sebayur
Nah ditempat inilah kalau mau snorkeling

Cuaca yang panas membuat kita pesan yang dingin-dingin
Wastu selalu ngilang entah kemana
Masih menunggu minuman yang tak kunjung tiba
Segeeerrrrnya minum yang dingin-dingin di cuaca yang panas
Dibawah ini biota laut yang ada di Pulau Sebayur





Karena saking panasnya saya pun ikut nyemplung sebentar untuk bermain dengan bintang laut. Maklum selama ini saya cuma bisa main dengan bintang laut yang berwarna biru. Makanya agak norak pas liat bintang laut yang lainnya. Tapi gak lama kemudian badan udah mulai menggigil karena kedinginan. Oke cukuuuppp...Gak mau lama-lama diair laut karena airnya gak bersahabat.


Lagi jongkok malah sama wastu dikasih bintang laut diatas kepala

Mba Wina pun ngelakuin hal yang sama 
Ada 2 bintang laut yang berbeda
Kasih nama apa yaaa buat mereka

16.00 PM Balik ke Pelabuhan Labuan Bajo karena trip hari ini telah selesai. Perjalanan memakan waktu sejam saja dan sesampainya di Pelabuhan kami cari makanan seafood untuk makan malam. Kita tidak langsung kembali ke hotel melainkan isi perut dulu karena sudah kelaparan sedari tadi. Disana banyak sekali yang berjualan makanan dari aneka seafood juga bakso dan nasi ayam pun ada. Tapi karena kita sudah bosan dengan makanan saat sailing trip yang hanya menyediakan ayam, sayur sop dan lainnya, Ada baiknya makan seafood aja kali yah. Disana kalian bisa pilih ikan segarnya secara langsung baru deh di bakar. Memang sih menunggunya jadi agak lama karena proses bakar ikannya. But its oke karena di Labuan Bajo ada es teler bergelas kan bir bintang. Hahahhaaa...Asliii ini es teler bikin ketagihan, didalamnya ada kacang, nata de coco, alpukat, mutiara merah dan juga cincau. Sebenarnya masih ada lagi sih tapi gak tau namanya apa hehee...Harga segelas es teler Rp. 15.000 karena saya ketagihan jadi aja pesan 2 gelas. Abis enak banget sih rasanya. Kalian kudu wajib coba deh, Pasti ketagihan juga.
Wisata Kuliner Kampung Ujung
Dipilih...dipilih...dipilih...
Ikannya gede-gede dan beraneka ragam jenis ikan
Mari Makaaann
Dian dan Mba Wina bersama Bang Rizki dan kakanya
Ini diaaa sang idola ES TELEEEERRR
Makan sudah dan perut pun kenyang saatnya balik ke Hotel, Kami jalan kaki menuju hotel karena banyak sekali pengunjung yang masih berkeliaran disekitaran Jalan Soekarno Hatta. Walaupun sejauh 2 km kami tempuh tetap saja tidak berasa jauh karena banyak sekali orang yang berseliweran membuat kami makin tak terasa berjalan kaki sejauh itu. Besok itu rencana kita mau explore Labuan Bajo dengan menggunakan mobil tapi kami belum dapat sewa mobilnya. Telpon sana sini sudah banyak yang full. Walhasil saat perjalanan saya menanyakan sewa mobil ke tukang parkir yang ada disana. Cowo manis berkulit sawo matang dengan topinya seperti ala-ala rapper dan masih muda pula. Hahahahaa...Emang dasar mata gw nih yah, Liat aja yang bening-bening. Langsung saja tanpa basa-basi saya sapa orang itu :

"Bang tau tidak tempat sewa mobil dimana? | Emang kaka mau kemana kah? | Mau ke Cunca wulang, Goa Rangko sama Batu Cermin bang | Berapa orang kah kaka? | Cuma ber 7 bang | Kalau kaka mau nanti saya carikan kaka | Jangan nanti, Saya maunya sekarang. Ada atau gak? Kalau gak ada saya cari sendiri aja deh. Gak usah nanya sama abang (Mulai ketusnya keluar hahaa) | Yah kaka jangan gitu dong kaka...Yaudah gimana kalau pake mobil saya aja kaka | Berapa sehari? | 900.000 kaka udah include semuanya | Gak mau ah, Gimana kalau 700 aja yah | Yah jangan dong Kaka | Yaudah kita ambil tengahnya aja biar sama-sama enak, 800 deal. Mana tangan abang kita shake hand | Hahahahaa...Kaka ini bisa saja. Gak bisa tambah dikit kaka | Gak mau...Yaudah terserah abang mau atau gak. Kalo gak mau saya cari yang lain aja nih | Yah jangan lah kaka..Yaudah kaka oke deh kalo gitu | *Shake Hand* | Jam berapa kaka dijemputnya? | Jam 6 pagi ya bang | Oke kaka"

Selesai nego dengan Bang Rino, Kami pun beres-beres lagi barang bawaan yang akan dibawa untuk keesokan harinya. Davi juga sudah packing barang bawaan karena keesokan harinya Davi harus balik ke Jakarta. Jadi malam ini kami sekamar berempat karena mba Wina sudah tidak ada teman sekamar makanya dia pindah ke kamar kami. Untung ya tuh kamar super luas jadi kita bisa tidur berempat. Oiyaaa buat kalian yang mau sewa mobil bisa langsung hubungi Bang Rino 082340262578. Orangnya asik, Anak muda banget dan Musiknya juga easy listening.

FYI, Buat kalian pengguna Telkomsel beruntung sekali karena masih dapat sinyal di Labuan Bajo. Tapi bagi pengguna selain Telkomsel, Jangan harap bisa dapat sinyal sedikitpun yah. Karena Labuan Bajo telah dikuasai pemancar Telkomsel. Bukan lagi iklan cuma info aja biar kalian tau :D

Tuesday, 10 May 2016
06.00AM Kita sudah ready untuk explore Labuan Bajo di hari kedua. Tujuan utama kami yaitu Air Terjun Cunca Wulang. Perjalanan menuju Cunca Wulang banyak tanjakan karena memang wilayah tersebut termasuk bukit yang sudah dibuat jalan aspal yang halus. Walopun ada jalan rusaknya itu pun tidak banyak kok. Pokonya jalan menuju Cunca Wulang mulus dan berkelok. Kelokannya pun tajam, Makanya kita beruntung gak jadi sewa motor. Coba kalau sewa motor, Agak ngeri juga yah.

Sepanjang perjalanan saya melihat banyak anak sekolah yang berjalan kaki tanpa alas kaki dan mereka melakukan perjalanan jauh untuk dapat ke sekolah. Salut buat kalian adek-adek, Kuat berjalan kaki tanpa alas sedikitpun. Perjalanan menuju Cunca Wulang dari Manggarai Barat, Flores Barat hanya memakan waktu 50menit saja. Jadi kamilah pengunjung pertama yang sudah sampai di Cunca Wulang

Anjing ini memblocking jalan kami


08.05 AM Sesampainya di pintu masuk Cunca Wulang ada penduduk lokal yang memberhentikan mobil kami. "Bapak ke Cunca Wulang bayar tiket masuknya berapa? | Kaka tidak usah bayar tiket masuk | Terus kesananya gimana bapak | Nanti saya antar saja kaka | Oke Bapak". Pak Michael, Itulah nama ranger kami saat ke Cunca Wulang. Sekarang kalau ke Cunca Wulang harus bawa ranger karena belum lama ada 2 pengunjung dari Malaysia meninggal beserta dengan rangernya. Beritanya simpang siur tapi menurut Pak Michael mereka itu kecapean renang sehingga saat mau balik dari air terjun langsung tenggelam. Makanya kalau mau renang di Cunca Wulang harus menggunakan life jacket. Untuk sewa life jacket Rp. 30.000. Kami sewa 2 Life Jacket saja, Nanti disana bisa pakai secara bergantian. Karena ada beberapa dari kami yang tidak mau ikut turun kebawah.
Selamat Pagi...Lagi lagi trekking lagi -__-"

Baru juga jalan beberapa meter sudah disuguhi pemandangan persawahan hijau yang akan menguning
 
Beginilah track kami menuju Cunca Wulang

Saat trekking saya pun gak mau diem aja, Saya ajak ngobrol Pak Michael karena penasaran dengan cerita kedua orang wisatawan yang berasal dari Malaysia. Ternyata asal muasalnya adalah karena kedua wisatawan itu kecapean renang mengakibatkan sang ranger pun turun untuk membantu mereka. Tapi kenyataan berkata lain, Ranger pun juga kelelahan saat membantu mereka dan akhirnya tenggelam. Begitulah menurut versi penduduk lokal sana. Tapi dari berita yang saya tau, Kalau mereka itu terseret arus air yang kencang saat itu. Karena mereka datang di saat musim penghujan. Saat saya keasikan ngobrok dengan Pak Michael, Kami mendengar suara monyet. Ternyata di hutan itu masih banyak monyet liar dan gak lama kemudian ada anjing lewat dipinggir saya. Sempat kaget kok ini anjing udah nongol aja. Ternyata anjing itu memang selalu ada di dalam hutan untuk menjaga perkebunan warga. Dan monyet nakal itu selalu mencuri hasil perkebunan warga. Makanya anjing selalu siaga disana. Gak lama kemudian anjing lain pun datang lagi dan mengikuti kami, Anjing itu milik Pak Michael. Jadi selama di jalan kami sempat dikawal sebentar dengan anjing itu tapi setelah beberapa ratus meter, Anjing itu menghilang entah kemana. Tidak lama lagi kami sampaaaiii...Horaaayyy ada suara air. Namun Pak Michael bilang masih lumayan jauh...haduuuhh kok gak sampe-sampe yaaa. Ternyata suara air yang saya dengan ada air terjun kecil dan gak tau namanya apa. Cantik sih tempatnya tapi kita gak main kesana. Airnya aja jerniiihhh bangeeettt

Gemericik air berasal dari sini

Rasanya pengen main air disini
Diharuskan menyebrangi sungai
Masih terus menanjak
Hampir sampai di Cunca wulang dengan air yang supeerr keruh

Masih keujung lagi guys
Warna air yang kecoklatan membuat saya tak bergairah
Arus air yang kencang
Semalam abis hujan yang mengakibatkan air super keruh
Ternyata tujuan kami masih harus ditempuh 100 meter lagi. Namun jembatan yang biasanya ada disekitaran pelataran bebatuan. Kini sudah menghilang akibat banjir bandang yang membuat kami kebingungan bagaimana caranya untuk sampai ke Cunca Wulang. Gak lama kemudian Pak Michael tanya dengan saya "Kaka bagaimana kalau kaka tunggu disini yah | Bapak mau kemana? | Saya mau buat jembatan dulu yah kaka | Hah...Jembatan? gimana caranya? Lama ya bapak | Tidak kaka..Saya harus tebang pohon disana. Kebetulan saya juga bawa parit | Yaudah deh bapak saya tunggu disini yah | Oke Kaka..Tunggu ya kaka". Selang beberapa menit jembatan pun jadi!!! Luar biasa bapak ini. Jembatan kayu alakadarnya telah dibuat dan untuk pengait kayunya pun dari akar pohon yang menjuntai. Saya kagum dengan bapak ini karena kuat sekali angkat kayu itu. Karena pada saat Pak Michael membawa kayu dari tempat asal ke bebatuan. Saya sempat membantu Pak Michael untuk ikutan angkat kayu itu. Dan saya pun tidak kuat mengangkat kayu nya. Makanya saya lebih baik jadi anak manis aja deh, Tunggu Pak Michael saja yang mengerjakan semuanya. Hahahhaa...

Untung kayunya tidak licin
Satu persatu kami dibantu Pak Michael untuk menyebrang

Gw tuh orang yang paling takut kalau nyebrang cuma kayu. Makanya pegangan dua tangan biar aman aja
Hayooo coba tebak...Bisa Liat uler warna hijau gaak?

Tadaaaa...Sampai juga di Cunca Wulang
Mau nyemplung tapi kok takut yaaaa
Air terjun Cunca Wulang
Kalau saja tidak hujan, Sudah dipastikan airnya tidak secoklat ini
After editing, Airnya bisa berubah hijau hahahaa :p
Biasan sinar matahari pagi #noediting
Mereka sibuk masing-masing #candid
Gw dan Wastu yang awalnya mau jalan kedepan. Disuruh stop dulu sama mba wina karena mau difoto. Hihiiyyyy...Saya sih gak nolak :p
Gw dan Mba Wina saling foto
Tanpa editan cahaya matahari pagi memang kece!!
Guratan tebing Cunca Wulang
Sudah dipastikan kalao kedua foto ini ada sentuhan editing sedikit

Kalian tau kah? Kalau ketinggian Air Terjun Cunca Wulang yaitu 10 meter. Siapa saja bisa loncat asalkan berani. Pertama kali yang berani loncat Wastu dan Sisil. Mereka berdua emang nyalinya gede banget. Entah deh yah dapat nyali segede itu darimana. Tapi ya dipastikan kalau mereka aman loncat dengan ketinggian 10 meter. Kedua Stephania dan Rizki. Well...Stephania keliatan dari mukanya gugup dan ketakutan. Beberapa kali mau loncat gak jadi mulu ditambah selalu lihat kebawah. Tapi akhirnya Stephania loncat dan berhasil. Selanjutnya Rizki yang sudah siap memakai pelampung. Lucunya Rizki mukanya tegang banget dan saya tau kalau Rizki itu paling gak berani kalau loncat di Air terjun tapi kalau di pantai dia berani. Dan benar saja, At the enad dia gak mau loncat hahahaha...Selanjutnya bagian saya dan Mba Wina. Selalu deh mba Wina itu kalau masalah gini-ginian harus saya duluan yang mulai. Kata dia saya harus loncat duluan terus nanti nungguin dia dibawah. Yasalaaammmm...Macam apaan aja yah. HAhahaaa...Tapi ujung-ujungnya kita berdua gak jadi loncat di ketinggian 10 meter. HAhahahahaa...PAYAH!!!! Akhirnya kita pilih yang gak terlalu tinggi, 2 meter aja cukup lah yah buat kita loncat. Asliii jiper abis pas lihat kebawah dengan ketinggian 10 meter. Salah besar kalau mau loncat harus lihat kebawah. Lain kali gak usah banyak mikir, Langsung loncat aja laaahhh. Karena kalau kebanyakan mikir dan selalu lihat kebawah. Ujung-ujungnya gak akan mau loncat.

Awalnya ready banget nih di ketinggian 10 meter

Akhirnya kita berhasil loncat. 
Iya loncat di ketinggian 2 meter saja Hahahahahaaa :p

Sudah cukup puas main airnya, Wastu dan Sisil pun sudah 2 kali loncat dengan ketinggian 10 meter. Akhirnya kita jalan balik ke Pos Utama untuk bisa pindah lokasi. Kami harus trekking balik dengan jalan yang sama saat awal kami ke Air Terjun Cunca Wulang. Saat kami ke trekking menuju Air Terjun Cunca Wulang, Perjalanan kami lebih banyak menurun. Tapi setelah dari Air Terjun Cunca Wulang, Perjalanan kami lebih banyak tanjakannya. Yasalaaaammmmm Perjalanan pulang yang biasanya harus bisa lebih cepat tapi kali ini terasa lebih lama karena caepk kebanyakan tanjakan. Belum lagi harus beberapa kali loncat karena ada pohon tumbang. Tanaman liar juga banyak yang mengganggu perjalanan kami. Tapi suara burung yang berkicau membuat perjalanan terasa damai. Kalian pasti tau kan suara khas dihutan dengan disertai suara hewan dengan berbagai macam suara. Itu yang selalu saya rindukan kalau jalan dihutan.

Merasa lelah dan jalan pun macam sudah terseok-seok, Gubraaaakkk!!!! Hampir saja saya terjatuh dan kagetnya lai ada pala kambing nongol dari samping kiri saya. Makinlah saya teriak karena kaget. Ternyata tali yang membuat saya hampir terjatuh adalah tali yang diikatkan ke kambing. Entah yang punya nih kambing cara pikirnya gimana. Kok pasang tali buat kambing ditengah jalan dan posisi kambing berada didalam kebun. jadi saat saya hampir terjatuh, kepala kambing ketarik karena talinya tertarik dengan kaki saya saat sedang berjalan. Kasian kan tuh kambing, Jadi merasa bersalah gegara kesandung si kambing pasti kesakitan lehernya. Maaf ya mbing :(

Masih terus berjalan dan ditengah jalan bertemu dengan orang pusat perkebunan. Mereka bawa meteran dan juga tali rapia segulung gede, Mba Wina dibilang turis mancanegara dan Saya dibilang dari Cina. Hahahahaa...Bapak ini suka bercanda yah sama saya. Cina benteng kali yah maksudnya. Mata saya emang sipit loh pak, Tapi kulit saya udah eksotis banget iniiii. Kok masih aja dibilang orang cina. Duuuhhhh Paakkkk...Paaakkk...Saya asli sunda pak. Gak ada turunan cina sama sekali. Hahahhaa...

Sebelumnya Pak Michael pernah bercerita kalau disana ada buah kakao yang bijinya bisa menghasilkan coklat dan saya pun bilang dengan Pka Michael apakah buah kakao bisa kita makan atau tidak. Ternyata bisa dimakan, Makanya saya mau mencoba buah itu. Dan benar saja, Disana banyak sekali buah Kakao dimana-mana. Banyak sekali buah Kakao yang diambil Pak Michael untuk kita. Pas dicoba buahnya.....heeemmmmmm enaakkk bangeetttt. Segeeerrr agak asam-asam tapi ada juga yang manis. Kalo rasanya manis, bentuk buahnya seperti marshmallow. Cuma saya kurang suka kalau manis. Lebih enak ada rasanya agak asem gitu. Bikin seegeeeerrr.... Akhirnya pas balik saya minta satu buah untuk dibawa oulang ke Jakarta.

Buah Kakao

Beginilah rupanya buah Kakao
10.40 AM Kami sudah tiba di Parkiran tapi tidak langsung pindah spot karena lapar jadi nongkrong sebentar diwarung dekat rumahnya Pak Michael. Biasanya kan kalo lagi makan pasti diganggunya sama kucing yah. Kalau disini bukan kucing melainkan anjing yang gede-gede. Anjing di Cunca Wulang pemakan segala. Apa aja juga mereka suka, Seperti saya sedang makan biskuit pun mereka mau. Tapi bagusnya anjingnya tidak nakal, Mereka akan duduk manis disamping kita sambil goyang-goyang ekornya biar makanan yang kita pegang bisa diberikan ke anjing tersebut. Makanya saya selama makan terus-terusan diganggu 3 anjing sekaligus -__-"

Selesai makan, Pak Michael menawarkan kami Arak Sopi. Arak Sopi adalah minuman keras dari Flores. Sopi sebenarnya berasal dari istilah bahasa Belanda yaitu "Zoopje" yang berarti alkohol cair. Proses pembuatan Sopi memang sederhana. Air hasil sadapan dari mayang enau yang telah diiris, getahnya ditampung dalam sebuah wadah dari bambu. Biasanya, getah ditunggu hingga terkumpul dari pagi sampai sore. Ataupun sebaliknya. Lalu, Getah ini dimasak dalam periuk tanah. Hasil uapan disalurkan lewat alat sederhana yang terbuat dari bambu. hasil uap tersebut yang nantinya akan kembali jadi air dan menghasilkan sopi (SUMBER)

Saat lagi menikmati makan siang, Ada info banner seperti ini

Selesai jelajah Cunca Wulang melanjutkan ke Batu Cermin dengan pemandangan seperti ini
11.53 AM Lanjut perjalan menuju Gua Batu Cermin yang terletak di Wae Sambi, Labuan Bajo. Selama diperjalanan dari Cunca Wulang banyak yang tertidur karena kelelahan. Sampai akhirnya kita tiba di depan pintu dan dikenakan biaya Rp. 20.000. Akan tetapi saya merasa kelelahan dan tidak mau join karena pasti akan ada trekking lagi. Akhirnya penjaga Gua Batu Cermin bertanya "Mba ini dari mana? | Jakarta Pak | Pasti abis dari Cunca Wulang yah | Kok tau pak? | Iya biasanya kalau ada yang abis dari Cunca Wulang terus langnung ke Gua Batu Cermin pasti banyak yang bilang capek. Ada baiknya makan siang dulu aja biar ada tenaga. Nanti balik lagi aja kesini | Iya juga sih pak, badan rasanya lemes banget | Yaudah makan dulu aja nanti kan bisa kesini lagi | Oke pak kita muter balik dulu ya pak mau cari makan | Iya Silahkan" Kita berdua pun balik ke mobil dan berniat untuk cari makan siang. Setelah keluar dari Gua Batu Cermin kami menemukan tempat makan bakso dan aneka makanan disana. Akhirnya kami behenti dan makan bakso dengan harga Rp. 13.000. Ada yang unik di Flores ini yaitu bihunnya berwarna biru dan juga ada yang berwarna hijau. Wastu pun heran dan menanyakan ke penjual kenapa bihunnya bukan berwarna putih. Jawaban dari sang penjual adalah "Saya gak tau mas, udah dari sananya begitu" GUBRAK!!!! hahahahahaaaa....Ternyata mereka pun gak tau kenapa bihunnya warna-warni. Hadeeeuuuhhh...Nyesel nanya ya wastu ahahaha :p

Bakso di Flores dengan bihun berwarna biru

13.43 PM Badan sudah oke dan tidak lemas lagi, Kita putar balik ke Gua Batu Cermin. Tidak jauh kok letak tempat kita makan ke Gua Batu Cermin, Hanya memakan waktu 15menit sampai. Sesampainya di gerbang Gua BAtu Cermin, Penjaga yang tadi pun hanya tersenyum. Mungkin sudah banyak yang mengalami hal yang sama seperti kami sebelumnya. Untuk biaya retribusi perorang Rp. 20.000 untuk penduduk lokal. Tetapi untuk wisatawan luar Rp. 40.000. Harga lebih mahal dari penduduk lokal. 

Welcome to Batu Cermin
Banyak pohon bambu disini






Seperti patung berbentuk kepala orang




Muka tanpa make up sedikitpun terlihat alisnya menghilang ahahahaa :p
Dian dan mba Wina berada di area wajib pake helm
Betuknya seperti bunga tulip
Ada serangga besar di dalam Goa Batu Cermin




Lihat...Ada biasan berwarna hijau di bebatuannya
Nah itulah sebabnya kenapa dibilang Batu Cermin
Karena dapat memantulkan cahaya. Tapi sayangnya siang itu tidak terlalu cerah

Perhatikan batu itu, Seperti manusia yang sedang bersiul

Selesai sudah tour kami di Batu Cermin
Masih ada destinasi selanjutnya
14.47 PM Nah rencananya kita mau sunset-an di Bukit Cinta tapi apa daya, Waktu belum menunjukkan sore hari. Walhasil kita cuma liat view lagi dari ketinggian. Jarak dari Batu cermin ke bukit cinta hanya memakan waktu 15meni saja tapi rasanya untuk keluar mobil maleeessss banget. Karena panasnya terik banget dan lagi lagi harus nanjak pula selama 15menit. Dooohhh kenapa sih nih trip kali ini trekkingnya nanggung-nanggung. Mendingan gunung sekalian deh sekalinya trekking lama tapi setelah itu gak ada trekking lagi. Lah ini trekkingnya harus berkali-kali dan berpasir pula. Dooohhh amsyong deh kalo nanjang tapi berpasir. Liciinnn booowwww -__-"

Semacam masih di hutan belantara

Hayoookk Stephania & Sisil You can do it!!!

This is it...Pemandangan dari Bukit Cinta
Memang selalu indah kalo pemandangan dari atas
Lapangan udara, Airport Labuan Bajo Komodo
Di Bukit Cinta ini banyak orang yang pacaran
Haloo dari si merah
Ini entah buah apa, Bang Rino pun gak tau itu buah apa
15.15 PM Masih lanjut ke Sylvia Resort, Waecicu Beach Inn. Well kamimsemua gak suka tempat ini. Tempat snorkelingnya gak ada, lautnya kotor macam gak keurus dan bale-bale yang kami tempati untuk bersantai pun kotor sekali. Selama kita disana tidak ada pengunjung yang berseliweran. Hanya duduk sebentaran saja disana langsung balik ke hotel karena kita merasa sangat lelah sekali hari ini.

Bale-Bale Sylvia Resort
17.15 PM Kami sudah dijemput saja sama bang Rino untuk cari oleh-oleh yang harganya bersahabat sama kantongnya backpacker. Sesampainya disana benar saja. Banyak sekali souvenir lucu yang bisa kita beli. Dari tas, dompet, tempat perhiasan, pajangan komodo dan berbagai macam lainnya. Ditempat ini saya malah lebih tertarik dengan topinya.

Akhirnya hati saya jatuh kepada topi ini
Harganya cuma 50.000 aja sist
Kalo ini topinya mahal
Cuma agak ribet juga yah kalo bawa nih topi

Ribetkaaann pake topi ini

Gak bisa peluk komodo asli
patung komodo pun jadi!!

Sudah merasa bosan di toko souvenir dan perut pun juga sudah berbunyi sedari tadi. Makanya kita pergi cari makanan di tempat yang sama seperti kemarin tapi beda penjual. Menu makanan kami pun juga sama. Yummiiiieeeee.....

Mari Makaaaannn
Langitpun semakin gelap
Pukul 04.30 AM Saya sudah melek dan baru sadar kalau Rizki sudah tidak ada dikasur. Saya pun mau keluar tapi kok pintunya dikunci. Okeeeehhhh udah ketebak ini sih kalau pelakunya adalah si Rizki yang pergi entah kemana. Sayapun telpon ke Rizki untuk balik ke Hotel karena saya mau keluar. Ditunggu setengah jam, Akhirnya nongol juga si Rizki dan ia lanjut tidur lagi. Sedangkan saya dan mba Wina jalan pagi cari makanan.

Walaupun gak ada sunrise tapi ada pelangi keliatan dikiiitt

Aktivitas pagi hari di Manggarai Barat, Flores Barat
Banyak jajanan yang di jajakan disini
Pukul 07.30 AM kita harus berpisah sama mereka. Karena mereka akan meneruskan perjalanan ke beda tempat pastinya. Saya pun langsung minta foto bareng rame-rame. Karena saya baru sadar kalau kita gak ada foto rame-rame yang tersusun rapi kaya foto dibawah ini. Hihiiii....Joel pun yang lagi pake sepatu saya suruh cepeta pake sepatunya biar bisa foto dulu. Hahahahaa :p

Joel,Stephania, Rizki, Wina, Wastu, Dian, Sisil dan Aaron
Harga Hotel Wisata

Pukul 09.00 AM Wastu memberitahu kalau jadwal flight dia berbeda sama kita tapi anehnya nomor flight kami sama. Walhasil kita pun semuanya sama datang lebih cepat ke bandara. Karena takut ada perubahan. Dan benar saja, Setelah kami sampai di Bandara memang ada perubahan jam untuk flight kami menuju Ngurah Rai Bali. Omaygaaaatttt...Untung aja yah ada salah satu teman kami yang beda jamnya. Coba kalau tidak ada, Bisa-bisa kami ketinggalan pesawat. Pokonya buat kalian yang mau ke Flores, pastikan teman kalian pakai Telkomsel. Karena kalau pake provider lain memang benar-benar tidak ada sinyal sama sekali. Jangankan sinyal mobile data, Sinyal telpon aja gak ada.

Bawaan bertambah berat

Pukul 10.30 AM Kita semua sudah berada di airport dan Bang Roni kasih saran ke kita mau foto di depan airport atau tidak. Jelas ajaya kita kan norak, Jadi gak akan tolak tawaran itu. Hahahaha...Langsung turun dari mobil dan kita ke tengah jalan. Bagi yang mau foto harus nyebrang lagi ke jalan sebelah. Sesampainya di airport kita langsung check-in dengan melalu dua kali pemeriksaan. Setelah itu naik ke lantai 2 daaaannnn di airport kita kepanasan dong karena AC nya mati. Jadi mereka hanya menyediakan Fan besar di tiap sudut tertentu -___-"

Bandar Udara Komodo
Labuan Bajo
Beginilah curcolan saya di Path. Hahahhaa :p

Jadwal Flight kami dipercepat
Panasnya terik sekali
Banyak flight yang delay dan kita ketemu Aaron lagi hahaa..
Mba Wina dengan topi barunya :p
Gw pun sama dengan topi baru. Hihiiiyyy..
Bandar Udara Komodo
Biasan sinar matahari

Duduk bersebelahan dan Rizki tepat ada dibelakang saya
Wefie tapi kok matanya mba Wina ikutan ke hp hahaha :p

Well...Disini saya mau menceritakan pengalaman kami saat menaiki Kalstar. Oke saya urutkan satu persatu yah :

  1. Flight kita seharusnya pukul 13.30 PM tapi dipercepat menjadi 11.30 AM. Sebenarnya mereka sudah menginformasikan ke kita tapi karena pengaruh sinyal hp yang tidak ada di Flores. Walhasil kita tidak mendapatkan info sama sekali. Warning banget nih buat kalian, Kalau kalian tidak menggunakan provider selain Telkomsel. Ada baiknya cari hotel yang ada wifinya. Sebenarnya hotel kami ada wifi tapi sayangnya sinyal wifi mereka juga jelek.
  2. Saat kami masuk dan cari tempat. Teman saya Rizki sempat ada problem karena nomer bangkunya sama dengan si bule. Agak aneh ya kenapa bisa samaan kaya gitu. Tapi tetap saja Rizki yang bisa mendapatkan tempat itu karena kami bookingnya by online. At least udah lama banget dan Bule itu belinya on the spot. Makanya si bule pun juga ngalah dan Pramugarinya juga sempat kelimpungan karena ada masalah seperti itu. Bukan Rizki aja yang punya masalah itu. Bangku sebelahnya pun juga mengalami hal yang sama.
  3. Pengumuman yang diumumkan tidak terlalu jelas terdengar. Suaranya terlalu kecil dan informasi yang diberikan pun juga kurang jelas
Mungkin ini sebagai tanda atas ketidak nyamanan kami
Mari kita menuju Ngurah Rai Airport, Bali. Foto dibawah ini adalah foto dari ketinggian





12.40 PM Kami telah tiba di Bali. Sedangkan Flight kami ke Jakarta pun masih lama. Walhasil kita pilih jalan-jalan dulu di Kuta. Cari makan karena cuma makan cemilan aja tadi pagi. Tadinya sih mau cari tempat untuk kita bisa renang lagi. Tapi gak tau tempat mana yang bisa untuk renang. Sebenarnya banyak tapi sayangnya kita gak tau tempat itu. 



Yuuukk Jali-Jali
Pertama kalinya jalan di Bali bawa carrier 13kg
Kita macam turis yah
Kita berdua emang Seteeeroooongggg Hahahaa
Ujung-ujungnya malah ke Beachwalk


Lanjut aja nongkrong di Pantai Kuta
Emang paling enak nongkrong disini, Bisa liat orang lagi belajar surfing

Langitnya ciamiiikkkk

Ombak di Pantai Kuta emang cocok buat surfer pemula
Mungkin mereka sedang sharing tentang kehidupan

Saking seiusnya mba Wina denger cerita Rizki. Matanya sampe meem melek gitu Hahahaa :p
Ini kenapa gw sama Mba Wina kompakan lagi monyongin bibir
Balik ke Bandara lihat pemandangan seperti ini. Too cute

Drama kali ini adalah kita datang ke airport dalam waktu yang sangaaatttt mepet. Kebayangkan loh kita harus lari dari pintu masuk. Belum lagi harus naik ke lantai 2 yang mengharuskan kita tetap berlari agar tidak ketinggalan pesawat. Eeeeeennngggg iiiinnnggg eennggg sampe diatas ternyata delay aja dulu. Buahahahahahaa sia-sia dong yah kita lari juga. yasalaaaammmm ada-ada aja sih yah hari ini. Beberapa menit kemudian saatnya kita balik ke Jakarta.

19.30 PM Tiba di Jakarta dan kita pun berpisah di terminal Damri. Saya dan Rizki naik Damri menuju Blok M Rp. 40.000 sedangkan mba Wina naik Damri menuju Bekasi. Gak lama kami menunggu di terminal, Damri pun sudah tiba dan saatnya kita pulang. Terima kasih liburan panjangnya yang menyenangkan ini. Semoga saja saya bisa libur panjang seperti saat ini. See you guuuyyyssss :D

Budget Labuan Bajo

8 May 2016
  1. Hotel Wisata 250.000/3 = 84.000
  2. Bakso 16.000
  3. Kongkow di Blue Marlin Dive 48.000
  4. TOTAL 148.000
9 May 2016
  1. Hotel Wisata 250.000/4 = 62.500
  2. Sewa Kapal ODT Padar Island 1.800.000/9 = 220.000
  3. Breakfast dan Lunch 20.000
  4. Ranger Padar Island 100.000/9 = 12.000
  5. Es teh manis di Pulau Sebayur 20.000
  6. Seafood 51.000
  7. TOTAL 385.500
10 May 2016
  1. Hotel Wisata 250.000/3 = 84.000
  2. Sewa Mobil 134.000
  3. Tips Ranger Cunca Wulang 130.000/6 = 22.000(dibulatkan)
  4. Bakso 13.000
  5. Biskuit kelapa 15.000
  6. Mie goreng 15.000
  7. Retribusi Batu Cermin 20.000
  8. Tempat oleh-oleh 261.000
  9. Seafood 37.000
  10. TOTAl 601.000
11 May 2016
  1. Cemilan Pagi 13.000
  2. Sewa mobil ke Airport 13.000
  3. Makan siang 31.500
  4. Ice Cream 10.000
  5. Uber ke Kuta - Airport 30.000
  6. Damri 40.000
  7. TOTAL 137.500
Kalstar LBJ - DPS - CGK Rp. 1.100.000
TOTAL KESELURUHAN Rp. 2.372.000

6 komentar:

  1. mbak'e minta rekomendasi dong mbak'e paket liburan ke pulau harapan yang murah meriah untuk pertengahan agustus nanti. duh maaf nih mbak'e seandainya berkenan minta tolong ya dibantu atau mbak'e yang jadi guide nya. soalnya yang mau liburan banyak maklum nak kampus :p

    BalasHapus
  2. Ini blog trip paling panjang sekaligus lengkap yg pernah saya baca..rajin juga nulisnya.. KEREN..KEREN. Banyak info bermanfaat ttg labuan bajo, flores dst.. THANKS for sharing!!

    BTW yg bikini hijau..aduh toketnya gemesin..imut2 menggoda. SUKAAA... :)

    BalasHapus
  3. WOW!! Seru banget sis kisah perjalanannya. Salut juga sama blognya yang panjang tapi detil, foto2nya juga keren lho.
    Kebetulan ada rencana ke Labuan Bajo untuk diving, browsing2 nemu blog ini. Trims udah berbagi sis. Traveler sejati nih, udah banyak trip story nya. Lain kali ajak2 dong haha.

    Oh ya, kalau iseng mampir2 lah ke blog sederhana saya: dulwadul-inc.blogspot.com.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahhhh thank youuu gak pegel baca blognya karena kepanjangan. Hahahaaaa...Saya juga udah baca blognya. Thanks infonya yah buat ke maldives. Kali aja gtu bisa kesana juga heheheee...

      Hapus
  4. Kece lah mbak, ternyata setelah sailing komodo lanjut lagi labuan bajo dan bali...woowww luar biasa, besok kami gantian nyusul lah he..he..he..rencana mau lanjut kemana lagi nieh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaa iyaaa lanjut ke Bali karena penerbangan ke Jakartanya sore. Kan transitnya di Bali daripada bengong di bandara mendingan jali-jali disana. Lanjut rafting minggu ini

      Hapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93