Selasa, 12 September 2017

[REVIEW] Kabeh Jati Garden Villa - Penginapan unik di Nusa Penida yang instagrammable


Beragam penginapan yang berada di Nusa Penida memang selalu menyajikan keunikan tersendiri. Terletak antara timur dan barat membuat para pengunjung bebas memilih dimanakah penginapan yang sesuai dengan selera mereka masing-masing. 

Dari Pelabuhan Toyapakeh Saya dan Jeniver memilih penginapan yang terletak di sebelah timur dari pelabuhan. Kedatangan kami disambut hangat oleh Pak komang dan Bli Mustika. Sesampainya di pelabuhan sudah ada tulisan Dian Juarsa. Fasilitas yang diberikan oleh Kabeh Jati Garden Villa yaitu antar jemput tamu dari pelabuhan ke penginapan dan begitu pun sebaliknya. Jadi buat kalian yang menginap di Kabeh Jati Garden villa jangan keburu sewa motor dari Pelabuhan yah. Sayangkan ada fasilitas dari penginapan tidak digunakan sebaik mungkin. Lagipula posisi penginapan Kabeh Jati Garden terbilang sangat private. 

(baca dari kiri) Bli Mustika, Dian, Pak Komang

Tepat pukul 12.04 PM kami berdua menginjakkan kaki di pulau yang sangat indah. Mata seakan dimanjakan oleh warna air laut hijau turqoise dengan angin semilir yang sangat menyejukkan.  Memang siang di Nusa Penida sangat terik sekali tapi angin semilir lah yang membuat suasana terasa sejuk. 

Dari Pelabuhan Toyapakeh kami diantar ke penginapan Kabeh Jati Garden Villa yang terletak di Dusun Semaya, Desa Suana, Kecamatan Nusa Penida yang terletak di arah timur. Perjalanan kami berjarak 12 km yang memakan waktu sekitar 30 menit dari Pelabuhan Toyapakeh. Sebenarnya untuk menuju ke Kabeh Jati Garden Villa lebih dekat dari Pelabuhan Sampalan. Namun kendalanya adalah kami hanya tahu Pelabuhan Toyapakeh karena dari Bandara Ngurah Rai kami langsung menuju pelabuhan yang berada di Sanur. Dengan biaya tiket speed boat pulang pergi Rp. 200.000/orang.

Pelabuhan Toyapakeh

Setibanya di penginapan Kabeh Jati Garden Villa kami terperangah dengan keunikannya. Menurut informasi yang saya terima bahwa semua penginapan yang berbentuk menyerupai kubus terbuat dari tumpukan kayu jati sehingga penginapan Kabeh Jati Garden selalu di gandrungi oleh wisatawan asing yang ingin menikmati keindahan Nusa Penida. 

Kami pun tak kalah senangnya melihat penginapan unik ini dengan suasana yang begitu nyaman dan sunyi. Memang dari jalan utama masih harus melewati hutan kecil sejauh 300 meter menanjak ke atas. Pemandangan yang kami dapatkan pada siang hari yaitu pantai dengan deburan ombak yang jelas terdengar dari kamar kami serta kami dapat melihat secara langsung kehidupan desa karena Kabeh Jati Garden Villa terletak di atas pemukiman desa yang membuat kami bisa mengamati deretan penghuni rumah penduduk desa dengan arsitektur lokal.
 
Our Bedroom no. 5

Kamar nomor 5 menurut saya kamar yang sangat perfect untuk menyaksikan keindahan alam di depan mata. Tepat depan kamar kami ada sebuah pohon tandus yang jarang berdaun dan menjadi tempatnya sarang burung bertengger dengan kicauannya yang sangat merdu. Pintu pun double dengan tumpukan kayu jati yang dapat di lipat kesamping lalu pintu kaca yang dapat di geser pula kesamping. Pintu kaca tersebut di tutupi tirai tipis berwarna putih sehingga cahaya matahari dapat menyinari seluruh area kamar. Saat malam hari selain kain tirai berwarna putih juga terdapat gordyn berwarna kecoklatan. Kedua pintu tersebut dapat di tutup rapat. Namun saat kami menginap disana hanya satu pintu saja yang tertutup agar kami dapat mendengar deburan ombak di malam hari.

Twin Bed
Meja Rias & Lemari

Memasuki ruangan yang terdapat twin bed dengan lampu yang cantik di sisi kiri dan kanan kasur juga terdapat Lukisan matahari terbenam yang dilengkapi dengan pohon tandus membuat dinding terlihat cantik dengan guratan warna orange dan merah. Handuk terlipat di atas kasur dengan balutan kain rangrang Bali membuat seisi ruangan terlihat begitu eksotis. Lantai kayu memberikan kesan hangat disertai meja rias dan lemari yang juga terbuat dari kayu. Memang Kabeh Jati garden Villa memiliki konsep dari unsur alami. Kayu jati tersebut dibentuk sedemikian rupa agar dapat disinggahi dan memberikan kesan yang sangat unik. 
Bathroom
Mini Refrigerator
Coffee & Tea
Boil Thermos & Hair Dryer

Selain itu, ruangan untuk mandinya pun terlihat begitu cozy dengan adanya batu coral dibawahnya yang dilengkapi dengan rain shower. Handuk untuk muka pun tersedia di wasthafel. Jika kalian lupa membawa perlengkapan mandi tak perlu khawatir karena telah tersedia shampoo dan juga sabun mandi. Villa dilengkapi dengan AC, mini refrigerator, Boil thermos, hair dryer dan terdapat pemanas air yang bisa kalian nikmati dengan rain shower beralaskan batu coral menjadikan sensasi seperti di refleksi. Tapi kalau tidak kuat menginjakkan kaki di bebatuan, kalian bisa menggunakan sandal jepit.

Jika terburu-buru setelah mandi namun rambut masih basah. Pun tak perlu khawatir karena sudah tersedia hair dryer sehingga rambut bisa mudah kering. Sama halnya seperti yang saya lakukan saat diburu-buru oleh waktu. Selama di Nusa Penida, liburan kami menggunakan motor. Jadi setiap mau pergi bermotor, kondisi rambut jangan sampai basah karena tertutup helm akan membuat rambut mudah lepek dan berbau. Maka dari itu, dengan adanya hair dryer dapat membantu rambut tetap terjaga walaupun sedang berlibur.

Bagi yang senang kopi dan tak mudah lepas dari kopi juga tak perlu khawatir karena di Kabeh Jati Garden Villa juga menyediakan kopi dan juga teh. Apalagi saat menikmati kopi di pagi hari kalian bisa duduk cantik di samping penginapan. Karena disana terdapat teras untuk bersantai.




  • Penginapan yang Instagrammable
  • Kabeh Jati Garden Villa memiliki keunikan yang membuat banyak pengunjung berdatangan hanya sekedar untuk berfoto saja. Memang pemilik Kabeh Jati Garden Villa tidak melarang pengunjung untuk ber-swafoto diarea penginapan asalkan tidak mengganggu kenyamanan tamu yang menginap disana.  

    Akan tetapi bagi kalian yang ingin merasakan menginap di Kabeh Jati Garden Villa sangat saya sarankan untuk booking terlebih dahulu karena kamar yang tersedia berjumlah 5 kamar dengan tipe Kamar Deluxe Double (2 orang dewasa & 1 anak) & Kamar Standard twin (2 single bed). 

    Terrace of Villa
    Tumpukan Kayu jati yang instagrammable


    Tumpukan kayu jati ini membuat daya tarik tersendiri bagi para pengunjung. Tak heran banyak pengunjung yang berlomba-lomba untuk bisa foto di villa ini. 

    Teras disamping villa memiliki satu payung yang memanjakan para tamu untuk dapat bersantai sembari menyaksikan sunrise di pagi hari atau mungkin menikmati suasana sore hari sembari menikmati kegiatan penduduk desa yang lalu lalang di bawah villa dengan membawa hasil panen rumput laut. Tepat di depan Kabeh Jati Garden Villa sekitar 300 meter terdapat pantai yang dipenuhi oleh petani rumput laut. Pesisir pantai disulap menjadi ladang pertanian rumput laut. 

    Villa ini sangat berkesan menurut saya karena keunikan bangunannya dan juga arsitektur yang istimewa. Bahkan Wifi disini pun juga tidak lemot, cepat sekali loadingnya kalau sedang streaming #fakirwifi :p 

    • Sunrise Cantik di depan kamar
    Waktu menunjukkan pukul 05.30 AM guratan jingga sudah mewarnai langit yang terlihat dari kamar kami. Sedikit demi sedikit langit berubah warna dari hitam pekat berubah menjadi kebiruan yang dihiasi oleh guratan jingga, orange dan kemerahan. Matahari secara perlahan muncul keatas sedikit demi sedikit. Saya sangat takjub karena pertama kalinya melihat matahari muncul keatas dengan waktu yang sangat cepat. Sempat menyesal karena saya lupa mengabadikan moment tersebut dengan mode time lapse. Mungkin kapan-kapan saya bisa kembali lagi kemari dan dapat menyaksikan sunrise bersama pasangan #uhuk

    Kabeh Jati Garden Villa sangat memanjakan tamu dengan pemandangannya seakan lengkap keindahan yang disajikan kepada tamu. Tak hanya itu, pelayanannya pun sangat ramah. Mayoritas pekerja disini lelaki, untuk perempuan hanya ada 2 orang saja. Mereka sangat antusias sekali saat melayani tamu yang berdatangan. Tamu yang menginap di kabeh Jati Garden Villa mayoritas wisatawan asing. Saat kami menginap semalam di kabeh Jati Garden Villa hanya kami berdua lah orang lokal yang menginap disana. 
    Sunrise at 05.20 AM
    Sunrise nya cantik

    Saat liburan saya termasuk orang yang selalu terbangun di pagi hari karena menurut saya liburan itu jangan kebanyakan tidur, lebih baik dirumah saja tidurnya. Justru moment seperti inilah jangan pernah terlewatkan. Saya terbangun oleh cicitan suara burung yang terus berkicau, bersahutan dengan suara kokok ayam yang saling berseteru satu sama lain. Pun deburan ombak tak mau kalah dengan kicauan burung atau kokokan ayam. Semua suara menyatu seakan mereka membangunkan saya untuk dapat menikmati keindahan dunia.

    Keindahan yang tak dapat saya lupakan begitu saja. Saat matahari semakin terik, villa terlihat menjadi berwarna keemasan karena silaunya matahari di pagi hari. Saya pun berjemur di depan kamar karena hangatnya matahari pagi.


    Kamar kami berdekatan dengan restaurant, menu makanan dapat dipilih sesuai selera. untuk harganya pun tidak terlalu mahal. 

    • Breakfast with this kind of view
    Entah mengapa saat liburan waktu terasa begitu cepat berlalu. Waktu terus berputar yang membuat kami harus bergegas packing dengan barang bawaan yang akan kami bawa, sekalian check out di pagi hari.

    Sarapan yang telah disediakan yaitu salad buah dan chocolate toast bread dengan orange juice. Mentari pagi yang begitu hangat dengan sarapan yang sangat istimewa karena view kami menghadap ke laut disertai pemukiman desa sehingga kami dapat melihat aktivitas warga desa yang tengah sibuk dari pagi yang masih gelap hingga seterang ini. mereka tanpa lelah terus bekerja di pagi hari.


    Harga Kabeh Jati garden Villa permalamnya Rp. 490.000 (Harga sewaktu-waktu berubah) sudah termasuk sarapan. Untuk pembayaran Villa bisa menggunakan Debit Card atau Credit Card. Jadi tak perlu khawatir jika tidak membawa cash.




    Setelah sarapan kami pun bergegas untuk menuju pantai yang terdekat dari Kabeh Jati Garden Villa yaitu Pantai Atuh yang berjarak 4 km, Suwehan Beach 6.3 km, Puncak Mundi Temple 9.6 km, Peguyangan Waterfall 11.3 km, Kelingking Beach 15.2 km, Crystal bay 16.9 km, Pasih Uug Beach 17.6 km, Angel's Billabong 17.8 km dan masih banyak lagi tempat yang dapat kalian kunjungi saat berada di Nusa Penida. Karena keindahannya lah yang membuat wisatawan betah berlama-lama di Nusa Penida.


    Terima kasih saya ucapkan kepada (baca dari kiri) Bli Nyoman Gatra, Assisten bu Made, Ibu made Sukarti dan Bli Ajustira yang telah ramah menyambut kedatangan kami dan memberikan banyak sekali informasi mengenai Nusa Penida. Setidaknya saat kami akan melakukan perjalanan keliling Nusa Penida kami mendapatkan gambaran seperti apa medan perjalanan disana agar kami bisa lebih berhati-hati dalam berkendaraan. See you next time <3





    Cheers,

    Dian Juarsa

    12 Sep 2017

    8 komentar:

    1. Waduh lucu amat hotelnya. Kayaknya seharian bisa abis waktu buat foto2 doang

      BalasHapus
      Balasan
      1. Bener banget kak. Itulah penyebabnya kita selama di Nusa Penida cuma kekejar ke 4 destinasi aja karena kelamaan dipenginapan ahahaha

        Hapus
    2. Hotelnya asik bingit nih. Kalau bawa anak asik juga kali ya.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Bawa anak kesini atau keluarga kesini udah pasti asik sih. Viewnya juara!!

        Hapus

    Please Comment and Follow ya guys ^.^

    FANPAGE FACEBOOK

    Twitty

    Contact Us


    Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


    Name :

    Email: *

    Message: *



    Hubungi Kami :
    Nama : Dian Juarsa
    Email : dianpjuarsa@gmail.com
    Phone : 0813 222 030 93