Kamis, 07 November 2013

Jogja 2013

Pada tanggal 28 - 30 Oct 2013 tepatnya pukul 14.50PM saya, Sendy dan Farid menuju Jogja. Kedua kalinya saya mendatangi Jogja. Karena ada beberapa tempat yang belum saya kunjungi. Sebenarnya tujuan utama saya ke Jogja cuma ingin ke Candi Borobudur. Entah kenapa kok hasrat saya tinggi sekali dengan Candi Borobudur. Penasaran dengan kemegahan Candi Borobudur.

3 jam sebelum jadwal flight, saya sudah sampai airport. Karena takut macet dan takut terlambat ke airport. Jadi saya putuskan untuk lebih awal jalan ke airportnya. Dan saya pun menggunakan damri. Dulu Damri mangkalnya di SMA 6 blok M. Tapi sekarang sudah pindah di terminal Blok M. Dan ada jalur khusus untuk Damri

 Dian & Sendy di Damri 

Tiket Damri Rp. 30.000


Karena kecepetan sampe airport, alhasil ya gini nih. Dimanapun tetep foto-foto. Abisnya bingung juga mau ngapain. Udah nongkrong di Jco sejam terus muter-muter airport. Tetep aja waktunya masih lama juga -___-"

Nongkrong di Jco udah sejam

 Cuek aja foto di tengah-tengah

 Menuju lounge

 Nunggu flight jadi narsis rame-rame


 Lagi beresin isi tas, kejepret juga sama Sendy 

 Tas bawaan gw banyak juga ya -___-"

Feminim & Tomboy :o)

 CGK - JOG

 Panasnya terik sekaliiii

 Tetep loh sadar kamera, segitu banyak yang liatin

 Didalam pesawat pun ya tetep ritual seperti biasanya

 Cerah yaaaa

 Baru aja landing udah nyalain HP dan ada telp masuk. 
Jangan ditiru ya teman-teman


 Adisucipto Internasional Airport

Thank You Air Asia

Alhamdulillah....sampe juga di Jogja dengan selamat. Dan kami pun siap menuju penginapan di MT Haryono, Pugeran. Tapi menuju kesana kami menggunakan Trans Jogja. Dan ternyata membingungkan sekali menggunakan Trans Jogja. Karena ada beberapa trayek. Beda dengan busway di Jakarta. Mereka tidak ada papan pengumuman untuk tujuan akhir. Jadi satu-satunya cara ya bertanya sama orang. Dari pada tar nyasar, kan saya ada di kota orang. Males juga kalo harus ada nyasar-nyasaran nya. Jadi menuju MT Haryono menggunakan Trayek B 31. Saya di turunkan di Giwangan, padahal tujuan saya di MT Haryono. Setelah saya bertanya dengan kenek nya. Ternyata supirnya mau istirahat dulu  buat makan. Ada kali 20menitan saya tunggu Trans Jogja berikutnya. And violaaaaaa......ternyata supir Trans Jogja itu itu lagi. Bagus banget yaaa....jadi saya nunggu 20menit itu ya nungguin tuh supir makan dulu. Buang-buang waktu aja ini mah --_____--".

Oiya sekedar info aja, Saya menginap di Pugeran dengan pemilik rumah Bu Istie 0857 4035 9280 / 0274 300 8497. Baik sekali yang punya rumah. Ramah lagi dalam melayani tamu. Semalam untuk menginap disini Rp. 70.000 tapi kalo nambah orang lagi. Jadi ada biaya tambahan 20.000/orang. Berikut perhitungannya :

70.000 x 2 malam = 140.000
20.000 x 2 orang  =   40.000
40.000 x 2 malam =  80.000

Jadi selama 2hari untuk 3orang adalah :
1.  70.000 x 2 malam  = Rp. 140.000
2.  40.000 x 2 malam  = Rp.   80.000
                                               Rp. 220.000

 Alamat Penginapan Pugeran
 Penginapan Pugeran

 Penginapannya dekat sama jalan besar

 Posisi kamar tepat didepan pintu

 Toilet Penginapannya bersih 

Kamar lengkap dengan TV, Dispenser, lemari dan Kipas angin

Sesampainya di penginapan tepat pukul 18.00 PM dan pas banget sampai kamar hujan lebat sekali. Mana laper banget kan belum makan. Ternyata di depan penginapan ada jualan ayam. Semacam kentucky gitu. Namanya Olive chicken. Dan harganya sangat murah sekali. Ayam dada, nasi plus ice tea cuma Rp. 8.000 aja. Jadi bener-bener cocok sih buat ala backpackeran, karena murah meriah.

Setelah makan selesai, kami lanjutkan perjalanan menuju malioboro. Tapi sebelum ke malioboro kami banyak mampir-mampirnya. Yah itung-itung menikmati suasana malam di Jogja yang dingin karena habis hujan. Tapi sayangnya, setelah sampai Malioboro hujan deras sekali. Untung turun dari becak langsung hujan. Jadi gak keujanan deh dijalan. Naik bentor cuma 25.000 aja. Padahal mas-mas nya minta 40.000. Tawar-menawar sudah kami lakukan malam itu. hohoho....
Karena hujan, jadi saya memutuskan untuk beli topi, biar ujannya gak langsung kena kepala. Dan kami memang sengaja beli oleh-oleh malam itu. Karena takut gak ada waktu lagi. 




 Beringin Kembar

 Bentor a.k.a Becak motor

 Suasana Malioboro

 Cari Dream Catcher buat Jenito

 Jual accesories sepanjang malioboro

 Ibu tukang sate kereeennn. Bawanya pake kepala

 Jl Malioboro

Gd. Museum BNI

Selamat Pagi Jogja....kami siap menjelajahi Jogja di pagi yang cerah. Tepat pukul 08.00 AM kami siap pergi menuju Goa Pindul. Tapi tujuan kita bukan Goa Pindul yaaa. Melainkan Gos si oyot dan Off road di desa waisata Bejiharjo. Disini kita pakai Tunas Wisata. Untuk harga off road dewa bejo Rp. 3000.000/jeep. Sayangnya air kali di sana sedang kering. Jadi selama off road tidak ada tantangannya sama sekali. Biasa aja dan standard banget deh. Tapi kalo memang kalian ingin mencoba, bisa hubungi Pak Daryono 0812 2944 9004. Oiya perjalanan kami menuju Goa Pindul menggunakan jasa reSmile rental atas nama Imam 0821 3528 7088 atau bisa add pin bb nya 276EA28. FYI aja nih, Mas Imam itu emang sewain motor kepada pelanggan. Tapi dia juga bisa dibayar untuk antar kita kemana-mana. Cuma bayar 60.000/12jam aja, kan lumayan tuh ada GPS berjalan dan dijamin gak akan nyasar deh.

Rincian Sewa motor :
Spacy    Rp. 60.000/hari
Revo      Rp. 50.000/hari
Supir      Rp. 60.000/12 jam

Jadi selama 2hari di jogja :
60.000 x 2hari  = 120.000
50.000 x 2hari  = 100.000
60.000 x 2hari  = 120.000
                               Rp. 340.000


Motor yang kami sewa Rp. 60.000/hari

Morning Jogja

Perjalanan menuju Desa wisata Bejiharjo


 Gapura Kabupaten Gunung Kidul

 Jembatan di Gunung Kidul

Tunas Wisata

Pak Daryono 0812 2944 9004

Jeep untuk off road

 Ini seharusnya air sungai, tapi kemarau jadi kering

 Perjalanan selama off road

 Untung saya duduk didepan, jadi gak kepanasan

 Spot untuk foto-foto dulu

 View dibelakang bagus juga

Air sungai 

 Spot buat foto-foto

Sendy coba bawa jeep

Cuma satu setengah jam aja habiskan waktu buat off road di desa wisata bejiharjo. Dan kami melanjutkan wisata ke Goa Si Oyot. Pemandu kita untuk ke Goa si oyot adalah Pak Tukirno. 
Dari blog orang lain yang saya baca. Katanya didalam Goa si oyot ada 3 zona yaitu Zona kering, Zona air dan Zona lembab. Tapi memang cuaca yang berbicara. Kebetulan kemarin hujan besar, Jadi di dalam Goa si Oyot hanya ada 2 zona aja yaitu Zona Air dan Zona lumpur. Harus ekstra hati-hati selama di dalam Goa Si Oyot. Karena batu stalagmit dan stlaktitnya banyak yang tajam. Belum lagi dengan kondisi bawahnya yang berlumpur. Membuat kami susah untuk melangkah karena sepatu karet yang kami gunakan selalu nempel dilumpur itu. Untuk air didalam goa beraneka ragam ketinggiannya, dari semata kaki, sepaha dewasa dan sedada dewasa kami lewati. Sekedar saran saja, untuk air diketinggian sedada, kalian mengapung aja yah biar gak cape. kan pake pelampung ini, jadi ya hemat energi selama di dalam. Karena jarak yang kita tempuh 1km didalam Goa si Oyot.

 Tiket Goa si Oyot Rp. 45.000/orang

 Sepatu karet yang kami gunakan untuk caving

 Pak Tukirno bercelana kuning sedang menjelaskan sesuatu ke Farid

 Dian, Pak Tukirno, Sendy dan Farid

 Mobil ini yang membawa kita ke Goa si Oyot

Pintu masuk Goa si Oyot

 Farid, Sendy & Dian

 Harus jongkok untuk masuk ke dalam Goa sepanjang 100meter

 Dian & Sendy didalam Goa *maaf kameranya kurang oke

 Pak Tukirno sedang menjelaskan batu kristal yang terkandung didalam stalagmit dan stalaktit

 Stalagmit

Kami istirahat sejenak didalam Goa karena masih jauh sekali keluarnya

Sayang sekali foto-foto didalam Goa si Oyot kurang bagus karena camera digital yang saya gunakan samsung ST66. jadi untuk foto di ruangan gelap speed dan ISO nya harus di setting manual. Tapi sayangnya saya kurang paham untuk camera setting. hehehe...

Setelah selesai caving si Oyot, rencana kami mau ke Pantai drini dan Jogan. Tapi hujan lebat sekali, yang mengakibatkan kami tidak bisa kemana-kemana. Nunggu ujannya aja sampai 1 jam. Akhirnya kami berubah haluan destinasi kita. Kali ini kami menuju Candi Ijo dan Candi Barong. Dibawah ini foto-foto di candi ijo. untuk masuk kesini bayar seikhlasnya aja yah buat security nya

Pemandangan di Bukit Bintang

Ngaso bentar di Bukit Bintang

 pepohonan disini tandus

 Welcome to Candi ijo

 Dian, Sendy & farid

 Udah 2kali jepret baru berhasil


 Imam, Dian & Farid

 Lokasi didalam Candi ijo

 Ada yang lagi pacaran diCandi ijo -___-"





Nah setelah selesai jelajah di candi ijo. Saatnya kami mengunjungi Candi Barong yang letaknya lumayan agak jauh dari Candi ijo. Nah bedanya sama Candi barong, disini masuknya free. Tapi tetep harus izin sama penjaga disana.









Selesai sudah perjalanan kami hari  ini dan kami pun siap mencari makanan. Menu yang kami pilih adalah Sate sapi karang bumbu kocor Kota Gede. 



Wedang Jahe

Makannya sudah selesai dari sejam yang lalu. Tapi hujannya masih aja belum berhenti. Jadi setelah makan kita tetap menunggu hujan agak reda. Dan hujan pun sudah mulai reda. kami pun balik menuju penginapan. Tapi naasnya saya dan mas imam keserempet motor yang mengakibatkan spion rusak dan sayapun terluka. Sedih emang, mau liburan tapi malah kecelakaan. tapi ya namanya juga musibah, kita mana pernah tau dimana tempatnya dan kapan terjadinya. Dan motor yang serempet kami kabur, padahal ada 2 motor yang jatuh karena ulah orang yang tidak bertanggung jawab itu. 

 Dengkul abis sama aspal 

 Candid Mata sembab, Idung merah karena abis nangis :( 

Karena abis kecelakaan gak langsung di bawa kerumah sakit. Alhasil darah putihnya terus ngucur semalaman dan buat kaki terus-terusan terasa linu dan sakit. Makanya besok pagi saya berencana mau ke rumah sakit Panti rapih untuk perban luka saya. Karena saya tetap melanjutkan perjalanan menuju Candi borobudur. Selagi masih bisa jalan, gak ada destinasi yang gagal cuma gara-gara dengkul saya luka :D


 Tetep mandi pagi 
 Sendy emang usil, suka banget fotoin muka saya lagi gak oke

 Tetep ulahnya sendy yang fotoin saya pake sendal sebelah


 IGD rumah sakit Panti Rapih

 Sendy nyelinap masuk IGD cuma buat fotoin gw. Ckckck...

Selesai sudah urusan saya dengan rumah sakit dan dokter. Saya pun tetap melanjutkan perjalanan menuju Candi Borobudur. Padahal dokternya pesan untuk saya beristirahat. Karena luka saya yang keluar bukan darah merah melainkan darah putih. Ditambah lagi lukanya tepat didengkul. Dan pastinya lama sekali sembuhnya. Tapi saya mengabaikan pesan dokter. Gak apa-apa bandel dikit demi hal yang kita suka. Dijamin gak bakalan nyesel kok. hehhee...

Kondisi perban sebelum naik Candi Borobudur

Let's gooooo.....Candi Borobudur aku datang juga ketempatmuuuuuu #lebay
 Pintu masuk Candi Borobudur

 Welcome Candi Borobudur

 Biaya tiket masuk Candi Borobudur

 Tidak jauh dari pintu masuk ada Map juga

 Candi borobudur sepi kalo hai rabu

 Dikarenakan kaki pincang, jadi naik kereta
Tiket kereta didalam Candi borobudur

 Duduk sendirian :(

 Penunjuk arah jalan Candi Borobudur

 Cuaca panas, buka cardigan

Tetep harus foto didepan kereta

I'm Freeeeee

 Procedure Visitor

Pengorbanan demi Candi borobudur dimulai. Selama perjalanan menuju candi, saya menjadi pusat perhatian wisatawan lokal dan wisatawan luar. Bukannya karena saya artis atau terkenal yah, melainkan mereka heran dengan saya. Kondisi kaki yang diperban tetep aja masih mau naik anak tangga yang lumayan banyak. jadi sepanjang perjalanan banyak yang menyapa saya dengan kata-kata yang sama "Mba niat banget sih, kaki udah diperban juga. Masih aja mau kesini". saya cuma bisa senyum aja. Dan benar saja, setelah saya puas naik turun tangga. Ternyata perban saya sudah penuh dengan bercak darah putih.

Kondisi perban setelah turun dari Candi Borobudur






                                    


Perjuangan menuju Candi Borobudur

Sekian cerita saya untuk jalan-jalan di jogja nya. Kami pun pulang juga ke Jakarta. Tapi ada lagi hal yang gak pernah saya alami sama sekali Pertama naik mobil patroli karena security Candi Borobudur menyarankan saya untuk diantar sampai parkiran. Kedua di adisucipto international airport, saya diharuskan duduk di wheel chair oleh petugas airport karena melihat kondisi kaki saya yang tidak memungkinkan untuk jalan menuju pesawat. Mereka belum tau aja, kalo saya abis naik turun tangga Candi borobudur. Hohohoho.... Dan ketiga setelah sampai di Soekarno hatta international airport, saya duduk di trolley barang sampai depan pemberhentian taksi. Karena kalo saya paksain jalan tar yang ada lelet banget jalannya. Makanya teman saya saranin untuk duduk di trolley barang 

1 komentar:

  1. Dapet dream catchernya di sebelah mana kak?

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93

Copyright 2012 Dian Juarsa. Diberdayakan oleh Blogger.