Rabu, 30 Maret 2016

Gunung Merapi dan Gunung Kidul

Long weekend minggu ini belum ada rencana kemana-mana. Tanya teman sana-sini udah pada punya plan sendiri. Walhasil saya coba ajak mba wina untuk maen ke Gunung Lembu. Tapi sayangnya, mba wina kasih saran kalau ke Gunung Lembu harus ada cowoknya.
Gak bisa kalo cuma kita berdua aja. Akhirnya sayapun berinisiatif untuk share perjalanan saya di socmed. Ada sih beberapa yang tanya-tanya DOANG. Jadi kami putuskan untuk cancel saja perjalanan kesana. Gak lama kemudian Mike whatsapp ngabarin kalo dia punya plan ke Jogja dan ngajakin saya untuk ikut gabung bareng trip mereka. Tapi sebelumnya Mike ngasih tau kalo tripnya kali ini gak ada cewe sama sekali. Its oke...Karena saya udah biasa explore kota manapun yang mayoritas cowo mulu. Maklum punya temen cewe hanya beberapa saja yang suka explore bareng saya. Bukan apa-apa siihhh..Karena liburan versi saya itu ya liburan yang ke pelosok tanpa signal sedikitpun. Karena liburan seperti itu sangat menyenangkan. Bisa berjauhan dari hp untuk sementara waktu.

Thursday, 24 March 2016

Udah siap banget dari kantor ke FX Sudirman, nunggu dijemput

20.00 PM Saya sudah harus stand by di depan FX Sudirman untuk menunggu jemputan. Sebelumnya saya tunggu di depan FX Sudirman, Gak lama kemudian ada pemuda yang ajak saya ngobrol. Okee..Tried to be nice..ujung2nya minta no hp maksa. Padahal saya udah bilang lagi nunggu suami. Tetep loh tuh orang gak percaya. Akhirnya saya buang muka saja, Agar orang itu ngerasa kalo saya abaikan dia. Agak ngeri juga kalo saya harus ketus. Lebih baik menjauh daripada harus meladeni orang aneh. Akhirnya teman saya datang juga tepat waktu. FYI teman yang saya kenal hanya-lah Mike aja, Selebihnya gak ada yang saya kenal. Naahhh perkenalkan cowo kloter pertama adalah Boing (Ingga), Bancet (Herman) dan Fajar. Mereka teman satu kompleknya Mike. Lanjut jemput teman trip Mike di Cempaka Putih yang bernama Mamat (Rachmad) dan Budi. Perkenalan kami bermula dari perjalanan panjang menuju Jogjakarta yang selalu bikin saya pengen datang lagi dan lagi :)


21.00 PM Perjalanan kami bermula menuju Jogjakarta. Macetnya sadiiisssss...untuk keluar dari wilayah Bekasi butuh waktu 6 jam perjalanan. Parah banget macetnya, Segitu udah muter cari jalan tikus tetep aja gak ada celah aman sedikitpun. Memang resiko kalau liburan di saat Long Weekend. Macet itu sudah sebagai pahitnya liburan. Asam manisnya tar aja menyusul saat kami tiba di Jogja Hehehe... Sempat banyak yang stress dengan perjalanan kami ini karena macetnya tak kunjung ada perubahan. Sampai akhirnya Boing bilang "Gw turun aja kali ya di Bekasi, Gak usah ikut aja apa nih". Sontak kami pun tertawa, Tidak ada yang menganggap Boing serius dengan perkataannya. Karena memang dari nada bicaranya tidak menunjukkan kalau dia serius bilang seperti itu. Yah bisa dibilang sebagai pemecah suasana yang agak menegangkan malam itu. Akhirnya suasana pun sudah mulai mencair karena guyonan yang kami lontarkan selama diperjalanan.

Friday, 25 March 2016

00.30 AM Akhirnya kami masuk Tol Cipali juga degan kondisi lancar tapi gak lama kemudian stuck lagi dengan kemacetan. Ternyata ada perbaikan jalan sedikit. Duuuhhh lagi-lagi kena macet. Padahal udah seneng kalau diperjalanan sudah tidak macet lagi. Selama diperjalanan yang kami lakukan hanya tidur, ngemil dan bercanda. Sedangkan teman kami yang konsen untuk nyetir hanya Boing dan Fajar. Tapi dari perjalanan kami yang paling banyak bawa mobil sih si Fajar ya. Kuat banget ni bocah satu. Gak pernah ngantuk deh kayanya, ditambah lagi bawaannya tenang selama diperjalanan. Segitu udah puluhan jam dan saya minta untuk tukar. Tapi Fajar tetep aja kekeh mau bawa mobil. Bukannya apa-apa sih, Setir mobil itu kan maksimal ya 9 jam perjalanan aja lalu istirahat sebentar. Karena takut ada apa-apa aja dijalan. Kan gak lucu yaaa...Niat nya mau happy-happy tar malah jadi musibah. Tapi akhirnya Fajar mau juga bergantian dengan Boing.

Good Morniiingg...Kami belum sampe Jogja Loh -___-"
Muka cantik dan ganteng yang belom juga mandi hahahaha :p
Siang yang ceraaahhhh...Alhamdulillah gak ada ujan dari pagi sampai sore
15.00 PM Sampai juga dipenginapan kami Rumah Nugraha yang berada tepat disamping rumah sakit Jogja. Perjalanan yang sangat panjang, Kami menghabiskan waktu 20 jam perjalanan sampai Jogja. Wooowww...Rekor banget iniiii, Dulu pernah pulang dari Jogja ke Jakarta memakan waktu 18 jam perjalanan menggunakan bis. Berarti kali ini waktunya lebih panjang lagi yaitu 20 jam perjalanan. Lumayan juga iniiii pegelnya ampun-ampun. Tapi emang dasar kami tuh doyan jalan ya. Sampe penginapan cuma numpang mandi setelah itu lanjut lagi perjalanan kami menuju Gumuk Pasir.

Rumah Nugraha
Lobby Rumah Nugraha
Seperti biasa, Selalu ada paparazi. Tapi kalo foto ini pas kebetulan gw sadar kamera :p
Candid - Lagi makan biskuit masih ada aja yang motoin
Candid - Duuuhhhh niiii cewe kalo duduk yang bener kek Hahahaha -__-"
16.38 PM Melanjutkan perjalanan menuju Gumuk Pasir Parangkusumo yang terletak di Parangtritis, Bantul dekat dengan Pantai Parangtritis sekitar 1.9 km. Saya sempat heran kenapa di Jogja bisa ada gundukan pasir sebanyak itu yang menyerupai gurun pasir. Ternyata gundukan pasir yang terkumpul adalah material abu vulkanik yang terbawa oleh aliran Sungai Opak yang akhirnya sampai ke Pantai Parangtritis. Abu vulkanik yang kecil dan ringan akan terbawa ke tepi pantai dan ketika kering akan terbawa angin. Proses tadi terjadi secara terus menerus dalam waktu yang lama hingga membentuk gundukan pasir yang dikenal sebagai Gumuk Pasir Parangkusumo. 

Sayangnya saat saya kemari sudah kesorean, mau sandboarding juga percuma karena langit sudah sangat gelap antara mau hujan atau emang sudah kesorean. Masalahnya awannya tuh bener-bener menggumpal kehitaman. Saya sih yakinnya bakalan hujan di Gumuk Pasir. Ternyata baru juga main disana selama 40 menit, Gerimis mengundang dan lama kelamaan hujan semakin deras. Kami pun berlari dari tulisan Gumuk Pasir sampai kedepan tepat parkiran mobil. Bikin ngos-ngosan juga lari tuh, Mungkin karena saya jarang olahraga kali yah. Makanya baru juga lari sebentar udah capek duluan (-__-)

Gumuk Pasir
Kalo aja cerah dan ada sinar matahari, Pasti pantulan dari abu vulkanik ini akan terlihat lebih keren
Budi, Dian, Bancet dan mamat
Captured by Fajar, Kalo Boing dan Mike entah pergi kemana
Kita ini gak pegangan tangan loh yaaa. Tapi kok keliatannya kaya lagi pegangan tangan
Biasan sunset :(
Langit semakin gelap
Bintik putih itu bukan bintang yah :p
Dan saya pun masih menikmati duduk diketinggian
Ngeri juga loh naik keatas, Karena goyang-goyang bambunya
Karena hujan kami pun harus berlarian. Tapi kok bahagia banget yaaa larinya hahaa :p
Asli...Fajar niat banget motoin kita sambil lari kedepan
Dan ini pun juga candid, Ketawa karena liat kelakuan Fajar yang harus berlarian motoin kita



17.30 PM Hujan semakin deraaaassss...Jarak pandang saja hanya beberapa meter saking derasnya dan kami pun tidak dapat melaju lebih kencang lagi. Tujuan kami kali ini adalah cari makan dan Mike menyarankan kami untuk makan di Kedai Liburan yang berlokasi di Alun-Alun Kidul. Jogja tuh sebenernya menyenangkan, Tapi yang bikin tidak menyenangkan hanyalah Lampu Merahnya saja. Banyak bangeeeetttttt...Tiap perempatan atau pertigaan pasti deh ada lampu merah. Udah gitu yaaaa, Lampu merahnya 100detik dan Lampu hijaunya cuma 30 detik. Wadepaaaakkkk....Lama bangeeetttt lampu merahnya. Makanya kalau udah lampu hijau pasti deh kami kejebak sama lampu merah lagi karena saking cepatnya lampu hijau -____-

Holaaaaa kami sudah berada di Kedai Liburan
Captured by Fajar lagi pastinyaaaa. Doi seneng banget motoin orang
20.00 PM Kami memutuskan untuk balik ke homestay dikarenakan besok rencana kami adalah menuju Gunung Merapi dari jam 4 pagi. Makanya harus istirahat lebih lama lagi agar tidak bangun kesiangan. Jangan sampai itinerary kacau lagi hanya karena bangun siang.

Saturday, 26 March 2016

04.00 AM KAMI sudah bangun semua dan prepare menuju Gunung Merapi, Karena kami masih menunggu adzan shubuh jadi perjalanan bermula pada pukul 04.40 AM. Here we gooooo...Sebelum ke Gunung Merapi kami jemput teman yang bernama Rendy, Dialah yang membawa mobil kearah sana. Karena Rendy asli Jogja, Jadi dia tau jalan sana dan juga dia sudah tau medan perjalanan menuju Gunung Merapi. Memang selalu mengasyikkan kalau kita mulai perjalanan dari subuh. Selain udaranya segar plus gak macet pula. Itulah yang saya suka kalau memulai perjalanan dari pagi. Mobil gak perlu pake AC, cukup buka kaca lebar-lebar dan hirup udara pagi Jogja.

Ternyata ke Gunung Merapi itu tidaklah dekat. Cukup jauh dari alun-alun kidul, Entah berapa kilometer dari sana tapi yang pasti butuh waktu sejam untuk sampai di Gunung Merapi. Perjalanan kesana cukup berliku-liku dan juga banyak sekali ditemui belokan tajam. Harus lebih ekstra hati-hati untuk perjalanan menuju Gunung Merapi.

05.56 AM Tiba juga di Gunung Merapi, Sesampainya disana tidak terlalu banyak pengunjung. Dan juga sudah tertinggal sunrisenya. Tidak ada sunrise dikarenakan tertutup kabut. Beruntunglah kita tidak terlalu pagi datang ke Gunung Merapinya hehehehe... Nah disana kita bisa pilih mau menggunakan motor trail atau jeep willys. Tadinya saya pengen banget nyoba motor trail, Tapi sayang gak dibolehin naik motor trail. Jadi saya naik jeep willy bareng mamat juga budi. Nah kalau jeep satunya lagi ada Boing, Bancet, Fajar juga Rendy. Kalau Mike emang niat banget doi, Udah bawa perlengkapan dari Jakarta Helmet beserta perintilannya yang entah saya juga tidak tau namanya apa. Tapi yang pasti memang perlengkapan untuk nge-trail. Sewa motor Trail untuk Short Trip Rp. 150.000 dan untuk Jeep Willys Short Trip Rp. 300.000

Candid - Udah ngetag ni motor dari awal
Cuma ini satu-satunya motor trail yang pendek a.k.a kaki gw bisa pijak ke tanah



Nah kalau naik Jeep Willys ini dibolehin :(
Helmnya lucu yah, Pengen nyolong deh  hahahaa... :p

Petualangan dimulai untuk melewati rintangan yang ada, Silahkan dilihat kumpulan foto dibawah ini. Pastinya lebih seru karena driver kami emang gilak!!! Diajak keliling sambil naik gundukan pasir. Padahal mah kalau jalan lurus aja gak masalah. Mungkin memang sengaja kali yah, Biar berasa adrenaline nya

















Pemberhentian pertama yaitu di Batu Alien. Kenapa disebut Batu Alien, Karena Batu alien ini memiliki wajah manusia. Memang tampak sekilas batu itu tak ada yang unik. Hanya bongkahan batu besar di sebuah ketinggian. Namun menurut saran pemandu memang batu itu terlihat seakan memiliki mata, telinga dan mulut. Nama Alien itu sebenarnya hanya plesetan dari warga. Warga lokal awalnya menyebut itu adalah batu 'alihan' dalam bahasa Jawa. Jika diartikan pada bahasa Indonesia maksudnya adalah batu pindahan dari puncak Merapi yang telah terseret sejauh 7 kilometer hingga sampai kampung Jambu.

Sebentar lagi sampai di Batu Alien
Mau cari parkiran aja diajak muter dulu dong ke gundukan pasir
Nah disini ada accident si Mike diomelin sama bapak-bapak yang lagi duduk nyantai. Karena hasil gas motornya itu membuat ban terus menggali pasir sehingga pasir itu kena ke muka si bapak yang lagi nyantai di pinggiran
Uwokeeeee mari kita turun
Kumpulan Jeep yang sudah ada sedari tadi
Dikarenakan keadaan saat itu sedang rame dan tidak bisa mengabadikan Batu Alien ini kosong. Jadi saya ambil foto ini dari google (Sumber)
Ini dia si Batu Alien, Lihat samping tangan kiri saya ada cengkungan (Itu adalah bagian matanya ) Kalau samping tangan kanan saya ada bentuk semacam bulatan (itu adalah bagian kupingnya). Nah ada tangan yang sedang memegang batu (Itu adalah hidungnya yang blesek kedalem a.k.a pesek). Sudah bisa dibayangkan kah?
Liat view jurang itu, Kece banget tapi sayang lagi banyak pengunjung :(
Akibat Time Lapse, Jadi sudah kefoto duluan dalam keadaan belom siap



Penampakan Jeep yang sudah mejeng didepan wilayah Batu Alien
Jeepnya cakep bangeeettt <3
Mari kita lanjutkan perjalanan kembali
Sudah puas keliling tempat Batu Alien, Saatnya kami melanjutkan perjalanan kembali menuju Museum Mini Sisa Hartaku. Disana ada sekumpulan barang yang masih utuh saat erupsi terjadi. Kalian pasti tau kan kisah meletusnya Gunung Merapi yang terjadi pada tanggal 5 November 2010. Saat itu umur saya masih 22 tahun. Nah bisa dihitung deh kalau sekarang umur saya berapa. Hehhehee...

Luapan awan panas dan lava panas telah menerjang wilayah sisi selatan Merapi sejauh 17 kilometer dari puncak gunung teraktif di Indonesia itu. Jejak dahsyatnya letusan Gunung Merapi bisa dilihat dari kawasan yang diterjang lava panas hampir lima tahun lalu. Satunya Anda bisa menyisir kawasan Jambu, Kepuharjo, Cangkringan, Sleman, Yogyakarta. Kampung yang terletak di samping Kali Gendol, kali utama yang bersumber dari Gunung Merapi, menjadi saksi bisu keganasan lahar merapi tersebut. Saat menyusuri kawasan ini, seakan mejadi kampung mati. Sebab, rumah di sebelah jalanan kampung kini tak dihuni lagi. Semua runtuh tersapu dan tertimbun dengan material hasil erupsi Merapi. (Sumber)

Sisa Hartaku
Ikuti peringatan yang tertulis ya guys
Kerangka hewan yang masih utuh


Merapi Tak Pernah Ingkar Janji
Selalu bersyukur dengan kehidupan kita sendiri
5 November 2010
FYI aja...9 Novembernya bertepatan hari kelahiran gw. Tapi bukan tahun 2010 ya
Habis Sudah Semua 
Kumpulan barang yang masih tersisa
Kondisi satu rumah yang berupa puing-puing saja 
Baju yang tersisa hanya robekan-robekan saja 
TV ini tersisa hanya bagian depannya saja
Jangan pernah sentuh barang yang ada disana. Kalau cuma foto aja sih boleh
Subhanallah..Lihat Al-Quran ini. Tulisannya sama sekali tidak rusak. Masih bisa kebaca juga. Sungguh luar biasa kebesaran Allah SWT. 
Lihat sejadah ini juga tidak semuanya hancur
Motor aja yang tersisa hanya besinya saja
TV pun masih bersisa depannya saja
Seisi rumah yang tersisa hanya puing-puing saja
Habis sudah semua
Abaikan orang yang ada dibelakang saya :p
Belakang saya adalah tempat kamar tidur tamu
Mesin Jahit pun hanya tersisa besinya saja
Selesai sudah jelajah Musium Mini Sisa Hartaku
Difoto ini yang sadar kamera cuma gw dan Mike
Kerajinan tangan penduduk yang menjajakan jualannya disini
Jeep Merah dan Kuning lucu yaahh
Area Parkir Jeep
Lanjut lagi destinasi terakhir kita ke Gunung Merapi lebih atasnya lagi yaitu Bunker/Bangker yang digunakan sebagai tempat perlindungan dari bahaya lahar panas. Karena penasaran dengan kondisi bangker saat ini. Akhirnya kami memutuskan untuk turun dan masuk ke lokasi bangker yang kini keadaannya sungguh sangat menyeramkan. Dibagian tengah terdapat gundukan pasir yang telah lama dan terbentuklah menjadi sebuah batu disana. Lalu disamping kanan dan kiri terdapat pintu yang katanya ruangan itu dipakai untuk toilet dan sampingnya sebagai gudang. Konon katanya dulu ada 2 relawan yang tewas terkena lahar panas didalam bangker ini. Kondisi didalam bangker menurut saya menyeramkan dan bikin bulu kuduk berdiri. Saya pun juga tidak ingin berlama-lama disana. Mendingan keliling diluar bangkernya aja deh. Lebih aman :p

Parkiran Jeep sebelum naik ke Bangker
Gunung Merapi dikala tidak tertutup oleh kabut
Foto diatas ini kondisi Bangker di tahun 2006SUMBER
Tangga menurun menuju Bangker
Kondisi Bangker saat ini di tahun 2016
Nah ini lah pintu yang dijadikan gudang dan toilet saat itu
Ini sebenarnya gundukan pasir dari lahar panas dan kini terbentuk menjadi sebuah batu
Lihat kondisi pintu besinya sudah berkarat
Selesai sudah jelajah Gunung Merapi, Saatnya cari view kece diatas bangker ini. Karena banyak pemandangan indah yang dijajakan oleh sang Gunung Merapi. Sedihnya saya ambil short trip untuk bisa melihat semua ini. Dikarenakan Jeep Willys sudah full booked. Itu pun juga kebeneran sekali ada 2 Jeep yang tersisa. Karena kedatangan kami bentrok dengan gathering kantor. Tapi gak apa, Mungkin next time saya diharuskan kembali lagi ke Gunung Merapi ini.

Bukan gw yang naikin ni motor trail yaaa.
Kalo ini cuma gaya doang. Wong motornya tinggi banget
Thanks Fajar jepretannya boleh lah buat pajangan di kamar hohoho
Banyak yang bilang kalo ni foto macam cover band dan gw vocalisnya. Buahahahahaa...
Kalo gw vocalisnya tar penontonnya pada kabur :p
Levitasinya berhasil. Yes!!!
Kalo ini Levitasinya macam abis kesandung batu Hahahaa 
Belom ada yang siap malah udah dijepretin sama pak Driver
Nah ini baru foto benernya
Ada yang nanya ke Boing gegara heran gw cewek sendirian di trip kali ini
Walopun gw cewek sendirian tapi mereka nganggep gw cowok -__-"
09.00 AM Lanjut perjalanan lagi ke Gunung Kidul. Disana banyak sekali pantai cantik yang berderetan semacam perkomplekannya pantai. Kali ini pantai yang kami kunjungi yaitu Pantai Wediombo yang artinya Wedi adalah Pasir dan Ombo adalah Lebar. Begitulah arti dari bahasa Jawanya Wediombo. Saya kira perjalanan kami tidak terlalu jauh, ternyata salah besar. Perjalanan menuju Pantai Wediombo yang terletak di Desa Jepitu Kecamatan Girisubo, Kabupaten Gunung kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Sekitar 40 km arah tenggara kota Wonosari. Sudah berkali-kali saya terbangun dari tidur, Masih saja belum sampai. Tapi saya sarankan untuk jangan terlalu sering tertidur karena pemandangannya ciamik. Belum lagi medan perjalanan kami yang sangat mengerikan. Selain tanjakan dan turunan yang curam. Perjalanan kami pun disertai dengan belokan yang tajam. Kalau yang bawa mobilnya tidak terlalu tau menau medan ini akan sangat berbahaya. Disarankan untuk tidak usah terlalu ngebut ya guys. Walopun kondisi jalannya sangatlah sepi tapi tidak menutup kemungkinan akan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan jika perjalanan kalian tidak hati-hati.

11.27 AM Sampai juga ditujuan...Eng Ing Eeeeennggg mobil sudah banyak yang parkir dan belum lagi motor juga banyak yang sudah mejeng disana. Sangat dipastikan kalau kondisi saat ini sangat lah ramai oleh pengunjung. Sampai ada satu bis juga disana -___-"

Walhasil mobil kami diparkir dipaling atas karena lokasi Pantai Wediombo ini harus menurun lagi kebawah. Dan juga buat kalian tidak perlu khawatir kecapean karena ada ojeg yang mangkal disana dengan biaya Rp. 5.000 saja. Karena saya lebih suka jalan kaki, Jadi saya putuskan untuk Jalan kaki saja karena takut naik ojeg, turunannya curam banget. Hahahahaha...

Siang bolong ke Pantai....Hmmmmm maknyuuuusssss panasnya. Belom lagi gak bawa topi dan juga sunblock. Untung disana sudah banyak yang jualan. Akhirnya saya beli lah Topi Merah dengan harga Rp. 35.000 saja. Tanpa tawar menawar langsung saya beli. Karena sudah kepanasan, dari pada puciiiingg pala enceeeesss. Oiyaaaa FYI aja nih, Trip kali ini saya dipanggil Enceeesss tapi kadang Inceesss, Tau deh suka-suka lo aja. Asal muasalnya adalah Mike sering panggil gw Princess karena tiap travelling bawaannya banyak dan ribet. Tapi karena sa gak suka dipanggil Princess. Jadilah si Bancet manggil saya dengan panggilan enceesss, Kadang juga Inceess dan diikuti sama yang lainnya. Walhasil selama di Jogja saya dipanggil Enceesss atau Inceeesss. Hadeeuuhhhh tau gitu kan gak apa deh yaaa dipanggil Princess. Hahahhaa..

Welcome to Pantai Wediombo
Posisi saya masih tepat didekat Parkiran motor dengan view kece kaya gini
Walaupun sedikit tertutup pohon tapi kondisi pantai masih juga terlihat dari ketinggian
Kondisi Pantai Wediombo siang itu
Cantik yaaa Pantainya
Kondisi Pantai siang hari, Sepi karena banyak yang memilih duduk dibawah pohon



Kita pilih ke Ujungnya Pantai Wediombo, Karena disana ada 







Karena saya masih pake celana panjang, Jadi lebih pilih pilih jalan ke pinggir agar tidak terkena deburan ombak
Masih banyak bebatuan di Pantai ini
Tertinggal jauh sama si Mamat
Seriously gw paling takut kalau liat deburan ombak seperti ini
Deburan ombaknya lumayan tinggi
Walaupun banyak bebatuan dibawahnya. Pengunjung tetap bermain air disana
Masih lumayan jauh Laguna yang akan kami  kunjungi
Muka udah merah aja

Untung yaaa gw udah terbiasa jalan sendirian, Jadi kalau ditinggalin sabodo teuing. Kalau takut ya tinggal lari Hahahaha :p

Deburan ombak seperti ini yang kadang bikin saya takut
Idung juga udah kebakar matahari



Naaahhh sebelum nyemplung ada baiknya naik ke atas bebatuan ini. Tapi hati-hati yaaa...Karena kadang ombaknya bisa naik loh




Kalau ini tepat diseberang Laguna nya




Lihat deh deburan ombaknya, Seremkaaannn!!!



Aaaahhhhh cantiknya Laguna Pantai Wediombo. Lope Lope deh



Boleh gak bilang selain pantainya cantik, gw nya juga cantik. Hahahaha *gumoh*


Maafkan teman saya yang lagi galau karena putus cinta. Sabar ya Mike :p

Pengennya sih nyemplung dipantai yang ada dibelakang saya. Tapi ombaknya broooo...wasallam!!

Masih ditemani dengan teman saya yang baru saja putus cinta. Pukpuk

Haaaiiiiiii...Laguna Pantai Wediombo macam Private Pool

Renang disini juga hati-hati...Karena bisa terseret ombak

Maafkan kelakuan teman saya si Boing yang suka cium keteknya sendiri -___-"

Walaupun panas kita tetap FUN!!!

Kita Pake sunglasses karena terik banget sinar mataharinya

Sudah mulai banyak orang yang berdatangan

Cheeeeeerrrrrrrsssss!!!!

Ceritanya ikut-ikutan yang lain pake Time lapse jatuhin badan ke air. Hasilnya itu muka gw gak banget yaaaa. Hahahaha

Asliiii.....Macam Private Pool bangeetttt

Tetep yaaaa si Inceesss sibuk dengan camera actionnya :p
Gotchaaaaa....Kita sibuk wefie dong


13.30 PM tangan saya sudah mulai keriput karena kelamaan main didalam air. Jadi saya memutuskan untuk selesai main air. Gak lama kemudian yang lainnya juga ikut-ikutan selesai main air. Akhirnya Mike bilang ke semuanya kalau kita harus udah cabut dari Pantai Wediombo sekitaran jam 3 sore. Agar tidak terlalu malam sampai Jogjanya. jadi kami masih harus berjalan kembali menyusuri pinggir pantai. Sampai akhirnya kami menemukan sebuah warung diatas yang menyediakan toilet disana. Karena kami pikir kalau mandi di toilet dekat parkir pasti ramai. Makanya kami mandi langsung aja diwarung itu. Nah gak sia-siakan saya bawa hammock, Jadi bisa dipake juga disana buat hammocking.

Mari lanjutkan perjalanan menyusuri pinggir pantai

Karena lupa bawa handuk, Jadi kemeja saya pake buat keringin rambut :p

Candid bangeeettt pada lagi nyantai gitu

Tuh si mamat tepar banget kayanya

Holaaaa...Hammocknya nyaru sama warna baju gw
Mayanlah bisa main ayun-ayun juga disini
15.05 PM Sampai juga diparkiran dan kami masih harus menunggu Rendy ambil mobil diatas. Sembari menunggu kedatangan Rendy, Kami jajan lagi disalah satu warung yang menjajakan cemilan juga minuman. Gak lama kemudian, Kami melanjutkan perjalanan menuju Kota Jogja dengan waktu tempuh 3 jam ke Alun-alun kidul. Karena tujuan kami setelah dari Pantai Wediombo ya makan lagi di Kedai Liburan. Nah pas diperjalanan saya heran kok ada walang, Awalnya saya gak tau walang itu apa tapi pas saya lihat lebih dekat lagi ternyata itu BELALANG. Whaaattt?!? Belalang Goreeeeengggg!!!! Oke good...Kita harus coba Walang Goreng. Karena mereka gak ada yang mau makan. Jadi saya paksa untuk ikut makan. Satu toplesnya seharga Rp. 25.000. Semuanya makan kecuali Bancet. Payaaaaahhhhhh!!!! Laki macam apa kau gak mau cobain Walang Goreng. Sedangkan si Boing muntah abis makan Walang Goreng. Hahahahhaa...Ups Sorry!!! Kan yang paling penting tau dulu aja rasanya. Ya gaaakkkk??? Hahahaha :p

Walang Goreng menurut saya sih enak yaaa. Crunchy gitu terus lagi ada rasanya juga. Berasa kaya lagi makan udah goreng. Tapi kalau mau coba sedikit aja dulu. Karena kan kadang ada juga beberapa yang bisa alergi kalau makan yang aneh-aneh. Untungnya sih saya gak ada masalah apa-apa. Jadi menurut saya WALANG GORENG ITU ENAK :p

Ehhmmm...Warnanya gonjreng banget ini. Jangan sakit mata ya :p

Yuhuuuuuu Walang Goreng

Satu toples gak begitu banyak isinya

Inilah Boing yang muntah karena makan Walang Goreng

Selesai makan Walang Goreng, Lanjut lagi perjalanan ke Alun-Alun kidul untuk makan malam. Tapi sayangnya pulang dari gunung kidul makan waktu 3 jam pejalanan. Jauuuuhhhh jugaaaa...Belom lagi di Jogja banyak lampu merahnya. Jadi selalu terjebak dilampu merah. Coba terjebaknya dihati kamu, Aku mau deh lama-lama disana #halah

18.00 PM Sampai juga di Kedai Liburan, Pesan makanan yang berbeda dari sebelumnya. Sedih banget sih, Padahal saya pengen banget nyobain makan di angkringan atau gak ke raminten deh trus cobain kopi joss. Karena dari dulu masih penasaran sama raminten. Cuma penasaran sama pelayannya aja sih. Hihihiii...Trus juga penasaran sama sate klatak. Teman saya ngasih info kalau sate klatak tuh enak banget terus juga gede-gede lagi dagingnya. But its oke...Mungkin saya disuruh balik lagi ke Jogja. Makanya semua yang saya mau coba saat itu ditunda dulu sampai waktu indah itu datang dengan sendirinya...halah makin ngaco hahaha :p

Bagi-bagi pesanan yang lain

Rondjeng

Beginilah suasana Pojong Benteng Wetan

Mereka sedang sibuk masing-masing

Capture by Mas Oggy

Sudah cukup serem, Hitam dan jelek kah saya :p

Semua karena blitz jadi muka bisa keliatan aslinya

06.45 AM Sudah beres packing dan lanjut merapikan tas bawaan didalam bagasi mobil. Karena saya cewe satu-satunya, Jadi gak perlu lah yaaa ikut-ikutan beresin tas bawaan dibagasi mobil. Setelah semuanya sudah beres, Kami lanjut pulang ke Jakarta. Cari sarapannya saat dijalan aja, Asal nemu deh pokonya. Perut kenyang, Perjalanan pun tenang.

Fajar, Bancet, Boing, Budi dan Mamat

Selesai Packing narsis bareng eeeiiimmm

Belakangnya Rumah Sakit Jogja

Kantung mata gede banget yaaa :(

Kalo ini kaya nenek sihir :p

Sudah 2 kali kami berhenti saat mencari makanan untuk sarapan. Tapi saya bilang gak usah makan disana karena gak enak. Masa pagi-pagi udah makan soto aja. Setelah cari-cari, nemu juga nasi uduk dipinggir jalan. Karena rame pelanggan jadi kita semua ikut beli nasi uduk disini

Cepet banget makannya

Sudah berjam-jam kita dijalan, Saat sampai di Batang saya minta berhenti sekarang juga. Karena sedari tadi banyak sekali jajanan dawet. Saya minta berhenti agar bisa nyantai dulu dipinggir jalan. Bosen tau dimobil mulu liat jalanan yang pemandangan depannya cuma truk besar aja. Tapi pemandangan kanan kirinya sih lumayan ciamik yaaaa. Harga Dawet Hitam Rp. 5.000 lumayan juga bikin seger saat siang hari. 

Rute kita ke Jakarta itu lewat Pantura : Kulon Progo - Purworejo - Wates - Gombong - Kebumen - Batang - Banyumas - Cilacap - Brebes - Tegal - Cirebon - Tol Cipali - Cikampek dan seterusnyaaaaa.

Dawet Dawet Dawet
Monggo cicipin Dawet Hitamnya
Nah ini loh pemandangannya yang ciamik ituuu. Dan gw suka fotoin awan ngegumpal
14.58 PM Kita baru makan siang, Maklum cari makanan dijalan itu gak gampang. Susah bangeeetttt...Sepanjang perjalanan cuma sawah dan sungai. Dari tadi ada tulisan resto sekian kilometer tapi gak nemu-nemu. Sampai akhirnya ada juga nih banner yang bener. RM Suka Sari di Tegal dengan jarak 4km lagi. Oke sudah mulai dekat nih RM Suka Sari. Gak sampe setengah jam kita sudah sampai di rumah makan itu. Kondisi rumah makannya sangat luas dan harganya pun juga terjangkau. Yaaaahhh lumayanlah buat ganjel perut untuk sementara waktu. Dari pada kelaperan dijalan kan gak enak yaaa.

RM Suka Sari


15.30 PM Gak lama kami makan siang, Masih harus tetap melanjutkan perjalanan. Karena masih sangat jauh juga untuk sampai di Jakarta. Setelah melakukan ritual biasanya dari tidur, bangun, ngemil, bercanda, ceng-cengan dan balik lagi ke awal. Akhirnya kita masuk juga ke Tol Cipali. Cerah banget selama diperjalanan, Bahkan matahari tepat berada didepan mata kita. Tapi yang saya paling suka adalah, Akhirnya bisa lihat sunset walaupun bukan dipantai. Aaaakkkkk senangnyaaaa...Bisa lihat langit yang begitu indah.

Kalau ini masih 15.30 PM

Matahari mulai berubah warna

Violaaaaaa....Sunset di Tol Cipali
Liat deh awannya macam superman pake selendang panjaaanggg hahaha..



22.26 PM Akhirnya benar-benar sampe rumah juga. Untung Mike, Boing, Bancet dan Fajar rumahnya di Bintaro. Jadi saya bisa nebeng sampe Bintaro Junction lalu lanjut pake taksi ke Ciledug. Karena jarak dari Bintaro ke Ciledug tidaklah jauh. Berakhir sudah perjalanan kami yang memakan waktu seharian ini. Walaupun capek tapi fun banget. Karena disaat travelling gini lebih terlihat sifat asli masing-masing. Apalagi sifat saya yang cablak, gak mau diem dan juga gak ada jaimnya keluar. Sampe si Bancet pun bilang "Inceeessss jadi cewe jaim dikit kek". Aaaahhhh didepan kalian mah gak perlu jaim. Tapi kalau didepan gebetan, Mungkin bakalan jaim banget kali ya. Hahahaa :p

Oke guys...See you next trip yaaaaa

Thursday
  • 20.00     Jalan dari Sudirman
Friday
  • 02.00     Makan di KM 57 di Rice Bowl
  • 02.30     Lanjut jalan lagi
  • 08.40     Makan di Pekalongan
  • 09.00     Lanjut jalan lagi
  • 15.00     Tiba di Rumah Nugraha
  • 16.38     Jalan ke Gumuk Pasir
  • 17.30     Selesai main di Gumuk Pasir Lanjut makan di Kedai Liburan
  • 18.15     Makan di Kedai Liburan
  • 20.00     Balik ke Rumah Nugraha
  • 21.00     Tiba di Rumah Nugraha
Saturday
  • 04.00     Bangun Tidur plus prepare
  • 04.45     Jemput Rendy di Kedai Liburan
  • 05.10     Jalan ke Gunung Merapi
  • 05.56     Tiba di Gunung Merapi
  • 06.30     Short Trip to Merapi Mountain
  • 09.00     Lanjut perjalanan ke Gunung Kidul Pantai Wediombo
  • 11.27     Tiba di Pantai Wediombo
  • 15.00     Lanjut jalan ke Alun-Alun Kidul
  • 18.00     Makan di Kedai Liburan
  • 19.00     Cari oleh-oleh
  • 21.15     Main ke Pojok Benteng Wetan
  • 21.30     Pulang ke Rumah Nugraha
  • 22.00     Istirahat
Sunday
  • 06.30     Back to Jakarta
  • 08.00     Sarapa di Pinggir Jalan
  • 14.58     Makan di Tegal, RM Suka Sari
  • 18.00     Berhenti sebentar di rest area 102 KM, Tol Cipali
  • 18.30     Lanjut ke Jakarta
  • 20.24     Keluar Tol Cikarang
  • 22.26     Tiba di rumah

4 komentar:

  1. mbak, saya sering nginap d merapi, tp nggak pernah jalan jalan sekitar sana, sedih yaa....

    BalasHapus
  2. Haiii onnaji....Yahh sayang bangeeett. Seharusnya main-main ke gunung kidul. Disana kan macam perkomplekan pantai. Kita bisa pindah-pindah pantai yang kita mau. Next laahhh explore Jogja lebih ke pelosok lagi

    BalasHapus
  3. haha maklum mbak, kalo main kesana pas long weekend, jogja macetnya ampun.. btw rumah isteri saya d dekat puncak merapi lo mbak, kapan2 main ya kesana!

    BalasHapus
  4. manteb nih .. ceritanya lengkap.. ditunggu story berikutnya

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93

Copyright 2012 Dian Juarsa. Diberdayakan oleh Blogger.