Kamis, 25 Agustus 2016

Curug Hordeng

Curug Hordeng rame banget sama abege doang

Sudah asik main air, renang kesana kemari dan saya pun baru ingat kalo pink floating yang saya bawa belum di pompa. Saya pun dengan segera mungkin mengeluarkan perlengkapan untuk main air. "Wah mba niat banget bawa ini | Iya dooonggg...Kan biar enak main airnya | Saya juga bawa mba | Bawa apaan? mana coba liat | Tuh hammock mba, kita barter yuk mainnya | Hahahhaa oke boleh-boleh tar saya maen hammock yah diatas | Siaapp" Tapi kenyataannya mereka gak main pink floating dan saya pun gak maen hammock. Hahaha piye tooohhhh...Gak sesuai perjanjian awal
Subhan siap pompa Pink Floating dan saya cuma bantuin semangatin doang hahaha :p
Mari kita lanjut main aiiiirrrrr
Setelah puas main air di Curug Kembar saatnya mengunjungi Curug Hordeng yang berjarak hanya 70 meter saja dari Curug KembarTidak jauh dari sana hanya 15 menit sampai juga di tujuan. Kami harus melewati jalan setapak dengan pemandangan kanan kiri tumbuhan liar.


Sesampainya disana saya mencium aroma indomie yang menggugah selera "Hmmmm yummie..enak banget nih bang mie nya | oh iyah dong mba, mau gak? | Wah kalo ditawarin sih siapa yang nolak hahahaha" Dari sanalah awal saya bertemu dengan teman baru. Ada 3 pemuda yang sedang membuat indomie dan mereka berasal dari Depok. Sebenernya sih bercanda aja ngomong kaya gitu. Tapi ternyata mereka serius nawarin makanan ke saya dan teman-teman. Ternyata yang mereka buat bukan indomie melainkan mie ramen yang ada level kepedasannya. Jadilah saya penasaran ingin mencoba karena belum pernah coba mie ramen yang lagi ngehitz itu. Sampai akhirnya Subhan celetuk "Duh bang maafin temen saya yah, Dia mah emang bikin malu orangnya | Hahahaa gak apa-apa bang nyantai aja. Malahan teman saya ada yang lebih gila bang" Weleeeehhhh apa-apaan mereka ini bilang ada yang lebih gila. Berarti tanpa mereka sadari udah bilang saya gila dong -___-"

Panik karena ada batu yang berjatuhan dari atas
Lagi asik main air ada batu yang terjatuh dari atas. Sempat panik karena takut ada longsor atau kejadian lainnya dan batu yang terjatuh dari atas besar-besar. Ternyata ada bocah yang naik keatas bukit, Entah mau ngapain doi naik keatas sampai akhirnya diomelin sama teman-temannya karena cari penyakit. 

Inget ya guys...Kalau mau melakukan sesuatu coba dipikirkan kembali. Emangnya kalian gak sayang nyawa kalian sendiri. Jangan sampe ada kejadian terulang seperti terjatuh karena sedang selfie. Cukuplah kalau mau selfie ditempat yang aman aja. Gak usah ditempat yang aneh dan buat merenggut nyawa sendiri. Sayangi diri kalian karena dirumah ada orang tua mu yang sedang menantikan kehadiranmu.

Taken by Fahmi
Si Neng Ayu yang berusaha berkali-kali naik ke Pink Floating dan selalu gagal. Akhirnya bisa juga ya neng
Pink Floating baru juga dipake beberapa kali udah bocor aja. Ternyata setelah di cek di dalam air bukan bocor tapi sobek. Lumayan juga sobeknya. Jadilah bagian kepalanya kempeeessss. Tak apeeeelaaahhh selagi masih bisa dipake. untung bukan bagian badannya yang kempes. Kan gak lucu udah bawa berat-berat terus gak kepake. hihihii :p

Floatingnya kempeeesss


Ayu gak berani main ke tengah

Curug Hordeng memiliki 2 tingkatan, Paling atas itulah yang merupakan Curug Hordeng. Kenapa namanya Curug Hordeng karena bentuknya menyerupai seperti tirai. Makanya diberi nama Curug Hordeng. Saya sempat naik keatas untuk mencoba naik Hammock tapi sayangnya hammock yang terpasang terlalu tinggi sehingga saya tidak dapat mencapai hammock itu. Padahal saya pengen banget bisa merasakan sensasi berayun ditengah curug. Tapi apa daya, badan saya terlalu pendek jadi gak bisa naik hammock deh :(

Hammock yang terpasang akan dilepas karena mereka mau pindah spot
Mohon abaikan orang yang dibelakang saya :p
Saat kedua orang yang dibelakang kami sedang sibuk melepaskan hammock, Kami juga sibuk foto hehehe ...
Tadinya mau main air ketengah, Tapi gak tau kenapa rasanya takut
Mau foto loncat tapi gagal jadi aja agak blur :D
Tadaaaaaa....Curug Hordeng
Emang paling asik kalau main air ditempat dingin, gremet-gremet gimana gitu
Masih dispot yang sama
Akhirnya cahaya matahari muncul juga setelah beberaapa lama agak mendung
Curug Hordeng bagian atas sebenarnya bening tapi sayang saya tidak berani untuk main air disana jadi saya bermain air ditingkatan bawahnya dan disana airnya tidak begitu jernih, agak keruh. Jadi hasil foto underwater kami tidak terlalu bagus :(

Dibawah ini hasil underwater photos kami saat di Curug Hordeng bagian bawah :

Gw lagi berusaha untuk bisa lebih dalam lagi renangnya tapi tetep gak bisa
Hasil foto Ayu lebih terlihat jelas 
Neng lagi nyengir sama siapa neng?
Subhan kegirangan karena bisa naik ke pink floating
Ketiga pemuda itu sudah berpindah tempat karena saat sampai kesini tujuan utama mereka Curug Hordeng jadi mereka belum kedua curug dan mereka pun menanyakan keberadaan Curug Kembar dan juga Curug Ciburial. makanya mereka jalan terlebih dahulu agar tidak terlalu sore. Setelah mereka pergi kami pun gak lama kemudian ikut pindah spot ke Curug Ciburial.

Fahmi tadinya mau melewati arah jalan pulang yang sudah terpampang tulisan di pohon. Tapi saya menolak karena kalau ke arah sana kita tidak akan bisa ke Curug Ciburial. maka dari itu saya bilang lebih baik kita kembali kejalan sebelumnya karena dari jalan situ kita tinggal menyusuri sungai. Sampai akhirnya kami melewati arah sebelumnya untuk mencapai Curug Ciburial

4 komentar:

  1. Saya minggu 14 agustus juga abis dari sini mbak dian, trek nya bikin gurih" nyoiiii.... Jalan sempit, naik turun nikung tajam, samping jurang, benar" bilin jantungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa pasti seru yah, ni curug bener-bener pedaleman bgt. Tapi keren sih pas udah sampe sana. Gak bikin nyesel jauh2 kesana juga

      Hapus
  2. bening airnya.. seruuuu!! btw kalau bawa roda 4 parkirnya dimana ya dian?

    BalasHapus
  3. Lebih baik bawa motor aja jangan bawa mobil karena jauh bgt kalo jalan kaki

    BalasHapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93

Copyright 2012 Dian Juarsa. Diberdayakan oleh Blogger.