Jumat, 06 Oktober 2017

Cuma Rp 66.000 per malam menginap di Nine Dollar Hostel


Backpacker ala-ala memang sudah menjadi rencana perjalanan kami. Walaupun konteksnya Backpacker tapi kami gak mau terlalu susah banget selama tinggal di Bali karena di Bali banyak sekali penginapan murah sepanjang jalan Legian.

15.30 PM Tiba di Pelabuhan Sanur dengan kondisi ombak yang masih juga terlihat besar, sempat saya hampir terjatuh karena tidak bisa menyeimbangkan badan saat turun dari speedboat. Tas sebesar 35L sudah berada di punggung saya dan kami akan menuju Legian dengan menggunakan taksi online. Tapi karena macet yang hampir sama seperti di Jakarta membuat kami mengurungkan niat untuk menggunakan taksi online apalagi taksi biasa sudah pasti harganya akan sangat mahal sekali. 

Saya dan jeni memang tidak ingin mengeluarkan biaya transportasi terlalu mahal. Lagipula kami juga tidak terlalu dikejar waktu kok jadi bisa lebih santai. Akhirnya kami memutuskan untuk naik Sarbagita Bus di Bali,  semacam kaya Transjakarta sih dengan biaya Rp. 3.500. Terakhir saya pernah menggunakan Sarbagita Bus 4 tahun yang lalu dimana Sarbagita baru beroperasi saat itu. Jadi kondisi dalamnya masih sangat bagus. Namun kini, kondisi Sarbagita Bus sangat menyedihkan. Kursi terlihat sangat kotor dan banyak sekali yang rusak ditambah lagi kondisi pintunya yang sudah agak rusak jadi saat dibuka tidak sepenuhnya pintu otomatis itu terbuka lebar. Walhasil harus didorong dulu saat penumpang akan naik Sarbagita. Uniknya di Bali penumpang yang membawa bakul berisi kacang atau sayuran pun diperbolehkan naik. Saat ada seorang bapak yang memanggul kacang, saya pun tergoda untuk membeli kacangnya. hehehe...

Oiya saran saya kalau sedang terburu-buru ada baiknya jangan menggunakan Sarbagita Bus yah karena saat saya menunggu kedatangan Sarbagita Bus masih harus menunggu sejam karena memang setiap kedatangan bus, saya harus menanyakan pemberhentian terakhir mereka dimana. Jangan sampe salah naik.

Sudah sejam lebih kami tak kunjung tiba di tujuan, akhirnya Jeje memutuskan untuk turun di Halte Dewa Ruci. Karena menurut Jeje Sarbagita tidak akan menuju lokasi yang akan kami tuju. Saya pikir dari Halte Dewa Ruci menuju Legian masih terbilang dekat. Ternyata tidak kawan-kawan...kami harus berjalan kaki sepanjang 1 km. Aaaahhh kecil lah yaaa kalau cuma sekilo doang mah. Tapi nyatanya kondisi saya sedang tidak geunah atau tidak enak. Mungkin karena lapar jadi membuat energi saya terkuras begitu saja. 

Kasur bertingkat satu kamar 16 kasur
Tentukan pilihanmu mau diatas atau dibawah

Akhirnya tiba juga di Nine Dollar Hostel, Pelayanan yang ramah sangat terasa saat mereka menyambut kedatangan kami. Biaya kami menginap selama 2 malam hanya dikenakan biaya Rp. 132.000/orang brati biaya semalamnya hanya Rp. 66.000. Jangan lupa membawa KTP yah, karena mereka akan meng-copy KTP pengunjung yang menginap disana. Harga yang sangat murah kaaann dimana satu kamar terdapat 16 kasur. Kasur bertingkat dengan kondisi paling bawa adalah laci besar untuk menyimpan tas bawaan kami agar aman karena memang setiap pengunjung akan diberikan satu kunci untuk laci, satu handuk dan satu sandal yang dapat digunakan selama di Nine Dollar Hostel.

Sandal yang tersedia di hostel
Penjaga Hostel mayoritas lelaki, Salah satu penjaganya mengantarkan kami ke kamar dilantai dasar. Sempat terperangah dengan kondisi kamar yang sangat kecil dengan sau lorong dibagian tengah untuk jalan dan tepat didepannya ada satu kaca yang begitu tinggi dengan kondisi kamar sangat dingin sekali. Pemandangan saya kanan kiri yaitu kasur bertingkat. Saya lebih memilih kasur di tingkat bawah karena malas untuk naik-naik keatasnya. Kasur saya pun bersebelahan dengan Jeje dan memang kondisi kamar saat itu sedang tidak banyak pengunjung. Namun kasur di tingkat bawah sudah agak penuh, hanya tersisa 2 kasur saja yang kosong. Kalau kasur di tingkat atas justru hanya 2 kasur saja yang terisi.

Aku sih pilih dibawah yes

Ini adalah pengalaman pertama saya menginap di Hostel yang dimana satu kamar bersama stranger dari berbagai negara kumpul jadi satu. Excited sih mencoba suatu hal yang baru. Pengunjung yang tidur tepat didepan saya berasal dari India. Karena ini pengalaman pertama saya jadi saya agak sungkan untuk mengajak ngobrol cewe India itu. Takutnya ngerasa keganggu makanya saya sibuk membereskan barang bawaan agar tidak tercecer kemana-mana.

Mungkin karena pengalaman pertama jadi kok terasa ribet saat mengatur barang bawaan. Laci bawah yang sangat besar muat untuk 3 tas tapi untuk koper sepertinya tidak saya sarankan untuk simpan di Laci. Sepertinya tidak akan cukup jika koper masuk kedalam Laci itu. Ada pengunjung yang menyimpan kopernya di depan kasur. Memang aman sih tapi kalo kalian sedang berpergian lebih baik kopernya masukkan saja kedalam kasur biar tidak terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.
Kasur kami bersebelahan
Fasilitas Hostel meyediakan Hair Dryer. Yeaayy!!

Plusnya menginap di Hostel selain harganya murah juga bagi kalian yang merasa takut tidur sendirian jadi merasa nyaman. Saya termasuk orang yang paling takut tidur sendirian selain di kamar sendiri. Pernah sekali menginap di Hotel Bali tidur sendirian, itupun harus ditemani dengan obrolan by phone sampai ketiduran. Makanya saya itu kurang cocok jadi Solo Traveler. Selain penakut juga gak pernah bisa baca peta :p

Minusnya menginap di Hostel gak bebas kalau ngobrol. Jadi kami selalu bisik-bisik kalau sedang mengobrol, Tidur pun terasa gak bebas karena seperti dipantau. Makanya saya jadikan handuk dan Kain Bali menutupi kasur saya agar bebas mau duduk atau tiduran macam apa juga. Terakhir, ya harus siap kalau ada pengunjung yang tidurnya ngorok atau sering menggertakkan gigi tiap malam. Gak boleh banyak complain karena memang begitulah suka dukanya menginap di Hostel. 

Makan malam di Warung Indonesia

Enaknya menginap di Nine Dollar Hostel itu dekat dari peradaban. Gak pernah ada kata sepi justru sebaliknya. Sampai tengah malam pun masih selalu ramai. Untuk cari makanan pun tak perlu khawatir karena banyak makanan murah sepanjang jalan atau mau cari tempat nongkrong yang fancy pun juga ada. Kami berdua memilih makan di Warung Indonesia yang mana pemiliknya adalah orang Jepang yang sudah pintar berbahasa Indonesia walaupun saya kadang masih agak bingung dengan pelafalan ejaan mereka. Lidahnya kaya keserimpet hehehe..
Sajian Kopi Hangat dan Teh Hangat
Tepat di Depan Hostel adalah Sekolah Dasar
Go Follow Nine Dollar Hostel

Pihak Hostel hanya menyediakan Kopi dan Teh hangat gratis. Tidak ada sarapan yang tersedia disini, namanya juga penginapan murah jadi cari makan sendiri aja ya. Disini juga menyediakan penyewaan motor Rp. 60.000/hari dengan meninggalkan identitas diri saja.

So far pengalaman pertama saya untuk menginap di Hostel sangat nyaman. Toilet juga bersih walaupun sempat ada kendala sedikit tapi penjaganya dengan cepat mengatasi masalah tersebut. Selain ramah juga mereka helpful sekali. Apalagi mereka membantu kami untuk memesan taksi online ke Bandara, Gratis pula!!! Wooowww Thank youuuu....

Kalau ditanya apakah saya akan kembali menginap di Nine Dollar Hostel, Jawaban saya pasti YES!!! Selain pelayanannya yang ramah dan cepat tanggap, kebersihannya pun tidak diragukan lagi. Apalagi lokasinya yang sangat strategis.



Cheers,

Dian Juarsa
6 Oct 2017

6 komentar:

  1. Kayaknya seru nih kalo nginep sana pas ngebolang ke Bali! Masukin list ah 😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa mayan buat yg suka backpackeran. Penginapan murah dan nyaman pula.

      Hapus
  2. Pengalaman pertama gue nginep di hostel malah langsung dikentutin ama cewek yang baunya kayak belum boker seminggu T.T
    Beruntunglah engkau pengalaman pertamanya begitu menggoda, selanjutnya terserah anda.. #IklanJadul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha kasian ameettt. Kalo gw kebetulan beruntung bgt. Hostel ini baru buka beberapa bulan yg lalu jadi masih enaklah trs juga pelayanannya ramah bgt.

      Hapus
  3. Sekarang mamin banyak ya mbk penginapan2 model kyk gtu. Yg bikin penasaran apakah cowok sama cewek campur sekamar? cuma kepoh aja seh hehe.
    Penginapan2 seperti ini cocok ya buat yg pergi bareng2 temen bekpekeran gtu, hemat budget. Cuma kalau bawa anak kyknya kurang cocok, kecuali anaknya dah seumuran SMA hehe.
    TFS info penginapannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa makin banyak dan cocok buat yg solo traveler atau mau hemat budget. Kebetulan hostel yang lantai bawah khusus cewek kalau dilantai atas campur. Jangan bawa anak kalo nginep di hostel karena akan ganggu kenyamanan yg lain. Saya aja kalo udah dikamar ngomongnya bisik-bisik dan gak bebas sih lbh tepatnya

      Hapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93