Selasa, 17 April 2018

[REVIEW] Greenhost Boutique Hotel Prawirotaman


Tak heran jika Jogja selalu jadi tempat idola para traveler untuk selalu dikunjungi. Bagaimana tidak? Jogja selalu memberikan hal baru dari penginapannya yang unik, harga yang sangat murah dan belum lagi banyak sekali destinasi wisata yang dapat kamu kunjungi. Bahkan tak cukup rasanya jika kamu menghabiskan waktu selama 4 hari 3 malam.

Perjalanan saya kali ini sangat berbeda dari biasanya. Mengapa?

Karena saya tidak bersama teman ataupun solo travelling melainkan ajak keluarga untuk menikmati Jogja dengan segala keaneka ragaman ciri khas Jogja dan keramahan warga Jogja yang selalu membuat saya rindu. Maka dari itu, saat saya menanyakan destinasi Jogja atau Bali yang ingin dikunjungi terlebih dahulu. Mama saya langsung menjawab Jogja, begitupun bapak saya.

Mungkin ada rasa penasaran yang sangat tinggi hingga akhirnya mama dan bapak lebih memilih Jogja. Next time ke Bali, amiiinnnn...

Penampakan Greenhost Hotel Prawirotaman

Well...Jogja pun jadi tujuan awal saya berlibur bersama keluarga. Berharap kedua orang tua saya tidak mudah lelah saat tiba di Jogja.

Senin, 26 Maret 2016 Kami tiba di Jogja tepat pada pukul 07.00 AM. Tapi kami tak langsung menuju hotel melainkan explore Jogja ke beberapa candi yang ada disana. Saya akan mengulas perjalanan kami di lain artikel yah. Karena postingan kali ini saya akan mereview Greenhost Boutique Hotel.

***

Setibanya di Greenhost Hotel kami memasuki lobby yang begitu unik dimana bagian lobby tertutup atap dengan partisi yang unik. Kedatangan kami disambut hangat oleh patung hitam yang berdiri tegak tepat dibagian tengah lobby.

Lobby Greenhost Hotel

Dinding pembatas yang terdapat pada lobby pun berupa tumpukan kayu yang tersusun rapi. Dinding kayu dapat memberikan penampilan yang alami dilengkapi dengan tumbuhan yang menjalar sehingga terlihat hotel ini mengusung konsep back to nature.

Tak hanya itu saja, bahkan koridor tengah hotel yang dimana ada kolam renang dengan kedalaman 1.3 meter pun pada bagian atapnya terdapat partisi besi menyerupai kerangka atap rumah yang terlihat setengah jadi.

Saya sempat heran kenapa saat hujan bagian tengah koridor begitu becek, ternyata bagian atapnya memang dibiarkan begitu saja agar udara yang masuk pada bagian lobby dapat membuat sirkulasi udara didalamnya begitu sejuk dan tidak pengap.

Memang terbukti sih, saat saya berlama-lama santai di bagian lobby nya. Walaupun siang itu sangat terik sekali. tapi dibagian lobby terasa begitu adem karena angin semilir yang terus berhembus. Sehingga membuat pengunjung nyaman dan betah duduk manis di lobby.

Swimming pool in the morning

Bagian samping kolam terdapat resto

Bagi tamu hotel yang membawa barang bawaan yang berlebihan atau terlalu banyak. Kalian tak perlu khawatir karena di Greenhost Hotel dapat memberikan pelayanan pengangkatan barang tamu saat tiba di hotel.

Semua barang akan diantarkan sampai depan kamar dan jika butuh bantuan kembali untuk pengangkatan barang bawaan, kalian bisa langsung hubungi receptionistnya saja. Nah berhubung kami tidak terlalu banyak bawa barang, jadi kami tak membutuhkan pelayanan tersebut.

Fasilitas Greenhost Hotel 

Pada bagian receptionist, desain interiornya terlihat seperti seadanya yang dimana pada samping kanan reception terdapat beberapa safety box yang bisa digunakan oleh pengunjung hotel dan juga terdapat penitipan tas disana. Oiyah ditiap kamar tidak disediakan safety box ya guys. Jadi kalau kamu bawa barang berharga bisa langsung ke area receptionist yah.

HARGA KAMAR

Saat saya booking hotel ini melalui salah satu website dari booking.com harga yang ditawarkan lebih murah dari aslinya. Saya mendapatkan diskon hingga 50 persen. Jadi harga kamar yang saya dapatkan untuk menginap 4 hari 3 malam Rp 1.335.300. Itu artinya harga yang saya dapatkan lebih miring.

Sedangkan saat saya check di websitenya www.greenhosthotel.com harga permalamnya yaitu Rp. 875.000. Cukup puas dengan harga yang lebih miring dengan fasilitas dan harga yang lebih murah.

FYI saja, harga yang saya dapatkan adalah dari hasil memesan kamar dari 3 bulan sebelum check in Makanya harga yang didapatkan jauh lebih murah. Saat saya coba cek di booking.com dan memesan dalam waktu yang berdekatan, harga yang didapatkan sekitar Rp. 675.000. Makanya harga yang kamu dapatkan sesuai dari promo yang mereka tawarkan.

Ada baiknya kalian pesan dari jauh hari jika ingin mendapatkan harga yang lebih murah. Biasanya setiap tanggal kamu check in memiliki harga yang berbeda-beda pula. Kalau weekend sudah pastinya jauh lebih mahal.

Baca Juga : Kebun Bunga Matahari Bantul


Ditiap koridor ditumbuhi oleh tanaman

TIPE KAMAR

Beragam pilihan kamar yang bisa kamu pilih untuk menginap di Greenhost hotel seperti Studio Kita 3, Studio Kita 2, Studio Kita 1 , Rempah 2, Rempah 1, Futura dan Erick Room.

Setiap nama kamar memiliki desain interior yang berbeda. Seperti kamar saya yang terletak di lantai 1 memiliki nama kamar yaitu Rempah 1 yang di design oleh Paulus Mintarga yang dimana bagian sisi kasur kanan dan kiri terdapat lampu minyak kaca sebagai sentuhan dari nostalgia.

Rempah 1 ini pun terdapat 3 colokan (Steker) yang terdapat di sisi kanan kasur satu, sisi kiri kasur satu dan satunya lagi terdapat pada bagian meja yang terdapat pemanas air listrik. Saran saya jangan lupa bawa adapter extension cable.

King Size Bed
Kamar yang terletak di lantai satu memiliki lantai yang dibiarkan seperti belum jadi, kalau dulu sih seringkali dibilang ubin. lantainya begitu dingin sehingga kami harus tetap menggunakan sandal yang telah disediakan oleh pihak hotel.

Kamar Rempah 1 tidak memiliki jendela yang tinggi melainkan hanya setengah jendela saja dan saat buka jendela pun pemandangannya gak asik karena tertutup penutup besi sehingga kami tidak memiliki pemandangan yang indah di kamar ini.

Setiap furniture yang ada di kamar Rempah 1 terbuat dari kayu sehingga kamar terlihat begitu hangat dengan pewangi aromatheraphy dengan penutup jendela berwarna coklat. 

Pada sisi kanan kasur terdapat sekat kaca yang membatasi kamar mandi sehingga dari luar bisa terlihat ada orang didalamnya. Weiitttsss tenang saja, pada bagian dalam kamar mandi terdapat curtain yang menutupi sekat kaca.

Pemanas Air Listrik, 2 botol mineral water, Tea & Coffee
TV LED

Ada lagi kamar-kamar lain yang harus kamu ketahui seperti Studio Kita 3, Studio Kita 2 dan Studio Kita 1 yang semua kamar di desain oleh Ivan Christanto dengan sentuhan furniture daur ulang yang terlihat begitu unik. Bayangkan saja, kap lampu di Studio Kita terbuat dari tabung gas. Kalian tau kan tabung gas buat masak. nah bagian atasnya itu dijadikan kap lampu lalu di cat berwarna putih. Kreatif!!!

Tidak hanya dari tabung gas saja loh untuk bagian kap lampunya melainkan ada juga yang terbuat dari ember yang di cat pula berwarna putih.

Open wardrobe pun dibiarkan seperti terbengkalai tidak jadi padahal memang dibiarkan seperti itu agar terlihat lebih unik dengan sentuhan kayu yang dimana bagian dindingnya pun dibiarkan begitu saja alias Rustic Wall.

Open Wardrobe
Tiap kamar terdapat 2 sandals untuk tamu dan saat memasuki kamar bagian kanan terdapat open wardrobe yang dilengkapi 3 hanger yang telah bergelantungan, 2 sandals dan juga tas laundry jika kamu ingin cuci pakaianmu dengan jasa pelayanan dari pihak hotel. 

Oiya disamping sandal ada sepatu, itu bukan dari hotel ya hahahahaha.... 

Emang kebetulan aja warnanya matching gitu sama open wardrobe dan juga sandals yang dimana bagian penutup kakinya seperti dari anyaman karung goni gitu. Lucu deh bentuknya, kusukaaaa...

Greenhost Hotel memiliki beberapa peraturan yang harus diterapkan seperti dilarang keras pemakaian hair dryer karena kekuatan listrik hanya mencapai hingga 400 watt. 

Jujur sebelum saya tau peraturan itu, saya sempat menggunakan hair dryer yang saya bawa dari rumah. Memang sangat kebetulan hair dryer saya tidak terlalu besar kekuatan listriknya sehingga tidak menyebabkan mati listrik.

Akan tetapi, saat saya membaca peraturan yang tertulis di papan yang telah diletakkan diatas meja, barulah saya tau kalau di Greenhost Hotel TIDAK DIPERBOLEHKAN MENGGUNAKAN HAIR DRYER.

Baca Juga : Wisata Candi di Yogyakarta dalam sehari bersama keluarga

BATHROOM

Kamar mandi minimalis dengan dinding yang berupa keramik berwarna agak gelap dengan pintu geser dibagian tengahnya memang terlihat lebih minimalis dan tidak memakan banyak tempat.

Saat akan masuk ke kamar mandi tinggal geser saja pintunya ke kanan dan kekiri. Tapi sayangnya saat kami menginap disana, pintunya agak macet yang menyebabkan pintu agak susah untuk ditutup.

Untuk tissue toiletnya pun menempel dibagian pintu geser sebelah kiri dan curtain berwarna putih gading menutupi seluruh area washroom agar dinding yang berupa kaca dapat ditutupi curtain secara keseluruhan.

Tooth brush, Shaving Kit, Pepsodent

Wasthafel didalam kamar mandi
Ada lagi yang kurang dari hotel ini pada bagian bawah washtafel, entah bocor atau apa tapi selalu ada genangan air dibagian bawahnya. Sehingga kamar mandi sangat becek dengan genangan air. Sayangnya karena kami juga jarang di hotel jadi selalu kelupaan saat akan komplain.

Nah ketentuan di hotel ini jika kamu ingin mengganti handuk setiap harinya, letakkan saja handuknya di lantai. Kalau masih juga digantung, maka handuknya tidak akan diganti dengan yang baru.

2 handuk besar, 2 handuk kecil dan 1 handuk alas kaki
Setiap handuk yang tersedia bisa kamu ganti tiap harinya atau tidak sama sekali. Untuk shower room nya juga tidak ada masalah. Apalagi water heater di hotel ini sangat baik sekali. Seringkali di hotel yang pernah saya tempati, untuk menunggu air hangat harus menunggu beberapa detik. Tapi kalau di Greenhost Hotel langsung hangat dan dingin tanpa menunggu beberapa detik.

Lift Greenhost Hotel
Memang Greenhost Hotel memiliki konsep back to nature, semua interior berupa kayu bahkan bagian liftnya pun juga dihiasi dinding kayu yang dimana bagian belakangnya terdapat tanaman gantung dengan sandal hotel. Hahahaaa....

Biasanya lift yang sering kita temui pasti selalu berupa kaca yang katanya sih terkadang kaca itu bisa membuat beberapa orang yang parno naik lift bisa lebih tenang saat melihat kaca dengan tampilan mukanya sendiri.

Souvenir Shop
Dilantai dasar dekat reception area juga terdapat toko souvenir yang dijajakan rapi disebuah ruangan yang dimana banyak sekali pajangan unik yang terpampang cantik di dinding. Bagi para tamu yang menyukai seni bisa kunjungi toko ini.

Sayangnya saya tidak sempat berkeliling hotel ini karena padatnya tujuan kami selama di Jogja. Awalnya rencana saya di hari terakhir saat kami masih di Jogja ingin sekali staycation saja menikmati hotel dan berkeliling santai di area hotel.

Tapi ternyata orang tua saya itu tidak betah berlama-lama di dalam hotel karena bawaannya selalu saja ingin jalan kesana kemari. Yah mau gak mau kami pun mengalah dengan apa yang diminta orang tua kami.


Semua fasilitas hotel tidak benar-benar kami nikmati karena padatnya jadwal. Jadi memang hanya numpang tidur saja selama kami di Jogja. Tak apalah memang belum waktunya staycation di hotel ini. Mungkin next time sesekali harus merasakan staycation di greenhost Hotel.

Sekian review jujur dari saya, tulisan ini saya buat karena pengalaman sendiri dan saya ingin berbagi dengan kalian agar kalian dapat referensi terbaik selama menginap di Jogja. Terima Kasih :)

Greenhost Boutique Hotel 

Prawirotaman II no. 629.
Brontokusuman, Yogyakarta 55153
reservation@greenhosthotel.com
0274 389 777

Cheers,

Dian Juarsa

2 komentar:

  1. Hallo kak blognya bagus sekali,,, tapi saya mau tanya kak klo di greenhost hotel 1 kamar max org brp ya?? Soalny saya rencana mau menginap disana dengan 3 temen saya.. trims infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai kak terima kasih. Kamarnya sempiiittt kak jadi cuma cukup untuk berdua aja. Kalo pun mau pake ekstra bed beuuuhhh berasa pengap. Mendingan satu kamar berdua aja deh.

      Hapus

Yuk ah komen sambil rumpi lebih baik, daripada cuma sebarin Spam

FANPAGE FACEBOOK

Twitty

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93