Senin, 27 Maret 2017

Solo Traveler ke Umbul Ponggok

Umbul Ponggok

Waktu terasa begitu cepat, sudah 3 hari saya bermain di Solo. Memang kalau yang namanya liburan ke suatu tempat pasti tak terasa sudah hari terakhir saja. 


Pagi yang cerah membuat saya malas beranjak dari kasur. Entah mengapa belakangan ini saya tidak terlalu excited dalam melakukan perjalanan. Biasanya kemana pun saya akan melakukan perjalanan pasti akan mencari destinasi wisata yang akan saya kunjungi. Tapi sudah beberapa bulan terakhir saya merasa hanya ingin jalan tanpa melakukan perencanaan apapun.

Tepat pukul 09.00 AM saya memaksakan rasa malas agar segera sirna. Secepat mungkin saya ke kamar mandi agar badan terasa segar dan dapat melakukan aktivitas. Namun sayangnya Avia tidak bisa menemani saya kali ini karena dia harus segera kerja. Gak mungkin saya seharian di kostan nya Avia, langsung saya cari tau alamat Umbul Ponggok berada dimana.

"Mbon disini ke Umbul Ponggok bisa gak yah pake Gojek? Solo udah ada Gojek dong" Tanya saya penasaran
"Udahlah diiii...Coba deh lo search kayanya gak sampe 25km. masih deket lah dari kostan gw, Sejaman juga sampe" Jelas Avia

Saya pun langsung membuka aplikasi gojek (Guys ini bukan endorse yah, karena transportasi online lebih mudah). Akhirnya dapat juga driver yang mau mengantarkan saya kesana.

"Yeesss dapet!! Oke mbon gw cabut yah, udah di depan drivernya" Sahut saya kegirangan
"Yaudah hati-hati diii, Jangan pecicilan" Jawab Avia cepat
"Iyeeeee kaga" Secepat mungkin saya lari kedepan.

Benar saja driver nya sudah menunggu saya didepan kostan. Biasanya saya selalu ngatain teman kalau mereka sedang telpon-telponan sama abang gojek macam lagi blind date aja gitu. Hahhahaa...

"Bang tau tempatnya gak?" Tanya saya sembari ambil helm
"Gak tau mba tapi kan ada google maps" Jawab driver sambil nyengir
"Yaudah kalo gitu, tar kalau sinyalnya ilang ditengah jalan. kita tanya orang aja ya bang. Yuk bang jalan" ujar saya secepat kilat

Bukan apa, terkadang kalau dijalan yang masuk agak kedalam dari kota itu suka susah sinyalnya. Jadi saya mau kalau abang gojeknya gak tau jalan jangan sampai sok tahu. Makanya saya bilang kalau sinyalnya ilang kita tanya orang aja. (Pengalaman pribadi karena sering dapet abang gojek yang sok tau).

Yah namanya juga cewe bawel yah, jadi gak bisa tuh kalo dijalan diem-dieman tanpa obrolan sedikitpun. Saya itu kalo berubah jadi pendiam tandanya lagi laper, capek atau badmood. Makanya teman saya suka aneh kalau saya berubah jadi cewe pendiam.

***

"Bang tiap hari gojek nih?" Tanya saya penasaran
"Oohh engga mba, saya masih kuliah disini" Jawab abang gojek sembari menganggukan kepala
"Waahh keren, kuliah sambil cari duit tambahan yah. Good job!!" Sahut saya yang sibuk pegang helm karena kegedean
"Ah mbak bisa aja..Lumayan buat tambah-tambah. Mbak bukan asli Solo yah? logat bicaranya beda" Tanya abang gojek kepo
"Bukan bang, Saya dari Jakarta lagi liburan aja kesini. Abis bosen di Jakarta mulu ahahaha" Jawab saya ngelantur
"Tapi mba hebat yah, berani ke Umbul Ponggok sendirian. Saya aja yang sudah bertahun-tahun disini, gak tau apa itu Umbul Ponggok mba" Jelas abang gojek yang terlihat antusias sekali
" Apaaaa...keterlaluan abang ini. Masa gak tau sih segitu deket dari tempat abang. Waahhh gak bener ini" Jawab saya agak drama dikit
Gak lama saya ucap seperti itu kami pun tertawa berdua dan masih melanjutkan cerita yang semakin seru.

Memang saya itu kadang suka ingin tahu apa yang dikerjakan para gojek karena biasanya gojek itu kebanyakan kerjaan sampingan mereka saja. Lagipula biar ada obrolan aja sih karena bosan kalau cuma diam aja selama dijalan.

***

Tak terasa sudah 50 menit diperjalanan, Sampai juga di tujuan Umbul Ponggok. Tempat yang terlihat seperti kolam renang dengan fasilitas seperti pelampung dan alat snorkle pun ada.

"Turun disini aja bang, Berapa bang?" Tanya saya sembari cari dompet
"Jadi 50.000 aja mba. Nanti mba Dian pulangnya gimana?" Tanya abang gojek penasaran.
"Gampaanggg...Tar pesen gojek lagi aja bang" Jawab saya buru-buru
"Tapi mba..........." Jelas abang gojek yang tidak saya dengar lagi kelanjutannya

Tepat di ujung dekat patung ikan
Sesampainya di Umbul Ponggok, saya harus membayar tiket masuk sebesar Rp. 15.000 plus dapat biskuit sekantong kecil, bisa kita makan atau bisa juga untuk ikan disana. 

Memasuki Umbul Ponggok sama seperti masuk tempat renang biasa namun bedanya kolam ini berasal dari sumber mata air alami yang masih sangat jernih. Disana ada kegiatan menyelamnya juga loh. 

Saya sempat agak aneh karena datang sendirian, Sedangkan pengunjung yang berdatangan kesana mayoritas adalah keluarga atau bareng bersama teman-temannya. Beda halnya dengan saya yang masuk kolam celingak celinguk mencari tempat yang asik buat santai sejenak. Sampai akhirnya saya melihat toilet yang dilengkapi dengan loker. Harga sewa dari loker Rp. 5.000. Harga masuk toilet Rp. 2.000

Sebenarnya saya disini sedang scanning Umbul Ponggok

Setelah saya berganti pakaian dan mempersiapkan kamera yang sudah ditangan. Saatnya mencari tempat yang asik buat menyelam. Sepanjang kolam saya susuri dengan melihat keadaan sekitar. Yaaahhh bisa dibilang sedang scanning lokasi karena ada banyak pengunjung yang asik bermain air secara rame-rame.

"Cari temennya gimana yaaaa" Pikir saya dalam hati

Memang ini kedua kalinya saya menjadi solo traveler, sebelumnya waktu di Bali walaupun solo traveler tapi ada supir yang menemani saya kemana pun saya pergi. Nah kalau ini benar-benar tidak ada teman sama sekali. 

Oke kalo giu kita jalan aja terus sampai ke patung ikan. Nanti disana bisa melihat kondisi sekitar. Apakah ada pengunjung yang bisa saya ajak berkenalan atau tidak? agar saya tidak merasa sendirian banget. 

Maklum sebenarnya saya itu orang yang gak cocok jadi solo traveler. Karena hal yang paling gak enak adalah diam saja tanpa bicara sama sekali. Namanya juga bawel, jadi gak tahanlah gak ngomong sedikitpun.

Karena tidak dapat titik terang segitu saya sudah mengajak ngobol bapak-bapak yang sudah lengkap dengan pakaian selamnya. Tapi terlihat dari mukanya kalau bapak ini kurang ramah, ditambah lagi seperti riskan diajak ngobrol oleh saya. Yasudahlah saya nyemplung aja dulu di kolam dengan kedalaman 3 meter. Saya tidak terlalu lama menyelam karena tidak kuat dingin.

Lebih jernih kalau di tempat yang lebih dalam

Air di kolam Umbul Ponggok terasa sangat dingin sekali, Sama saja seperti saya sedang bermain di curug leuwi lieuk. Kondisi air dingin seperti ini sangat saya takutkan karena dulu sempat hampir tenggelam saat kedua kaki saya keram. Saya hanya mengandalkan tangan yang terus saya gerakkan agar tidak tenggelam. Untungnya saya masih bisa teriak minta tolong jadi teman-teman saya dengan cepat menolong saya dari dalamnya curug leuwi lieuk.

Umbul Ponggok merupakan tempat wisata air tawar yang berbentuk seperti kolam renang. Umbul ponggok sendiri terdiri dari dua suku kata yaitu Umbul yang berarti Mata Air dan Ponggok adalah nama daerah setempat. Jadi Umbul Ponggok adalah Mata Air yang terdapat di desa Ponggok. 

Dulu Umbul Ponggok ini selalu dipakai warga setempat untuk mencuci pakaian, mencuci motor atau tempat anak kecil bermain air. Namun kini Umbul ponggok sudah dijadikan tempat wisata air tawar yang sudah banyak dikenal masyarakat umum. Sehingga tempat ini selalu ramai pengunjung saat weekend.

Memang duduk di bawah patung ikan itu lebih enak karena kedalaman air sekitar 2 - 3 meter. Kalau foto ditempat yang lebih dalam sudah dipastikan hasil fotonya jernih banget. Karena tidak ada pasir yang naik keatas akibat injakan kaki. Tapi saya gak berani lama main air ditempat dalam, takut tenggelam.
Perkenalkan teman baru Reza, Dian dan Tezar



Tidak lama saya bermain air ditempat dalam, Akhirnya saya pun memutuskan untuk pindah tempat. Saat saya akan pindah tempat ada dua sejoli yang lengkap memakai pelampung dan alat snorkle. Saya pun menanyakan harga sewa pelampung dengan snorklenya. 

Jadi harga sewa pelampung Rp. 7.000 kalau alat snorkle nya Rp. 13.000. 

Setelah tau harga sewa nya saya pun bergegas untuk sewa pelampung tapi prosesnya agak ribet. Masa ditanyain kartu pengenal atau KTP ataupun SIM. Yasalaaaammmm saya tuh mau minjem pelampung doang loh. Kok pake KTP segala sih. Karena ribet akhirnya saya mengurungkan niat untuk sewa pelampung.

Akhirnya saya pun mencari tempat yang lebih dangkal, saya duduk disebelah anak kecil yang sedang bercanda dengan kakaknya yang masih berumur belasan tahun. 

Nah disanalah saya mulai punya teman baru karena saya ajak mereka untuk bisa foto bareng didalam air (Padahal mah modus biar saya bisa difotoin juga hihihii...)

Ternyata mereka tidak cuma berdua saja tapi bertiga dengan kaka yang satu lagi. Kenalan lah dengan mereka bertiga namanya Tezar yang tinggal di Jogja, Reza tinggal di semarang dan yang paling kecil Nayaka yang memang asli dari Klaten.


Mermaid Failed!!!
Awalnya Reza dan Nayaka malu-malu saat saya mengajak mereka untuk difoto dalam air. Mereka menolak mentah-mentah ajakan saya dong. Mungkin mereka takut dengan saya. Emangnya saya ada tampang jahatnya apa ya #hiks

Tapi ternyata kaka nya yang paling besar datang dan menyuruh Reza untuk berfoto didalam air. Keduanya menggunakan bahasa campuran yang beberapa kalimat tidak saya mengerti. Karena ajakan Tezar dengan adik sepupunya itu, Akhirnya mereka semua menerima tawaran saya. Uhuuuuyyyy berhasiilll YES!!

Tezar yang paling jago renang dan gak takut ikan

Perkenalkan teman baru saya yang bernama Tezar. Berkat dia loh adik sepupunya menerima tawaran saya. Mungkin dia juga mau ikut foto kali yah hahahahaaa...

Tezar ini tinggal di Jogja, Tapi keluarganya tinggal di Palembang. Kedatangannya ke Umbul Ponggok ikut adik sepupunya Reza ke klaten untuk menghadiri acara kumpul keluarga dari mama nya Reza. Tezar pun juga pertama kalinya datang ke Umbul Ponggok. 

Selama di Umbul Ponggok memang Tezar ini yang paling bisa diandalkan. Pertama dialah yang kuat tahan nafas didalam air jadi kalau fotoin saya pun bisa bertahan lama, Kedua bisa nemenin saya kalau takut liat ikan yang menghampiri dan Ketiga dia juga lah yang menanyakan penjaga umbul Ponggok apakah ada kendaraan yang bisa disewa untuk antar saya pulang. Karena ternyata aplikasi Gojek tidak dapat dipakai selama di Klaten #huft

Tezar yang rela bajunya ditarik-tarik karena saya takut ikan gede

Kendalanya saat menyelam di Umbul Ponggok adalah banyak nya ikan gede didalam air. Ikan ini memang sengaja di jaga agar kelestarian lingkungan dalam airnya tidak berubah. Karena dulu sebelum menjadi Umbul Ponggok tempat ini pun sering dijadikan tempat pemancingan warga setempat. Maka dari itu, Ikan didalam air tawar ini memang alami bukan sengaja di tambah oleh warga.

Saya phobia dengan ikan gede karena dulu bapak saya pernah pelihara ikan lele. Kolam ikan kecil memang adanya tepat didepan jendela kamar saya. Jadi pemandangan tiap pagi lihat congor a.k.a mulutnya ikan lele yang lagi mangap karena dikasih makan sama bokap, dari situ saya jadi takut sama ikan yang berwarna gelap dan besar.

Nah di Umbul Ponggok banyak beragam ikan yang berwarna warni bahkan yang gede sekalipun ada. Makanya saat saya menyelam sempat kaget karena papasan sama ikan yang bercongor mancung. Walhasil mau foto agak ketengah sedikit pun bareng ikan minta ditemenin Tezar sampe kaosnya saya tarik hihihii...Maaf yoooo

Ini Reza tiap renang masih aja pake topi. hadeeuuhhh..
Akhirnya Reza berhasil foto dengan topinya di dalam air

Ini dia Reza sepupunya Tezar yang sudah menolak saya mentah-mentah hahahahaa...

Reza ini memang agak pemalu. Saya tanya aja jawabnya sambil cengar cengir malu-malu. Maklumlah masih anak sekolah yang baru gede jadi agak agak pemalu gitu. Reza tinggal di Semarang sedang berkunjung ke rumah neneknya yang tinggal tidak jauh dari Umbul Ponggok. kedatangannya tidak hanya liburan saja melainkan menghadiri acara keluarga unuk mengantarkan neneknya Reza berangkat umroh.

Kalau ditempat yang lebih dangkal tidak terlalu jernih
Kedalaman hanya 1 meter saja

Buat kalian yang mau foto underwater ada baiknya di tempat yang lebih dalam karena kondisi air akan lebih jernih. Seperti foto kami diatas tidak terlalu jernih karena bebatuan yang kami pijak ada pasirnya dibagian bawah sehingga membuat pasir itu naik keatas dan membuat foto tidak terlalu jernih. 

Di Umbul Ponggok ini juga menyediakan jasa photo underwater Rp. 250.000. jadi buat kalian yang mau photo prewed didalam air juga bisa memakai jasa mereka. Tapi tak hanya untuk prewed saja, kalau kalian tidak membawa atau tidak punya kamera underwater. kalian juga bisa memakai jasa mereka dengan properti lengkap sesuai keinginan. Disana ada tiang berbentuk hati, motor, sepeda, TV dan banyak macam lainnya.


Ikan sekecil ini sih masih beranilaaahhh

Kolam alami yang tidak terlalu dalam

Tak terasa waktu semakin siang, Saya pun harus bergegas karena masih ada destinasi lainnya yang harus saya kunjungi. Maka dari itu, Saya cari tahu dulu kendaraan apa yang bisa saya gunakan untuk sampai di Solo. 

Ternyata aplikasi gojek masih belum bisa digunakan di Klaten. Mungkin bukan gak bisa yah melainkan tidak ada supir gojek yang berkeliaran di Klaten. Setiap saya pesan gojek sudah dipastikan akan terus loading mencari keberadaan gojek yang terdekat. Hasilnya pun NIHIL!!!

Maafkan... Tiket Umbul Ponggok yang benar Rp. 15.000

Karena sudah menggigil jadi naik keatas

Motor dibelakang kami adalah properti untuk foto di dalam air 

Akhirnya saya memutuskan untuk cepat berganti pakaian lalu cari tau apakah saya bisa balik ke Solo dengan cara lainnya. 

Sebenarnya Tezar sudah menanyakan ke beberapa pengunjung, diantaranya hanya bilang "kenapa gak bawa kendaraan sendiri kesininya soalnya disini tidak ada angkutan umum". Mungkin itu bukan solusinya yah sodara-sodara, kan Tezar bertanya kenapa malah tanya balik #tepokjidat

Sate Madura tepat depannya Umbul Ponggok

Setelah kelar bersih-bersih saya pun berpamitan dengan Tezar, Reza dan Nayaka. Kami sudah bertukar nomor handphone karena saya harus kirim foto mereka kalau sudah dapat sinyal. Belum lagi juga handphonenya Tezar mati.

Sesampainya di luar Umbul Ponggok saya langsung menanyakan kendaraan ke tukang parkir berharap dapat solusinya. Benar saja, Tukang parkir itu telah membantu saya untuk mencarikan warga setempat yang bisa mengantarkan saya ke Solo. Akhirnya saya bisa pulang dengan perasaan lega.

Sebelum balik ke Solo, Saya pun mencari makan siang. Disana saya tergoda dengan sate maduranya. Ada mbak-mbak cantik yang lihai memainkan kipasnya agar sate cepat matang. Disana saya mengobrol banyak sekali dengan penjaga sate yang cantik itu. Menurut info yang saya terima kalau Umbul ponggok pernah memakan korban jiwa. Ada yang pernah tenggelam disana. makanya guys, mau kalian renang dimana pun memang diharuskan pemanasan agar sesuatu yang tidak diinginkan tidak terjadi. 


Umbul Ponggok
Ponggok, Polanharjo, kabupaten Klaten
Jawa Tengah 57474

Tiket Masuk : Rp. 15.000
Sewa Pelampung : Rp. 7.000
Sewa Snorkle : Rp. 13.000
Paket Photo Underwater : Rp. 250.000

Buka Setiap Hari : 07.00 AM - 17.00 PM  

Selasa, 28 February 2017
  • 10.05 AM - 11.10 AM    Tiba di Umbul Ponggok
  • 11.10 AM - 12.50 PM    Menghabiskan waktu di Umbul Ponggok
  • 12.50 PM - 13. 10 PM   Makan Sate Madura
  • 13.10 PM -  14.20 PM   Balik dari Umbul Ponggok ke Solo

BUDGETING
  • Gojek dari Solo ke Umbul Ponggok Rp. 50.000
  • Sewa loker & Ke toilet Rp. 7.000
  • Makan Sate Madura Rp. 15.000
  • Sewa warga setempat balik ke Solo Rp. 50.000


2 komentar:

  1. duh waktu kesana juga sendiri, eh berdua ding, cuma temenku ndak mau nyemplung jadilah ndak bisa pepotoan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa sama aja boong yah. Emang paling gak enak kalo jalan gak ada temennya. Susah minta fotoin. Walaupun ada tongsis juga tetep aja gak asik

      Hapus

Please Comment and Follow ya guys ^.^

Contact Us


Haloha...Jika kalian menemukan kendala atau masalah dengan Blog Untold Story. Kalian bisa menghubungi kami dengan mengisi Contact Form dibawah ini. Apabila ada sesuatu yang ingin ditanyakan atau ingin bekerja sama dengan kami. Dengan segera mungkin kami akan cepat tanggap dan menyediakan waktu untuk anda. Kami juga menerima kritik dan saran yang membangun agar Blog Untold Story dapat berkembang lebih baik lagi. Terima Kasih 


Name :

Email: *

Message: *



Hubungi Kami :
Nama : Dian Juarsa
Email : dianpjuarsa@gmail.com
Phone : 0813 222 030 93

Copyright 2012 Dian Juarsa. Diberdayakan oleh Blogger.